Asif Ali Zardari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Asif Ali Zardari
Presiden Pakistan
Masa jabatan
9 September 2008 – 8 September 2013
Perdana Menteri Yousaf Raza Gillani
Didahului oleh Muhammad Mian Soomro (Pejabat sementara)
Digantikan oleh Mamnun Hussain
Wakil Ketua Partai Rakyat Pakistan
Petahana
Mulai menjabat
30 Desember 2007
Menjabat bersama dengan Bilawal Bhutto Zardari
Didahului oleh Benazir Bhutto
Informasi pribadi
Lahir 26 Juli 1955 (umur 59)
Karachi, Pakistan
Kebangsaan Pakistan
Partai politik Partai Rakyat Pakistan
Suami/istri Benazir Bhutto (1987-2007)
Anak Bilawal Bhutto Zardari, Bakhtawar Bhutto Zardari, Asifa Bhutto Zardari
Agama Islam Shia

Asif Ali Zardari (bahasa Urdu, Sindhi: آصف علی زرداری) (lahir 26 Juli 1955) adalah mantan Presiden Pakistan yang menjabat pada 9 September 2008 hingga 8 September 2013. Ia berasal dari Partai Rakyat Pakistan (Pakistan People's Party, PPP). Zardari adalah suami dari almarhumah Benazir Bhutto yang pernah menjadi Perdana Menteri Pakistan. Sebelum menjadi presiden, dia pernah dipenjara selama 11 tahun. Salah satu kasusnya, dia bersama istrinya dituding mencuri uang negara sebesar 1,5 miliar dollar AS atau setara Rp 14,18 triliun. Selain itu, dia juga dihukum karena terlibat kasus pembunuhan. Setidaknya, ada dua kasus pembunuhan yang menyeret namanya.

Pada 1990, dia dijebloskan ke penjara karena terbukti membunuh Murtaza Bukgara (pengusaha) dengan menggunakan bom yang dikendalikan dari jarak jauh. Pada saat itu, istrinya sudah kehilangan kekuasaannya. Ketika istrinya naik lagi ke puncak kekuasaan pada tahun 1993, dia bisa bebas dari penjara bahkan ditunjuk menjadi menteri. Ketika Nawaz Sharif menjadi perdana menteri, dia diperhadapkan ke pengadilan dan dijebloskan ke dalam tahanan (1997-2004). Dia terbukti membunuh saudara istrinya, Murtaza Bhutto.

Aroma korupsi dan pengalaman sebagai narapidana yang melekat pada sosok Zardari sempat dipatahkannya, sehingga akhirnya dia terpilih menjadi presiden. Meski sudah dibebaskan dari penjara pada tahun 2004 dan namanya dibersihkan dari 17 kasus korupsi, pembunuhan serta penyelundupan narkotika dan obat-obat berbahaya (narkoba) sepertinya dia tidak pernah jera sehingga dijuluki presiden dan "pria mata keranjang".

Terkait kasus korupsi, dia dan rekan-rekannya dituduh meraup uang negara sekitar 200 juta dollar AS atau setara Rp 1,89 triliun. Uang tersebut diterima dari kontraktor militer asal Perancis sebagai ucapan terima kasih. Menerima "salam tempel" memang salah satu kebiasaan buruknya, sehingga dia diejek dengan sebutan "Mr Ten Percent". Kasus "salam tempel" lainnya ialah yang dilakukan perusahaan asal Swiss antara tahun 1994 dan 1996. Uang yang diterimanya tersebut membuat dirinya termasuk dalam daftar lima besar pria terkaya Pakistan. Tetapi, kemudian kekuasaannya sebagai presiden bagai telur di ujung tanduk. Dia menjadi sosok yang paling dicemooh oleh rakyat. Selain dijuluki sebagai pria mata keranjang, dia terancam diberhentikan dari jabatannya dan diajukan ke pengadilan karena berbagai kasus, termasuk praktik korupsi selama dua dekade.

Setelah terpilih menjadi presiden, dia terus dirongrong kekuasaannya sebagai pemimpin yang tidak bermoral. Dia terus dicerca, dicemooh, dan dicaci maki. Persoalan yang paling banyak dihujat ialah yang terkait dugaan korupsi. Sepanjang sejarah Pakistan, dia akan menjadi kepala negara yang akan turun dalam kondisi berlumuran kesalahan. Padahal, dia naik ke kekuasaan dengan janji untuk menegakkan dan memulihkan kembali undang-undang parlemen yang diperkenalkan ayah mertuanya pada tahun 1973.

Amandemen Undang-undang ke-18 yang ditandatangani pada Senin tanggal 10 April 2010 akan mengulang kembali empat dekade pelanggaran oleh penguasa militer atas konstitusi. Perubahan Undang-undang itu akan menyebabkannya terancam dicopot dari jabatannya dan penunjukan pemimpin baru dari kalangan militer yang berpengaruh. Juga dapat mengurangi ketegangan politik yang kian memanas sejak dia terpilih menjadi presiden.

Pada 6 Desember 2011, ia mengalami serangan jantung ringan dan menjalani operasi di Dubai. Dengan absennya Presiden Asif, Perdana Menteri Yousaf Raza Gillani bertanggung jawab atas pelaksanaan pemerintahan [1][2].

Pada Pemilihan Presiden Pakistan 2013. Mamnun Hussain memperoleh suara terbanyak dan terpilih menjadi presiden. Jabatannya akan digantikan Hussain mulai September 2013[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Zardari, "Mr Ten Percent", Kompas edisi 20 April 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Benazir Bhutto
Wakil Ketua Partai Rakyat Pakistan
bersama Bilawal Bhutto Zardari

30 Desember 2007-Sekarang
Petahana
Jabatan politik
Didahului oleh:
Muhammad Mian Soomro
(Pejabat Sementara)
Presiden Pakistan
9 September 20089 September 2013
Diteruskan oleh:
Mamnun Hussain