Penolakan terhadap Yesus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Yesus ditolak di Nazaret)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yesus berselisih dengan orang-orang Farisi dan ditolak, dari Alkitab Bowyer, abad ke-19.

Penolakan terhadap Yesus terjadi dalam sejumlah insiden yang dicatat dalam Perjanjian Baru. Penolakan ini berlangsung selama hidup Yesus, oleh masyarakat lokal maupun oleh para individu.

Penolakan di kampung halaman (Nazaret)[sunting | sunting sumber]

Dalam pasal keenam Injil Markus tercatat kisah kunjungan Yesus ke kampung halamannya (Nazaret) dengan para pengikut-Nya. Pada hari Sabat, Ia memasuki rumah ibadat dan mulai mengajar. Ia mengatakan bahwa banyak orang yang mendengar hal itu 'terkejut', dan bahwa mereka tersinggung, bertanya "bukankah ini anak tukang kayu, anak Maria?". Ditambahkan bahwa Ia tidak  bisa melakukan 'perbuatan kekuasaan ("mukjizat") di sana' kecuali menyembuhkan beberapa orang sakit. Heran akan kurangnya keyakinan dalam masyarakat terhadap Diri-Nya, Ia mengamati bahwa "Nabi dihormati di mana-mana, kecuali di kampung halaman sendiri, dan di antara keluarga mereka sendiri, dan di rumah mereka sendiri." (Markus 6:1-6)

Catatan dalam Injil Matius memuat hal yang berbeda di mana orang-orang di rumah ibadat itulah yang menyebut Yesus sebagai "anak tukang kayu" dan menyatakan bahwa Ia tidak bisa melakukan banyak mukjizat (bukannya tidak ada; Matius 13:54-58).[1]

Dalam Injil Lukas kisah ini ditempatkan pada permulaan khotbah Yesus di Galilea, untuk memperkenalkan apa yang terjadi selanjutnya.[2] Dalam versi ini, Yesus digambarkan melakukan pembacaan kitab suci di depan publik; Ia mengklaim menjadi pemenuhan dari nubuat dalam Yesaya 61:1-2. (Lukas 4:16-30)

Dalam Matius dan Markus kerumunan juga digambarkan sebagai merujuk kepada Yesus sebagai saudara dari Yakobus, Simon, Yusuf (Yoses), dan Yudas (dalam Injil Markus juga disebutkan adanya saudara-saudara perempuan Yesus tetapi tanpa menyebut nama mereka) dalam cara yang menunjukkan bahwa orang-orang menganggap mereka hanya sebagai orang biasa, dan mengkritik perilaku Yesus yang sangat berbeda.

Lukas menambahkan bahwa Yesus menceritakan cerita tentang bagaimana, pada masa Elia, hanya seorang perempuan Sidon yang diselamatkan, dan bagaimana, pada saat Elisa, meskipun ada banyak orang kusta di Israel, hanya seorang Siria telah dibersihkan. Hal ini, menurut Lukas, menyebabkan orang-orang menyerang Yesus dan mendorong Dia ke atas sebuah bukit dalam rangka untuk mencoba untuk melempar Yesus ke jurang, meskipun Yesus menyelinap pergi. Sebagian sarjana menyimpulkan bahwa ketepatan historis versi Lukas perlu dipertanyakan, dengan menyebutkan bahwa tidak ada tebing di Nazaret.[3] Namun, rupanya rupanya kesimpulan itu berdasarkan identifikasi Nazaret lama yang keliru, karena setelah identifikasi modern sudah dipastikan, didapati beberapa tebing curam di sekitarnya.[4]

Pandangan negatif terhadap keluarga Yesus mungkin terkait dengan konflik antara Rasul Paulus dan orang-orang Kristen Yahudi. A. N. Wilson menunjukkan bahwa hubungan negatif antara Yesus dan keluarga-Nya ditempatkan di dalam Injil (terutama dalam Injil Markus) untuk menghalangi orang-orang Kristen awal dari mengikuti kultus Yesus yang diberikan kepada keluarga Yesus: "...tidak akan mengejutkan jika bagian lain dari gereja, khususnya bangsa-bangsa bukan-Yahudi, suka menceritakan kisah-kisah tentang Yesus sebagai seorang pria yang tidak memiliki simpati atau dukungan dari keluarganya."[5] Jeffrey Bütz[6] lebih ringkasnya: "...pada saat Markus menulis di akhir tahun 60-an, gereja-gereja bukan Yahudi di luar Israel mulai membenci otoritas yang dikerahkan oleh Yerusalem di mana Yakobus dan para rasul adalah pemimpin, sehingga memberikan motif bagi sikap anti-keluarga pada Markus... (p. 44)." Para sarjana lainnya setuju (misalnya, Crosson, 1973;[7] Mack, 1988;[8] Painter. 1999).[9]

Penolakan terhadap batu penjuru[sunting | sunting sumber]

Matius 21:42, Kisah Para Rasul 4:11 dan Markus 12:10 berbicara tentang Yesus sebagai batu yang dibuang atau ditolak oleh para tukang (atau "penggarap") bangunan. 1 Petrus 2:7 membahas penolakan terhadap Yesus. Ini merujuk kepada kata-kata serupa dari Mazmur 118:22.

Khorazim, Betsaida, Kapernaum, dan Dekapolis[sunting | sunting sumber]

Menurut Injil Matius dan Lukas, orang-orang Galilea di kota-kota Khorazim, Betsaida, Kapernaum, dan Dekapolis tidak mau bertobat setelah mendengar ajaran Yesus, sehingga Yesus menyatakan bahwa jika di kota-kota orang fasik Tirus, Sidon, Sodom dan Gomora terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah mereka, sudah lama mereka bertobat dan berkabung, serta tentu masih berdiri, tetapi tanggungan negeri-negeri orang fasik itu akan lebih ringan pada Hari Penghakiman, dan kota-kota di Galilea akan diturunkan ke dunia orang mati (Matius 11:23, Lukas 10:13-15).

Tidak disambut di sebuah desa Samaria[sunting | sunting sumber]

Menurut Lukas 9:51-56, ketika Yesus memasuki sebuah desa Samaria, Dia tidak diterima, karena Dia akan pergi ke Yerusalem. (Ada permusuhan antara orang Yahudi dan Bait Allah di Yerusalem dengan orang Samaria dan Bait Suci mereka di Gunung Gerizim.) Murid-murid-Nya ingin memanggil api turun dari surga ke desa itu tetapi Yesus menegur mereka dan mereka melanjutkan perjalanan ke desa lain.[10]

Banyak murid-murid yang meninggalkan[sunting | sunting sumber]

Yohanes 6:60-6:66 mencatat "banyak murid-murid" meninggalkan Yesus setelah Dia mengatakan bahwa orang-orang yang makan tubuh-Nya dan minum darah-Nya akan tetap berada di dalam Dia dan memiliki hidup yang kekal (Yohanes 6:48-59). Dalam Yohanes 6:67-71 Yesus menanyai kedua belas murid apakah mereka mau pergi juga, tapi Petrus menjawab bahwa mereka telah percaya dan tahu bahwa Yesus adalah Yang Kudus dari Allah.

Penolakan sebagai Mesias Yahudi[sunting | sunting sumber]

Yesus ditolak di Yudaisme sebagai pengklaim Mesias Yahudi yang gagal dan nabi palsu.[11][12][13] Kepercayaan akan keilahian manusia siapapun adalah bertentangan dengan Yudaisme:[14][15]

  • Taurat mengatakan "Allah bukanlah manusia (איש : ['iysh]) bahwa Ia harus berdusta, Ia juga bukan anak manusia (בן–אדם : [ben-'adam]) bahwa Ia harus menyesal. Masakan Ia berfirman dan berbicara dan tidak menepatinya?"[16] (Kitab Bilangan 23:19).
  • "Intinya adalah ini: bahwa seluruh Kristologi Gereja - seluruh doktrin kompleks tentang Anak Allah yang mati di kayu salib untuk menyelamatkan umat manusia dari dosa dan kematian - adalah bertentangan dengan Yudaisme, dan sesungguhnya merupakan diskontinuitas dengan Hebraisme yang mendahuluinya."[17]
  • "Selain dari keyakinan akan Yesus sebagai Mesias, Kristen telah mengubah banyak konsep Yudaisme yang paling mendasar." (Kaplan, Aryeh)[18]
  • "...ajaran Kristus adalah dan akan tetap asing bagi pemikiran keagamaan Yahudi."[19]
  • "Selama dua ribu tahun, orang-orang Yahudi menolak klaim bahwa Yesus memenuhi nubuatan mesianik dalam Alkitab Ibrani, serta klaim dogmatis tentang Diri-Nya yang dibuat oleh para bapa gereja - bahwa Ia lahir dari seorang perawan, anak Allah, bagian dari Trinitas ilahi, dan bangkit setelah kematian-Nya. ... Selama dua ribu tahun, Kekristenan berharap menjadi objek keinginan orang-orang Yahudi, dan konversi akan menunjukkan penerimaan mereka bahwa Yesus telah menggenapi nubuat-nubuat Alkitab."[20]
  • "Tidak ada orang Yahudi yang menerima Yesus sebagai Mesias. Ketika seseorang membuat komitmen iman, mereka menjadi Kristen. Tidak mungkin bagi seseorang untuk sekaligus menjadi Kristen dan Yahudi."[21]

Di sisi Yahudi, pernyataan bahwa Yahudi menolak Yesus ditampilkan jelas dalam Birkat haMinim dari Amidah dan Talmud. Talmud menunjukkan bahwa Rabbi Gamaliel II mengarahkan Samuel ha-Katan untuk menulis paragraf lain untuk pusat doa Amidah- yang mencela informan dan bidat-bidat (Kristen awal), yang dimasukkan sebagai ayat keduabelas dalam urutan modern (Birkat haMinim).[22]

Di pihak Kristen, pernyataan orang Yahudi menolak Yesus ditampilkan jelas dalam Perjanjian Baru, terutama Injil Yohanes. Misalnya, pada Yohanes 7:1-9 Yesus berjalan keliling Galilea tapi tidak mau tetap tinggal di Yudea, karena "orang-orang Yahudi/Yudea" mencari kesempatan untuk membunuh-Nya. Pada Yohanes 7:12-13 tertulis bahwa ada yang berkata: "Ia orang baik." Ada pula yang berkata: "Tidak, Ia menyesatkan rakyat." Tetapi ini semua "bisik-bisik" dan tidak seorangpun yang berani berkata terang-terangan tentang Dia karena "takut terhadap orang-orang Yahudi". Penolakan orang Yahudi juga tercatat pada Yohanes 7:45-52, Yohanes 8:39-59, Yohanes 10:22-42 dan Yohanes 12:36-43. Yohanes 12:42 mencatat bahwa "mengatakan bahwa banyak orang percaya, tapi mereka menyimpannya secara pribadi, karena takut orang-orang Farisi akan mengucilkan mereka dari rumah ibadat, lihat juga Konsili Yamnia.

Sebuah ilustrasi dari sebuah naskah abad pertengahan. Atas: orang-orang Yahudi (dikenali oleh rouelle) menolak Yesus. Bawah: orang-orang Yahudi yang sedang dibakar di tiang pancang.

Menurut Jeremy Cohen,

"[B]ahkan sebelum Injil muncul, rasul Paulus (atau, lebih mungkin, salah satu dari murid-murid-Nya) menggambarkan orang-orang Yahudi sebagai pembunuh Kristus[23] ... Tapi meskipun Perjanjian Baru jelas melihat orang-orang Yahudi bertanggung jawab atas kematian Yesus, Paulus dan para penulis Injil tidak lah mengutuk semua orang Yahudi, dengan fakta diri mereka sendiri sebagai orang Yahudi, adalah pembunuh Tuhan dan Mesias. Dakwaan itu, bagaimanapun, segera datang kemudian."[24]

Emil Fackenheim menulis pada tahun 1987:

"... Kecuali dalam hubungan dengan orang-orang Kristen, Kristus dalam Kekristenan bukan masalah Yahudi. Di sana tidak akan ada dialog yang layak untuk disebut, kecuali orang-orang Kristen menerima—malahan, menghargai—fakta bahwa orang-orang Yahudi melalui dua ribuan tahun agama Kristen memiliki agenda mereka sendiri. Tidak akan ada Yahudi-Kristen dialog yang layak disebut, kecuali aktivitas orang Kristen ditinggalkan, misi kepada orang-orang Yahudi. Itu harus ditinggalkan, lebih-lebih, tidak bersifat strategi sementara tapi pada prinsipnya, sebagai kesalahan teologis selama dua ribuan tahun. Biaya kesalahan itu dalam kasih Kristen dan darah Yahudi orang ragu-ragu untuk merenungkan."[25]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Daniel J. Harrington (1 October 2010). Meeting St. Matthew Today. Loyola Press. hlm. 46. ISBN 978-0-8294-3104-9. 
  2. ^ Mark Allan Powell, What are They Saying about Luke? (Paulist Press, 1989), page 19.
  3. ^ The Complete Gospels, Robert J. Miller editor, 1992, page 126, translation note to Luke 4:29: "Nazareth is not built on or near a cliff face. Luke generally seems poorly informed about Palestinian geography. Aspects of his geography may therefore be fictive."
  4. ^ https://jesustrail.com/hike-the-jesus-trail/points-of-interest/mount-precipice
  5. ^ Wilson, A.N., Jesus: A life. 1992. New York: Norton & Co., page 86.
  6. ^ Butz, Jeffrey. The brother of Jesus and the lost teachings of Christianity. 2005. Rochester, Vermont: Inner Traditions.
  7. ^ Crosson, John Dominic. “Mark and the relatives of Jesus”. Novum Testamentum, 15, 1973
  8. ^ Mack, Burton. A myth of innocence: Mark and Christian origins. 1988. Philadelphia: Fortress
  9. ^ Painter, John. Just James: The brother of Jesus in history and tradition. 1999. Minneapolis: Fortress Press
  10. ^ The Complete Gospels, Robert J. Miller, editor, 1992, Polebridge Press, ISBN 0-944344-30-5, page 140, translation note to Luke 9:53: "Samaritans would not offer hospitality to those travelling to the temple in Jerusalem, which the Samaritans regarded as an illegitimate rival to their own temple on Mount Gerizim (lihat Yohanes 4:20)."
  11. ^ Berger, David; Wyschogrod, Michael (1978). Jews and "Jewish Christianity". [New York]: KTAV Publ. House. ISBN 0-87068-675-5. 
  12. ^ Singer, Tovia (2010). Let's Get Biblical. RNBN Publishers; 2nd edition (2010). ISBN 978-0615348391. 
  13. ^ Kaplan, Aryeh (1985). The real Messiah? a Jewish response to missionaries (edisi ke-New). New York: National Conference of Synagogue Youth. ISBN 978-1879016118.  The real Messiah (pdf)
  14. ^ Singer, Tovia. "Monotheism". Diakses tanggal 19 August 2013. 
  15. ^ Spiro, Ken (Rabbi, Masters Degree in History). "Seeds of Christianity". Judaism online. Simpletoremember.com. Diakses tanggal 19 August 2013. 
  16. ^ Rashi: "God is not a man that He should lie": He has already promised them to bring them to and give them possession of the land of the seven nations, and you expect to kill them in the desert? [See Mid. Tanchuma Mass’ei 7, Num. Rabbah 23:8] "Would He say…": Heb. הַהוּא. This is in the form of a question. And the Targum [Onkelos] renders "who later relent". They reconsider and change their minds.
  17. ^ Rayner, John D. A Jewish Understanding of the World, Berghahn Books, 1998, p. 187. ISBN 1-57181-974-6
  18. ^ The Aryeh Kaplan Anthology: Volume 1, Illuminating Expositions on Jewish Thought and Practice, Mesorah Publication, 1991, p. 264. ISBN 0-89906-866-9
  19. ^ Wylen, Stephen M. Settings of Silver: An Introduction to Judaism, Paulist Press, 2000, p. 75. ISBN 0-8091-3960-X
  20. ^ (Jewish Views of Jesus by Susannah Heschel, in Jesus In The World's Faiths: Leading Thinkers From Five Faiths Reflect On His Meaning by Gregory A. Barker, editor. Orbis Books, 2005 ISBN 1-57075-573-6. p.149
  21. ^ Why don't Jews accept Jesus as the Messiah? by Rabbi Barry Dov Lerner
  22. ^ Ber. iv. 3; see Grätz, "Gesch." 3d ed., iv. 30 et seq..
  23. ^ "... orang-orang Yahudi, yang membunuh baik Tuhan maupun para nabi." (1 Tesalonika 2:14-15)
  24. ^ Jeremy Cohen (2007): Christ Killers: The Jews and the Passion from the Bible to the Big Screen. Oxford University Press. p.55 ISBN 0-19-517841-6
  25. ^ Fackenheim, Emil (1987). What is Judaism? An Interpretation for the Present Age. Summit Books. hlm. 249. ISBN 0-671-46243-1.