Windows Setup

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Windows setup adalah aplikasi pemasang yang menyiapkan drive diska keras untuk dipasangi sistem operasi Microsoft Windows dengan mengeksekusi dua proses:

  • Menginisialisasi drive
  • Menyalin file sistem ke drive yang bertujuan untuk menjalankan sistem operasi secara lokal

Beberapa Windows versi lama memerlukan versi DOS yang kompatibel supaya Windows dapat berjalan. Semua seri Windows NT sebelum NT 6.0 (Vista) masih menghadirkan instalasi berbasis teks yang mendorong pengguna untuk sampai ke wisaya berbasis grafik di akhir tahapan instalasi. Seri Windows 9x sama seperti NT, hanya saja sistem operasinya masih berbasis MS-DOS (akan tetapi, instalasi DOS tidak diperlukan mengingat seri ini sudah menyertakan MS-DOSnya). Dengan rilisnya Windows Vista (NT 6.0), Microsoft mengenalkan lingkungan pemasangan dengan GUI sepenuhnya setelah menggugurkan kompabilitas mundur MS-DOS dari Windows.

Tahapan Pemasangan[sunting | sunting sumber]

Windows Berbasis MS-DOS dan Windows 9x[sunting | sunting sumber]

Windows 1.x, Windows 2.x, dan Windows 3.x[sunting | sunting sumber]

Instalasi memerlukan versi kompatibel dari MS-DOS yang terpasang. Pengguna harus menentukan perangkat keras seperti tetikus atau pencetak selama pemasangan. Setelah pemasangan, Windows harus dijalankan manual dengan mengetik perintah "WIN.COM" di atau dipasang di "AUTOEXEC.BAT" baris terakhir secara manual untuk startup otomatis.[1] Pada Windows 3.x, pemasang juga akan mendeteksi perangkat keras sendiri tetapi akan bergantung pada pengguna untuk menentukan perangkat keras jika tidak dapat ditemukan.

Windows 95, Windows 98, dan Windows ME[sunting | sunting sumber]

Seri Windows ini tidak memerlukan MS-DOS yang dipasang terlebih dahulu. Fase pertama dalam pemasangan adalah menyiapkan partisi diska keras untuk digunakan Windows dengan memformatnya menjadi file sistem yang kompatibel, lalu menjalankan "scandisk", dan jika diska keras tampaknya siap untuk instalasi dalam hal ruang kosong dan integritas disk, maka pemasang akan menyalin filenya ke folder yang dipilih pengguna (biasanya di "C:\WINDOWS"). Fase pertama pemasangan mirip seperti pada Windows 3.x. Jika fase ini selesai, komputer memulai ulang dan pemasang melanjutkan pemasangannya dari diska keras, tetapi masih memerlukan media pemasangan untuk menyalin file dan driver. Di titik ini, pengguna diminta untuk memberikan kunci produk.

Windows Berbasis Windows NT[sunting | sunting sumber]

Sebelum Windows Vista (Dimulai dari Windows NT 3.x)[sunting | sunting sumber]

Tahapan umumnya adalah:

  • Pengguna memasukkan media pemasangan, menginisialisasi proses, dan pemasang memuat driver diska keras dan file sistem.
  • Jika ada driver perangkat ketiga yang diperlukan untuk mendeteksi sistem SCSI atau RAID, pemasang menjeda dan meminta pasokan driver dari disket (lihat pula F6 Disk).
  • Pengguna disuguhkan dengan pemasangan berbasis teks yang memberikan tiga pilihan: Memasang Windows, Memperbaiki Windows, atau Keluar [2]
  • Jika pengguna memutuskan untuk memasang, dia harus menyetujui persetujuan yang harus disetujui sebelum pemasang melanjutkan pemasangan. Sebelum Windows 2000, pengguna harus menggulung layar sampai ke bawah sebelum diperbolehkan menyetujui.
  • Pengguna membuat dan memilih partisi yang berformat NTFS atau FAT. Jika salah satu dari sistem file ini sudah ada dan tidak ada Windows pada disk, bisa juga untuk membiarkan sistem file saat ini tetap utuh.
  • Diska keras diperiksa untuk kesalahan dan persyaratan ruang, kemudian, jika lolos, Windows akan dipasang.
  • Setelah melewati fase pemasangan berbasis teks, komputer memulai ulang dan memulai pemasangan berbasis grafik dari diska keras, meminta pengguna untuk memasukkan kembali media pemasangan, memasukkan kunci produk, dan melanjutkan penyalinan file dan driver.

Semua versi Windows NT (sampai Windows Server 2003), kecuali Windows XP Home Edition, meminta pengguna untuk memasukkan password Administrator. Pada Windows 2000, Windows XP, dan Windows Server 2003, Recovery Console disertakan untuk memperbaiki pemasangan yang rusak. Juga memperbolehkan pengguna untuk memperbaiki kesalahan diska dan catatan boot, dan menyalin file yang rusak atau hilang ke tempat semula.

Sesudah Windows Vista[sunting | sunting sumber]

Windows Vista dan seterusnya menggunakan Windows PE sebagai lingkungan pemasangan. Windows PE menampilkan antarmuka pengguna grafis dengan dukungan tetikus dari awal, tidak seperti sebelumnya yang terdapat fase dengan antarmuka pengguna berbasis teks. Konsep F6 disk telah ditingkatkan untuk memberikan dukungan untuk komputer tanpa disket; memuat driver dari CD-ROM dan Flashdisk mulai didukung. Dukungan untuk menginstal Windows ke partisi FAT telah digugurkan; Windows harus diinstal ke partisi NTFS.[3]

Sesudah Windows 8[sunting | sunting sumber]

Windows 8 memperkenalkan penginstal sekunder baru yang dikenal sebagai Upgrade Assistant, menggantikan Windows Setup untuk instalasi pemutakhiran. Dirancang agar lebih sederhana dan lebih cepat daripada metode instalasi sebelumnya, ini menganalisis perangkat keras dan perangkat lunak sistem untuk kompatibilitas dengan Windows 8, memungkinkan pengguna untuk membeli, mengunduh, dan menginstal sistem operasi, dan memigrasikan file dan pengaturan dari instalasi Windows sebelumnya untuk pemasangan bersih. [4][5] Windows Setup masih digunakan ketika melakukan boot dari media pemasangan.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]