Zhoushan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Zhoushan
舟山市
Kota setingkat prefektur
Pemandangan Kota Zhoushan
Pemandangan Kota Zhoushan
Zhoushan (merah) dalam Zhejiang (oranye)
Zhoushan (merah) dalam Zhejiang (oranye)
Lokasi Zhoushan
NegaraRepublik Rakyat Tiongkok
ProvinsiZhejiang
Kabupaten4
Setingkat kecamatan45
Pembentukan kabupatenDinasti Tang
Pembentukan kota1987
Pemerintahan
 • Sekretaris Komite PartaiYu Donglai (俞东来)
 • Wali kotaWen Nuan (温暖)
Luas
 • Total22.200 km2 (8.571 sq mi)
 • Darat1.440,12 km2 (0.55.603 sq mi)
 • Air20.800 km2 (8.031 sq mi)
Penduduk (sensus 2015[1])
 • Total1.152.000
Zona waktuStandar Tiongkok (UTC+8)
Kode pos316000, 202450 untuk Kabupaten Shengsi
Kode wilayah+86 (0)580
PDB$9,518miliar
PDB per kapita$15,514.38
Kode nomor polisi浙L
Situs webhttp://www.zhoushan.gov.cn/
Zhoushan

ZSS.svg

"Zhoushan" dalam tulisan Tionghoa
Hanzi: 舟山
Wu: Cieu-se (Dialek Ningbo)
Tseu-sae (Dialek Shanghai)
Makna literal: Pulau Tongkang[a][2]
Nama sebelumnya
Yongdong
Hanzi tradisional: 甬東
Hanzi sederhana: 甬东
Makna literal: [Tanah] Timur Yong
[Tanah] Timur Yong

Tentang suara ini Zhoushan , sebelum diromanisasi bernama Chusan, adalah "kota" setingkat prefektur[b] di timur laut Provinsi Zhejiang di timur Tiongkok. Kota ini berupa kepulauan di selatan mulut Teluk Hangzhou, perbatasan Ningbo. Berdasarkan sensus 2015, penduduk Zhoushan sebanyak 1.152.000 jiwa.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta "Kepulauan Chusan" yang diterbitkan oleh Britania pada tahun 1843 dari survei Angkatan Laut.
Replika prasasti yang mencatat pujian dari Kaisar Daoguang dari Dinasti Qing kepada tiga jenderal yang melawan Britania dalam Pertempuran Dinghai dalam Perang Candu Pertama.

Kepulauan Zhoushan telah dihuni sejak 6.000 tahun yang lalu pada zaman Neolitikum oleh orang-orang dengan kebudayaan Hemudu. Pada Zaman Musim Semi dan Gugur, Zhoushan disebut Yongdong, mengacu pada lokasinya di timur Sungai Yong. Pada saat itu, kepulauan ini masuk dalam negara Yue. Para nelayan dan pelaut yang mendiami pulau-pulau sering terlibat dalam perompakan dan direkrut dalam pemberontakan menentang pemerintah pusat. Pada masa kekuasaan Dinasti Jin, Kepulauan Zhoushan dijadikan sebagai markas pemberontak Sun En. Sun En, seorang penganut Tao, melancarkan pemberontakan sekitar tahun 400 dan dapat dikalahkan oleh pasukan Jin tahun 402.[3] Cikal bakal Zhoushan adalah Kabupaten Wengshan yang dibentuk di Prefektur Ming pada tahun 738 masa Dinasti Tang.

Pada tahun 863, biksu Buddha berkebangsaan Jepang, Egaku (慧锷)[4], dan seorang penduduk lokal dari Putuo bernama Zhang-shi (张氏) menempatkan patung Kwan Im di Gua Chaoyin (潮音洞) yang nantinya menjadi tujuan wisata dan ziarah terkenal. Pada tahun 1073, di bawah Dinasti Song, namanya diubah menjadi Kabupaten Changguo. Kabupaten ini ditingkatkan menjadi sebuah prefektur pada awal Dinasti Yuan. Pada masa Dinasti Ming, khususnya antara tahun 1530 dan 1560, bajak laut Jepang dan Tiongkok menggunakan Zhoushan sebagai basis utama tempat mereka melancarkan serangan hingga Nanjing; "sepanjang pantai Tiongkok dari utara Shandong hingga barat Guangdong dihancurkan dengan jarak enam puluh mil ke dalam pantai."[5]

Setelah penindasan dari para bajak laut, Zhoushan menjadi sebuah pelabuhan komersial penting. Pada awal masa Dinasti Qing, Zhoushan memainkan peranan yang sama dengan Xiamen dan Guangzhou sebagai pelabuhan yang sering disinggahi pedagang-pedagang Barat.[6] Prefektur Changguo menjadi Kabupaten Dinghai dalam wilayah Provinsi Zhejiang pada tahun 1688 di bawah kekuasaan Qing. Pembatasan seluruh perdagangan Eropa ke pelabuhan Guangzhou pada tahun 1760 memaksa pedagang-pedagang Barat meninggalkan Zhoushan. Salah satu permintaan Duta Besar Lord Macartney pada Kaisar Qianlong pada tahun 1793 adalah pengambilalihan "sebuah pulau kecil yang tidak dibenteng dekat Zhoushan untuk tempat tinggal para pedagang Inggris, penyimpanan barang, dan bongkar-muat kapal." Kaisar Qianlong menolak permintaan tersebut.[7]

Pasukan Britania di bawah pimpinan Kapten Charles Elliot merebut Zhoushan pada 5-6 Juli 1840 dalam Perang Candu Pertama dan meninggalkan daerah itu pada awal 1841, setelah Elliot mencapai kesepakatan dengan Qishan, Gubernur Jenderal Tianjin dan Sekretaris Agung Kaisar Daoguang dengan isi kesepakatan adalah Zhousan ditukar dengan Hong Kong.[8] Sekretaris Luar Negeri Britania Palmerston sangat marah ketika ia mengetahui kesepakatan itu. Elliot dipecat pada April 1841 karena hal itu.[9] Penggantinya, Sir Henry Pottinger, memimpin armada Britania merebut kembali Zhoushan pada 1 Oktober 1841.[10] Perang Candu Pertama berakhir dengan Perjanjian Nanking yang berisikan kesepakatan Tiongkok membuka kota Guangzhou ("Canton"), Fuzhou ("Foochow"), Xiamen ("Amoy"), Ningbo ("Ningpo"), dan Shanghai untuk ditempati orang-orang Inggris untuk tujuan perdagangan. Sehingga, Britania tidak lagi menggunakan Zhoushan, tapi tetap menjaga pulau itu hingga tahun 1846 sebagai jaminan perjanjian.[11] Dinghai ditingkatkan menjadi subprefektur (定海直隸廳) yang dikendalikan langsung pada tahun 1841.

Pada tanggal 13 Februari 1862, Wang Yijun, seorang pemimpin pemberontak Taiping, berusaha untuk merebut Zhoushan dari garnisun Qing, tetapi kalah dan dibunuh.

Setelah Revolusi Xinhai dan pembentukan Republik Tiongkok, Subprefektur Dinghai dikembalikan menjadi kabupaten. Sun Yat-sen mengunjungi Zhoushan pada tanggal 25 Agustus 1916 dan membuat tulisan Bepergian ke Putuo (游普陀志奇, You Putuo Zhiqi). Pada tanggal 1 Oktober 1942, kapal Jepang Lisbon Maru sedang mengangkut 1.800 orang tahanan perang ke Tokyo ketika diserang oleh USS Grouper di lepas pantai Qingbing (青浜) atau Dongfu. Satu torpedo menghantam kapal dan Lisbon Maru tenggelam pada hari berikutnya. Nelayan-nelayan di sekitar Dongji (东极乡) menyelamatkan 384 orang tahanan Britania dari sisa-sisa kapal. Pada tahun 1946, di tengah Perang Saudara Tiongkok, Kabupaten Dinghai kehilangan Shengsi, yang menjadi Distrik Kepulauan yang dikendalikan langsung (列島直屬區) Jiangsu, kemudian menjadi suatu kabupaten terpisah pada Oktober 1949. Dalam tahun yang sama, Kabupaten Dinghai dipecah menjadi Kabupaten Dinghai dan Wengzhou (翁洲). Di bulan November, Komunis mendarat di Pulau Dengbu, tetapi dipukul mundur oleh pasukan yang mempertahankan daerah itu.

Meskipun demikian, Zhoushan diambil alih oleh Komunis pada 17 Mei 1950. Wengzhou dilebur kembali dalam Kabupaten Dinghai, yang menjadi bagian dari Prefektur Ningbo dan Shengsi menjadi daerah khusus (特区) dan kemudian menjadi kabupaten dari Prefektur Songjiang, yang masih bagian dari Jiangsu. Pada Maret 1953, Dewan Menteri memutuskan untuk membangun Prefektur Zhoushan, mengembalikan Shengsi dan membagi Dinghai menjadi Dinghai, Putuo, dan Daishan. Kabupaten Xiangshan dari Ningbo juga sempat dimasukkan dalam prefektur baru itu dari tahun 1954 hingga 1958. Sejak 1958 hingga Mei 1962, Zhoushan dimasukkan dalam wilayah Ningbo sebelum menjadi prefektur terpisah lagi. Pada awal tahun 1960-an, Shengsi selama sementara pernah menjadi bagian dari Shanghai. Kabupaten Daqu (大衢縣) yang hanya sementara dibentuk pada tahun 1962 sebelum dibagi kembali antara Daishan dan Shengsi empat tahun kemudian.

Status Zhoushan naik menjadi kota setingkat prefektur pada tanggal 27 Januari 1987 dengan Kabupaten Dinghai dan Putuo ditingkatkan menjadi Distrik. Pemerintahan dibentuk pada 8 Maret tahun yang sama. Pada April tahun itu pula, pelabuhan Zhoushan dibuka bagi kapal-kapal asing. Pada tanggal 10 April 1988, Zhoushan menjadi zona terbuka ekonomi pantai.

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Kota setingkat prefektur Zhoushan mengelola dua distrik dan dua kabupaten. Di tingkat di bawahnya dibagi lagi menjadi 45 wilayah administratif setingkat kecamatan, meliputi 24 kecamatan, 12 kota kecil, dan 9 subdistrik. Pada tahun 2013, Zhoushan mengubah pembagian administratif dengan total 35 wilayah administratif setingkat kecamatan, meliputi 17 kecamatan, 5 kota kecil, dan 13 subdistrik. Rinciannya sebagai berikut.

  • Kabupaten Dinghai (12 wilayah administratif, 9 subdistrik dan 3 kecamatan)
    • Subdistrik Jiefang(解放街道),Subdistrik Changguo(昌国街道), Subdistrik Huannan (環南街道), Subdistrik Chengdong (城東街道), Subdistrik Yancang (盐倉街道), Subdistrik Linchen (临城街道), Subdistrik Xiaosha (小沙街道), Subdistrik Ma'ao(馬岙街道), Subdistrik Cengang (岑港街道), Kecamatan Baiquan (白泉镇), Kecamatan Jintang (金塘镇),dan Kecamatan Ganlan (干揽鎮)
  • Kabupaten Putuo (9 wilayah administratif, 4 subdistrik dan 5 kecamatan)
    • Subdistrik Zhoushan (沈家门街道), Subdistrik Donggang (东港街道), Subdistrik Zhanmao (展茅街道), Subdistrik Zhujiajian (朱家尖街道), Kecamatan Putuoshan (普陀山镇), Kecamatan Dongji (东极镇), Kecamatan Taohua (桃花镇), Kecamatan Xiazhi (蝦峙镇), dan Kecamatan Liuheng (六橫鎮)
  • Kabupaten Daishan (7 wilayah administratif, 6 kecamatan, dan 1 kota kecil)
    • Kecamatan Kota (高亭鎮), Kecamatan Qushan(衢山鎮), Kecamatan Changtu (長涂鎮), Kecamatan Dongsha(東沙鎮), Kecamatan Daidong(岱東鎮), Kecamatan Daixi (岱西鎮), dan Kota Kecil Xiushan (秀山鄉)
  • Kabupaten Shengsi (7 wilayah administratif, 4 kecamatan, dan 3 kota kecil)
    • Kecamatan Caiyuan (菜園鎮), Kecamatan Yangshan(洋山鎮), Kecamatan Shengshan (嵊山鎮), Kota Kecil Wulong (五龍鄉), Kota Kecil Huanglong (黃龍鄉), Kota Kecil Gouqi (枸杞鄉), dan Kota Kecil Huaniao (花鳥鄉)

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Tugu di Taman Dinghai, Zhoushan, untuk memperingati persahabatan antara Zhoushan dan Kesennuma, Jepang.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zhōu adalah suatu jenis kapal Tionghoa berbentuk "daun" yang rendah, tipis, panjang, dan sedikit melengkung dari haluan hingga buritan. Shān biasanya diterjemahkan sebagai "gunung", tapi sering mengacu pada pegunungan (bahasa Tionghoa sedikit menggunakan bentuk kata jamak), perbukitan (tepatnya 小山 atau "pegunungan kecil"), dan pada kepulauan ("pegunungan di laut") secara kata per kata.
  2. ^ Istilah "kota" yang digunakan di sini adalah terjemahan dari suatu wilayah administratif Tiongkok yang awalnya merujuk pada pasar-pasar besar. Istilah ini tidak berarti suatu kota yang wilayahnya mencakup semua pulau di kepulauan itu, tapi berarti suatu tingkat otonomi dan hak wilayah tertentu yang dimiliki oleh pemerintah setingkat prefektur terkait hubungannya dengan urbanisasi. Kota setingkat prefektur lainnya yang wilayahnya kepulauan adalah Sansha di Provinsi Hainan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "2015年舟山市常住人口为115.2万人" (dalam bahasa Tionghoa). 
  2. ^ Wang, Wenhong. 舟山岛的地名来历. Sina Blog (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 27-12-2014. 
  3. ^ Gernet 2002, pp. 182–183.
  4. ^ David McCraw (2003). "Magic Precincts: Five Buddhist temples and How They Grew" (PDF). Center for Chinese Studies, Universitas Hawai‘i di Mānoa. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18-09-2009. 
  5. ^ Gernet 2002, p. 422.
  6. ^ Spence 1991, p. 120.
  7. ^ Lihat "Surat Ch'ien lung kepada George III," http://web.jjay.cuny.edu/~jobrien/reference/ob41.html.[pranala nonaktif permanen]
  8. ^ Spence 1991, p. 156.
  9. ^ Welsh 1997, p. 108.
  10. ^ Spence 1991, p. 157.
  11. ^ Walter Graham Blackie (1875). The Imperial Gazetteer. London. hlm. 696. .

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  •  Artikel ini memuat teks dari The Imperial Gazetteer, oleh Walter Graham Blackie, publikasi dari tahun 1875, sekarang berada pada domain umum di Amerika Serikat.
  • Gernet, Jacques (2002). A History of Chinese Civilization. translated by J.R. Foster and Charles Hartmann (edisi ke-2nd). New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-49781-7. 
  • Spence, Jonathan (1991). The Search for Modern China. New York: W. W. Norton & Company. ISBN 0-393-30780-8. 
  • Welsh, Frank (1997). A History of Hong Kong (edisi ke-revised). London: HarperCollins Publishers. ISBN 0-00-638871-X. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]