Zoroastrianisme di India

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Zoroastrianisme di India
Boman Irani.jpg
Cyrus sahukar.jpg
Meher Baba 1.jpg
Homi K. Bhabha-cropd.jpg
Dadabhai Naoroji.jpg
Ratan Tata photo.jpg
Adi Godrej 01.jpg
Ness Wadia.jpg
Total populasi
Lebih dari 69.000
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Seluruh India, namun kebanyakan di Gujarat, Maharashtra.
Bahasa
Indian Languages · India Inggris

Zoroastrianisme di India telah berbagi sejarah dan budaya selama ribuan tahun dengan orang-orang dari India. Agama Zoroastrianisme menempatkan dirinya di daerah yang dicakup oleh istilah India besar dan kemudian menyebar ke negara-negara Timur Tengah. Setelah penaklukan Islam atas Persia besar, Penganut Zoroastrianisme menurun di beberapa daerah tetapi terus berkembang di wilayah India.

Karena penganiayaan Zoroastrianisme di negara-negara lain dan peristiwa-peristiwa dalam sejarah India, hari ini populasi terbesar dari Zoroastrianisme berada di India, di mana Zoroastrianisme telah memainkan peran penting dalam perekonomian India, hiburan, angkatan bersenjata, dan gerakan kemerdekaan India selama Kemaharajaan Britania. Kelompok-kelompok Zoroaster dianggap sebagai salah satu dari Parsi dan Irani tergantung pada waktu migrasi mereka ke India.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Agama Zoroastrianisme berpangkal dari India besar. Zoroaster berasal dari daerah di mana Hindu lazim ditemukan, dan Zoroastrianisme ini terutama dipengaruhi oleh tradisi Brahmana. Pada awal dari Zoroastrianisme, berarti kembali ke sekitar 1200 SM, setelah berdirinya, agama ini menyebar ke seluruh Persia besar, mengubah daerah menjadi salah satu kerajaan yang paling kuat saat itu. Untuk sementara waktu, Kekaisaran Sasaniyah menguasai Gujarat, yang sekarang menjadi bagian negara India .

Ketika Islam menjadi ideologi dominan termasuk area negara seperti saat ini di Arab Saudi, Yaman, dan Oman, invasi Muslim dari Persia, yang diluncurkan oleh kekhalifahan Rasyidin di 633 AD, menjadi peristiwa besar dalam sejarah wilayah tersebut. Selama delapan belas tahun serangan berat, bangunan dan buku hancur dan penduduk diharuskan masuk Islam atau menghadapi kematian. Karena penganiayaan ini, Zoroastrianisme menjadi pengungsi di India. Salah satu kondisi status pengungsi mereka adalah bahwa mereka tidak akan ikut serta dalam kegiatan penyebaran agama atau menikah di luar komunitas mereka.[1] Selama periode ini, pedagang Zoroastrian menghadapi eksekusi di luar India, termasuk di China di mana banyak tewas dalam pembantaian Guangzhou.[2] Hari ini, tidak ada orang Zoroastrian di China.

Beberapa sumber menyatakan bahwa penciptaan aliran Syiah, aliran terbesar kedua dari Islam, sangat dipengaruhi oleh Zoroastrianisme. Itu diciptakan dengan tujuan untuk mengubah masyarakat Persia ke Islam.[3][4] Karena perbedaan antara Syiah dan ortodoks Islam, Muslim Sunni dan aliran Islam lainnya menganggap Muslim Syiah telah menjadi kafir.[5]Aliran Syiah juga telah dianiaya oleh umat Islam lainnya. Namun, jumlah mereka yang terbesar berada di Iran. India memiliki populasi Syiah terbesar kedua. Imigrasi Muslim Syiah secara historis berlangsung selama abad 11 - abad ke-16, karena mereka menghadapi penganiayaan di wilayah yang didominasi Sunni di Timur Tengah.[butuh klarifikasi]

Imigrasi Zoroastrianisme ke India berlanjut, dan pada 1477 mereka telah kehilangan semua kontak dengan Persia. Tidak ada bukti sejarah bahwa Zoroastrianisme pernah dianiaya di India.

Kelaziman[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan data dari tahun 1981, sensus India sebanyak 71.630 Zoroastrianisme di India. Angka terakhir ini didasarkan pada laporan revisi Zoroastrianisme di diaspora, dan hasil sensus India tahun 2001, yang dihitung lebih dari 69.000 Zoroastrian[butuh klarifikasi].[6] Perkiraan Independen adalah bahwa setidaknya ada 100.000 Zoroastrian di India.

Komunitas Zoroaster di India tetap menjadi salah satu kelompok yang paling diakui, berperan dalam berbagai sektor komersial seperti industri, film, dan politik. Banyak Zoroastrian non-India telah menghabiskan waktu di negara itu, termasuk Sadegh Hedayat dan Freddie Mercury.

Komunitas[sunting | sunting sumber]

Zoroastrianisme dikenal dengan nama yang berbeda di India .

Iranis[sunting | sunting sumber]

Meskipun istilah 'Irani' pertama kali dibuktikan selama Kesultanan Mughal, kebanyakan Iranis adalah imigran yang tiba di anak benua India selama abad 19 dan awal abad 20, yaitu ketika Iran diperintah oleh Qajars dan ketika penganiayaan agama non-Muslim itu merajalela. Para keturunan imigran dari mereka mempunyai budaya dan bahasa yang lebih dekat dengan Zoroaster Iran, khususnya untuk Zoroastrian dari Yazd dan Kerman. Akibatnya, dialek bahasa Dari Zoroastrian dari provinsi-provinsi tersebut dapat didengar di antara Iranis.

Parsi[sunting | sunting sumber]

Kata "Parsi" dalam bahasa Persia secara harfiah berarti "Persia". Persia adalah bahasa resmi dari Iran modern, yang juga dikenal sebagai Persia. Bahasa (Parsi) sering disebut sebagai Farsi, karena, setelah invasi Arab ke Persia, karena adanya nada " P / G / Zh / Ch " dalam bahasa Arab, Parsi menjadi Farsi. Demikian pula, nama pertama Babak Khorramdin itu, awalnya Papak ( Papa + Kuchak = Papak ), "Bapa Muda ", menjadi Babak.

Adanya orang Parsis yang telah lama di wilayah Gujarat dan Sindh India membedakan mereka dari masyarakat India Zoroastrian yang lebih kecil dari Iranis, sebagai pendatang yang lebih baru.[butuh klarifikasi]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Global Diversity: Winning Customers and Engaging Employees Within World Markets", by Ernest Gundling, Anita Zanchettin, p. 302, year = 2007
  2. ^ "The Other Middle Kingdom: A Brief History Of Muslims In China" by Chiara Betta, p. 2
  3. ^ "Faith & philosophy of Zoroastrianism", p. 41, by Meena Iyer
  4. ^ "Religions of the West", p. 29, by Lucius Boraks
  5. ^ "After the Arab Spring: How Islamists Hijacked The Middle East Revolts", by John R. Bradley, p. 100
  6. ^ Biotech firm tries to unravel secret behind Parsi-Zoroastrian longevity 5 July 2008