Baucau (distrik)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Baucau
Baukau
—  Distrik  —
Fields in Baucau area

Bendera
Peta Timor Leste yang menunjukkan Distrik Baucau
Koordinat: 8°35′LU 126°30′BT / 8,583°LS 126,5°BT / -8.583; 126.500Koordinat: 8°35′LU 126°30′BT / 8,583°LS 126,5°BT / -8.583; 126.500
Negara  Timor Leste
Ibu kota Baucau
Kota Baguia, Baucau, Laga, Quelicai, Vemasse, Venilale
Luas
 • Total 1.494 km2 (577 mil²)
Peringkat luas ke-4
Populasi (2004)
 • Total 100.326
 • Peringkat ke-3
 • Kepadatan Bad rounding here67/km2 (Bad rounding here170/sq mi)
 • Peringkat kep. ke-5
Rumah tangga
 • Jumlah 22.659 (per 2004)
 • Peringkat ke-3
Zona waktu UTC+9
Kode ISO 3166 TL-BA
Distrik Baucau di Timor Leste

Baucau (Tetum: Baukau), adalah sebuah distrik Timor Leste, di pantai utara di bagian timur negara ini. Ibu kotanya juga bernama Baucau (dulu bernama Vila Salazar). Jumlah penduduk distrik ini 104.571 (sensus 2004) dan luas wilayahnya 1.494 km². Sub-distrik di wilayah ini adalah Baguia, Baucau, Laga, Quelicai, Vemasse, dan Venilale (sebelumnya bernama Vila Viçosa). Distrik ini sama wilayahnya seperti pada masa kolonial. Di ujung utaranya terletak Selat Wetar; batas-batasnya yang lain adalah distrik Lautém di sebelah timur, Viqueque di selatan, dan Manatuto di sebelah barat.

Selain bahasa nasional yang resmi yaitu Tetum dan Portugis, kebanyakan penduduknya berbahasa Makasae, dari kelompok bahasa Papua. Kebanyakan penduduknya beragama Katolik Roma, namun ada pula sedikit orang Islam di situ.

Baucau mempunyai pertanian yang paling maju di seluruh Timor Leste. Selain makanan utama, yaitu beras dan jagung, Baucau menghasilkan kacang-kacangan, kacang tanah], ubi jalar, kopra, kemiri dan ubi kayu. Daerah ini juga menghasilkan kerbau dan kambing. Kurangnya jaringan transportasi dan persediaan energi yang tidak dapat diramalkan menghalangi industri yang sedang berkembang.

Di sub-distrik Venilala terdapat terowongan-terowongan yang dibangun Jepang pada masa pendudukannya selama Perang Dunia II. Di sub-distrik ini juga terdapat sebuah proyek untuk membangun kembali dan merenovasi Escola do Reino de Venilale (Sekolah Kerajaan Venilale). [1]

Baucau juga mempunyai garis pantai yang luas dengan pantai-pantai berpasir, yang ideal untuk berenang dan berbagai olah raga air lainnya.

Baucau mempunyai landasan pacu bandara yang terpanjang di negara itu, di Bandara Cakung, karena saat ini, Bandara Internasional Nicolau Lobato di Dili hanya dapat melayani pesawat-pesawat yang lebih kecil seperti Boeing 737. Bandara ini terletak enam km dari kota Baukau. Bandara ini berfungsi sebagai bandara utama negara ini sebelum Indonesia melakukan aneksasi pada 1975, ketika bandara itu diambil alih oleh militer Indonesia.