Kerjasama Selatan-Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pelopor Kerjasama Selatan-Selatan

Kerjasama Selatan-Selatan adalah istilah historis yang digunakan oleh para pembuat kebijakan dan akademisi untuk menggambarkan pertukaran sumber daya, teknologi, dan pengetahuan antara negara-negara berkembang yang juga dikenal sebagai negara-negara Selatan global.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1978, PBB membentuk Unit untuk Kerjasama Selatan-Selatan untuk mempromosikan perdagangan Selatan-Selatan dan kolaborasi dalam instansi tersebut.[1]

Namun, gagasan Kerjasama Selatan-Selatan baru mulai untuk mempengaruhi bidang pembangunan di akhir 1990-an.[2] Karena spektrum geografis, kerjasama ini sekarang dikenal sebagai kerjasama Amerika Selatan-Afrika (ASA). [Kutipan diperlukan]

Kerjasama ASA sejauh diselenggarakan dua KTT. Pertemuan pertama diadakan di Abuja, Nigeria pada tahun 2006 di mana 53 delegasi dari Afrika dan 12 dari Amerika Selatan menghadiri. Yang kedua dan yang paling terakhir diselenggarakan di Pulau Margarita di Venezuela dalam September 2009 di mana 49 kepala negara dari Afrika dan 12 kepala negara dari Amerika Selatan dihadiri.[3][4]

Kerjasama Selatan-Selatan telah berhasil dalam mengurangi ketergantungan pada program bantuan negara maju dan negara dalam menciptakan pergeseran keseimbangan kekuatan internasional.[5]

Arah[sunting | sunting sumber]

Pemimpin negara-negara Amerika Selatan dan Afrika berharap bahwa kerjasama ini akan membawa tatanan dunia baru dan melawan dominasi Barat yang ada sosial, ekonomi dan politis. Presiden Hugo Chavez melihat pembentukan kerjasama ini sebagai "awal keselamatan dari banyak orang".[6] Dan bahwa itu adalah gerakan anti-imperialisme utama. Seperti Presiden Hugo Chavez, Ex-pemimpin Libya Muammar al-Gaddafi juga sangat kritis terhadap dominasi bangsa-bangsa Barat "dunia ketiga".

Aliansi ekonomi[sunting | sunting sumber]

Salah satu tujuan utama dari kerjasama ini adalah untuk memperkuat dan meningkatkan hubungan ekonomis. Beberapa daerah yang ini "selatan" negara berharap untuk meningkatkan lebih lanjut termasuk investasi bersama dalam energi dan minyak, dan bank umum. Antara lain perjanjian perdagangan regional[7] yang dicapai selama 2009 adalah puncak Venezuela menandatangani perjanjian minyak dengan Afrika Selatan dan nota kesepahaman dengan Sierra Leone untuk membentuk sebuah perusahaan pertambangan patungan. Sementara itu, Brasil telah mengembangkan model yang semakin sukses pemberian bantuan luar negeri lebih dari $ 1 miliar per tahun (menjelang donor tradisional), yang berfokus pada keahlian teknis dan transfer pengetahuan dan keahlian. Bentuk Brazil Selatan-Selatan bantuan pembangunan telah disebut 'model global dalam menunggu'.[8]

Dua benua memiliki lebih dari seperempat dari sumber daya energi dunia. Ini termasuk minyak dan cadangan gas alam di Bolivia, Brasil, Ekuador, Venezuela, Aljazair, Angola, Libya, Nigeria, Chad, Gabon dan Guinea Khatulistiwa.[9]

Aliansi keamanan[sunting | sunting sumber]

Perdamaian dan keamanan tanggung jawab juga di bagian atas agenda kerjasama. Selama KTT 2009, Kolonel Gaddafi mengusulkan aliansi pertahanan antara dua benua. Dia menyebut aliansi "sebuah NATO dari Selatan"[10]. Jenis aliansi bertujuan untuk bertindak sebagai alternatif bagi Dewan Keamanan tidak ada anggota tetap yang berasal dari dua benua.

Politik kesatuan[sunting | sunting sumber]

Bidang lain yang beberapa pemimpin berniat untuk melihat perkembangan besar di arena politik. Hal ini untuk mengatakan bahwa kerjasama akan memberikan benua kekuasaan politik ketika datang ke arena global. Beberapa pemimpin berharap bahwa kerjasama akan menawarkan kebebasan total dalam memilih sistem politik. Sebagai contoh, Hugo Chavez berharap untuk menggunakan kerjasama Selatan-Selatan sebagai tahap untuk mendapatkan pesan tentang apa yang dia sebut dengan "Sosialisme Abad 21".

Tantangan dan kritik[sunting | sunting sumber]

Terlepas bunga terus banyak negara Afrika dan Amerika Selatan, kerjasama ini masih dihadapkan dengan tantangan modal. Salah satu contoh tantangan adalah kurangnya modal yang cukup besar untuk memulai sebuah "Selatan-Selatan bank" (sebagai alternatif kepada IMF dan Bank Dunia).

Kritik yang paling jelas adalah bahwa ada hanya suara yang masih terdengar. Suara-suara sering dari negara-negara yang relatif kaya dan kuat dari selatan (misalnya Brasil, Afrika Selatan dan Venezuela). dengan terlepasnya bunga dpt gugur

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]