Amorphophallus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bunga bangkai)
Langsung ke: navigasi, cari
?Amorphophallus
Bunga bangkai raksasa (Amorphophallus titanum)
Bunga bangkai raksasa (Amorphophallus titanum)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tidak termasuk) Monocots
Ordo: Alismatales
Famili: Araceae
Upafamili: Aroideae
Bangsa: Thomsonieae
Genus: Amorphophallus
Blume ex Decne.[1]
Spesies

Lihat pada teks.

Sinonim
  • Brachyspatha Schott, 1856
  • Conophallus Schott, 1856

Amorphophallus adalah nama marga tumbuhan dari suku talas-talasan (Araceae). Bunga dan tumbuhan vegetatifnya (daun) tumbuh bergantian. Bunganya pada waktu-waktu tertentu mengeluarkan bau bangkai yang keras, sehingga umum dinamai sebagai bunga bangkai. Beranggotakan sekitar 200 spesies, herba berumbi ini menyebar di wilayah tropika dan ugahari. Nama ilmiahnya berasal dari bentuk bunganya yang menyerupai penis rusak (Gr.: amorphos, bentuk yang rusak; phallos, alat kelamin lelaki).[2]

Umbi dan bagian-bagian lain dari tanaman mengeluarkan getah yang gatal. Namun umbi dari beberapa jenisnya dapat dimakan setelah diproses dengan cara tertentu, atau diolah lebih lanjut menjadi tepung bahan kue-kue dan makanan lain.[3]

Pemerian[sunting | sunting sumber]

Tumbuhan berupa terna atau herba, dengan umbi di bawah tanah. Fase vegetatif (daun) tumbuh bergantian dengan fase generatif (bunga dan buah). Beberapa jenis berukuran kecil, namun beberapa yang lain tumbuh meraksasa. Umbi bulat gepeng atau agak gepeng, ada pula yang agak silindris memanjang tak beraturan, hingga serupa wortel. Daun biasanya soliter pada tumbuhan dewasa, jarang-jarang 2-3, meskipun kadang-kadang 2-3 helai pada yang muda. Tangkai daun biasanya panjang, halus, jarang-jarang kasar berbintil, biasanya dengan pola-pola loreng dari pelbagai warna dan bentuk. Helaian daun kurang lebih membundar pada garis besarnya, majemuk, terbagi dalam 3 poros utama yang kurang lebih sama besarnya, masing-masing terbagi-bagi lagi dalam anak-anak daun bentuk jorong-lonjong hingga bentuk garis, dengan ujung meruncing atau berekor, anak daun yang ujung paling besar.[4]

Perbungaan dalam tongkol soliter, jarang-jarang tumbuh bersama daun; ketika muda terlindungi oleh seludang bentuk perahu; tongkol duduk, lebih pendek atau jauh lebih panjang dari seludang. Tongkol kurang lebih terbagi atas bagian betina, di mana bunga-bunga betina duduk berjejal-jejal; bagian jantan; dan bagian steril yang disebut apendiks, di bagian paling atas. Buah berupa buah buni berbiji-1 hingga banyak; jingga-merah jika masak, jarang biru atau putih; biji bentuk elipsoid.[4]

Agihan dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Bunga bangkai merupakan tumbuhan dataran rendah dari wilayah tropika dan ugahari, menyebar dari Afrika barat ke timur hingga kepulauan di Samudra Pasifik. Jenis-jenisnya tidak ditemukan di Amerika, walaupun ada sejenis kerabatnya yang tumbuh di sana, yakni Dracontium.

Terna ini kebanyakan didapati tumbuh di hutan-hutan hujan dataran rendah, hutan musim, termasuk pula di hutan-hutan yang terganggu, hutan sekunder dan lahan-lahan pertanian. Jarang didapati di tanah kapur, bunga bangkai kadang-kadang ditemukan tumbuh di lapangan-lapangan yang terbengkalai.

Banyak jenisnya yang bersifat endemik. Dari sekitar 25 spesies yang tumbuh di Indonesia, 18 di antaranya endemik: delapan spesies menyebar terbatas di Sumatera, lima di Jawa, tiga di Kalimantan, dan satu spesies endemik Sulawesi.[5]

Bunga bangkai raksasa Amorphophallus titanum terkenal karena memiliki bunga terbesar, yang ukurannya mencapai tinggi 2,5 meter dan lebar 1,5 m. Bunga Amorphophallus gigas tingginya dapat melebihi bunga A. titanum, namun dengan tangkai bunga yang panjang; ‘kuntum’ bunganya sendiri relatif lebih pendek. Keduanya tumbuhan endemik dari hutan-hutan Sumatera.

Spesies[sunting | sunting sumber]

Diperkirakan sejumlah 170[4] hingga 200 spesies yang menjadi anggota marga Amorphophallus. Berikut ini daftar spesies menurut International Aroid Society[6]:

Bunga bangkai raksasa Amorphophallus titanum
Amorphophallus atroviridis
Amorphophallus barthlottii
Amorphophallus bulbifer
Amorphophallus commutatus
Amorphophallus corrugatus
Amorphophallus dunnii
Amorphophallus konjac
Amorphophallus maximus
Suweg, Amorphophallus paeonifolius
Amorphophallus prainii
Amorphophallus rivieri
Acung, Amorphophallus variabilis

Catatan taksonomis[sunting | sunting sumber]

Nama marga "Amorphophallus" pertama kali dicetuskan oleh Blume, seorang ahli botani bangsa Belanda, dan diterbitkan oleh Decaisne dalam tulisannya mengenai herbarium dari Pulau Timor di tahun 1834[1]. Spesies tipe adalah Amorphophallus campanulatus (=A. paeoniifolius), yang dipertelakan oleh Rheede hampir satu setengah abad sebelumnya sebagai bagian dari kekayaan tumbuhan dari Malabar, India[7]. Revisi menyeluruh terhadap marga ini dibuat pertama kali oleh Engler pada tahun 1911.[8]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Decaisne, M.J. 1834. Description d’un herbier de l’ile de Timor, faisant partie des collections botaniques du Muséum d’Histoire Naturelle. Nouvelles annales du Muséum d'Histoire Naturelle. III, 3: 366 (333–501). Paris :Roret.
  2. ^ Sedayu, A., C. M. Eurlings, Gravendeel, B., & Hetterscheid, W. 2010. Morphological character evolution of Amorphophallus (Araceae) based on a combined phylogenetic analysis of trnL, rbcL and LEAFY second intron sequences. Botanical Studies, 51: 473-490.
  3. ^ Robert L. Freedman, The famine foods database
  4. ^ a b c Yuzammi. 2009. The genus Amorphophallus Blume ex Decaisne (Araceae – Thomsonieae) in Java. Reinwardtia 13(1): 1 – 12.
  5. ^ Hetterscheid, W. & S. Ittenbach. 1990. Everything you always wanted to know about Amorphophallus but were afraid to stick your nose into! Aroideana, 19: 17-20.
  6. ^ Hetterscheid, W. The Amorphophallus Species; diakses 15/V/2014
  7. ^ Rheede. 1692. Hortus Indicus Malabaricus :continens regni Malabarici apud Indos cereberrimi onmis generis plantas rariores ... XI: 37, tab. 19. Amstelaedami :sumptibus Johannis van Someren, et Joannis van Dyck.
  8. ^ Engler, A. 1911. Araceae–Lasioideae. In Engler, A. Das Pflanzenreich :regni vegetabilis conspectus 48 (IV. 23C): 1–130. Leipzig :W. Engelmann.
  • Hetterscheid, W.L.A. 1994. Preliminary taxonomy and morphology of Amorphophallus Blume ex Decaisne (Araceae). In: M.M. Serebreyanyi (ed.), Proc. Moscow Aroid Conference 1992: 35-48. Moscow.
  • Hetterscheid, W.L.A. & G.J.C.M. v. Vliet. 1996. Amorphophallus, giant from the forest. CITES/C&M, 2(4): 86-96.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]