Skandal Serie A 2006

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Calciopoli)
Langsung ke: navigasi, cari

Skandal Serie A 2006 (dalam bahasa Italia disebut Calciopoli atau Moggiopoli, kadang-kadang disebut sebagai Calciocaos[1]) melibatkan dua divisi profesional tertinggi di sepak bola Italia, Serie A dan Serie B. Skandal ini terungkap pada Mei 2006 oleh polisi Italia, melibatkan juara liga Juventus, dan tim besar lainnya, termasuk AC Milan, Fiorentina, Lazio, dan Reggina ketika sejumlah transkrip percakapan telepon menunjukkan jaringan hubungan antara manajer tim dan organisasi wasit.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Skandal itu pertama kali terungkap sebagai konsekuensi dari penyelidikan jaksa pada sebuah agensi sepak bola terkenal di Italia, GEA World. Transkrip percakapan telepon yang direkam diterbitkan di surat kabar Italia mengungkap bahwa selama musim 2004-05, direktur umum Juventus, Luciano Moggi dan Antonio Giraudo melakukan percakapan dengan beberapa pejabat dari sepak bola Italia untuk mempengaruhi penunjukan wasit.

Nama Calciopoli (yang dapat diterjemahkan sebagai "Footballville") merupakan adaptasi ironis Tangentopoli ("Bribesville"), yang merupakan nama yang diberikan kepada beberapa klientelisme korupsi selama penyelidikan Mani Pulite pada awal 1990-an.

Calciopoli juga dikenal sebagai Moggiopoli, setelah nama Luciano Moggi, atau Calciogate, pun pada Skandal Watergate, meskipun istilah ini jarang digunakan.

Hukuman[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 4 Juli 2006, jaksa Federasi Sepak Bola Italia, Stefano Palazzi, menyerukan semua empat klub di tengah skandal pengaturan pertandingan agar didegradasi dari Serie A. Palazzi menyerukan Juventus turun ke Serie C1 setidaknya (pernyataannya menyatakan bahwa Juventus harus didegradasi "lebih rendah dari Serie B," tanpa menyebutkan divisi yang khusus) dan untuk Fiorentina dan Lazio untuk setidaknya Serie B. Dia juga meminta hukuman pengurangan poin (enam poin untuk Juventus, tiga untuk Milan, dan 15 untuk Fiorentina dan Lazio). Jaksa juga meminta Juventus dilucuti gelar juara tahun 2005 dan 2006-nya.[2]

Dalam kasus Reggina pada tanggal 13 Agustus, jaksa meminta Reggina yang akan diturunkan ke Serie B dikenakan pengurangan 15 poin.[3] Pada tanggal 17 Agustus, hukuman Reggina diturunkan: penalti 15 poin, tetapi tidak didegradasi dari Serie A.[4] Selain itu, klub didenda setara dengan £68.000, sementara presiden klub Pasquale "Lillo" Foti didenda £20.000 dan dilarang beraktivitas di sepak bola selama dua setengah tahun.[5]

Hukuman dari Federasi Sepak Bola Italia
Tim Degradasi Pengurangan poin
(2006–07)
Hukuman lain
Hukuman asli [4][6] Keputusan banding Hukuman akhir [7] Hukuman asli Keputusan banding Hukuman akhir Hukuman asli Hukuman akhir
Milan Degradasi ke Serie B Tidak ada Tidak ada Pengurangan 15 poin Pengurangan 8 poin Pengurangan 8 poin • Dikurangi 44 poin di musim 2005-06
• Tidak mengikuti Liga Champions UEFA 2006-07[8]
• Pengurangan 30 poin di musim 2005-06
• Satu pertandingan kandang tertutup
Fiorentina Degradasi ke Serie B Tidak ada Tidak ada Pengurangan 12 poin
(Serie B)
Pengurangan 19 poin
(Serie A)
Pengurangan 19 poin
(Serie A)
• Tidak mengikuti Liga Champions UEFA 2006-07 [8] • Tidak mengikuti Liga Champions UEFA 2006-07 [8]
• Dua pertandingan kandang tertutup
Juventus Degradasi ke Serie C1 Degradasi ke Serie B Degradasi ke Serie B Pengurangan 30 poin Pengurangan 17 poin Pengurangan 9 poin • Denda senilai £31,000,000
• Presiden klub didenda senilai £200,000
• Gelar juara Serie A 2005 dan 2006 dilucutii
• Tidak mengikuti Liga Champions UEFA 2006-07 [8]
• Tiga pertandingan kandang tertutup
• Degradasi ke Serie B.
Lazio Degradasi ke Serie B Tidak ada Tidak ada Pengurangan 7 poin (Serie B) Pengurangan 11 poin (Serie A) Pengurangan 3 poin (Serie A) • Tidak mengikuti Piala UEFA 2006-07 [8] • Tidak mengikuti Piala UEFA 2006-07 [8]
• Dua pertandingan kandang tertutup
Reggina [5] (Tak ada hukuman asli) Tidak ada Tidak ada Pengurangan 15 poin (Tak ada keputusan banding) Pengurangan 11 poin (Tak ada hukuman asli) • Denda senilai £68,000
• Presiden klub Pasquale Foti didenda senilai £20,000 dan dilarang beraktivitas dalam sepak bola selama dua setengah tahun

Konsekuensi hukuman[sunting | sunting sumber]

Di Italia, seperti kebanyakan liga sepak bola nasional, klub mendapatkan tiga poin untuk menang dan satu poin untuk imbang. Klub dengan poin terbanyak di akhir musim adalah juara liga, sementara beberapa tim terakhir (jumlah tergantung pada aturan liga) yang diturunkan ke divisi yang lebih rendah, dalam hal Serie A, tiga tim terakhir.

Klub-klub yang turun ke Serie B memiliki jalan sulit kembali ke divisi tertinggi. Mereka harus mengakhiri musim di dua peringkat tertinggi, namun pada saat yang sama harus menghindari finis di empat terbawah untuk menjaga dari yang terdegradasi ke Serie C1. Juventus, misalnya, awalnya dihukum 30 poin, sama dengan memiliki sepuluh kemenangan. Hal ini membuat sangat mungkin bahwa mereka tidak akan kembali ke Serie A sampai tahun 2008. Hukuman pengurangan poin berkurang menjadi sembilan poin, memberikan Juventus kesempatan berjuang untuk promosi. Mereka memenangkan Serie B musim 2006-07, dan merebut tempat di Serie A pada Mei 2007.

Tiga klub yang tetap tinggal di Serie A juga dijadwalkan untuk memiliki musim yang sulit, terutama Fiorentina, yang dikurangi 15 poin. Dengan pengurangan yang besar, sebagian berpikir mungkin bahwa Fiorentina akan gagal untuk menyelesaikan musim di Serie A untuk mencapai tempat di kompetisi Eropa untuk musim 2007-08, dan ada kesempatan berakhir di tiga terbawah dan terdegradasi ke Serie B. Fiorentina, bagaimanapun, menyelesaikan musim 2006-07 di posisi keenam, memberi mereka tempat ke Piala UEFA 2007-08.

Terdegradasinya Juventus juga mendorong eksodus besar-besaran pemain penting seperti Fabio Cannavaro, Lilian Thuram, dan Zlatan Ibrahimovic. Sekitar 30 pemain lain yang berpartisipasi di Piala Dunia FIFA 2006 juga terpengaruh dan banyak memilih untuk pindah ke Liga Utama Inggris, La Liga Spanyol, dan liga-liga Eropa lainnya.

Efek terhadap Serie A[sunting | sunting sumber]

Awalnya, dengan Juventus, Fiorentina, Lazio didegradasi, Messina, Lecce, dan Treviso akan tetap di Serie A, meskipun menempati tiga tempat terbawah di musim 2005-06. Setelah banding, hanya Messina yang tetap di Serie A. Tim promosi dari Serie B (Atalanta, Catania, dan Torino) tidak terpengaruh dan dipromosikan ke Serie A seperti biasa.

Berdasarkan posisi terakhir di liga, Juventus dan Milan akan langsung masuk ke fase grup Liga Champions UEFA, Inter Milan dan Fiorentina akan memasuki babak kualifikasi ketiga Liga Champions, dan Roma, Lazio, Chievo dan akan memenuhi syarat untuk Piala UEFA. Daftar peserta Italia di kompetisi musim depan rencananya akan diberikan kepada UEFA paling lambat 5 Juni.[9] Pada tanggal 6 Juni 2006, FIGC secara resmi menarik diri dari Piala Intertoto 2006, mengorbankan tempat Palermo di putaran ketiga kompetisi, mengutip fakta bahwa klasemen Serie A tidak bisa dikonfirmasi pada batas waktu 5 Juni.

UEFA memberi FIGC batas waktu 25 Juli 2006 untuk mengkonfirmasi klasemen atau sanksi di dua kompetisi Eropa yang lebih besar (kemudian diperpanjang sampai dengan 26 Juli). Setelah banding, Inter, Roma, Chievo dan Milan menduduki empat tempat Italia di Liga Champions 2006-07. Inter dan Roma langsung masuk ke fase grup Liga Champions, sedangkan Chievo dan Milan mulai di babak kualifikasi ketiga. Masuknya Milan dikonfirmasi oleh UEFA setelah proses banding. Ini akan menjadi titik kunci utama sebelum Milan memenangkan kompetisi. Palermo, Livorno dan Parma memenuhi slot Italia untuk putaran pertama Piala UEFA yang awalnya menjadi hak Roma, Lazio, dan Chievo.[7]

Pada tanggal 26 Juli, FIGC menyatakan Internazionale sebagai juara Italia untuk musim 2005-06.[10]

Juventus awalnya mengumumkan bahwa mereka berencana untuk mengajukan banding hukuman ke pengadilan sipil Italia, suatu tindakan yang akan membawa hukuman lebih lanjut dengan klub dan FIGC oleh FIFA. FIFA secara historis mengambil pandangan menentang terhadap keterlibatan pemerintah dalam administrasi sepakbola. Sebelumnya, pada tahun 2006, FIFA sempat memberi sanksi terhadap Federasi Sepak Bola Yunani karena rancangan undang-undang Yunani yang akan memungkinkan untuk intervensi pemerintah terhadap administrasi sepakbola. FIFA mengumumkan bahwa mereka memiliki pilihan untuk memberi sanksi pada FIGC, sehingga pembatasan semua klub Italia dari bermain di kompetisi internasional, jika Juventus membawa kasus tersebut ke pengadilan.[11] Sidang dijadwalkan untuk 1 September. Juventus, bagaimanapun, membatalkan pengajuan bandingnya sebelum Pengadilan Administrasi Lazio (TAR dalam bahasa Italia) pada tanggal 31 Agustus, sehari sebelum banding didengar. Pejabat Juventus mengutip "kesediaan yang ditunjukkan oleh Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) dan Komite Olimpiade Italia (CONI) untuk meninjau kembali kasus selama arbitrase CONI."[12]

Pada tanggal 26 Oktober 2006, banding kedua mengakibatkan Milan tetap dikurangi 8 poin, sedangkan penalti Lazio dikurangi menjadi 3 poin, Juventus dikurangi menjadi 9 poin dan Fiorentina dikurangi menjadi 15 poin.

Tuduhan lain[sunting | sunting sumber]

Massimo De Santis awalnya menjadi perwakilan wasit Italia di Piala Dunia FIFA 2006, namun dilarang oleh Federasi Sepakbola Italia setelah tersangkut dalam penyelidikan.[13] Roberto Rosetti tetap tidak tersangkut oleh skandal itu, dan dia adalah salah satu dari 21 wasit Piala Dunia.

Ledakan skandal juga telah menarik perhatian dan menimbulkan banyak potensi konflik kepentingan di dalam sepak bola Italia. Adriano Galliani, wakil presiden dan CEO AC ​​Milan, juga menjabat sebagai presiden Serie A.

Selain tuduhan korupsi dan kecurangan olahraga oleh pemilik, manajer, pemain, wasit, dan pejabat liga, pembawa acara sepak bola paling populer di Italia, Aldo Biscardi, telah mengundurkan diri di tengah tuduhan bahwa ia bekerja sama dengan manajer umum Juventus Luciano Moggi untuk meningkatkan citra klub di televisi ".[14]

Hakim di Naples resmi menyelidiki 41 orang dan menyidik ke dalam 19 pertandingan Serie A dari musim 2004-05 dan 14 pertandingan Serie A dari musim 2005-06. Jaksa di Turin memeriksa direktur Juventus Antonio Giraudo selama transfer, diduga memalsukan rekening, dan penggelapan pajak. Jaksa di Parma masih sedang menyelidiki kiper tim nasional Gianluigi Buffon, Enzo Maresca, Antonio Chimenti dan Mark Iuliano (pensiun) untuk perjudian pertandingan Serie A.[15]

Setelah hukuman pertama turun, beberapa tim masih terus menata kemungkinan untuk tersangkut dalam skandal itu. Tuduhan itu diletakkan melawan Reggina dan penalti 15 poin diturunkan.[4] Messina, Lecce dan Siena juga sedang diselidiki jaksa yang terus menganalisis transkrip dari panggilan telepon.[16]

Pengunduran diri dan penunjukan[sunting | sunting sumber]

Franco Carraro mengundurkan diri sebagai presiden Federasi Sepak Bola Italia (FIGC), badan yang bertanggung jawab terhadap tim nasional Italia, pada tanggal 8 Mei. Seluruh anggota dewan direksi Juventus mengundurkan diri pada tanggal 11 Mei, Moggi mengundurkan diri tak lama setelah Juventus memenangkan Serie A 2006 pada tanggal 14 Mei. Di Borsa Italiana, pasar saham Italia, saham Juventus telah kehilangan sekitar dari nilai mereka di 9 Mei pada 19 Mei.[17]

Hukuman individu[sunting | sunting sumber]

Hukuman berikut diberikan kepada individu.[6]:

Skandal akun palsu[sunting | sunting sumber]

Akun palsu di Italia dikenal sebagai Doping Amministrativo, yang berarti direktur klub sepak bola menggunakan cross-trading (atau pertukaran pemain) dengan harga meningkat dalam rangka meningkatkan keuntungan keuangan untuk menghindari re-kapitalisasi. Tapi itu karena pendapatan perusahaan sebenarnya tidak meningkat (angka memang meningkat), terlihat seperti menggunakan obat tambahan.

Pada bulan Oktober 2007, A.S. Roma didenda €40.000 untuk pelanggaran administrasi terkait dengan penjualan pemain muda tapi membebaskan akuntansi palsu yang berkaitan dengan hari masuknya kemungkinan salah keuntungan dari penjualan Nakata.[18] Lazio dibebaskan.

Pada bulan Desember 2007, 7 klub Serie A (beberapa kemudian degradasi ke Serie B) didenda untuk akuntansi palsu dengan menggelembungkan harga pemain yang mereka beli dannjual, dalam rangka untuk lulus tes keuangan di musim 2003-04, 2004-05[19] dan 2005-06. Pada bulan Juni 2010, Maurizi Zamparini, presiden Palermo dan beberapa staf dari Ternana juga didenda dan dilarang beraktivitas di sepak bola.

Hukuman berikut ini dijatuhkan per individu:

Milan[20]
  • Perusahaan: Denda €90,000.
  • Adriano Galliani (wakil presiden): Denda €60,000.
Internazionale[20]
Sampdoria[20]
Genoa[21][22]
Reggina[21]
  • Perusahaan: Denda € 400,000.
  • Pasquale Foti: Sanksi 1 bulan dan denda €20,000.
Udinese[21]
  • Perusahaan: Denda € 400,000.
  • Franco Soldati (presiden): Sanksi 3 bulan dan denda €30,000.
  • Pierpaolo Marino (kemudian menjadi wakil presiden): Denda €15,000.
Chievo[23][24]
Palermo
Ternana

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Simon Kuper (2006-07-07). "Azzurri’s quest consoles nation rocked by scandals". Financial Times. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 15 July 2006. Diakses 2006-07-30. 
  2. ^ "Relegation call for Italian four", BBC, 4 Juli 2006.
  3. ^ "Italy prosecutor wants Reggina relegated", The Guardian, 13 Agustus 2006.
  4. ^ a b c "Reggina to stay in Serie A", The World Game, 18 Agustus 2006.
  5. ^ a b c "Reggina suffer 15-point deduction". BBC News. 2006-08-17. Diakses 2006-08-19. 
  6. ^ a b "Calciopoli: The sentences in full". channel4.com. 2006-07-14. Diakses 2006-07-30. [pranala nonaktif]
  7. ^ a b "Punishments cut for Italian clubs". BBC. 2006-07-25. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 26 July 2006. Diakses 2006-07-30. 
  8. ^ a b c d e f Atas konsekuensi hukuman FIGC. Ini tidak termasuk sanksi lainnya yang mungkin di kompetisi Eropa yang bisa diturunkan oleh UEFA
  9. ^ "Tax police search Juventus offices as probe goes on", ESPNsoccernet, 18 Mei 2006.
  10. ^ "Inter assigned the 2005/2006 league season title", FIGC official site, 26 July 2006.
  11. ^ "Juventus to appeal sentence despite FIFA threats", ESPNSoccernet, 24 August 2006
  12. ^ "Juve formally withdraws TAR appeal" ANSA.it, 1 September 2006
  13. ^ James Eve, "Italy's elite prepare defences ahead of tribunal", Reuters, 27 Juni 2006.
  14. ^ Jesper Kock and Kirsten Sparre, "TV host felled for his part in Juventus scandal", PlayTheGame.org, 26 Mei 2006.
  15. ^ "Serie A quartet will stand trial", BBC, 23 June 2006.
  16. ^ "Minnows face Calciopoli probe" channel4.com, 20 July 2006.
  17. ^ "Lippi meets magistrates as Juve's shares tumble", ESPNsoccernet, 19 May 2006.
  18. ^ "Doping amministrativo Roma colpevole, Lazio no". La Gazzetta dello Sport (dalam bahasa Italian). 2007-10-30. Diakses 3 April 2010. 
  19. ^ "Inter and AC Milan chiefs face new probe". ESPN Soccernet. Reuters. 2007-01-17. Diakses 2010-01-25. 
  20. ^ a b c "COMUNICATO STAMPA" (dalam bahasa Italian). FIGC. 2008-06-12. Diakses 2010-01-26. 
  21. ^ a b c http://www.figc.it/en/204/19037/2008/06/News.shtml
  22. ^ Three Serie A clubs fined for false accounting
  23. ^ http://www.tuttomercatoweb.com/?action=read&id=112848
  24. ^ Comunicato n° 003CDN del 10/07/2008
  25. ^ Comunicato n° 091 CDN del 09/06/2010 (FIGC)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]