Aryabhata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Patung Aryabhata di IUCAA, Pune. Karena tidak ada informasi mengenai penampilannya, citra mengenai Aryabhata merupakan gambaran artis.

Aryabhata (IAST: Āryabhaṭa; bahasa Sanskerta: आर्यभट) (476–550) adalah matematikawan dan astronom India pada masa kuno. Karyanya yang paling terkenal adalah Aryabhatiya (tahun 499, ketika ia berusia 23 tahun) dan Arya-siddhanta. Dia merupakan orang yang hidup dijaman dimana dia merupakan satu-satunya orang yang menemukan rumus-rumus matematika sebelum ahli-ahli matematika pada masa modern kini. Aryabhata merupakan orang yang hidup dijaman kuno, dimana ia merupakan manusia yang bisa menemukan rumus-rumus phi dan cara menemukan luas segitiga, bundar, dll pada masa itu.

Tidak ada informasi mengenai tanggal lahir Aryabhata. Satu-satunya informasi yang ada berasal dari Bhāskara I, yang mendeskripsikan Aryabhata sebagai āśmakīya, "seseorang yang berasal dari aśmaka." Dari penelitian ini, diduga besar Aryabhata lahir dan berasal dari Kerala, India.


Penelitian Matematika oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Pemahaman π oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Aryabhata bekerja pada pendekatan untuk pi (π), dan memungkinkan telah sampai pada kesimpulan bahwa pi (π) adalah tidak rasional. Pada bagian kedua dari Aryabhatiyam (gaṇitapāda 10), ia menulis dalam bahasa Sanskerta:


“caturadhikam śatamaṣṭaguṇam dvāṣaṣṭistathā sahasrāṇām ayutadvayaviṣkambhasyāsanno vṛttapariṇāhaḥ”.


Yang artinya:

"Tambahkan empat sampai 100, kalikan dengan delapan, dan kemudian menambahkan 62.000 Dengan aturan ini keliling lingkaran dengan diameter 20.000 dapat ditemui.."


Menjadi:

\pi \approx \frac{62,832}{20,000} = 3.1416

Penelitian Trigonometry oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Didalam kitab Ganitapada 6, Aryabhata mengemukakan luas segitiga:


“tribhujasya phalashariram samadalakoti bhujardhasamvargah”.


Yang artinya:

"Untuk segitiga, hasil yang tegak lurus dengan sisi setengah-merupakan daerah"

Penelitian Al-Jabar oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Didalam kitab Aryabhatiya, Aryabhata memberikan hasil elegan untuk penjumlahan dari serangkaian bilangan kuadrat dan bilangan pangkat 3:


1^2 + 2^2 + \cdots + n^2 = {n(n + 1)(2n + 1) \over 6}

dan

1^3 + 2^3 + \cdots + n^3 = (1 + 2 + \cdots + n)^2


Penelitian Astronomi oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Penjelasan Gerhana oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Gerhana matahari dan bulan secara ilmiah dijelaskan oleh Aryabhata. Dia menyatakan bahwa Bulan dan planet bersinar tercermin oleh sinar matahari. Alih-alih kosmogoni yang berlaku di mana gerhana disebabkan oleh pseudo-planet node Rahu dan Ketu, ia menjelaskan gerhana dalam hal bayangan dilemparkan oleh dan jatuh di Bumi. Dengan demikian, gerhana bulan terjadi saat bulan memasuki bayangan Bumi (ayat gola.37). Dia membahas panjang lebar ukuran dan luasnya bayangan bumi (ayat gola.38-48) dan kemudian memberikan perhitungan dan ukuran bagian gerhana selama gerhana. Kemudian astronom India meningkat pada perhitungan, tetapi metode Aryabhata yang disediakan inti. Paradigma komputasi Nya begitu akurat bahwa abad ke-18 ilmuwan Guillaume Le Gentil, saat berkunjung ke Pondicherry, India, menemukan perhitungan India durasi gerhana bulan dari 30 Agustus 1765 menjadi pendek dengan 41 detik, sedangkan grafik nya (oleh Tobias Mayer, 1752) adalah panjang 68 detik.

Penjelasan Heliosentrisme oleh Aryabhata[sunting | sunting sumber]

Seperti disebutkan, Aryabhata menganjurkan model astronomi di mana Bumi ternyata pada porosnya sendiri. Modelnya juga memberikan koreksi (anomali śīgra) untuk kecepatan planet-planet di langit dalam hal kecepatan rata-rata dari matahari. Dengan demikian, telah menyarankan bahwa perhitungan Aryabhata itu didasarkan pada model heliosentris yang mendasari, di mana orbit planet Matahari, meskipun ini telah dibantah. Ini juga telah menyarankan bahwa aspek sistem Aryabhata mungkin telah berasal dari, sebelumnya kemungkinan pra-Ptolemaic model Yunani, heliosentris yang astronom India tidak menyadari, meskipun bukti-bukti yang kurang konsensus umum adalah bahwa anomali synodic (tergantung pada posisi matahari) tidak berarti orbit fisik heliosentris (koreksi tersebut yang juga hadir dalam teks-teks Babilonia akhir astronomi).

Kesimpulan[sunting | sunting sumber]

Masih banyak lagi penelitian dan penemuan oleh Aryabhata diantaranya ilmu Matematika dan Astronomi, dari sumber-sumber lain. Maka dari itu, para ahli dan peneliti memahami dari penemuan-penemuan Aryabhata.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]