Komunitas Basis Gerejani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Komunitas Basis Gerejani (KBG) adalah suatu komunitas yang terdiri dari kelompok kecil, umumnya terkelompok dalam jumlah limabelas sampai dua puluh kepala keluarga, di suatu wilayah, biasanya di satu paroki. Kelompok kecil ini memiliki nama yang berbeda bahkan menghidupi aspek-aspek hidup menggereja yang berbeda pula, entah kelompok evangelisasi, kajian Kitab Suci, doa, renungan.

Ciri - ciri KBG[sunting | sunting sumber]

Wilayah yang sama[sunting | sunting sumber]

Idealnya, sebuah KBG terbentuk sekitar lima belas sampai dua puluh keluarga-keluarga bertetangga yang hidup dalam wilayah yang sama. Hal ini dapat dipahami dengan alasan:

  1. Karena keluarga-keluarga itu bertetangga dekat dan berjumlah relatif kecil dalam area yang sama, Gereja sebagai komunio dapat dialami tanpa sekat-sosial seperti suku, bahasa, ekonomi, jenis kelamin, minat, dan sebagainya.
  2. Umat dapat mengalami komunio sebagai relationship dengan Tuhan dan sesama, saling mengenal dan mengunjungi secara teratur untuk mewujudkan persekutuan dan persaudaraan sebagai satu keluarga Allah, saudara saudari satu Bapa. Orang tidak lagi merasa terasing dan anonim dalam rumahnya sendiri. Dengan demikian, hukum kasih yang merupakan isi Taurat dialami dalam hidup beriman. Ketiga, perjumpaan rutin untuk saling meneguhkan dan menguatkan persekutuan dapat terpelihara. Keempat, partisipasi dalam paroki (lima bidang tugas Gereja) dapat terjangkau. Dengan demikian, sifat Gereja yang satu jelas terlihat.

Sharing Injil[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa alasan, mengapa sharing Injil sangat ditekankan dan dinilai sebagai faktor kunci sebuah KBG.

  1. Ketika Yesus memulai tugas perutusanNya, Bapa bersabda, “Inilah Putera kesayanganKu, dengarkanlah Dia.” Sharing Injil adalah alat yang ampuh untuk menolong umat beriman mendengarkan Yesus.
  2. Di dalam Kitab Suci, mendengar suara Allah adalah sebuah keutamaan yang lebih penting daripada melihat. Dengan mendengar, Allah yang tak kelihatan bisa dialami kehadiranNya secara nyata. Sejak Israel keluar dari Mesir, Allah terus-menerus menegaskan kepada umatNya, “Dengarlah hai Israel.” Mendengar menunjukkan perhatian yang penuh kepada pembicara, yakni Allah sendiri. Dengan mendengar, umat menerima Sabda Allah melalui telinga dan memeliharanya dalam hati. Dengan mendengar dan memelihara Sabda Allah dalam hati, umat sanggup meruntuhkan kata hati dan keinginan-keinginannya, dan berjuang untuk membangun jati diri kita sebagai hamba-hambaNya. Inilah proses pertumbuhan yang terjadi dalam diri Maria sehingga di akhir pergulatan antara keinginannya dan keinginan Allah, Bunda Maria berkata, “Aku ini hamba Tuhan, terjadilah padaku menurut perkataan-Mu”. St. Joseph mendengar kehendak Allah dan menerima Maria sebagai istrinya. St. Paulus berkata, “Iman muncul dari pendengaran”.
  3. Sebagai perwujudan konkret Gereja, KBG adalah komunitas doa. Doa dipraktekkan secara salah bila tak lebih dari sebuah monolog antara manusia dan Allah. Doa sesungguhnya adalah sebuah komunikasi dialogal antara Allah dan manusia yang mengandaikan sikap saling mendengar satu sama lain, baik di pihak Allah maupun di pihak manusia. Dalam sharing injil, Kitab Suci menjadi buku doa. Yesus hadir, menyapa dan menyentuh semua saudaraNya dengan seluruh pengalaman hidupNya yang konkret, baik yang bersifat meneguhkan maupun yang menuntut pertobatan. Pelaku utama dalam peneguhan maupun pertobatan adalah Yesus sendiri yang menolong anggota Gereja untuk membebaskan diri dari belenggu dosa yang menindas.
  4. Dengan sharing injil, semua umat beriman digerakkan untuk berani mengisahkan kisah Yesus dalam hidupnya yang konkret.
  5. Sharing Injil menolong umat untuk melihat segala sesuatu dalam terang Injil.
  6. Sharing Injil dapat dilakukan tanpa harus dipimpin oleh imam walaupun imam hadir di situ. Hidup komunitas Gereja yang berpusat pada Sabda Allah membuat sifat Gereja yang Kudus menjadi tampak.

Aksi Nyata Injil[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa alasan, mengapa aksi nyata injili merupakan ciri yang harus tampak dalam KBG.

  1. KBG adalah komunitas saudara-saudari Yesus (Gereja). Tuntutan Yesus bukan hanya mendengar melainkan juga melaksanakan Sabda Allah.
  2. Aksi nyata membuat iman menjadi iman yang hidup. St. Yakobus berkata, iman tanpa perbuatan adalah mati.
  3. Tugas semua umat beriman untuk menghayati hidupnya dalam terang Injil.
  4. Bersaksi tentang Yesus adalah pengabdian yang luhur. Yesus bersabda, “Hendaknya terangmu bercahaya di depan orang supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga”.
  5. Isi Injil yang disimpan oleh Gereja sebagai sebuah warisan hidup yang berharga, bukan untuk dijaganya agar tetap tersembunyi, melainkan untuk diteruskan dan dikomunikasikan. Oleh karena itu, sarana utama bagi penginjilan adalah kesaksian hidup kristiani yang otentik. Teladan yang berasal dari hidup yang terhormat dan murni akan berhasil meyakinkan mereka yang menolak untuk tunduk pada Sabda, kendati hal itu dilakukan tanpa perkataan.
  6. Semua kaum beriman bertugas untuk melanjutkan perutusan Yesus di dunia. Yesus bersabda, “Sebagaiman Bapa mengutus Aku, demikianlah Aku mengutus kamu”. Dengan melakukan aksi nyata injili, KBG menampakkan sifat universal Gereja yang apostolik

Terikat dengan Paroki[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa alasam mengapa KBG harus terikat dengan paroki.

  1. Paroki menghadirkan Gereja semesta yang kelihatan. Oleh karena itu, KBG sebagai komunitas Gereja harus disatukan dengan Paroki, bagai ranting anggur dengan pokoknya. Tanpa kesatuan erat dengan paroki, KBG bukan komunitas basis Gereja, melainkan sekte.
  2. Paroki adalah komunitas orang-orang yang dibaptis. Paus Yohanes Paulus II menegaskan, bahwa paroki adalah komunitas dasar Umat Allah. Komunitas dasar itu ditemukan dalam baptisan dan memiliki tugas khusus mengembangkan panggilan orang-orang yang dibaptis. Sebagai sebuah paroki, setiap orang yang dibaptis dipanggil untuk membentuk satu jati diri (entitas) dalam Kristus, terikat untuk mengemban kesaksian hidup kepada komunitas ini, dengan berusaha bertumbuh dalam Kristus, tidak hanya sebagai individu tetapi juga sebagai paroki. Dengan demikian, KBG hanya bisa menjadi Komunitas Basis Gerejawi, bila keberadaannya adalah untuk pembangunan paroki sebagai Gereja yang paling lokal.
  3. Paroki adalah Komunitas Ekaristi, komunitas yang paling cocok untuk perayaan sakramen sumber hidup ini dalam persatuan penuh seluruh Gereja, di mana Pastor yang mewakili Uskup Disosesan, merupakan ikatan hirarkis dengan seluruh Gereja Partikular. Dalam Ekaristi tampak komunio semua anggota Tubuh Kristus yang menyebar di setiap KBG dalam kesatuan dengan imam sebagai in nomine Christi Capitiis, merayakan komunio itu secara sakramental dalam misteri keselamatan, bersama semua anggota Tubuh Kristus di seluruh dunia, bersama Hirarki, sebagai Gereja yang berziarah dalam kesatuan dengan Gereja yang bahagia (para kudus), dan Gereja yang masih menantikan keselamatan (para arwah). Karena merupakan Komunitas Ekaristi, maka paroki pertama-tama hendaknya dan harus menjadi tempat perjumpaan kaum beriman dan diundang untuk membagi hidup dan misi Gereja secara penuh. Dengan demikian paroki sebagai komunitas Ekaristi bermaksud untuk memberi daya hidup misi yang terjadi di KBG, dan oleh komunio Gereja yang bersumber pada Tubuh dan Darah Kristus sendiri, kaum beriman diutus untuk melanjutkan misi di KBG-KBG.