Masjid Selimiye

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Masjid Selimiye
Salimiye Masjid.jpg

Masjid Selimiye

Letak Edirne Turki
Afiliasi agama Islam
Deskripsi arsitektur
Jenis arsitektur Masjid
Tahun selesai 1574
Spesifikasi

Masjid Selimiye (Turki: Selimiye Camii, Arab: Jami` Salimiyyah) adalah sebuah masjid peninggalan Ottoman di kota Edirne Turki. Masjid ini dibangun atas perintah Sultan Selim II dan dibangun oleh arsitek Mimar Sinan antara tahun 1568 sampai 1574.[1] Hal ini dianggap oleh Sinan untuk menjadi karya dan merupakan salah satu prestasi tertinggi dari arsitektur Islam.

Masjid Selimiye digambarkan pada sisi dari uang kertas pecahan 10.000 lira Turki lira dari 1982-1995. Masjid ini dengan kompleks külliye , dimasukkan dalam Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2011.[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Masjid Selimiye berdiri di tengah kompleks külliye ( kompleks sekolah, perpustakaan, rumah sakit, dan pemandian umum di sekitar masjid) yang terdiri dari sebuah madrasah (akademi Islam mengajarkan baik pelajaran Islam dan ilmiah), Sekolah hadis , kamar penjaga waktu dan sebuah arasta (deretan toko).

Mimar Sinan menggunakan sistem pendukung oktagonal yang diciptakan melalui delapan pilar gores di pelapis persegi dinding. Empat semi kubah di sudut alun-alun di belakang lengkungan yang muncul dari pilar-pilar, yang dimaksud dengan bagian perantara antara kubah meliputi besar (31.25m diameter dengan profil bulat).

Sementara masjid yang dibatasi oleh interior tersegmentasi, usaha Sinan di Edirne adalah sebuah struktur yang memungkinkan untuk melihat mihrab dari setiap lokasi di dalam masjid. Dikelilingi oleh empat menara tinggi, Mesjid Selim II memiliki kubah besar di atasnya. Sekitar sisa masjid adalah banyak penambahan: perpustakaan, sekolah, hospices, mandi, dapur untuk sup, pasar miskin, rumah sakit, dan kuburan. Lampiran ini adalah selaras aksial dan dikelompokkan, jika mungkin. Di depan masjid duduk pengadilan persegi panjang dengan luas sama dengan masjid. Inovasi Namun, tidak datang dalam ukuran bangunan, tapi dari organisasi interiornya. mihrab ini didorong kembali ke dalam sebuah ceruk apsis seperti dengan ruang dengan kedalaman yang cukup untuk memungkinkan penerangan jendela dari tiga sisi. Hal ini memiliki efek untuk membuat panel ubin dinding lebih rendah berkilau dengan cahaya alami. Penggabungan dari ruang utama membentuk segi delapan menyatu dengan alun-alun kubah-tertutup. Dibentuk oleh delapan mendukung kubah besar, segi delapan ini ditembus oleh sudut kubah empat setengah tertutup alun-alun. Keindahan yang dihasilkan dari kesesuaian bentuk geometris dilalap satu sama lain adalah puncak dari pencarian Sinan sepanjang masa untuk ruang interior bersatu.[3]

Eksterior[sunting | sunting sumber]

Tampak Depan

Seperti semua masjid Utsmani lainnya pada periode sebelumnya, Masjid Selimiye memiliki banyak kubah kecil dan kubah setengah. Namun batas di gedung Selimiye adalah untuk melihat masjid sebagai satu kesatuan dari dalam atau luar daripada massa yang terpisah. Sinan percaya bahwa membangun kubah tunggal akan resolusi hanya untuk mencapai hal ini. Oleh karena itu, dia ambisius memutuskan untuk mengganti kubah bingung sibuk di tengah dengan yang besar. Penulis Warna lain, Orhan Pamuk disebutkan bahwa ia melihat hubungan antara keinginan kubah pusat dan perubahan politik dan ekonomi sentralisasi yang dibuat oleh kekaisaran, tetapi ide itu kemudian keberatan dengan buku lain yang ditulis oleh teman Sinan itu, Sai, mengklaim Sinan yang telah mengambil inspirasi dari Hagia Sophia Istambul.[4]

Untuk menonjolkan dan menarik perhatian pada sentralisasi struktur masjid, penempatan tradisional menara berukuran berbeda ditinggalkan dari desain sebagai Sinan percaya bahwa riam kubah yang lebih kecil dan setengah kubah digunakan sebelumnya akan mengecilkan kubah tunggal shell raksasa . Selain itu, empat menara identik ditanam di setiap sudut halaman depan marmer untuk menegakkan perhatian pada kubah dikelilingi pusat. Keempat vertikal bergalur simetris menara memperkuat dorongan ke atas, menembak ke arah langit seperti roket dari setiap sudut masjid. Dengan kehalusan kubah besar naik dari pusat, itu harmonis interplayed dengan kubah setengah, menara berat badan, dan penopang ramai sekitarnya. Ia percaya bahwa arsitektur melingkar adalah untuk menegaskan kesatuan dalam kemanusiaan dan berseru ideologi sederhana dari lingkaran kehidupan. Simetri terlihat dan tak terlihat yang dipanggil keluar dari eksterior dan interior masjid ini adalah untuk membangkitkan kesempurnaan Illahi melalui struktur polos dan kuat kubah dan batu alami.

Interior[sunting | sunting sumber]

Interior

Bagian dalam masjid menerima pengakuan besar garis cadangan di dalam struktur itu sendiri. Dengan eksterior monumental menyatakan kekayaan dan kekuasaan dari Kekaisaran Ottoman, interior simetris polos mengingatkan sultan harus selalu memberikan hati yang rendah hati dan setia untuk terhubung dan berkomunikasi dengan Allah.

Cahaya Lampu yang menembus melalui banyak jendela kecil, dan perpaduan dari cahaya sinar matahari yang tidak terlalu terangp ditafsirkan sebagai minimnya manusia. Selimiye tidak hanya dikagumi masyarakat karena eksterior simetris yang rumit, Masjid Selimiye juga membuat masyarakat kagum dengan interior simetris polos namun sederhana yang menarik karya arsitektur Ottoman.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kiuiper, Kathleen (2009). Islamic Art, Literature, and Culture. Rosen Education Service. hlm. 201. ISBN 978-1-61530-019-8. 
  2. ^ "Masjid Turki Dinobatkan Sebagai Warisan Budaya Dunia". 11 August 2012. 
  3. ^ "Selimiye Mosque,,Inilah Masjid Bersejarah Di Turkey". 11 August 2012. 
  4. ^ Pamuk, Orhan (2007). Other Colors. Alfred A. Knoff. ISBN 978-0-307-26675-0. 

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]