Wakil Putra Mahkota Arab Saudi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Emblem of Saudi Arabia.svg
Artikel ini adalah bagian dari seri
Politik dan Ketatanegaraan
Kerajaan Arab Saudi
Hukum Dasar
Hubungan luar negeri

Wakil putra mahkota posisi politik kerajaan, menjadi orang ketiga di kerajaan. Pemegang posisi menjadi putra mahkota dalam hal tidak adanya putra mahkota, dan raja dari negara dalam hal posisi yang kosong dari Raja beserta putra Mahkota pada waktu yang sama. Posisi ini dikenal di Arab Saudi, sebagai posisi kunci. Ada juga sebutan lainnya, seperti Wakil Perdana Menteri Kedua, Kedua Wakil Perdana Menteri dan Penerima Mandat dari mandat dari Perjanjian.

Arab Saudi[sunting | sunting sumber]

Gelar "Wakil putra Mahkota" hanya terjadi dari tahun 2014, namun posisi, dengan gelar "Wakil Perdana Menteri Kedua " kembali ke 1965, dalam rangka untuk menunjuk siapa pangeran senior yang tidak akan dikecualikan dari tahta. Pada akhir tahun 1964, menjadi jelas bagi orang-orang di pengadilan bahwa putra Mahkota Muhammad tidak cocok sebagai pengganti raja dan Raja Faisal ingin juga memotong tiga baris berikutnya dan mempromosikan Pangeran Fahd sebagai calon raja berikutnya. Namun, sebuah faksi yang setia pada Putra Mahkota tidak memilikinya, jadi sebuah kompromi, Pangeran Khalid, yang dianggap tak berarti, akan berada di baris berikutnya; Pangeran Saad dan Nasir, tidak memiliki kualifikasi selain senioritas, akan dilewati seperti yang direncanakan, dan bahwa Fahd akan mengambil gelar sebagai "Wakil Perdana Menteri Kedua " untuk menguatkan posisinya di baris kedua.

Ketika Raja Faisal dibunuh pada tahun 1975, Raja Khalid ditunjuk Pangeran Abdullah, yang berada di baris berikutnya pula, sebagai wakil kedua.

Ketika Raja Khalid sakit disebabkan usia tua, pertanyaan tentang siapa yang akan menggantikan Abdullah sebagai Wakil Kedua menjadi lebih mendesak. Pangeran Musa'id, yang anaknya telah membunuh Raja Faisal, telah lama mengetahuinya dan Pangeran Bandar menuntut dan mendapat suap yang besar untuk mundur. Pangeran Sultan, meskipun oposisi, diangkat ketika raja tua meninggal.

Setelah posisi Pangeran diperkuat pada garis suksesi, dia tidak mungkin untuk menghapus. Pangeran Sultan mencoba melakukan kudeta terhadap Putra Mahkota Pangeran Abdullah, yang menjabat wali selama Raja Fahd sakit, pada tahun 1995, dan dia tetap diposisinya sampai ia menjadi putra Mahkota pada tahun 2005. Persaingan untuk mendapatkan posisi yang kuat ketika Fahd, kemudian Sultan meninggal beberapa tahun kemudian, maka Pangeran Nayif kurang dari setahun setelah itu. Adik bungsu dari semua, Muqrin, menjadi wakil kedua pada tahun 2013, dan menerima gelar "wakil putra mahkota" setahun kemudian.

Dengan politik internal dari Wangsa Saud "jelas seperti lumpur" sistem senioritas berakhir ketika sejumlah cucu dilewati dalam mendukung Muhammad bin Nayef.

Wakil Mahkota Pangeran dari Arab Saudi (2014-2017)[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 2017, posisi dan jabatan Wakil putra Mahkota telah kosong.

Nama
Masa hidup
Naik takhta
Turun takhta
Catatan
Keluarga
Foto
Muqrin
  • مقرن
15 September 1945 (umur 75) 27 Maret 2014 23 Januari 2015
(menjadi Putra Mahkota.)
Anak dari Ibnu Saud and Baraka Al Yamaniyah Saud Muqrin bin Abdulaziz
Muhammad bin Nayef
  • محمد بن نايف
30 Agustus 1959 (umur 61) 23 Januari 2015 29 April 2015
(menjadi Putra Mahkota.)
Anak dari Nayef bin Abdulaziz dan Al Jawhara bint Abdulaziz bin Musaed bin Jiluwi Al Saud
Cucu dari Ibnu Saud dan Hassa bint Ahmed Al Sudairi
Saud Muhammad bin Salman
Muhammad bin Salman
  • محمد بن سلمان
31 Agustus 1985 (umur 35) 29 April 2015 21 Juni 2017
(menjadi Putra Mahkota.)
Anak dari Raja Salman dan Fahda bint Falah bin Sultan Al Hithalayn Saud Muhammad bin Salman