Berakhah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Dalam Yudaisme, berakhah, bracha, brokhe ( Ibrani: . בְּרָכָה ; pl בְּרָכוֹת , berakhot , brokhos , "berkah", "diberkati", "menarik ke dalam makna [ energi spiritual ]" ) adalah formula dari berkat atau ucapan syukur, dibacakan dalam ranah publik atau privat, biasanya sebelum melaksanakan mitzvah, atau ucapan kenikmatan atas makanan atau aroma harum, dan pujian di berbagai kesempatan.

Fungsi berakhah adalah untuk mengakui Allah sebagai sumber segala berkat.[1] Berakhot juga memiliki fungsi pendidikan untuk mengubah berbagai tindakan sehari-hari dan kejadian dalam pengalaman religius yang dirancang untuk meningkatkan kesadaran kepada Tuhan setiap saat. Untuk tujuan ini, orang bijak Talmud, Rabbi Meir, menyatakan bahwa itu adalah tugas dari setiap orang Yahudi membacakan seratus berakhot setiap hari ( Men. 43b ).[2]

Mishnah dari traktat Berakhot, dan Gemara di kedua Talmud berisi diskusi rabi secara rinci tentang berakhot, di mana undang-undang dan praktek tentang membaca berkat yang didirikan.[2]

Berakhot biasanya mulai dengan kata-kata " Berbahagialah Anda, Tuhan Allah kita ... "

Orang lain yang mendengar dan membacakan jawaban berakhah dengan amin, tetapi orang yang terlibat dalam doa mungkin pada titik-titik tertentu dilarang untuk berbicara lainnya, termasuk menanggapi amin. Dengan sedikit pengecualian, salah satu tidak merespon amin untuk berakha sendiri, meskipun doa-doa lainnya-seperti Kaddish-termasuk "amin" dalam teks mereka.

Kategori berkat[sunting | sunting sumber]

Ada tiga kategori utama berakhah:

  • pengalaman menyenangkan (Ibrani: ברכות הנהנין birkhot ha'nehenin) seperti sebelum makan makanan atau berbau wewangian
  • saat melakukan sebuah perintah (Ibrani: ברכות המצוות birkhot hamitzvot) seperti pencahayaan lilin Sabat
  • dalam pujian, syukur atau pengakuan keadilan Allah (Ibrani: ברכות שבח והודאה birkhot ha'shevach v'ha'hodaya) seperti saat melihat fenomena alam kagum-menginspirasi, atau setelah mendengar berita yang sangat baik atau sangat buruk.

Berkat atas makanan dimaksudkan untuk menguduskan tindakan fisik ketika mengambil makanan, yang dibacakan sebelum melakukan sebuah perintah berfungsi untuk mencegah kinerja kegiatan secara membabi buta, dan berkat-berkat pujian berfungsi untuk mengingatkan orang akan kehadiran Allah dalam segala situasi.[2]

Sebelum menikmati[sunting | sunting sumber]

Yudaisme mengajarkan bahwa makanan adalah milik satu pemilik besar, Allah, dan bahwa untuk mengambil bagian dari itu sah seseorang harus mengucapkan terima kasih kepada Allah dengan mengucapkan berkat tepat sebelumnya[3] . Ada 6 jenis berkat mengatakan sebelum makan makanan yang berbeda: Ha -Motzi/Hamoytsi Mezonot / Mezoynes Ha-gefen/Hagofen ha-`ETZ / ho-eytz ha-'adama / Ho-adomo dan Dia-ha-kol.[4]

Selain itu, ada 5 berkat mengatakan setelah makan makanan yang berbeda: Birkat Hamazon, Al Hamihya, Al Hagefen, Al Ha'etz dan Borei Nefashot. Berkat ini, bagaimanapun, hanya diperlukan jika jumlah standar tertentu (Ke'zayit untuk makanan padat, dan Revi'it untuk cairan) dikonsumsi dalam jangka waktu yang telah ditetapkan (berbeda untuk padat dan cairan).

Ketika melakukan mitzvah[sunting | sunting sumber]

Berkat dibacakan sebelum ketaatan mitzvah (perintah) dimulai dengan rumus "Berbahagialah Anda, Tuhan kita Allah, Raja Semesta, yang telah menguduskan kita melalui perintah-Nya dan memerintahkan kita untuk ..." dan menyebutkan mitzvah spesifik tentang yang akan dilakukan.

Berkat lebih ketika memenuhi perintah ini kadang-kadang diikuti dengan berkat lain (misalnya, saat menyalakan lilin Chanukkah, yang berakhah tambahan "... yang melakukan keajaiban bagi nenek moyang kita lama di musim ini" dibacakan). Ketika mitzvah yang dilakukan untuk pertama kalinya dalam tahun ini, berkat She'hecheyanu ("... yang telah membuat kami hidup dan dipanjangkan umur kami dan memungkinkan kami untuk mencapai musim ini") juga ditambahkan.

Pujian di berbagai kesempatan[sunting | sunting sumber]

Tujuan utama dari kategori berkat ini, sering disebut "berkat pujian," adalah untuk membantu mengingatkan orang-orang kepada Sang Pencipta di setiap saat.[5]

Berkat ini dikatakan di berbagai kesempatan, termasuk setelah mendengar berita baik dan buruk, pada menyaksikan fenomena alam mengagumkan seperti guntur dan cahaya, pegunungan tinggi atau laut,[6] atau pelangi, setelah mengunjungi tempat di mana keajaiban telah dilakukan di masa lalu, khususnya di Tanah Israel, dan Birkat ha-Gomel, setelah diselamatkan dari bahaya.

Berkat Ha-tov ve-ha-metiv ("Diberkatilah Dia yang baik dan tidak baik") dibacakan oleh seseorang ketika mereka mendengar kabar baik yang juga akan menguntungkan orang lain, seperti berita bahwa seseorang telah menerima warisan atau ketika hujan mulai turun setelah kekeringan. Hal ini juga mengatakan pada minum anggur tambahan yang berbeda dari minuman yang sebelumnya dimakan.[2]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sefer Hachinuch Chap. 430
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama EJ
  3. ^ Bavli Berakhot 35a
  4. ^ Mishna Berakhot 6:1
  5. ^ Maimonides, Moses. "Berakhot 1:4". Mishneh Torah: Yad Hazakah (dalam bahasa Hebrew). 
  6. ^ Rabbi Eliezer Melamed, Travel Guide: Blessings for Special Sights on Arutz Sheva.