Yesus diurapi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maria Magdalena secara tradisional digambarkan dengan sebuah guci salep, sebagai referensi untuk Pengurapan Yesus.

Pengurapan Yesus dicatat dalam keempat Injil, tetapi dalam kenyataannya merupakan dua peristiwa terpisah. Salah satu yang dicatat dalam Matius 26, Markus 14 dan Yohanes 12 berlokasi kota Betania di Israel selatan. Satunya dicatat dalam Lukas 7 terjadi di wilayah Israel utara (Galilea) ketika Yesus melayani di sebelah utara kota Nain dan Kapernaum.

Perempuan yang mengurapi Yesus dalam Injil Matius, Markus dan Yohanes adalah Maria saudara Marta dan Lazarus. Perempuan yang mengurapi Yesus dalam Injil Lukas diidentifikasi sebagai seorang "perempuan berdosa" yang tidak disebutkan namanya.

Kritikan pada tindakan ini diarahkan pada Maria karena menggunakan minyak narwastu yang mahal yang bisa dijual dan hasilnya diberikan kepada orang miskin. Kritikan terhadap perempuan  yang berdosa itu diarahkan pada Yesus karena mengizinkan orang berdosa untuk menyentuh-Nya.

Dalam catatan Injil Matius/Markus/Yohanes, Yesus mengkaitkan pengurapan itu sebagai suatu persiapan untuk penguburan-Nya karena Ia akan disalibkan beberapa hari kemudian. Dalam Injil Lukas, Yesus menghubungkan tindakan itu dengan dosa-dosa perempuan tersebut, pengampunan-Nya, dan kurangnya keramahan tuan rumah.


Jelas, ini merupakan dua peristiwa terpisah yang sering dirancukan -- hasilnya adalah asumsi Maria adalah seorang pelacur.

Kehormatan pengurapan dengan parfum adalah tindakan yang sering disebutkan dalam literatur lainnya dari masa itu; namun, menggunakan rambut panjang untuk mengeringkan kaki Yesus, seperti dalam Injil Yohanes dan Lukas, tidak dicatat di tempat lain, dan harus dianggap sebagai tindakan yang istimewa.[1]

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Peristiwa-peristiwa itu dicatat dalam Matius 26, Markus 14, Lukas 7, dan Yohanes 12.[2] Catatan Injil Matius dan Markus sangat mirip.

Seorang perempuan (di sini dianggap Maria Magdalena) mengurapi kaki Yesus

Pengurapan di Betania, Yudea[sunting | sunting sumber]

Injil Matius[sunting | sunting sumber]

Matius 26:6-13

26:6 Ketika Yesus berada di Betania, di rumah Simon si kusta, 26:7 datanglah seorang perempuan kepada-Nya membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi yang mahal. Minyak itu dicurahkannya ke atas kepala Yesus, yang sedang duduk makan. 26:8 Melihat itu murid-murid gusar dan berkata: "Untuk apa pemborosan ini? 26:9 Sebab minyak itu dapat dijual dengan mahal dan uangnya dapat diberikan kepada orang-orang miskin." 26:10 Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka lalu berkata: "Mengapa kamu menyusahkan perempuan ini? Sebab ia telah melakukan suatu perbuatan yang baik pada-Ku. 26:11 Karena orang-orang miskin selalu ada padamu, tetapi Aku tidak akan selalu bersama-sama kamu. 26:12 Sebab dengan mencurahkan minyak itu ke tubuh-Ku, ia membuat suatu persiapan untuk penguburan-Ku. 26:13 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya di mana saja Injil ini diberitakan di seluruh dunia, apa yang dilakukannya ini akan disebut juga untuk mengingat dia."[3]

Injil Markus[sunting | sunting sumber]

Markus 14:3-9

14:3 Ketika Yesus berada di Betania, di rumah Simon si kusta, dan sedang duduk makan, datanglah seorang perempuan membawa suatu buli-[[buli pualam berisi minyak narwastu murni yang mahal harganya. Setelah dipecahkannya leher buli-buli itu, dicurahkannya minyak itu ke atas kepala Yesus. 14:4 Ada orang yang menjadi gusar dan berkata seorang kepada yang lain: "Untuk apa pemborosan minyak narwastu ini? 14:5 Sebab minyak ini dapat dijual tiga ratus dinar lebih dan uangnya dapat diberikan kepada orang-orang miskin." Lalu mereka memarahi perempuan itu. 14:6 Tetapi Yesus berkata: "Biarkanlah dia. Mengapa kamu menyusahkan dia? Ia telah melakukan suatu perbuatan yang baik pada-Ku. 14:7 Karena orang-orang miskin selalu ada padamu, dan kamu dapat menolong mereka, bilamana kamu menghendakinya, tetapi Aku tidak akan selalu bersama-sama kamu. 14:8 Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Tubuh-Ku telah diminyakinya sebagai persiapan untuk penguburan-Ku. 14:9 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya di mana saja Injil diberitakan di seluruh dunia, apa yang dilakukannya ini akan disebut juga untuk mengingat dia."[4]

Injil Yohanes[sunting | sunting sumber]

Yohanes 12:1-8

12:1 Enam hari sebelum Paskah Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang dibangkitkan Yesus dari antara orang mati. 12:2 Di situ diadakan perjamuan untuk Dia dan Marta melayani, sedang salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus. 12:3 Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu. 12:4 Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata: 12:5 "Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?" 12:6 Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. 12:7 Maka kata Yesus: "Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku. 12:8 Karena orang-orang miskin selalu ada pada kamu, tetapi Aku tidak akan selalu ada pada kamu."[5]

Pengurapan di Galilea[sunting | sunting sumber]

Injil Lukas[sunting | sunting sumber]

Lukas 7:36-50

7:36 Seorang Farisi mengundang Yesus untuk datang makan di rumahnya. Yesus datang ke rumah orang Farisi itu, lalu duduk makan. 7:37 Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi. 7:38 Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya dan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu. 7:39 Ketika orang Farisi yang mengundang Yesus melihat hal itu, ia berkata dalam hatinya: "Jika Ia ini nabi, tentu Ia tahu, siapakah dan orang apakah perempuan yang menjamah-Nya ini; tentu Ia tahu, bahwa perempuan itu adalah seorang berdosa." 7:40 Lalu Yesus berkata kepadanya: "Simon, ada yang hendak Kukatakan kepadamu." Sahut Simon: "Katakanlah, Guru." 7:41 "Ada dua orang yang berhutang kepada seorang pelepas uang. Yang seorang berhutang lima ratus dinar, yang lain lima puluh. 7:42 Karena mereka tidak sanggup membayar, maka ia menghapuskan hutang kedua orang itu. Siapakah di antara mereka yang akan terlebih mengasihi dia?" 7:43 Jawab Simon: "Aku kira dia yang paling banyak dihapuskan hutangnya." Kata Yesus kepadanya: "Betul pendapatmu itu." 7:44 Dan sambil berpaling kepada perempuan itu, Ia berkata kepada Simon: "Engkau lihat perempuan ini? Aku masuk ke rumahmu, namun engkau tidak memberikan Aku air untuk membasuh kaki-Ku, tetapi dia membasahi kaki-Ku dengan air mata dan menyekanya dengan rambutnya. 7:45 Engkau tidak mencium Aku, tetapi sejak Aku masuk ia tiada henti-hentinya mencium kaki-Ku. 7:46 Engkau tidak meminyaki kepala-Ku dengan minyak, tetapi dia meminyaki kaki-Ku dengan minyak wangi. 7:47 Sebab itu Aku berkata kepadamu: Dosanya yang banyak itu telah diampuni, sebab ia telah banyak berbuat kasih. Tetapi orang yang sedikit diampuni, sedikit juga ia berbuat kasih." 7:48 Lalu Ia berkata kepada perempuan itu: "Dosamu telah diampuni." 7:49 Dan mereka, yang duduk makan bersama Dia, berpikir dalam hati mereka: "Siapakah Ia ini, sehingga Ia dapat mengampuni dosa?" 7:50 Tetapi Yesus berkata kepada perempuan itu: "Imanmu telah menyelamatkan engkau, pergilah dengan selamat!"[6]

Ringkasan catatan[sunting | sunting sumber]

  • Semua empat catatan memiliki lokasi di sebuah rumah pada saat makan, melibatkan seorang perempuan, dan parfum mahal yang dituangkan pada Yesus, serta ada keberatan mengenai tindakan itu.
  • Lokasi: Semua kecuali Injil Lukas mengidentifikasi lokasinya di Betania, Yudea.
  • Tuan rumah: Injil Matius dan Markus mencatat "di rumah Simon si Kusta"; Injil Yohanes tidak mencatat nama tuan rumah secara definitif; Injil Lukas mencatat rumah itu seorang Farisi bernama Simon.
  • Deskripsi perempuan: John mengidentifikasi Maria dari Betania, Lukas "seorang wanita di kota itu yang hidup dalam kehidupan yang penuh dosa", yang biasanya sudah diambil untuk berarti pelacur. Matius dan Markus hanya mengatakan "seorang wanita".
  • Di mana dituangkan: di atas kepala menurut Injil Markus dan Matius, atau kaki menurut Injil Yohanes dan Lukas. Menyeka dengan rambut yang disebutkan dalam kedua catatan yang melibatkan pengurapan kaki.
  • Komentar Yesus: Injil Matius, Markus, dan Yohanes sangat mirip, mencatat sedikit berbeda kata-kata "orang miskin memiliki akan ada padamu" dan "Dia menuangkan parfum pada tubuh-Ku terlebih dahulu untuk mempersiapkan penguburan-Ku". Ini tidak tercatat dalam Injil Lukas, yang sebaliknya mencatat komentar mengenai sambutan tuan rumah dan pengampunan dosa-dosa yang tidak ada di catatan Injil-injil lain.[7]

Debat[sunting | sunting sumber]

Pengurapan Yesus menjadi subjek perdebatan panjang.

Beberapa orang[8] berpendapat bahwa pengurapan itu sebenarnya adalah dua peristiwa terpisah, satu yang terjadi pada awal pelayanan Yesus (di mana Ia menawarkan pengampunan untuk perempuan yang bertobat itu) dan yang lain di mana Ia diurapi dalam persiapan untuk penguburan-Nya. Injil Lukas berbicara tentang Tuhan Yesus yang diurapi oleh seorang perempuan yang telah berdosa sepanjang hidupnya dan yang menangis; dan ketika air matanya mulai jatuh di kaki Yesus, ia menyeka kaki-Nya dengan rambutnya. Juga yang unik pada versi Injil Lukas adalah dimasukkannya Perumpamaan tentang Dua Orang yang berhutang di tengah-tengah peristiwa. Argumen dapat dibuat bahwa cerita ini tidak bisa terjadi hanya beberapa hari sebelum penyaliban, karena ada banyak peristiwa lain yang mengikutinya dalam Injil Lukas.

Yohanes 12:1-8[9] menyebutkan nama perempuan yang mengurapi Yesus itu Maria, dan diasumsikan adalah Maria, saudara Lazarus, karena juga diidentifikasi sebagai adiknya Marta.

Ikonografi perempuan yang mengurapi Yesus secara tradisional telah dikaitkan dengan Maria Magdalena, tetapi tidak ada teks Alkitab mengidentifikasi dirinya seperti itu. Menurut Injil Markus 14:3, minyak wangi pada catatannya adalah minyak narwastu yang paling murni.

Perdebatan lain adalah atas implikasi dari "orang-orang miskin selalu ada padamu"; ada yang mengkritik respon ini sebagai moralitas yang longgar, lain-lain menanggapi bahwa dalam hal itu, karena penyaliban yang akan datang, Yesus hanya menjelaskan bahwa apa yang dilakukan itu bukan sebuah pilihan antara dua tindakan moral, tapi kebutuhan, dan akan tidak lebih dikritik pada zaman Yesus dibandingkan pada zaman modern bagi orang yang membeli peti mati untuk orang yang dicintai, meskipun ada orang miskin yang bisa diberi makan sebagai ganti pembeliannya. Dalam otobiografi minggu Palem, penulis Kurt Vonnegut melaporkan telah diundang untuk berkhotbah pada hari minggu palma pada tahun 1980, dan memilih teks pengurapan menurut versi Injil Yohanes. Vonnegut melakukannya karena dia telah "melihat begitu banyak orang non-Kristen tidak sabar dengan orang miskin yang didorong oleh kutipan itu"; ia mempertanyakan terjemahan itu, mengatakan bahwa tidak ada kemurahan hati seperti Khotbah di bukit, dan mengambil kesempatan untuk menawarkan terjemahannya sendiri:[10]

Mungkin sedikit sesuatu yang telah hilang dalam terjemahan....Saya ingin merebut kembali apa yang telah hilang. Mengapa? Karena aku, sebagai penyembah Kristus yang agnostik, telah melihat begitu banyak non-Kristen tidak sabar dengan orang miskin didorong oleh kutipan "Karena orang miskin selalu ada padamu."...Jika Yesus memang mengatakan demikian, itu adalah lelucon hitam ilahi, cocok untuk acara itu. Ia mengatakan segala sesuatu tentang kemunafikan dan tidak mengatakan apa-apa tentang orang miskin. Itu adalah sebuah lelucon Kristen, yang memungkinkan Yesus untuk tetap sopan terhadap Yudas, tetapi untuk menegur dia karena kemunafikannya juga. 'Yudas, jangan khawatir tentang hal itu. Masih akan ada banyak orang-orang miskin yang dibiarkan lama setelah Aku pergi.'

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Kristus di dalam Rumah Simon, karya Dieric Bouts

Injil Markus dan Matius mengatakan bahwa hal ini terjadi ketika Yesus ada di Betania saat sedang bersantai di rumah Simon si Kusta, pria yang signifikansinya tidak dijelaskan lebih lanjut oleh teks Injil Markus maupun Matius. Beberapa menganggap bahwa catatan di empat Injil berbicara tentang peristiwa yang sama dan mengidentifikasi sebagai tuan rumahnya, Simon orang Farisi, seperti yang disebutkan dalam catatan Injil Lukas. Namun, identifikasi ini banyak disanggah mengingat kedekatan dalam waktu penyaliban Yesus, dan fakta bahwa Simon, tuan rumah itu, disebut penderita kusta di tempat lain. Injil Lukas menyatakan bahwa Yesus telah diundang untuk makan malam, meskipun lokasi tidak ditentukan. Injil Yohanes mengidentifikasi lokasi pengurapan sebelum penyaliban sebagai Betania, di rumah Lazarus dan kedua saudara perempuannya, tapi tidak menentukan lokasi yang tepat. Gereja Katolik Roma mengikuti Injil Sinoptik untuk lokasi acara. Injil Yohanes dan Lukas juga berbeda dengan Injil Matius dan Markus dengan mengaitkan pengurapan itu pada kaki bukannya kepala. Ada yang berpendapat, ini merupakan poin penting bagi gagasan bahwa Injil Lukas berbicara mengenai peristiwa yang sama sekali berbeda.

Catatan Scholars Versions untuk Markus 14:3-9 menyatakan: "murid-murid gagal melihat poin, yang dijelaskan oleh Yesus: perempuan itu telah mengisyaratkan kematian dan penguburan-Nya yang segera tiba. Tentunya adalah ironi yang tidak disengaja ketika Injil Mark mencatat Yesus telah memprediksi bahwa cerita ini akan selalu diceritakan untuk memperingati seorang perempuan yang namanya tidak dicatatnya."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Yesus diurapi
Didahului oleh:
Pelayanan Yesus
Peristiwa dalam
Injil Matius
Injil Markus
Injil Yohanes
Diteruskan oleh:
Yudas mengkhianati Yesus
Yesus diurapi
Didahului oleh:
Pelayanan Yesus
Peristiwa dalam
Injil Lukas
Diteruskan oleh:
Pemberitahuan tentang penderitaan Yesus

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hornsby, 339-342
  2. ^ "The anointing of Jesus". TextExcavation.com. 2009-04-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-08. Diakses tanggal 2012-02-03. 
  3. ^ Matius 26:6-13
  4. ^ Markus 14:3-9
  5. ^ Yohanes 12:1-8
  6. ^ Lukas 7:36-50
  7. ^ See for all points Hornsby, 339
  8. ^ Mack, Burton L. & Vernon K. Robbins, Patterns of Persuasion in the Gospels (2008), pp. 85-106 ISBN 1-60608-220-5
  9. ^ Yohanes 12:1-8
  10. ^ Vonnegut, Kurt (1981). Palm Sunday. Dell. hlm. 324–330. ISBN 0-440-57163-4. Whatever it was that Jesus really said to Judas was said in Aramaic, of course-and has come to us through Hebrew and Greek and Latin and archaic English. Maybe He only said something a lot like, "The poor you always have with you, but you do not always have Me." Perhaps a little something has been lost in translation....I would like to recapture what has been lost. Why? Because I, as a Christ-worshipping agnostic, have seen so much un-Christian impatience with the poor encouraged by the quotation "For the poor always ye have with you."...If Jesus did in fact say that, it is a divine black joke, well suited to the occasion. It says everything about hypocrisy and nothing about the poor. It is a Christian joke, which allows Jesus to remain civil to Judas, but to chide him for his hypocrisy all the same. 'Judas, don't worry about it. There will still be plenty of poor people left long after I'm gone.'....My own translation does no violence to the words in the Bible. I have changed their order some, not merely to make them into the joke the situation calls for but to harmonize them, too, with the Sermon on the Mount. The Sermon on the Mount suggests a mercifulness that can never waver or fade. 

Karya-karya yang dikutip[sunting | sunting sumber]

Referensi umum[sunting | sunting sumber]