Zona emisi rendah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Marka zona tanpa emisi

Zona emisi rendah (LEZ) adalah area yang ditentukan di mana akses oleh beberapa kendaraan berpolusi dibatasi atau dihalangi dengan tujuan meningkatkan kualitas udara. Ini dapat mendukung kendaraan seperti kendaraan bahan bakar alternatif (tertentu), kendaraan listrik hibrida, atau kendaraan tanpa emisi seperti kendaraan listrik.

Zona tanpa emisi (ZEZ) adalah LEZ di mana hanya kendaraan tanpa emisi (ZEV) yang diizinkan. Di area seperti itu, semua kendaraan mesin pembakaran internal dilarang. Ini termasuk semua kendaraan hibrida yang tidak dapat dijalankan tanpa emisi.[1] Hanya kendaraan listrik yang diizinkan dalam ZEZ, bersama dengan berjalan kaki dan bersepeda dan kendaraan angkutan umum listrik, misalnya trem, bus listrik dll.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Marka jalan yang menandai zona rendah emisi di Jerman

Hingga 2019 ada sekitar 250 zona emisi rendah (LEZ),[2] yang membantu untuk mencapai ambang batas kualitas udara berbasiskan kesehatan Uni Eropa. Hal ini berarti bahwa kendaraan mungkin dilarang memasuki LEZ, atau dalam beberapa kasus diharuskan membayar denda jika memasuki LEZ ketika emisinya melebihi ambang batas tertentu.

Kendaraan yang berbeda dapat diatur, bergantung pada kondisi setempat. Semua LEZ berlaku untuk kendaraan berat, sebagian untuk van diesel, yang lain juga untuk mobil diesel dan bensin. Di Italia, sepeda motor dan roda tiga juga dapat dikendalikan.

Situs web yang didanai publik dijalankan oleh jaringan kota dan kementerian yang mengoperasikan atau menyiapkan LEZ memberikan informasi terkini tentang LEZ, seperti kota mana yang memiliki LEZ, jenis kendaraan yang terpengaruh, standar emisi yang diperlukan, dan tanggal penerapannya.[3]

Belgia[sunting | sunting sumber]

  • Antwerpen : Sejak 2017, telah ada LEZ di Antwerp, 24/7. Hanya kendaraan diesel di atas norma Euro 3/III dan kendaraan bensin di atas norma Euro 1/I yang diizinkan memasuki LEZ.[4]
  • Brussel: Sejak 2018, seluruh Wilayah Ibu Kota Brussel telah menjadi LEZ.[5] Hanya kendaraan diesel di atas norma Euro 2/II yang diizinkan memasuki Brussels. Karena 2019 bensin atau kendaraan bertenaga gas harus berstandar Euro 2/II atau lebih. [6]
  • Ghent memperkenalkan LEZ pada 1 Januari 2020.[7]

Denmark[sunting | sunting sumber]

Denmark memiliki LEZ yang berlaku untuk kendaraan lebih dari 3,5T.[8] Di Denmark, LEZ ada di Aalborg, Århus, Copenhagen, Frederiksberg, dan Odense.[9]

Finlandia[sunting | sunting sumber]

LEZ ada di Helsinki.[10]

Prancis[sunting | sunting sumber]

Prancis memiliki LEZ di Paris Raya, Grenoble, Lyon, Paris, dan Strasbourg.[11]

Jerman[sunting | sunting sumber]

Di Jerman, LEZ disebut zona ramah lingkungan (Umweltzone). Saat ini ada 47 LEZ yang beroperasi atau dalam perencanaan di Jerman.[12] Kota-kota seperti Berlin, Cologne, Hanover Mannheim, dan Stuttgart memulai LEZ di wilayah pusat kota masing-masing pada tahun 2008 dan lebih banyak kota mengikuti pada tahun-tahun berikutnya.

Tujuan dan dampak[sunting | sunting sumber]

Tujuan LEZ umumnya untuk meningkatkan kualitas udara di dalam kota.[13] Niat ini memang tercapai, dengan partikulat diesel (PM10) turun di sebagian besar LEZ.[14]

Seringkali, ini dicapai ketika orang dengan kendaraan berpolusi menggantinya dengan kendaraan yang mencapai standar emisi yang lebih tinggi,[15] yang dapat berarti membeli kendaraan baru. Namun beberapa orang (seperti pekerja pada shift malam atau yang membawa alat berat atau kargo) tidak dapat beraktivitas tanpa mobil, tetapi juga tidak mampu membeli kendaraan bersih yang tidak disubsidi. Oleh karena itu di beberapa tempat LEZ hanya diberlakukan ketika transportasi umum tersedia, atau taksi listrik[16] atau sepeda motor disubsidi.[17]

Sebagian besar LEZ yang bukan zona denda kemacetan tidak mengubah jumlah kendaraan yang memasuki zona tersebut: tetapi beberapa LEZ (seperti yang ada di Milan) berperan ganda sebagai zona denda kemacetan dan dengan demikian berpotensi mengurangi jumlah yang bepergian ke kota.[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Council, Oxford City. "Oxford Zero Emission Zone (ZEZ) frequently asked questions". www.oxford.gov.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-06. 
  2. ^ McGrath, Matt (2019-04-08). "London's ULEZ: How does it compare?" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-06-19. 
  3. ^ "Urban Access Regulations in Europe". Sadler Consultants Ltd. Diakses tanggal 2019-06-19. 
  4. ^ "Antwerp LEZ". Stad Antwerpen. Diakses tanggal 2017-03-08. 
  5. ^ "La LEZ (Brussels LEZ-map)". Brussels Capital Region. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-09. Diakses tanggal 2017-03-08. 
  6. ^ "Mon Véhicule (Table of allowed Vehicles)". Brussels Capital Region. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-09. Diakses tanggal 2017-03-08. 
  7. ^ "Lage-Emissiezone 2020". Stad Gent. Diakses tanggal 2017-11-11. 
  8. ^ "Urban Access Regulations in Europe". Sadler Consultants Ltd. Diakses tanggal 2019-06-19. 
  9. ^ LEZ's Denmark
  10. ^ LEZ's Finland
  11. ^ LEZ's in France
  12. ^ "Urban Access Regulations in Europe". Sadler Consultants Ltd. Diakses tanggal 2019-06-19. 
  13. ^ Views sought on ‘inner London’ ULEZ
  14. ^ Impact of Low Emission Zones
  15. ^ Five years of London’s low emission zone: Effects on vehicle fleet composition and air quality
  16. ^ "Subsidies on offer to taxi drivers who switch to electric vehicles". Bristol City Council News (dalam bahasa english). Diakses tanggal 2020-01-06. 
  17. ^ Reid, Carlton. "London Wants Vans Replaced By Cargobikes, Introduces Subsidy And Behavior Change Program". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-06. 
  18. ^ Impact of Low Emission Zones