Strategi militer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Strategi militer adalah sebuah kebijakan dilaksanakan oleh organisasi militer untuk mengejar sasaran-sasaran strategis yang diinginkan. [1]

Carl von Clausewitz menyatakan bahwa strategi militer adalah tujuan yang ditentukan oleh politik dan perang alah kesinambungan politik dengan cara militer.

Strategi militer berupa pembinaan, pengembangan, penggelaran dan penggunaan seluruh kekuatan dan kemampuan militer untuk mendukung strategi pertahanan dalam rangka menjaga, melindungi, dan memelihara kepentingan nasional. Pembinaan dan penggunaan militer diarahkan pada keterpaduan tiga angkatan (Darat, Laut, dan Udara) tanpa meninggalkan cirri khas angkatan, baik dalam operasi gabungan maupun operasi angkatan masing-masing.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Berasal dari bahasa Yunani “Strategos”, strategi ketika muncul digunakan selama abad ke-18 [2], dilihat dalam arti sempit sebagai "seni umum" [3], 'seni pengaturan' pasukan. [4] strategi militer berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan kampanye, gerakan dan disposisi pasukan, dan penipuan dari musuh.

Bapak studi strategi modern, Carl von Clausewitz, strategi militer didefinisikan sebagai "kerja pertempuran untuk mendapatkan akhir perang." Definisi Liddell Hart menekankan pada pertempuran, mendefinisikan strategi sebagai "seni mendistribusikan dan menerapkan cara militer untuk memenuhi tujuan kebijakan".

Oleh karena itu, baik memberikan keunggulan untuk tujuan-tujuan politik atas tujuan-tujuan militer, memastikan kontrol sipil militer.

Landasan Strategi militer[sunting | sunting sumber]

Strategi militer adalah rencana dan pelaksanaan persaingan antara kelompok-kelompok bersenjata yang sangat besar. Ini melibatkan setiap lawan diplomatik, informasi, militer, dan sumber daya ekonomi berperan terhadap sumber daya lain untuk mendapatkan supremasi atau mengurangi musuh untuk memebri perlawanan.

Strategi militer adalah alat utama untuk mengamankan kepentingan nasional. Sebuah strategi militer kontemporer ini dikembangkan melalui ilmu militer. [5] Ini adalah peperangan subdisiplin dan kebijakan luar negeri.

Sebagai perbandingan, grand strategi adalah strategi organisasi terbesar seperti Negara bangsa, konfederasi, atau aliansi internasional. Hal ini lebih besar dalam perspektif daripada taktik militer yang merupakan disposisi dan manuver dari unit tertentu atau medan pertempuran laut.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Strategi militer di abad ke-19 masih dipandang sebagai salah satu dari "seni" atau "ilmu" yang mengatur pelaksanaan peperangan; yang lainnya adalah taktik, pelaksanaan rencana dan manuver kekuatan dalam pertempuran, dan logistik, pemeliharaan pasukan tentara. Pandangan yang telah berlaku sejak zaman Romawi, dan batas antara strategi dan taktik saat ini sudah kabur, dan kadang-kadang kategorisasi keputusan adalah masalah pendapat pribadi. Carnot, selama Perang Revolusi Perancis, pikir hanya melibatkan konsentrasi pasukan. [6]

Strategi dan taktik sangat erat terkait. Keduanya berurusan dengan jarak, waktu dan kekuatan, tetapi strategi, skala besar, dapat bertahan selama bertahun-tahun, sedangkan taktik, skala kecil, melibatkan unsur-unsur yang lebih sedikit disposisi bertahan selama berjam-jam.

Strategi awalnya dipahami untuk mengatur pendahuluan suatu pertempuran sementara taktik dikontrol pelaksanaannya. Namun, dalam perang dunia abad ke-20, perbedaan antara manuver dan perang, strategi dan taktik, diperluas dengan kapasitas teknologi dan transit. Taktik yang dulunya pasukan kavaleri diterapkan ke pasukan panzer.

Seni mendefinisikan strategi adalah untuk mencapai tujuan dalam sebuah kampanye militer, sementara taktik merupakan metode untuk mencapai tujuan tersebut. Sasaran-sasaran strategis dapat dinyatakan sebagai berikut : "Kami ingin menaklukkan daerah X", atau "Kami ingin menghentikan ekspansi negara Y di dunia perdagangan komoditas Z"; sementara keputusan-keputusan taktis berkisar dari pernyataan umum, misalnya "Kami akan melakukan ini dengan invasi laut utara negara X", "Kami akan memblokade pelabuhan-pelabuhan negara Y", untuk yang lebih spesifik Peleton C akan menyerang sementara Peleton D melindungi" .

Dalam bentuknya yang paling murni, strategi semata-mata berurusan dengan isu-isu militer. Dalam masyarakat sebelumnya, seorang raja atau pemimpin politik sering kali sebagai pemimpin militer.

Jika tidak, jarak komunikasi antara politik dan pemimpin militer itu kecil. Tetapi sebagai kebutuhan pengembangan tentara profesional, batas-batas antara para politisi dan militer diakui. Dalam banyak kasus, maka diputuskan bahwa akan dipisah sesuai kebutuhan.

Sebagai negarawan Perancis Georges Clemenceau berkata, "perang terlalu penting sebagai bisnis yang diserahkan kepada prajurit." Hal ini melahirkan konsep grand strategi yang meliputi pengelolaan sumber daya dari seluruh bangsa dalam melakukan pertempuran/perang.

Dalam lingkungan grand strategi, komponen militer sebagian besar dikurangi menjadi strategi operasional, perencanaan dan kontrol unit militer seperti korps dan divisi. sebagai pengembangan ukuran dan jumlah pasukan serta teknologi berkomunikasi dan pengendaliannya, maka perbedaan antara "strategi militer" dan "grand strategi" berkurang.

Dasar grand strategi adalah diplomasi melalui suatu bangsa bisa menjadi sekutu atau tekanan bangsa lain pada kepatuhan, sehingga mencapai kemenangan tanpa perang. Unsur lain dari grand strategi adalah manajemen pasca-perang damai.

Seperti dinyatakan Clausewitz, strategi militer yang sukses mungkin merupakan alat untuk mencapai tujuan. Ada banyak contoh dalam sejarah, kemenangan di medan perang belum diterjemahkan dalam jangka panjang perdamaian, keamanan atau ketenangan.

Prinsip[sunting | sunting sumber]

Banyak ahli strategi militer telah mencoba merangkum strategi yang berhasil dalam serangkaian prinsip. Sun Tzu 13 prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam bukunya, Seni Perang, sementara Napoleon terdaftar 115 peribahasa.

Perang Saudara di Amerika Jenderal Nathan Bedford Forrest hanya punya satu: "untuk git Thar Furst dengan kebanyakan laki-laki" atau "ke sana pertama dengan kebanyakan pria". [7] diberikan sebagai konsep penting dalam Angkatan Darat Amerika Serikat [8] adalah :

  1. Tujuan (Setiap operasi militer langsung ke arah yang jelas, tegas, dan dapat dicapai)
  2. Serangan (mempertahankan, dan mengeksploitasi inisiatif)
  3. Massa (Konsentrat kekuatan tempur di tempat dan waktu yang menentukan)
  4. Kekuatan Ekonomis (Mengalokasikan minimum kekuatan tempur untuk upaya sekunder)
  5. Manuver (Tempatkan musuh dalam posisi yang kurang menguntungkan melalui penerapan fleksibel kekuatan tempur)
  6. Kesatuan Komando/Perintah (Untuk setiap tujuan, menjamin kesatuan usaha di bawah satu komandan yang bertanggung jawab)
  7. Keamanan (Jangan pernah membiarkan musuh untuk mendapatkan keuntungan yang tak terduga)
  8. Kejutan (Pukul langsung musuh pada waktu, di suatu tempat, atau dengan cara yang tidak diduga oleh musuh)
  9. Kesederhanaan (kesiapan secara tuntas dan jelas, rencana tidak rumit dan jelas, perintah ringkas untuk memastikan pemahaman menyeluruh)

Strategi (dan taktik) harus terus-menerus berkembang sebagai respons terhadap kemajuan teknologi. Sebuah strategi yang sukses dari satu era cenderung untuk tetap selalu mendukung setelah perkembangan baru dalam persenjataan militer dan Materiil.

Perang Dunia I, dan sebagian besar Perang Saudara Amerika, melihat taktik Napoleon Bonaparte "serang dengan segala cara" melawan kekuatan pertahanan parit, senapan mesin dan kawat berduri. Sebagai reaksi dari pengalaman Perang Dunia I, Perancis memasuki Perang Dunia II dengan doktrin pertahanan murni yang dicontohkan oleh Garis Maginot, tetapi benar-benar hanya dielakkan oleh serangan kilat Jerman.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gartner, Scott Sigmund, Strategic Assessment in War, Yale University Press, 1999
  2. ^ Carpenter, Stanley D. M., Military Leadership in the British Civil Wars, 1642-1651: The Genius of This Age, Routledge, 2005
  3. ^ Matloff, Maurice, (ed.), American Military History: 1775-1902, volume 1, Combined Books, 1996
  4. ^ Wilden, Anthony, Man and Woman, War and Peace: The Strategist's Companion, Routledge, 1987
  5. ^ The US Army War College Strategic Studies Institute menerbitkan beberapa naskah dan buku tahunan yang berfokus pada masa kini hingga masa depan strategi dan kebijakan militer, keamanan nasional, dan isu-isu strategis global dan regional. Sebagian besar publikasi relevan dengan strategi Internasional, baik secara akademis dan militer. Semua tersedia dengan gratis dalam format PDF. Organisasi ini didirikan oleh Jenderal Dwight D. Eisenhower setelah Perang Dunia II.
  6. ^ Chaliand, Gérard, The Art of War in World History: From Antiquity to the Nuclear Age, University of California Press, 1994
  7. ^ Catton. Bruce (1971). The Civil War. American Heritage Press, New York. Library of Congress Number: 77-119671.
  8. ^ Buku Manual Angkatan Darat Amerika Serikat (FM-3-0) Operasi Militer (bagian 4-32 ke 4-39)