Frekuensi sangat tinggi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

VHF (Very high frequency atau frekuensi sangat tinggi) adalah frekuensi radio yang berkisar dari 30 MHz ke 300 MHz. Frekuensi langsung di bawah VHF ditandai frekuensi tinggi (HF), dan frekuensi yang lebih tinggi berikutnya dikenal sebagai frekuensi ultra tinggi (UHF). alokasi frekuensi ini ditetapkan oleh ITU.

Penamaan tersebut mengacu pada penggunaan frekuensi tingkat tinggi berasal dari pertengahan abad ke-20, ketika layanan radio biasa digunakan MF, Frekuensi Medium, lebih dikenal sebagai "AM" di Amerika Serikat, di bawah HF. Saat ini VHF berada di urutan terbawah frekuensi penggunaan praktis, sistem baru cenderung menggunakan frekuensi dalam SHF dan EHF di atas jangkauan UHF.

Pada umumnya yang menggunakan VHF adalah siaran radio FM, siaran televisi, pemancar telepon genggam darat (darurat, bisnis, dan militer), komunikasi data jarak jauh dengan modem radio, Radio Amatir, komunikasi laut, komunikasi kendali lalu lintas udara dan sistem navigasi udara (misalnya VOR, DME & ILS).

Karakteristik Propagasi[sunting | sunting sumber]

Karakteristik propagasi VHF yang ideal untuk komunikasi terestrial jarak pendek, dengan kisaran umumnya agak lebih jauh dari line-of-sight dari pemancar. Tidak seperti HF, ionosfer tidak selalu mencerminkan radio VHF dan dengan demikian transmisi dibatasi untuk area lokal (dan tidak mengganggu transmisi ribuan kilometer jauhnya). VHF juga kurang dipengaruhi oleh gangguan atmosfer dan interferensi dari peralatan listrik dibandingkan dengan frekuensi yang lebih rendah. Meskipun lebih mudah diblokir oleh fitur darat dari HF dan frekuensi yang lebih rendah, tetapi jarang dipengaruhi oleh bangunan dan benda-benda penting lainnya kurang dari frekuensi UHF.

Dua kondisi propagasi yang tidak biasa dapat memungkinkan lebih jauh jangkauan dari biasanya. Pertama, penyaluran troposfer, dapat terjadi di depan dan sejajar dengan cuaca dingin, terutama jika ada perbedaan yang nyata dalam kelembaban antara massa udara hangat dan dingin. Sebuah saluran dapat membentuk sekitar 250 km (155 mil) di muka bagian depan dingin, seperti sebuah saluran ventilasi dalam membangun sebuah gedung, dan VHF frekuensi radio dapat melakukan perjalanan bersama di dalam saluran, membelok atau pembiasan, selama ratusan kilometer. Misalnya, 50 watt pemancar FM Amatir di 146 MHz bisa bicara dari Chicago, ke Joplin, Missouri , secara langsung, dan ke Austin, Texas, melalui repeater. Dalam insiden Juli 2006, sebuah Radio Pemancar Cuaca NOAA di Wisconsin Utara pusat menghalangi pemancar lokal di pusat Michigan Barat, padahal lokasinya cukup jauh dari jangkauan normal.

Pada pertengahan musim panas tahun 2006, pusat stasiun Iowa terdengar di Columbus, Nebraska dan menghalangi Omaha radio dan stasiun TV untuk beberapa hari, sementara WBNX-TV di Akron,Ohio, sebuah stasiun televisi di Channel 55 di era analog, tercatat untuk perdarahan lebih dari lainnya Channel 55 stasiun di Wausau dan Kenosha, Wisconsin sejauh barat sebagai Sungai Wisconsin lembah selama berjam-jam pada suatu waktu. Efek propagasi serupa dapat memengaruhi stasiun tanah mobile di band ini, jarang menyebabkan gangguan baik di luar cakupan area biasa. Tipe kedua, jauh lebih jarang, disebut sporadis E, mengacu pada lapisan-E ionosfer. Fenomena ini masih belum sepenuhnya dipahami (seperti tahun 2010) dapat memungkinkan pembentukan "pola" yang terionisasi di ionosfer, cukup padat untuk merefleksikan kembali frekuensi VHF dengan cara yang sama HF frekuensi biasanya tercermin (Skywave). Sebagai contoh, KMID (TV Channel 2; 54-60 MHz) dari Midland, Texas terlihat sekitar Chicago, mendorong keluar WBBM-TV, salah satu stasiun telvisi di Chicago. Pola ini dapat berlangsung selama detik, atau bahkan memperpanjang dalam bentuk jam. stasiun FM dari Miami, Florida; New Orleans, Louisiana; Houston, Texas; dan bahkan Meksiko terdengar selama beberapa jam di pusat Illinois selama satu acara berlangsung tersebut.

Perhitungan line-of-sight[sunting | sunting sumber]

Untuk TV analog, jangkauan transmisi VHF merupakan fungsi dari daya pemancar, kepekaan penerima, dan jarak ke cakrawala, sejak sinyal VHF merambat dalam kondisi normal di dekat fenomena Jarak pandang. Jarak ke radio horizon sedikit diperpanjang melewati garis geometris pandang ke cakrawala, sebagai gelombang radio lemah membelok kembali ke bumi oleh atmosfer.

Sebuah pendekatan untuk menghitung jarak pandang cakrawala (di bumi) adalah:

  • jarak dalam mil = \sqrt{1.5 \times A_f} dimana A_f adalah tinggi antena dalam kaki
  • jarak dalam kilometer = \sqrt{12.746 \times A_m} dimana A_m adalah tinggi dari antena dalam meter.

Perkiraan ini hanya berlaku untuk antena di ketinggian yang kecil dibandingkan dengan jari-jari Bumi. Perhitungan ini mungkin tidak selalu akurat di daerah pegunungan, karena permukaannya mungkin tidak cukup transparan untuk gelombang radio.

Dalam sistem komunikasi rekayasa, perhitungan yang lebih kompleks diperlukan untuk menilai cakupan area kemungkinan stasiun pemancar yang diajukan. Keakuratan perhitungan ini untuk sinyal TV digital masih diperdebatkan.

Penggunaan secara umum[sunting | sunting sumber]

Sub bagian tertentu dari pita VHF memiliki penggunaan yang sama di seluruh dunia. Beberapa negara menggunakan rincian seperti di bawah ini.

  • 108–118 MHz: navigasi udara beacon VOR dan lokalisasi Instrument Landing System.
  • 118–137 MHz: Airband untuk kontrol lalu lintas udara, AM, 121.5 MHz frekuensi darurat

Penggunaan VHF di berbagai negara[sunting | sunting sumber]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan peraturan internasional yang berkaitan dengan pengaturan penggunaan frekuensi (Radio Regulation) untuk penyiaran televisi pada pita frekuensi VHF dan UHF. Sesuai dengan sistem pertelevisian yang dianaut oleh indonesia yaitu CCIR B dan G maka penggunaan frekuensi tersebut telah diatur sebagai berikut :

  • VHF band I : saluran 2 dan 3

  • VHF band III : saluran 4 s/d 11

  • VHF band IV : saluran 21 s/d 37

  • VHF band V : saluran 38 s/d 70

Sejarah pertelevisian di Indonesia diawali pada tahun 1962 oleh TVRI di Jakarta dengan menggunakan pemancar televisi VHF. Pembangunan pemancar TVRI berjalan dengan cepat terutama setelah diluncurkannya satelit Palapa pada tahun 1975. Pada tahun 1987, yaitu lahirnya stasiun penyiaran televisi swasta pertama di Indonesia, stasiun pemancar TVRI telah mencapai jumlah kurang lebih 200 stasiun pemancar yang keseluruhannya menggunakan frekuensi VHF, dan pemancar TV swasta pertama tersebut diberikan alokasi frekuensi pada pita UHF. Kebijaksanaan penggunaan pita frekuensi VHF untuk TVRI dan UHF untuk swasta pada saat itu dilakukan dengan beberapa pertimbangan yang menguntungkan negara sebagai berikut :

  • Jumlah saluran TV pada pita VHF yang jumlahnya hanya 10 saluran hampir seluruhnya telah digunakan untuk 200 stasiun pemancar terutama di pulau Jawa, maka pemancar TV swasta yang pertama dan berlokasi di Jakarata dialokasikan pada pita frekuensi UHF.
  • Pemancar VHF lebih ekonomis dan tidak berbeda kualitasnya dengan pemancar TV UHF sangat cocok unruk stasiun penyiaran pemerintah yang terbatas dana pembangunannya.
  • Kesinambungan pemeliharaan dan penggantian pemancar TVRI yang 70% adalah buatan LEN sangat didukung oleh hasil produksi LEN yang belum memproduksi pemancar UHF.

TVRI terus memperluas jangkauannya sampai ke pelosok tanah air dimana saat itu masih banyak masyarakat di daerah yang belum mampu membeli pesawat TV berwarna dan pada saat itu pesawat hitam putih hanya dapat menerima saluran VHF.

Amerika Serikat dan Kanada[sunting | sunting sumber]

Tugas frekuensi antara AS dan pengguna Kanada dikoordinasikan sejak banyak penduduk Kanada berada dalam jangkauan radio VHF dari perbatasan Amerika Serikat. frekuensi diskrit tertentu disediakan untuk astronomi radio. Pembagian umum di pita VHF adalah:

  • 30–46 MHz: diperolehnya izin komunikasi seluler dengan 2 arah.
  • 30–88 MHz: VHF-FM militer, termasuk SINCGARS
  • 43–50 MHz: telepon tanpa kabel , 49 MHz FM walkie-talkie dan mainan yang dikendalikan radio, dan percampuran 2 cara komunikasi selular. jangkauan siaran FM awalnya dioperasikan di sini (42-50 MHz) sebelum pindah ke 88-108 MHz.
  • 50–54 MHz: radio amatir dengan jangkauan 6 meter
  • 54-72 dan 76-88 MHz saluran TV 2 sampai 6 (VHF-Lo), yang dikenal sebagai internasional "Band I" ; sejumlah kecil stasiun DTV akan muncul di sini.
  • 72–76 MHz: model radio kontrol, industri remote kontrol dan lainnya. Model Aircraft beroperasi pada 72 MHz sementara model permukaan beroperasi pada 75 MHz di Amerika Serikat dan Kanada, suar navigasi udara 74.8-75.2 MHz.
  • 88–108 MHz: FM radio penyiaran (88–92 non-komersial, 92–108 komersial di Amerika Serikat) (Dikenal secara internasional sebagai "Band II")
  • 108–118 MHz: beacon navigasi udara VOR
  • 118–137 MHz: Airband untuk kontrol lalu lintas udara, AM, 121.5 MHz frekuensi darurat
  • 137–138 MHz: penelitian luar angkasa, operasi ruang angkasa, satelit meteorologi
  • 138–144 MHz: Land mobile, layanan sipil tambahan, satelit, penelitian ruang angkasa, dan jasa lain-lain
  • 144–148 MHz: Amateur Radio 2 Meter band
  • 148–150 MHz: Land mobile, tetap, satelit
  • 150–156 MHz: "VHF Business band," yang tidak berlisensi Multi-Use Radio Service (MURS), dan komunikasi seluler2 arah lainnya, FM
  • 156–158 MHz: VHF Marine Radio ; narrow band FM, 156.8 MHz (Channel 16) adalah frekuensi untuk kontak darurat maritim.
  • 160–161 MHz Railways
  • 162.40–162.55: NOAA Weather Stations, narrowband FM
  • 174–216 MHz: saluran televisi 7 - 13 (VHF-Hi), yang dikenal secara internasional sebagai "Band III". Sebuah minoritas saluran DTV yang mungkin hanya ada di sana saja.
  • 88–108 MHz:*174-216 MHz: mikrofon nirkabel profesional (daya rendah, frekuensi yang tepat tertentu saja)
  • 216–222 MHz: seluler darat, tetap, seluler maritim
  • 222–225 MHz: 1,25 meter (US) (Canada 219-220, 222-225 MHz) Radio Amatir
  • 225 MHz dan seterusnya: radio Pesawat militer (225–400 MHz) AM, dGPS RTCM-104

Teknis besar dan komersial berharga bagian dari spektrum VHF yang diambil oleh penyiaran televisi telah menarik perhatian banyak perusahaan dan pemerintahan yang baru, dengan pengembangan lebih efisien televisi digital standar penyiaran. Di beberapa negara banyak dari spektrum ini kemungkinan akan menjadi tersedia (mungkin untuk dijual) dalam dekade berikutnya atau lebih (Juni 12 Juni 2009, di Amerika Serikat ).

87,5-87,9 MHz[sunting | sunting sumber]

87,5-87,9 MHz adalah frekuensi radio dimana, di sebagian besar dunia, digunakan untuk siaran FM. Di Amerika Utara, bagaimanapun, bandwidth ini dialokasikan untuk VHF saluran televisi 6 (82-88 MHz). Audio untuk saluran TV 6 disiarkan di 87,75 MHz (adjustable turun ke 87,74). Beberapa stasiun, terutama mereka yang bergabung dengan waralaba Pulse 87, beroperasi pada frekuensi ini sebagai stasiun radio, meskipun mereka menggunakan lisensi televisi. Akibatnya, penerima radio FM seperti yang ditemukan dalam mobil yang dirancang untuk tune ke jangkauan frekuensi yang dapat menerima suara untuk pemrograman pada 6 saluran TV lokal di Amerika Utara.

87,9 MHz biasanya memiliki batas untuk penyiaran suara FM kecuali untuk pengungsi stasiun D kelas yang tidak memiliki frekuensi lain dalam subband 88,1-107,9 MHz normal yang berpindah. Sejauh ini, hanya 2 stasiun memiliki kualifikasi untuk beroperasi pada 87,9 MHz: 10-watt KSFH di Mountain View, California dan 34-watt penerjemah K200AA di Sun Valley, Nevada.

operasi tanpa izin[sunting | sunting sumber]

Di beberapa negara, terutama Amerika Serikat dan Kanada, terbatas low-power-bebas lisensi operasi tersedia di band siaran FM untuk tujuan seperti mikro-penyiaran dan output pengiriman dari CD atau digital media player untuk radio tanpa bantuan jack, meskipun hal ini ilegal di beberapa negara lain. Tetapi praktek ini disahkan di Inggris pada tanggal 8 Desember 2006.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Fletcher, Sue. 2005. A Boater's Guide to VHF and GMDSS. USA: McGraw-Hills
  • Grinberg, Oleg Y and Berliner, Lawrence J. 2007. Very High Frequency (VHF) ESR/EPR. New York: Spring Street
  • Inge, R. Uly. 2010. Communication Technology Development. London: McCain

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

  1. PEMANCAR TELEVISI VHF DAN UHF