Film suara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Film bersuara)
Langsung ke: navigasi, cari
Ilustrasi gedung teater. Di layar diproyeksikan pria mengenakan tuksedo memegang sehelai kertas berisi naskah. Di latar depan, sebuah gramofon bercorong dua. Di latar belakang, penonton duduk di gedung konser yang memiliki balkon beberapa tingkat. Kata-kata "Chronomégaphone" and "Gaumont" ditulis pada bagian bawah poster dan secara terbalik pada atas layar proyeksi.
Poster tahun 1908, iklan film suara produksi Gaumont. Chronomégaphone adalah gramofon yang dirancang untuk aula besar, memakai teknologi udara termampat untuk menguatkan rekaman suara.[1]

Film suara adalah film dengan suara tersinkronisasi, atau suara yang dicocokkan dengan gambar. Bertolak belakang dari film bisu, film bersuara diproduksi dengan dialog dan rekaman suara. Pertunjukan film suara pertama untuk umum dilangsungkan di Paris pada tahun 1900, namun perlu berpuluh-puluhan tahun kemudian hingga film suara dapat dikomersialisasi. Sinkronisasi yang dapat diandalkan sulit dicapai dengan sistem awal suara pada pelat, sementara amplifikasi dan kualitas rekaman juga tidak memadai. Inovasi dalam suara pada film memungkinkan pemutaran komersial film pendek yang menggunakan teknologi ini pada tahun 1923.

Perkembangan pertama dalam komersialisasi film suara terjadi pada awal hingga akhir 1920-an. Pada awalnya, film suara yang memasukkan dialog tersinkronisasi (disebut "talking pictures" atau "talkies") berdurasi pendek; film cerita terawal hanya berisi rekaman suara untuk musik dan efek suara. Film cerita pertama yang diproduksi sebagai film suara adalah The Jazz Singer yang mulai diedarkan bulan Oktober 1927. Film ini menjadi film laris, dibuat dengan teknologi Vitaphone yang merupakan merek ternama untuk teknologi suara pada pelat. Meskipun demikian, teknologi suara pada film segera menjadi standar suara pada film suara.

Pada awalnya dekade 1930-an, film suara sudah menjadi fenomena global. Di Amerika Serikat, film suara mengamankan posisi Hollywood sebagai salah satu pusat komersial budaya dunia (lihat Sinema Amerika Serikat). Di Eropa (dan mungkin di tempat lain), perkembangan baru ini diamati dengan kecurigaan oleh pembuat film dan kritikus yang khawatir film berfokus pada dialog akan merusak nilai-nilai estetika film bisu. Jepang memiliki tradisi sendiri, berupa pemutaran film bisu diiringi oleh penampilan vokal hidup seorang pencerita, oleh karena itu, film bersuara perlu waktu sebelum diterima secara luas. Di India, suara merupakan unsur transformatif yang menyebabkan industri film di negara ini berkembang dengan cepat hingga menjadi industri film paling produktif di dunia sejak tahun 1960-an.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perkembangan awal[sunting | sunting sumber]

!Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat Kinetoskop.
Di sebelah kiri adalah corong akustik sangat besar, digantung dengan seutas tali. Seorang laki-laki bermain biola di depan corong. Di sebelah kanannya, dua laki-laki menari bersama.
Gambar dari Dickson Experimental Sound Film (1894 atau 1895), diproduksi oleh W.K.L. Dickson sebagai percobaan versi awal Edison Kinetofone yang menggabungkan Kinetoskop dan fonograf.

Ide menggabungkan gambar bergerak dengan rekaman suara hampir sama tuanya dengan konsep sinema itu sendiri. Pada tanggal 27 Februari 1888, beberapa hari setelah pelopor fotografi Eadweard Muybridge memberikan kuliah tidak jauh dari laboratorium Thomas Edison, kedua penemu itu bertemu secara pribadi. Muybridge kemudian mengklaim bahwa pada kesempatan itu, enam tahun sebelum pertunjukan film komersial pertama, ia mengusulkan sebuah skema untuk film suara yang akan menggabungkan gambar zoopraksiskop dengan rekaman suara teknologi Edison.[2] Persetujuan tidak tercapai, tetapi dalam setahun Edison menugaskan pengembangan Kinetoskop yang pada dasarnya adalah sistem "pertunjukan intip" gambar sebagai pelengkap visual untuk fonograf silinder ciptaannya. Kinetoskop dan fonograf silinder digabungkan menjadi alat bernama Kinetofon pada tahun 1895. Namun, lemari untuk melihat gambar bergerak untuk perorangan segera ketinggalan zaman setelah suksesnya sistem proyeksi film.[3] Pada 1899, sistem proyeksi film suara yang disebut Cinemacrophonograph atau Phonorama, terutama dibuat berdasarkan pemikiran penemu kelahiran Swiss, François Dussaud, dipamerkan di Paris. Meski mirip dengan Kinetofon, sistem ini memerlukan penggunaan penyuara kuping individual.[4] Sistem silinder yang lebih baik, Phono-Cinéma-Théâtre dikembangkan oleh Clément-Maurice Gratioulet dan Henri Lioret dari Perancis, dan dipakai untuk memutar film-film pendek cuplikan teater, opera, dan balet di Paris Exposition tahun 1900. Pemutaran tersebut tampaknya merupakan pertunjukan film pertama berupa proyeksi gambar berikut rekaman suara. Phonorama dan sistem film bersuara lainnya, Théâtroscope juga dipamerkan di Paris Exposition 1900.[5]

Tiga masalah utama tetap ada, menyebabkan film dan rekaman suara tidak dapat dijadikan satu selama satu generasi. Sinkronisasi menjadi masalah utama: gambar dan suara direkam dan diputar kembali oleh perangkat terpisah, sehingga sulit untuk memulai dan memainkannya serentak.[6] Ketika diputar, volume suara yang memadai juga sulit dicapai. Ketika proyektor film sudah memungkinkan film diputar di hadapan penonton teater yang luas, teknologi audio sebelum pengembangan penguat elektronik tidak dapat memenuhi kebutuhan suara untuk ruangan besar. Selain itu masih ada tantangan besar. Akhirnya, ada tantangan dari kejernihan rekaman. Sistem primitif dari masa itu menghasilkan kualitas suara sangat rendah bila artis/aktor tidak ditempatkan langsung di depan perangkat rekaman yang menyusahkan (terutama corong akustik), memaksakan adanya batasan tegas pada jenis film yang bisa dibuat dengan rekaman suara langsung.[7]

Ilustrasi wanita berambut merah mengenakan topi besar, gaun kuning sepanjang mata kaki dan sepatu hak tinggi. Dia memegang sebuah tongkat panjang dan bersandar ke sebuah proyektor film. Sebuah gramofon berada di kakinya. Judul ilustrasi "Phono-Cinéma-Théâtre". Tulisan di sebelah kiri wanita itu terbaca sebagai "Visions Animées des Artistes Celèbres", diikuti daftar para artis.
Poster Sarah Bernhardt dan nama delapan belas "artis terkenal" yang dipertunjukkan sebagai "gambar hidup" di 1900 Paris Exposition memakai sistem Gratioulet-Lioret.

Inovator sinema berusaha mengatasi masalah dasar sinkronisasi dengan berbagai cara. Film-film mulai banyak mengandalkan rekaman gramofon yang dikenal sebagai teknologi suara pada pelat. Pelat rekaman suaranya sendiri sering disebut "piringan Berliner" karena salah satu penemu utama dalam bidang ini adalah orang Amerika-Jerman bernama Emile Berliner. Pada tahun 1902, Léon Gaumont mendemonstrasikan sistem suara pada pelat Chronophone yang memakai rangkaian listrik yang baru saja dipatenkan olehnya di hadapan Ikatan Fotografi Perancis.[8] Empat tahun kemudian, Gaumont memperkenalkan Elgéphone, sebuah sistem penguat udara mampat berdasarkan Auxetophone yang dikembangkan oleh penemu Inggris Horace Short dan Charles Parsons.[9] Meskipun diperkirakan bakal sukses besar, inovasi suara dari Gaumont hanya mencapai kesuksesan komersial terbatas. Setelah melalui perbaikan, sistem Faumon masih tidak dapat mengatasi tiga masalah dasar pada film bersuara dan harganya juga mahal. Selama beberapa tahun, Cameraphone ciptaan penemu Amerika Serikat E.E. Norton adalah pesaing utama untuk sistem Gaumont (penjelasan mengenai Cameraphone berbeda menurut sumbernya, sebagian menyebut memakai piringan, lainnya menyebut memakai silinder). Cameraphone juga akhirnya gagal karena alasan-alasan serupa yang dihadapi Chronophone.[10]

Pada tahun 1913, Edison memperkenalkan sebuah alat baru untuk sinkronisasi suara yang berbasis silinder yang diberi nama seperti penemuannya pada tahun 1895, yakni Kinetofon. Tidak seperti lemari Kinetoskop yang memperlihatkan film untuk penonton perseorangan, Kinetofon yang telah disempurnakan itu memproyeksikan film di layar. Sebuah fonograf dihubungkan dengan pengaturan katrol yang rumit ke proyektor film, sehingga memungkinkan dilakukannya sinkronisasi di bawah kondisi ideal. Kondisi di lapangan ternyata jauh dari ideal, dan Kinetofon model baru dipensiunkan setelah lebih dari setahun.[11] Pada pertengahan dekade 1910-an, minat terhadap pertunjukan film komersial bersuara telah surut.[10] Mulai tahun 1914, film The Photo-Drama of Creation yang mempromosikan konsepsi penciptaan manusia menurut Saksi-Saksi Yehuwa diputar di seluruh Amerika Serikat. Gambar proyeksi sepanjang delapan jam yang terdiri dari slide dan ceramah disinkronisasikan dengan ceramah yang direkam terpisah dan permainan musik dari fonograf.[12]

Sementara itu, inovasi terus berlangsung di bidang lain. Pada tahun 1907, penemu kelahiran Perancis berbasis di London Eugene Lauste yang bekerja untuk laboratorium Edison antara 1886–1892 mendapatkan paten pertama untuk teknologi suara pada film. Penemuannya mengubah suara menjadi gelombang cahaya yang direkam secara fotografis di atas seluloid. Seperti dijelaskan oleh sejawaran Scott Eyman,

"Penemuannya merupakan sistem ganda, suara dijadikan bagian berbeda dari film pada film yang sama.... Pada intinya, suara ditangkap oleh mikrofon dan diterjemahkan menjadi gelombang cahaya melalui sebuah katup cahaya yang berupa sebuah pita tipis dari logam sensitif melalui celah kecil. Suara yang mencapai pita ini akan diubah menjadi cahaya oleh getaran diafragma, memfokuskan gelombang cahaya yang dihasilkan melalui celah, lalu gelombang cahaya itu difoto pada bagian lain dari film, pada sebuah jalur yang lebarnya kira-kira sepersepuluh inci."[13]

Meskipun teknologi suara pada film akhirnya menjadi standar universal untuk suara bioskop tersinkronisasi, Lauste tidak pernah berhasil memanfaatkan penemuannya yang praktis menemui jalan buntu. Pada tahun 1914, penemu Finlandia Eric Tigerstedt memperoleh paten Jerman nomor 309,536 untuk penemuan suara pada film. Pada tahun yang sama, Tigerstedt mempertunjukkan yang dibuat dengan proses hasil penemuannya di hadapan para ilmuwan di Berlin.[14] Insinyur Hungaria Mihaly Denes menyampaikan konsep Projectofon berdasarkan teknologi suara pada film ke Pengadilan Paten Kerajaan Hongaria pada tahun 1918. Hak paten diperolehnya empat tahun kemudian.[15]

Baik suara yang direkam pada silinder, piringan, maupun film, teknologi yang ada waktu itu masih belum memadai untuk tujuan komersial. Selama bertahun-tahun kemudian, pimpinan studio film Hollywood tidak melihat manfaat memproduksi film bersuara.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wierzbicki (2009), p. 74; "Representative Kinematograph Shows" (1907).The Auxetophone and Other Compressed-Air Gramophones menjelaskan amplifikasi pneumatik dan menyertakan beberapa foto detail Gaumont's Elgéphone, yang tampaknya merupakan versi Chronomégaphone yang lebih baru dan lebih teliti.
  2. ^ Robinson (1997), p. 23.
  3. ^ Robertson (2001) mengklaim bahwa penemu Jerman dan pembuat film Oskar Messter mulai memproyeksikan film suara pada 21 Unter den Linden, September 1896 (p. 168), namun pernyataan ini sepertinya salah. Koerber (1996) mencatat bahwa setelah Messter mengakuisisi Cinema Unter den Linden (berlokasi di ruangan belakang sebuah restoran), gedung bioskop itu dibuka kembali di bawah manajemennya pada 21 September 1896 (p. 53), namun tidak ada sumber selain Robertson yang menyatakan Messter mempertunjukkan film suara sebelum tahun 1903.
  4. ^ Altman (2005), p. 158; Cosandey (1996).
  5. ^ Lloyd and Robinson (1986), p. 91; Barnier (2002), pp. 25, 29; Robertson (2001), p. 168. Nama pertama Gratioulet adalah Clément-Maurice, dan sering disebut dengan nama itu pada banyak sumber, termasuk Robertson dan Barnier. Robertson secara keliru menyatakan bahwa Phono-Cinéma-Théâtre sebagai presentasi dari Gaumont Co., padahal dipamerkan atas usaha Paul Decauville (Barnier, ibid.).
  6. ^ Sound engineer Mark Ulano di "The Movies Are Born a Child of the Phonograph" (bagian 2 dari esai "Moving Pictures That Talk"), menjelaskan versi Phono-Cinéma-Théâtre untuk film suara tersinkronisasi:

    Sistem ini menggunakan seorang operator yang melakukan bentuk primitif dari sinkronisasi. Adegan yang akan dipertunjukkan difilmkan lebih dulu, lalu pemeran merekam dialog dan lagu-lagu mereka memakai Lioretograph (biasanya sebuah fonograf silinder konser Le Eclat) sambil berupaya menyesuaikan tempo dengan film yang diproyeksikan. Ketika film diputar, sinkronisasi dilakukan dengan cara mengatur kecepatan proyektor film yang diengkol dengan tangan agar sesuai [dengan suara yang keluar] dari fonograf. Petugas proyektor dilengkapo dengan telepon untuk mendengarkan fonograf yang diletakkan di ruang orkestra.

  7. ^ Crafton (1997), p. 37.
  8. ^ Barnier (2002), p. 29.
  9. ^ Altman (2005), p. 158. "If there was a drawback to the Elgéphone, it was apparently not a lack of volume". Dan Gilmore menjelaskan teknologi sebelumnya dalam esai tahun 2004 di "What's Louder than Loud? The Auxetophone": "Was the Auxetophone loud? It was painfully loud." Laporan terinci mengenai ketidaknyamanan yang disebabkan Auxetophone, lihat The Auxetophone and Other Compressed-Air Gramophones.
  10. ^ a b Altman (2005), pp. 158–65; Altman (1995).
  11. ^ Gomery (1985), pp. 54–55.
  12. ^ Lindvall (2007), pp. 118–25; Carey (1999), pp. 322–23.
  13. ^ Eyman (1997), pp. 30–31.
  14. ^ Sipilä, Kari (April 2004). "A Country That Innovates". Ministry for Foreign Affairs of Finland. Diakses 2009-12-08.  "Eric Tigerstedt". Film Sound Sweden. Diakses 2009-12-08.  Lihat pula A. M. Pertti Kuusela, E.M.C Tigerstedt "Suomen Edison" (Insinööritieto Oy: 1981).
  15. ^ Bognár (2000), p. 197.
  16. ^ Gomery (1985), pp. 55–56.