Wangsa Bagrationi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bagrationi
ბაგრატიონი
Coat of Arms of the Bagrationi of Mukhrani.svg
Lambang
NegaraGeorgia
Didirikanskt. 780
Penguasa terakhirGiorgi XII dan Solomon II
Kepala saat iniPangeran Nugzar Bagrationi[1][2][3] (diragukan)
Prince David Bagrationi[4][5][6] (diragukan) Irakli Davit Bagrationi (Pewaris sah ke Takhta Georgia Barat (Kerajaan Imereti))
Dilengserkan1801/1810
EtnisOrang Georgia
Cabang kadetMukhrani
Gruzinski
Imretinski

Wangsa Bagrationi (bahasa Georgia: ბაგრატიონი, bagrat'ioni pengucapan bahasa Georgia: [bɑɡrɑtʼiɔni]) merupakan sebuah wangsa kerajaan yang memerintah di Georgia dari Abad Pertengahan hingga awal abad ke-19, berada di antara wangsa tertua yang berkuasa di dunia yang masih ada di dunia. Dalam penggunaan modern, garis kerajaan ini sering disebut sebagai Bagratid Georgia (bentuk Helenis dari nama dinasti mereka), juga dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Bagrations.

Asal yang sama dengan Dinasti Bagratuni Armenia telah diterima oleh para sarjana.[7][8] Awal Bagratid Georgia melalui pernikahan dinastik memperoleh Kepangeranan Iberia setelah menggantikan Dinasti Chosroid pada akhir abad ke-8. Pada tahun 888, monarki Georgia dipulihkan dan mempersatukan berbagai pemerintahan asal ke dalam Kerajaan Georgia, yang makmur dari abad ke-11 hingga ke-13. Periode waktu ini, terutama masa pemerintahan Davit IV (1089-1125) dan cucunya Tamar yang Agung (1184-1213) meresmikan Zaman Keemasan Georgia dalam sejarah Georgia.[9]

Setelah fragmentasi Kerajaan Georgia yang bersatu pada akhir abad ke-15, cabang-cabang dinasti Bagrationi menguasai tiga kerajaan Georgia yang terpisah, Kerajaan Kartli, Kerajaan Kakheti, dan Kerajaan Imereti, hingga aneksasi Rusia pada awal abad ke-19. Meskipun Perjanjian Georgiyevsk Artikel ke-3 menjamin terus kedaulatan untuk wangsa Bagrationi dan kehadiran mereka di takhta Georgia , Mahkota Kekaisaran Rusia kemudian melanggar ketentuan perjanjian, dan perjanjian mereka menjadi aneksasi ilegal.[10] Dinasti tersebut bertahan di dalam Kekaisaran Rusia sebagai keluarga bangsawan sampai Revolusi Februari 1917. Pembentukan pemerintahan Soviet di Georgia pada tahun 1921 memaksa beberapa anggota keluarga untuk menerima status demosi dan kehilangan harta benda di Georgia, yang lain pindah ke Eropa Barat, meskipun beberapa dipulangkan setelah kemerdekaan Georgia pada tahun 1991.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Bentuk-bentuk Georgia paling awal dari nama dinasti adalah Bagratoniani, Bagratuniani dan Bagratovani, kemudian berubah menjadi Bagrationi. Nama-nama ini serta Bagratuni Armenia dan penunjukan Bagratid modern berarti "anak-anak Bagrat" atau "rumah/didirikan oleh Bagrat".

Menurut sebuah tradisi yang pertama kali tercatat dalam karya kronik Georgia abad ke-11 Sumbat Davitis-Dze,[11] dan diulang-ulang kemudian oleh Pangeran Vakhushti Bagrationi (1696-1757) dinasti tersebut mengaku keturunan dari raja alkitab dan nabi Daud dan berasal dari Palestina pada sekitar tahun 530 M. Tradisi menyebutkan bahwa dari tujuh saudara pengungsi dari garis keturunan Daud, tiga dari mereka menetap di Armenia dan empat lainnya tiba di Kartli (juga dikenal sebagai Iberia), di mana mereka menikah dengan wangsa-wangsa penguasa setempat dan memperoleh beberapa tanah dalam kepemilikan yang turun-temurun, dengan salah satu dari empat bersaudara, Guaram (†532), mendirikan garis yang kemudian disebut Bagrationi seperti putranya, Bagrat. Penggantinya, Guaram, ditempatkan sebagai pangeran ketua Kartli di bawah protektorat Bizantium, menerima pada kesempatan ini gelar istana Bizantium Kouropalates[12] pada tahun 575.[13] Jadi, menurut versi ini, dimulai wangsa Bagratid, yang bertakhta hingga tahun 1801.[14]

Tradisi ini mendapat penerimaan umum hingga awal abad ke-20.[15] Asal usul Yahudi, apalagi keturunan Alkitab, dari Bagratid telah didiskon oleh beasiswa modern. Penelitian Kirill Tumanov menyimpulkan bahwa Bagratid Georgia bercabang dari dinasti Bagratuni Armenia dalam pribadi Adarnase, yang ayahandanya Vasak (putra Ashot III yang Buta, ketua pangeran Armenia dari tahun 732 hingga 748) diserahkan ke Kartli setelah pemberontakan yang gagal melawan Arab bertakhta pada tahun 775. Putra Adarnase, Ashot I, memperoleh kerajaan Kartli pada tahun 813 dan dengan demikian mendirikan wangsa kerajaan terakhir di Georgia. Oleh karena itu, legenda asal Daud dari Bagratid Georgia adalah pengembangan lebih lanjut dari tuntutan sebelumnya dihibur oleh dinasti Armenia, seperti yang diberikan dalam karya penulis Armenia Movses Khorenatsi.[16] Setelah cabang Georgia, yang cepat berakulturasi di lingkungan baru,[17] mengasumsikan kekuasaan kerajaan, mitos asal Alkitab mereka membantu menegaskan legitimasi mereka dan menjadi pilar ideologis utama dari pemerintahan Bagrationi di Georgia.[18]

Meskipun pasti, sejarah generasi demi generasi dinasti Bagrationi baru dimulai pada akhir abad ke-8. Tumanov menyatakan bahwa cabang Georgia pertama Bagratid dapat ditelusuri sejauh abad ke-2, ketika mereka konon bertakhta atas kepangeranan Odzrkhe di tempat yang sekarang adalah Georgia selatan.[19] Garis Odzrkhe, yang dikenal dalam sejarah abad pertengahan sebagai Bivritianis, berlangsung hingga abad ke-5. Namun, mereka tidak dapat dianggap sebagai leluhur langsung dari Bagratid berikutnya yang akhirnya mengembalikan otoritas kerajaan Georgia.[20]

Menurut sejarahwan Georgia Niko Berdzenishvili, dinasti terkenal dari Bagrationi berasal dari distrik Georgia paling kuno – Speri. Melalui kebijakan mereka yang fleksibel dan berpandangan jauh ke depan, Bagrationi meraih pengaruh besar dari abad ke-6 hingga ke-8. Salah satu cabang mereka pindah ke Armenia, yang lain ke Kerajaan Iberia Georgia, dan keduanya memenangkan diri mereka sendiri posisi dominan di antara para penguasa Transkaukasia lainnya.[21]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal dinasti[sunting | sunting sumber]

"Di masa lalu semua raja Georgia dilahirkan dengan sosok elang di bahu kanan."
Marco Polo[22][23][24]
David III dari Tao yang digambarkan pada relief bawah Biara Oshki.

Wangsa Bagrationi menjadi terkenal pada saat monarki Georgia (Kaukasus Iberia) jatuh ke Kekaisaran Persia Sassanid pada abad ke-6, dan keluarga-keluarga bangsawan setempat yang terkemuka habis oleh serangan-serangan Arab. Munculnya dinasti baru dimungkinkan oleh kepunahan Guaramid dan hampir punahnya Chosroid,[25] (dua dinasti Georgia awal dengan siapa Bagratid melaksanakan inter-pernikahan secara ekstensif), dan juga oleh keasyikan Abbasiyah dengan perang sipil mereka sendiri dan konflik dengan Kekaisaran Bizantium. Meskipun kekuasaan Arab tidak memungkinkan mereka berpijak di ibukota kuno Tbilisi dan timur Kartli, Bagratid berhasil mempertahankan domain awal mereka di Klarjeti dan Meskheti dan, di bawah protektorat Bizantium, memperluas harta mereka ke selatan ke dalam pawai Armenia barat laut untuk membentuk pemerintahan secara konvensional dikenal dalam sejarah modern sebagai Tao-Klarjeti. Pada tahun 813, dinasti baru diperoleh, dengan Ashot I, gelar turun-temurun dari pangeran pemimpin Iberia (Kartli), yang mana kaisar melampirkan kehormatan kourapalates.

Meskipun revitalisasi monarki, tanah Georgia tetap terbagi di antara penguasa yang bersaing, dengan Tbilisi tetap berada di tangan Arab. Putra dan cucu Ashot I membentuk tiga cabang terpisah – garis-garis Kartli, Tao, dan Klarjeti – sering bergulat satu sama lain dan dengan penguasa tetangga. Garis Kartli menang; pada tahun 888, dengan Adarnase I, itu memulihkan otoritas kerajaan asli Georgia yang tidak aktif sejak tahun 580. Bagrat III keturunannya mampu mengkonsolidasikan warisannya di Tao-Klarjeti dan Kerajaan Abkhazia, terutama karena diplomasi dan penaklukan ayah angkat energetiknya, Davit III dari Tao.

Zaman Keemasan[sunting | sunting sumber]

Sultan-sultan Mameluk Mesir biasa menyebut raja-raja Georgia sebagai:

"inti dari agama salib, raja besarn pahlawan, yang berani, hanya untuk rakyatnya, penerus raja-raja Yunani, pelindung tanah air para kesatria, pendukung iman Yesus, pemimpin yang diurapi pahlawan Kristen, sahabat dekat terbaik, dan sahabat raja dan sultan."

Aḥmad b. Faḍl Allāh al-'Umarī[26]

Monarki yang bersatu ini mempertahankan kemandiriannya yang genting dari kekaisaran Bizantium dan Seljuk sepanjang abad ke-11, berkembang di bawah Davit IV (1089-1125), yang menangkis serangan Seljuk dan penyatuan Georgia yang lengkap dengan penaklukan kembali Tbilisi pada tahun 1122. Dengan mundurnya kekuasaan Bizantium dan pembubaran Kekaisaran Agung Seljuk, Georgia menjadi salah satu negara terkemuka di Timur Kristen, kekaisaran pan-Kaukasianya[27] peregangan, pada tingkat terbesarnya, dari Kaukasus Utara ke Iran utara, dan ke timur ke Asia Kecil.

Terlepas dari insiden perselisihan dinasti yang berulang-ulang, kerajaan itu terus berkembang selama pemerintahan Demetrios I (1125-1156), Giorgi III (1156-1184), dan terutama, putrinya Tamar yang Agung (1184-1213). Dengan kematian Giorgi III, garis utama laki-laki punah dan dinasti berlanjut melalui pernikahan Ratu Tamar dengan pangeran Alan David Soslan, keturunan Bagratid yang terkenal.[28]

Kejatuhan[sunting | sunting sumber]

Invasi oleh Khwarezmia pada tahun 1225 dan Mongol pada tahun 1236 mengakhiri "Zaman Keemasan" Georgia. Perjuangan melawan pemerintahan Mongol yang diciptakan oleh sebuah dyarchy, dengan cabang lateral yang ambisius wangsa Bagrationi memegang kekuasaan atas Georgia barat (Imereti). Ada periode singkat reuni dan kebangunan rohani di bawah George V yang Brilian (1299-1302, 1314-1346), tetapi delapan serangan gencar penakluk Turki-Mongol Timur antara tahun 1386 dan 1403 memberikan pukulan besar bagi kerajaan Georgia. Sekitar seabad kemudian, persatuannya akhirnya hancur oleh agresi Persia yang agresif di Persia; Kara Koyunlu, dan Aq Qoyunlu. Pada 1490/91, monarki yang dulu kuat terpecah menjadi tiga kerajaan independen – Kartli (pusat ke timur Georgia), Kakheti (Georgia timur), dan Imereti (Georgia barat) – masing-masing dipimpin oleh cabang saingan dinasti Bagrationi, dan menjadi lima kerajaan semi-independen – Odishi-Mingrelia, Guria, Abkhazia, Svaneti, dan Samtskhe – didominasi oleh klan feodal mereka sendiri.

Selama tiga abad berikutnya, para penguasa Georgia mempertahankan otonomi berbahaya mereka sebagai subjek di bawah dominasi Utsmaniyah dan Persia Safawiyah, Afshariyah, dan Qajar, meskipun kadang-kadang melayani lebih sedikit daripada boneka di tangan atasan kuat mereka. Pada periode ini, untuk menerima penobatan dari penguasa mereka, sebagai prasyarat yang diperlukan, banyak penguasa Georgia masuk Islam.[29]

Garis Imereti, yang terus-menerus terlibat dalam perang saudara, berlanjut dengan banyak istirahat berturut-turut, dan kerajaan itu hanya relatif terhindar dari perambahan pendudukan Utsmaniyah, sementara Kartli dan Kakheti sama-sama terpengaruh oleh penguasa Persia, upaya untuk memusnahkan kerajaan bawahan fraksional yang sia-sia, dan dua kerajaan Georgia timur, selamat untuk bersatu kembali pada tahun 1762 di bawah Raja Erekle II, yang bersatu dalam pribadinya baik garis Kakheti dan Kartli, yang terakhir bertahan hidup keturunan laki-laki di cabang Mukhraneli sejak tahun 1658.

Penguasa terakhir[sunting | sunting sumber]

"Jika dinasti Moscovites harus dipadamkan, Pangeran Georgia akan menggantikan"
Evliya Celebi[30]
Erekle II, raja kerajaan Georgia timur Kakheti dan Kartli-Kakheti

Pada 1744, Erekle II dan ayahandanya, Teimuraz II diberikan jabatan raja Kakheti dan Kartli masing-masing oleh tuan mereka Nader Shah, sebagai hadiah atas kesetiaan mereka.[31] Kematian Nader Shah berikut ini pada tahun 1747, Erekle II dan Teimuraz II memanfaatkan letupan ketidakstabilan, dan mendeklarasikan kemerdekaan de facto. Setelah Teimuraz II meninggal pada 1762, Erekle II menggantikan ayahnya sebagai penguasa Kartli, dan menyatukan dua kerajaan dalam persatuan pribadi Kerajaan Kartli-Kakheti, menjadi penguasa Georgia pertama yang memimpin Georgia timur yang bersatu secara politis dalam tiga abad.[32] Pada waktu yang hampir bersamaan, Karim Khan telah naik takhta Iran; Erekle II dengan cepat mengajukan penyerahan de jure kepada penguasa baru Iran, bagaimanapun, secara de facto, ia tetap otonom selama seluruh periode Zand.[33][34]

Erekle II (Hercules) mencapai tingkat stabilitas di Kartli-Kakheti dan mendirikan hegemoni politik di Transkaukasia. Dalam Perjanjian 1783 Georgiyevsk, ia menempatkan kerajaannya di bawah perlindungan Kekaisaran Rusia. Yang terakhir gagal, bagaimanapun, untuk memberikan bantuan tepat waktu ketika penguasa Persia Mohammad Khan Qajar ditangkap, dipecat dan menghancurkan Tbilisi pada tahun 1795 untuk memaksa kerasnya hubungan Georgia dengan Rusia, karena dapat ditemukan penguasa Persia dari kedaulatan atas wilayah tersebut.[35][36]

Setelah kematian Erekle pada tahun 1798, putra dan penerusnya, Raja Giorgi XII, memperbarui permintaan untuk perlindungan dari Kaisar Pavel I dari Rusia, dan mendesaknya untuk campur tangan dalam perseteruan dinasti yang sengit di antara banyak putra dan cucu almarhum Erekle. Pavel menawarkan untuk memasukkan Kerajaan Kartli-Kakheti ke dalam Kekaisaran Rusia, sementara mempertahankan dinasti pribuminya tingkat otonomi internal - pada dasarnya, mediatisasi, dan pada tahun 1799 Rusia berbaris ke Tbilisi.[37] Negosiasi istilah masih dalam proses,[38] ketika Pavel menandatangani manifesto pada tanggal 18 Desember 1800, secara sepihak menyatakan aneksasi Kartli-Kakheti ke Kekaisaran Rusia.[39] Proklamasi ini dirahasiakan sampai kematian Raja George pada 28 Desember. Putra sulungnya, Tsarevich Davit, telah diakui secara resmi sebagai pewaris oleh Kaisar Pavel pada tanggal 18 April 1799, tetapi aksesinya sebagai raja setelah kematian ayahandanya tidak diakui.

Pada 12 September 1801, Kaisar Alexander I dari Rusia secara resmi menegaskan kembali tekad Pavel, memecat wangsa Bagrationi dari takhta Georgia. Meskipun dibagi di antara mereka sendiri, beberapa pangeran Bagrationi menolak aneksasi Rusia, mencoba menghasut pemberontakan. Sebagian besar dari mereka ditangkap dan dideportasi dari Georgia.[40]

Masa pemerintahan Wangsa Imereti berakhir kurang dari satu dekade kemudian. Pada tanggal 25 April 1804, raja Imereti Solomon II, yang secara nominal merupakan pengikut Utsmaniyah, dibujuk untuk menyimpulkan Konvensi Elaznauri dengan Rusia, dengan persyaratan yang mirip dengan Traktat Georgievsk. Namun pasukan Rusia memecat Solomon pada tanggal 20 Februari 1810. Namun pasukan rusia digulingkan Solomon pada tanggal 20 februari 1810. Dikalahkan selama pemberontakan berikutnya untuk mendapatkan kembali kekuasaan, ia meninggal di pengasingan di Trabzon, Turki Utsmaniyah, pada tahun 1815.[41] Pemerintahan Rusia atas Iran telah diakui dalam berbagai perjanjian damai dengan Iran dan Ottoman dan tanah Georgia yang tersisa diserap oleh Kekaisaran Rusia dengan sedikit demi sedikit pada abad ke-19.

Bagrationi di Rusia[sunting | sunting sumber]

Jenderal Pyotr Bagration.

Di Kekaisaran Rusia, Bagrationis menjadi keluarga bangsawan yang terkemuka. Yang paling terkenal adalah Pangeran Pyotr Bagration, cicit Raja Iese dari Kartli yang menjadi jenderal Rusia dan pahlawan Perang Patriotik tahun 1812. Saudaranya Pangeran Roman Bagration juga menjadi seorang jenderal Rusia, yang membedakan dirinya dalam Perang Rusia-Persia (1826-1828), dan merupakan yang pertama memasuki Yerevan pada tahun 1827. Roman Bagration juga dikenal karena perlindungannya terhadap kesenian, sastra dan teater. Rumah teaternya di Tbilisi dianggap sebagai salah satu yang terbaik di Kaukasus. Putranya Pangeran Pyotr Romanovich Bagration menjadi gubernur wilayah Tver dan kemudian gubernur jenderal provinsi Baltik. Dia juga seorang insinyur metalurgi yang dikenal untuk pengembangan sianidasi emas di Rusia. Pangeran Dmitry Petrovich Bagration adalah seorang jenderal Rusia yang bertempur di Perang Dunia I di Brusilov Ofensif dan kemudian bergabung dengan Tentara Merah.

Bagrationi sekarang[sunting | sunting sumber]

Mayoritas wangsa Bagrationi meninggalkan Georgia setelah Tentara Merah mengambil alih Tbilisi pada tahun 1921.

Cabang Mukhrani[sunting | sunting sumber]

Sedangkan Bagration-Mukhraneli adalah cabang taruna bekas wangsa kerajaan Kartli, mereka menjadi garis silsilah genealogis paling senior dari wangsa Bagrationi pada awal abad ke-20: namun cabang yang lebih tua ini telah kehilangan kekuasaan Kartli pada tahun 1724, mempertahankan bahwa dari Kerajaan Mukhrani sampai aneksasinya oleh Rusia bersama dengan Kartli-Kakheti pada tahun 1800.

Seorang anggota cabang ini, Putri Leonid Georgievna Romanova, menikah dengan Vladimir Kirillovich, Adipati Agung Rusia, dan ibunda dari salah satu penggugat warisan Romanov, Maria Vladimirovna, Adipati Agung Rusia.

Pada tahun 1942 Pangeran Irakli (Erekle) Bagrationi-Mukhraneli, dari cabang silsilah senior genealogis, memproklamasikan dirinya sebagai kepala dari Wangsa Kerajaan Georgia,[42] dalam ketiadaan bukti bahwa Bagrationis dari cabang Kakhetian (yang telah memerintah sampai tahun 1801). ) masih bertahan di balik Tirai Besi. Ia mendirikan Persatuan Tradisional Georgia di pengasingan. Istri keduanya, Maria Antonietta Pasquini, putri Ugo, Comte di Costafiorita, melahirkan seorang putra dan ahli waris, namun meninggal saat melahirkan pada bulan Februari 1944. Pada bulan Agustus 1946, duda itu menikahi Putri María Mercedes de Baviera y Borbón, cucu Raja Alfonso XII, dan putri Don Fernando de Baviera Borbón y, yang telah melepaskan hak-hak istananya di Bayern untuk menjadi infante naturalisasi di Spanyol.

Dimulai pada tahun 1990-an, anggota senior keturunan Bagrationi-Mukhraneli mulai kembali berpatroli ke Georgia dari Spanyol, mengakhiri generasi pengasingan. Putra sulung Erakle, Pangeran Georgi Bagrationi-Mukhraneli, secara resmi diakui oleh pemerintah dan pemimpin gereja ketika dia membawa jasad ayahnya dari Spanyol untuk beristirahat dengan orang-orang leluhurnya di Katedral Svetitskhoveli di Mtskheta pada tahun 1995,[43] dan tinggal di Tbilisi. pada tahun 2005, di mana dia meninggal. Putra tertuanya, Pangeran Irakli (Erekle), lahir pada tahun 1972), pindah ke Georgia pada tahun 1999 dan, meskipun sebelumnya dipeluk sebagai calon penakluk takhta oleh beberapa monarki Georgia, telah pindah kembali ke Spanyol dan menangguhkan klaim dinamikanya sendiri. , sejak kematian ayahnya pada 2008, dengan adik lelakinya, Pangeran Davit (lahir tahun 1976). Davit mengambil tempat tinggal di Tbilisi, memperoleh kewarganegaraan Georgia, mengklaim gelar dinasti Mukhraneli, dan menjadi Kepala Dewan Keluarga. Bagration Mukhraneli adalah cabang sah dari patrilineal Bagration yang masih hidup, keturunan langsung Raja Konstantinus II dari Georgia. Meskipun demikian, mengurangi tuntutan Pangeran Davit Bagrationi-Mukhraneli ke takhta Georgia adalah fakta bahwa cabang Mukhraneli belum memerintah sebagai raja di Georgia sejak abad ke-18,

Cabang Gruzinski[sunting | sunting sumber]

Garis Bagration-Gruzinski, meskipun junior ke Pangeran Mukhrani secara genealogis, memerintah atas kerajaan Kakheti, bersatu kembali dua kerajaan dalam kerajaan Kartli-Kakheti pada tahun 1762, dan tidak kehilangan kedaulatan sampai aneksasi Rusia pada tahun 1800.[44]

Pangeran Nugzar Petrovich Bagration-Gruzinski (lahir 1950) adalah keturunan patrilineal paling dikenal dari raja terakhir Kartli-Kakheti, Giorgi XII, dan, dengan demikian, kepala cabang Kakheti dari dinasti yang, meskipun secara genealogis yunior ke Mukhranelis, telah memerintah baru-baru ini, tidak kehilangan takhta kerajaan Georgia hingga tahun 1800.[45]

Nugzar dikenal di Georgia karena ia telah menjalani seluruh hidupnya di Tbilisi, dan berpengalaman dengan orang-orang Georgia lainnya baik di bawah pimpinan negara ke rezim Soviet dan pembebasannya sejak tahun 1991. Seorang sutradara teater dan bioskop, ayahandanya, Pangeran Petre Bagration-Gruzinski (1920-1984), adalah seorang penyair, dan menulis lirik lagu kebangsaan, "Lagu Tiflis".

Karena Nugzar tidak memiliki masalah laki-laki, Pangeran Evgeny Petrovich Gruzinski (lahir 1947), cucu dari saudara laki-laki Bagrat yang lebih muda, Ilia (1791-1854), yang tinggal di Federasi Rusia, dianggap sebagai pewaris dugaan dalam prinsip primogenitur yang sama.[46] Nugzar sendiri berargumentasi mendukung putri sulungnya, Anna, yang ditunjuk sebagai ahli warisnya.[47]

Cabang Imreti[sunting | sunting sumber]

Berbagai sumber menyajikan tiga garis yang berbeda sebagai kepala Wangsa Imretinski, penuntut potensial Kerajaan Imereti yang telah lama mati, yang terakhir dari tiga kerajaan Georgia kehilangan kemerdekaannya pada tahun 1810.

Garis laki-laki keturunan Davit II dari Imreti yang dipecat punah pada tahun 1978 ketika Pangeran Konstantinus Imretinski meninggal. Dia digantikan oleh tiga orang putri kakandanya.[48]

Namun, Pangeran Nugzar Petrovich Bagration-Gruzinski menyatakan bahwa kepemimpinan cabang Imreti - untuk satu alasan atau lainnya - ditransfer pada awal abad ke-20 ke cabang taruna yang diturunkan dari putra sulung Pangeran Bagrat dari Imreti. Cabang ini punah di garis laki-laki pada tahun 1937 dan di garis perempuan pada tahun 2009.[49]

Hak waris ketiga menamai cabang lain yang diturunkan dari putra Pangeran Bagrat sebagai pewaris kepemimpinan wangsa. Garis ini bertahan di garis laki-laki dan dipimpin oleh Pangeran Davit Bagrationi (lahir 1948) (jangan dikelirukan dengan anggota yang lebih muda yang bernama sama dari cabang Mukhrani).[50][51]

Penyatuan cabang-cabang Bagrationi[sunting | sunting sumber]

Putri Pangeran Nugzar, Putri Ana, seorang guru dan jurnalis yang bercerai dengan dua putri, menikah dengan Pangeran Davit Bagrationi-Mukhraneli, pada tanggal 8 Februari 2009 di Katedral Tbilisi Sameba.[52] Pernikahan itu menyatukan cabang Gruzinsky dan Mukhrani dari keluarga kerajaan Georgia, dan menarik kerumunan 3.000 penonton, pejabat, dan diplomat asing, serta liputan luas oleh media Georgia.

Pentingnya dinasti pernikahan terletak pada kenyataan bahwa, di tengah-tengah kekacauan dalam keberpihakan politik yang telah mengguncang Georgia sejak kemerdekaannya pada tahun 1991, Patriark Ilia II dari Georgia secara terbuka menyerukan pemulihan monarki sebagai jalan menuju persatuan nasional pada Oktober 2007.[53] Meskipun ini menyebabkan beberapa politisi dan partai untuk menghibur gagasan monarki konstitusional Georgia, persaingan muncul di antara para pangeran dan pendukung dinasti lama, sebagai sejarawan dan ahli hukum berdebat yang Bagrationi memiliki hak keturunan terkuat untuk tahta yang telah kosong selama dua abad.

Meskipun beberapa monarki Georgia mendukung tuntutan cabang Gruzinsky, yang lain mendukung bahwa dari cabang Mukhraneli yang diremehkan. Kedua cabang turun dari raja-raja abad pertengahan Georgia ke Konstantinus II dari Georgia yang meninggal pada tahun 1505, dan berlanjut dalam garis laki-laki yang tidak terputus dan sah ke abad ke-21.

Davit adalah satu-satunya anggota dari cabangnya yang mempertahankan kewarganegaraan dan tempat tinggal Georgia sejak kematian ayahandanya, Pangeran Giorgi Bagration-Mukhraneli pada tahun 2008. Selain kakandanya yang belum menikah Irakli, Davit adalah ahli waris laki-laki dari wangsa Bagrationi, sementara ayah pengantin perempuan adalah keturunan paling senior dari Bagrationi terakhir untuk memerintah atas kerajaan gabungan Georgia timur. Pernikahan antara pewaris Nugzar Gruzinsky dan pewaris Mukhrani dapat menyelesaikan persaingan mereka atas hak waris takhta.

Pangeran Davit dan Putri Anna menjadi orang tua dari seorang putra pada tanggal 27 September 2011, Pangeran Giorgi Bagration Bagrationi yang, dalam pribadinya, berpotensi menyatukan hak waris Mukhraneli dan Gruzinsky. Jika tidak ada pangeran Bagrationi lainnya yang lahir di cabang Gruzinsky atau Mukhraneli yang merupakan keturunan senior oleh primogenitur, dan ia bertahan hidup dari mereka yang sekarang hidup, Pangeran Giorgi akan menjadi pewaris laki-laki dari Wangsa Bagrationi dan pewaris Giorgi XIII dari Georgia.[54]

Galeria beberapa penguasa monarki wangsa Bagrationi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Legal Heir to the Royal Throne of the Georgian Bagrationi Dynasty. Appendix of Additional Information No13
  2. ^ Memorandum: Statement of the House of Bagrationis Society (2006): About the legitimate principles and dynastic rights of the Bagrationi Family
  3. ^ The Legitimate Heir to the Throne of United Georgia
  4. ^ Warner, Gerald. The Telegraph, UK. Georgia may renew itself by restoring its monarchy. 8 August 2008 (retrieved 25 November 2013.
  5. ^ (Spanyol) ABC Periódico Electrónico, Spain. Un Rey con acento español para Georgia (A king with a Spanish accent for Georgia). 5 September 2008 (retrieved 25 November 2013).
  6. ^ Vignanski, Misha. (Spanyol) El Confidencial, Spain. Primera boda real en dos siglos reagrupa dos ramas de la dinastía Bagration (First royal wedding in two centuries reunites the branches of the Bagrationi dynasty). 2 August 2009 (retrieved 25 November 2013).
  7. ^ Toumanoff, C. Iberia on the Eve of Bagratid Rule, p. 22, cited in: Suny (1994), note 30, p. 349: "All this has now come to be accepted in modern Georgian historiography".
  8. ^ Toumanoff, Cyril, "Armenia and Georgia", in The Cambridge Medieval History, Cambridge, 1966, vol. IV, p. 609. Accessible online at [1]
  9. ^ Montgomery-Massingberd, Hugh. "Burke’s Royal Families of the World: Volume II Africa & the Middle East, 1980, pp. 56-67 ISBN 0-85011-029-7
  10. ^ Martin, Russell. "The Treaty of Georgievsk; A Translation". Westminster College. Diakses tanggal 16 March 2014. 
  11. ^ Sumbat Davitis-Dze, The Life and Tale of the Bagratids (ცხოვრებაჲ და უწყებაჲ ბაგრატონიანთა ჩუენ ქართველთა მეფეთასა), see Suny (1994), p. 349; Rapp (2003), p. 337
  12. ^ From the time of Justinian I, the dignity of Kouropalates (bahasa Yunani: κουροπαλάτης, i.e., chancellor) was one of the highest in the Byzantine Empire, reserved usually for members of the Imperial family. Its frequent conferral upon various Georgian and Armenian dynasts attests to their importance in the politics of those times. Suny (1994), p. 348
  13. ^ Vakhushti Bagrationi (c. 1745), History of the Kingdom of Georgia (აღწერა სამეფოსა საქართველოსი); a Russian translation available at ArmenianHouse.org. URL accessed on May 22. 2006.
  14. ^ Wikisource-logo.svg
  15. ^ Toumanoff, C. Iberia on the Eve of Bagratid Rule, p. 22, cited in: Suny (1994), note 30, p. 349
  16. ^ Toumanoff, C. Iberia on the Eve of Bagratid Rule, p. 22, cited in: Suny (1994), note 30 p. 349
  17. ^ Rapp (2003), p. 169
  18. ^ Rapp (2003), p. 234
  19. ^ Toumanoff, C. Studies in Christian Caucasian History, p. 316, cited in: Rapp (2003), p. 145
  20. ^ Rapp (2003), pp. 218, 249
  21. ^ Suny, R. (2007). The making of the Georgian nation. Bloomington: Indiana University Press.
  22. ^ The Travels of Marco Polo, Volume 1 Marco, Pisa Polo Library of Alexandria Chapter IV Georgia and Kings Thereof
  23. ^ The Story of Marco Polo Noah Brooks Cosimo, Inc., Oct 30, 2008 - 308 pages NOAH BROOKS (18301903) Georgiania and Its Kings
  24. ^ The Travels of Marco Polo: The Complete Yule-Cordier Edition: Including the Unabridged Third Edition (1903) of Henry Yule's Annotated Translation, as Revised by Henri Cordier, Together with Cordier's Later Volume of Notes and Addenda (1920). Courier Dover Publications, 1993 - 567 pages Volume 1
  25. ^ Suny (1994), p. 29
  26. ^ DAVID MARSHALL LANG SECOND EDITION, REVISED ST. VLADIMIR'S SEMINARY PRESS CRESTWOOD, NEW YORK 1956/1976 Reprinted 1976 by A. R. Mowbray & Co. Ltd
  27. ^ "Georgia". Encyclopædia Britannica Premium Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-08. Diakses tanggal 2006-05-25. 
  28. ^ According to Prince Vakhushti, David Soslan’s ancestry traced back to the Georgian refugeee prince David, a grandchild of George I of Georgia (1014–1027) and his Alan wife Alde. This continues to be disputed
  29. ^ Riota 2017.
  30. ^ Genealogy of the Georgian Kings Oriental, Volume 33 Evliya Efendi The Ritter Joseph Von Hammer Europe, Asia and Africa XXXXIV Evliya Çelebi, Hâfız Mehmet Zıllî (1611-1681)
  31. ^ Suny 1994.
  32. ^ Hitchins 1998.
  33. ^ Fisher et al. 1991.
  34. ^ Perry 1991.
  35. ^ Kazemzadeh 1991.
  36. ^ "Relations between Tehran and Moscow, 1797-2014". Diakses tanggal 15 May 2015. 
  37. ^ Alekseĭ I. Miller. Imperial Rule Central European University Press, 2004 ISBN 9639241989 p 204
  38. ^ Lang (1957), p. 242
  39. ^ "Georgievsk, Treaty of". Encyclopædia Britannica Premium Service. Diakses tanggal 2006-06-04. 
  40. ^ Lang (1957), p. 252
  41. ^ Suny (1994), p. 64; Baddeley, Gammer (1908), pp. 66, 78; Royal Ark - Imerati, The Bagrationi dynasty
  42. ^ Buyers, Christopher. "Mukhrani, The Bagrationi (Bagration) Dynasty Genealogy". The Royal Ark. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2009. Diakses tanggal 2009-01-11. 
  43. ^ Marrin, Minette (2008-02-02). "Prince George Bagration of Mukhrani, Claimant to the throne of Georgia who became well known in Spain as a motor racing and rally driver". The Times. London. Diakses tanggal 2008-02-09. 
  44. ^ GeorgiaTimes. 8 February 2009 http://www.georgiatimes.info/?lang=en&area=newsItem&id=7197. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2009. Diakses tanggal 9 February 2009.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  45. ^ Buyers, Christopher. "Kakheti, The Bagration Dynasty Genealogy". The Royal Ark. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2009. Diakses tanggal 2009-01-11. 
  46. ^ Guy Stair Sainty (ed.). Bagration (Georgia) Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. . Almanach de la Cour. Retrieved 2013-08-01.
  47. ^ The Legal Heir to the Royal Throne of the Georgian Bagrationi Dynasty. Retrieved 2013-08-02.
  48. ^ IMERETI The Bagrationi (Bagration) Dynasty GENEALOGY. Retrieved 2013-11-08.
  49. ^ BAGRATION genealogy. Retrieved 2013-11-08.
  50. ^ ბაგრატიონები: სამეცნიერო და კულტურული მემკვიდრეობა, იმერეთის მეფეები ბაგრატიონთა დინასტიიდან, თბილისი, 2003 The Bagrations: Scientific and Cultural heritage, Kings of Imereti from Bagrationi dynasty, Tbilisi, 2003
  51. ^ იმერელი ბაგრატიონების ოჯახი. Retrieved 2013-11-11.
  52. ^ [2]
  53. ^ Time for a King for Georgia?
  54. ^ Royal House of Georgia Official Birth Announcement Prince Giorgi. 2011-09-27 https://web.archive.org/web/20131105001738/http://www.royalhouseofgeorgia.ge/news/Official-Events/Royal-Birth. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-05.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • A. Khakhanov. "Histoire de la Georgie", Paris, 1900 (in French)
  • A. Manvelichvili. "Histoire de la Georgie", Paris, 1951 (in French)
  • A. Manvelishvili. "Russia and Georgia. 1801-1951", Vol. I, Paris, 1951 (in Georgian)
  • K. Salia. "History of the Georgian Nation", Paris, 1983
  • Kartlis Tskhovreba, vol. I-IV, Tbilisi, 1955-1973 (in Georgian)
  • P. Ingorokva. Giorgi Merchule (a monograph), Tbilisi, 1954 (in Georgian)
  • E. Takaishvili. "Georgian chronology and the beginning of the Bagratid rule in Georgia".- Georgica, London, v. I, 1935
  • Sumbat Davitis dze. "Chronicle of the Bagration's of Tao-Klarjeti", with the investigation of Ekvtime Takaishvili, Tbilisi, 1949 (in Georgian)
  • "Das Leben Kartlis", ubers. und herausgegeben von Gertrud Patch, Leipzig, 1985 (in German)
  • V. Guchua, N. Shoshiashvili. "Bagration's".- Encyclopedia "Sakartvelo", vol. I, Tbilisi, 1997, pp. 318–319 (in Georgian)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]