Glaucophyta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Glaucophyta
Glaucocystis sp.
Glaucocystis sp.
Klasifikasi ilmiah
Domain: Eukaryota
(tidak termasuk) Archaeplastida
Filum: Glaucophyta
Skuja, 1954
Genera yang mungkin

Glaucophyta, juga dikenal sebagai glaucocystophyta atau glaucocystida, adalah kelompok kecil alga air tawar mikroskopis.[1] Bersama alga merah dan Viridiplantae (alga hijau dan tumbuhan darat) mereka membentuk Archaeplastida. Akan tetapi, hubungan antara alga merah, alga hijau dan glaucophyta tidak jelas,[2] terutama karena kurangnya studi terhadap glaucophyta.

Glaucophyta menarik perhatian para biolog yang mempelajari perkembangan kloroplas, karena mereka mungkin sama dengan tipe alga mula-mula yang berkembang menjadi tumbuhan hijau dan alga merah (meski tidak semua studi menemukan hal ini).[1][3]

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Kloroplas glaucophyta disebut cyanella. Tidak seperti plastida eukariotik lain mereka mempunyai lapisan peptidoglikan yang dipercaya sebagai sisa-sisa asal usul endosimbiotik plastida dari cyanobacteria.[1] Glaucophyta memiliki pigmen fotosintetik klorofil a.[1] Bersama dengan alga merah[1] dan cyanobacteria mereka mengumpulkan cahaya lewat fikobilisom, struktur yang sebagian besar terdiri atas fikobiliprotein. Alga hijau dan tumbuhan darat telah kehilangan pigmen itu.

Glaucophyta mempunyai mitokondria yang kristanya memipih, dan mengalami mitosis tanpa sentriol. Bentuk-bentuk yang motil (dapat bergerak aktif) mempunyai dua flagel yang ukurannya tidak sama, yang mungkin punya bulu-bulu halus dan tertambat oleh sistem banyak lapisan dari mikrotubulus, yang keduanya serupa dengan yang ditemukan pada beberapa alga hijau.

Genera[sunting | sunting sumber]

Tiga genera utama adalah:

  • Glaucocystis non-motil, meski ia mempertahankan flagela vestigial yang sangat pendek, dan berdinding selulosa.
  • Cyanophora motil dan tidak berdinding sel.
  • Gloeochaete mempunyai tahap motil dan non-motil, dengan dinding sel yang nampaknya tidak terdiri dari selulosa.

Hanya ada 13 spesies glaucophyta yang diketahui, dimana tak satupun terdapat umum di alam.[1]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Patrick J. Keeling (2004). "Diversity and evolutionary history of plastids and their hosts". American Journal of Botany 91: 1481–1493. doi:10.3732/ajb.91.10.1481. 
  2. ^ Jeffrey D. Palmer, Douglas E. Soltis and Mark W. Chase (2004). "The plant tree of life: an overview and some points of view". American Journal of Botany 91: 1437–1445. doi:10.3732/ajb.91.10.1437. 
  3. ^ Kim, E; Graham, Le (Jul 2008). "EEF2 analysis challenges the monophyly of Archaeplastida and Chromalveolata." (Free full text). PLoS ONE 3 (7): e2621. doi:10.1371/journal.pone.0002621. PMC 2440802. PMID 18612431. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]