Glider

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
A DG808 over the Lac de Serre Ponçon in the French Alps

Gliders adalah pesawat lebih-berat-dari-udara yang biasanya digunakan untuk penerbangan tanpa mesin. Mereka dapat dibagi menjadi dua kategori, glider murni dan kapal layar.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Pesawat glider adalah salah satu jenis pesawat terbang yang di desain untuk keperluan latihan dan olahraga udara. Pesawat ini biasanya tidak dilengkapi dengan mesin pendorong, sehingga untuk dapat terbang dia harus ditarik dengan kendaraan atau pesawat terbang bermesin. Namun ada beberapa jenis pesawat glider yang dilengkapi motor penggerak dalam rangka meningkatkan jangkauan atau bahkan untuk take-off dan landing. Bahan dari struktur pesawat glider terbuat dari komponen yang ringan namun memiliki kekuatan serta kekakuan yang tinggi.

Pesawat glider juga dilengkapi dengan alat pendarat serta flight control devices seperti rudder, aileron dan elevator untuk bermanuver. Jumlah penumpangnya bisa dua atau satu, bergantung keperluannya. Untuk keperluan latihan biasanya itu didesain dengan tandem seat (depan dan belakang) sebab body pesawat berukuran sempit. Instrumen-instrumen penting seperti altimeter, kompas, turn and bank indicator serta airspeed indicator menjadi perlengkapan standar bagi alat olah raga ini.

Dalam kasus yang umum, glider akan ditarik oleh pesawat lain sampai ketinggian tertentu dengan menggunakan kabel baja. Setelah sampai pada ketinggian yang direncanakan, kabel akan dilepas sehingga pesawat glider akan bebas melayang di udara sesuai dengan kehendak pilotnya. Salah satu variabel yang dinilai dalam olahraga menerbangkan pesawat ini adalah besarnya rentang waktu pesawat ini berada di udara sebelum akhirnya mendarat.

Untuk memenuhi misi training dan olahraga ini, maka sayap pesawat glider dirancang dengan nilai aspek rasio yang tinggi. Sebagaimana dalam teori aerodinamika disebutkan bahwa semakin tinggi nilai aspek rasio suatu sayap, maka dia akan mempunyai gaya angkat yang besar. Secara fisik sebuah sayap dengan aspek rasio tinggi akan terlihat pada ukuran rentang sayap yang sangat panjang bila di bandingkan dengan lebarnya. Dengan desain seperti ini, maka glider akan mampu melayang di udara tanpa mesin dengan durasi yang cukup panjang.

Glider murni[sunting | sunting sumber]

Sebuah glider murni dirancang hanya untuk melayang turun, sedangkan "kapal layar" menunjuk ke pesawat gliding yang dirancang untuk menanjak dengan dorongan angin. (Lihat artikel gliding untuk informasi lebih lengkap tentang olah raga melayang.). Namun kata glider digunakan secara luas oleh banyak orang, termasuk agen gliding, untuk menunjuk ke seluruh jenis pesawa gliding termasuk kapal layar. Istilah "glider murni" dapat juga digunakan untuk membedakan glider tanpa mesin dan glider bermesin.

Pesawat lebih-berat-dari-udara pertama yang diterbangkan di Eropa, Coachman Carrier Sir George Cayley (1853), merupakan sebuah glider murni. Otto Lilienthal dan Percy Pilcher adalah pioneer lainnya dalam pengembangan aviasi jenis ini.

Contoh lain adalah Glider Militer yang digunakan selama PDII untuk mendukung operasi paratroop. Pesawat ini digunakan untuk penerbangan tunggal saja. Pendaratan pasukan oleh glider yang disebut sebagai airlanding sebagai pendukung pasukan terjun payung. Sebuah pesawat kargo yang khas bisa membawa 8 sampai 10 tentara, tetapi pesawat yang sama bisa menarik glider dengan 20 orang di dalamnya. Selanjutnya glider bisa dilepas pada jarak tertentu dari target yang sebenarnya, sehingga lebih sulit bagi musuh untuk menebak arah mereka. Glider besar juga digunakan untuk mendaratkan alat berat seperti senjata anti-tank dan jip, yang merupakan peningkatan besar dalam daya yang tersedia untuk pasukan terjun payung. Salah satu cerita yang paling terkenal melibatkan glider militer dalam pengambilan dari Pegasus Bridge selama D-Day invasi Normandia pada dini 6 Juni 1944 - pasukan diterbangkan ke dalam 50 meter dari situs di Horsa glider.

A glider was even built secretly by POWs as a potential escape method at Colditz Castle near the end of the war in 1944.

The Orbiter vehicles or "space shuttles", which glide to earth at the end of each spaceflight, are also pure gliders.

Pesawat layar[sunting | sunting sumber]

Pesawat layar digunakan untuk olah raga gliding. Rancangannya membuat mereka untuk dapat menggunakan energi dari atmosfer untuk "melayang"; mereka dapat mendaki dan menurun. Untuk informasi lebih lanjut tentang melayang, lihat artikel gliding, hang gliding dan paragliding.

Produsen utama glider[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Information about all types of glider:
    • Sailplane Directory - An enthusiast's web-site that lists manufacturers and models of sailplanes, past and present.