Wabah virus Zika 2015–2016

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wabah virus Zika 2015–2016
Zika world map active 2016-01-22 web.png
Peta wabah per 22 Januari 2016
TanggalApril 2015–November 2016
Negara[1]Kasus pastiTanggal
Bendera Barbados Barbados[2]320 Januari 2016
Bendera Bolivia Bolivia[3]429 Januari 2016
Bendera Brasil Brasil[4][a](perk. 1,5 juta)30 Januari 2016
Bendera Kolombia Kolombia[4](perk. 20.000)30 January 2016
Bendera Kosta Rika Costa Rica[3]129 Januari 2016
Bendera Curaçao Curaçao[5][6]131 Januari 2016
Bendera Republik Dominika Republik Dominika[7]827 Januari 2016
Bendera Ekuador Ekuador[3]3329 Januari 2016
Bendera El Salvador El Salvador[8](perk. 2.500)31 Januari 2016
Bendera Guyana Prancis Guyana Prancis[3]1529 Januari 2016
Bendera Guadeloupe Guadeloupe[9]121 Januari 2016
Bendera Guatemala Guatemala[3]6829 Januari 2016
Bendera Guyana Guyana[2]121 Januari 2016
Bendera Haiti Haiti[3]12529 Januari 2016
Bendera Honduras Honduras[10]3.6491 Februari 2016
Bendera Jamaika Jamaika [11]130 Januari 2016
Bendera Martinik Martinique[3]4729 Januari 2016
Bendera Meksiko Meksiko[12]374 Februari 2016
Bendera Nikaragua Nikaragua[13]314 Februari 2016
Bendera Panama Panama[14]5028 Januari 2016
Bendera Paraguay Paraguay[15]63 Desember 2015
Bendera Puerto Riko Puerto Rico[16][17]225 Febuari 2016
Drapeau de Saint-Martin Saint Martin[9]121 Januari 2016
Bendera Suriname Suriname[18][19]613 November 2015
Bendera Tonga Tonga[20]54 Februari 2016
Bendera Britania Raya Britania Raya[21]324 Januari 2016
Bendera Kepulauan Virgin Amerika Serikat Kepulauan Virgin A.S.[3]129 Januari 2016
Bendera Amerika Serikat Amerika Serikat [22]4029 Januari 2016
Bendera Venezuela Venezuela[23]4.7005 Februari 2016
Totalperk. 1,6 juta+per 30 Januari 2016
aTerdapat 3.718 kasus dan 38 korban tewas akibat mikrosefalus.[4][24]

Pada awal 2016, wabah penyakit virus Zika menyebar di benua Amerika. Wabah ini mulai merebak pada April 2015 di Brasil, lalu menyebar ke negara-negara lain di Amerika Selatan, Amerika Tengah, dan Karibia.

Bulan Januari 2016, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa virus ini kemungkinan akan menyebar ke sebagian besar wilayah Amerika pada akhir tahun 2016.[25] Bulan Februari 2016, WHO mengumumkan bahwa mikrosefalus dan sindrom Guillain-Barré, dua penyakit yang diyakini terkait dengan virus Zika, merupakan ancaman kesehatan masyarakat internasional.[26][27][28] Virus ini lebih banyak disebarkan oleh nyamuk Aedes aegypti yang lazim dijumpai di wilayah tropis dan subtropis Amerika. Selain itu, virus ini juga disebarkan oleh Aedes albopictus, nyamuk "harimau Asia" yang populasinya tersebar hingga kawasan Great Lakes di Amerika Serikat.[29] Setidaknya terdapat dua kasus virus Zika yang ditularkan lewat hubungan seks.[30]

Kebanyakan infeksi virus Zika tidak ditandai oleh gejala apapun sehingga sulit memperkirakan jumlah penderitanya.[31] Dalam satu dari lima kasus, infeksi virus Zika mengakibatkan demam Zika yang terdiri dari gejala demam dan ruam. Namun demikian, infeksi virus Zika pada ibu hamil diduga berhubungan dengan mikrosefalus pada bayi lewat penularan ibu-ke-anak[32] serta sindrom Guillain–Barré. Beberapa negara telah mengeluarkan peringatan perjalanan, dan wabah ini diperkirakan berdampak besar pada industri pariwisata.[33]

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Pada awal Agustus 2014, dokter di Natal di timur laut Brasil mulai menyelidiki wabah penyakit yang ditandai dengan ruam merah muda datar, mata merah, demam, nyeri sendi dan sakit kepala. Sedangkan gejala mirip demam berdarah, pengujian dikesampingkan ini dan beberapa penyebab potensial lainnya. Pada Maret 2015, penyakit itu telah menyebar ke Salvador, Bahia dan telah muncul di tiga negara yang berbeda. [68] Kemudian, pada Mei 2015, peneliti dari Universitas Federal Bahia dan Evandro Chagas Institute ditentukan, menggunakan teknik RT-PCR, bahwa penyakit itu wabah virus Zika. [69] [70]

Virus Zika pertama kali diisolasi pada tahun 1947, di monyet rhesus di sebuah hutan dekat Entebbe, Uganda. [71] Meskipun bukti serologis menunjukkan paparan tambahan selama dekade berikutnya di beberapa bagian Afrika dan Asia, [72] sebelum 2007 Yap Kepulauan Zika wabah virus, hanya 14 kasus penyakit virus Zika manusia telah didokumentasikan. [71]

Para peneliti umumnya percaya virus tersebut dibawa ke Brazil oleh wisatawan terinfeksi yang telah terkena virus di Polinesia Prancis, yang kemudian digigit oleh nyamuk yang kemudian terinfeksi lain. [73] [74] [75] Analisis filogenetik dari yang pertama infeksi Brasil telah sangat menunjukkan bahwa virus yang beredar adalah Asia, bukan Afrika, strain virus, dan genetik mirip dengan virus ditemukan dalam wabah di Polinesia Prancis [74] [75] tampaknya rute Zika ini -. dari Afrika dan Asia ke Oceania dan kemudian Amerika - mungkin mencerminkan bahwa chikungunya dan demam berdarah, yang keduanya sekarang endemik di sebagian besar Amerika [76].

Acara khusus yang membawa virus ke Brasil adalah pasti sampai Maret 2016. peneliti Brasil telah menyarankan bahwa virus Zika tiba selama turnamen 2014 Piala Dunia FIFA. [73] peneliti Prancis berspekulasi virus tiba tak lama setelah itu, pada bulan Agustus 2014, saat berkano tim dari Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, Pulau Paskah, dan Kepulauan Cook, yang telah atau sedang mengalami Zika wabah, menghadiri Va'a Dunia Sprint Championships di Rio de Janeiro. [68] [74] Namun, wabah di Prancis Polinesia diketahui telah mencapai puncaknya dan menurun drastis pada bulan Februari 2014, pinjaman diragukan untuk saran virus tiba akhir tahun itu di Brasil dengan penonton dan pesaing. [77] sebuah studi yang diterbitkan di Science, yang mengembangkan "jam molekuler" berdasarkan hitungan mutasi virus dalam sampel yang relatif kecil, disarankan virus Zika tiba di Amerika (kemungkinan besar di Brazil) dari Polinesia Prancis antara Mei dan Desember 2013, jauh sebelum Piala Dunia dan Kejuaraan Va'a. [77] dalam artikel Science , Faria dan rekan berhasil melacak asal-usul strain virus yang beredar di Brazil dan menemukan bahwa strain ini memiliki variabilitas genetik sedikit bila dibandingkan dengan strain Polinesia Prancis; setelah berhubungan jumlah wisatawan yang tiba di Brazil dari Polinesia Prancis dengan kasus yang dilaporkan dan peristiwa-peristiwa yang terjadi pada tahun itu, tim mampu membuktikan bahwa virus tiba di Brazil pada 2014 selama Piala Konfederasi, ketika tim Tahiti bermain melawan tim lain dalam kota Brasil beberapa, yang menarik banyak wisatawan dari kedua tempat. [78] virus Zika biasanya memiliki sangat ringan, atau tanpa gejala, sehingga butuh waktu hampir satu tahun untuk Brasil untuk mengkonfirmasi kasus pertama penyakit. Pada saat itu wabah ini telah tersebar luas. Faktor yang terkait dengan penyebaran cepat virus Zika di Brazil termasuk populasi non-imun, kepadatan penduduk yang tinggi, iklim tropis dan kurangnya pengendalian nyamuk Aedes di negara ini. [79]

kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan di 35 negara atau wilayah di Amerika Selatan, Amerika Utara, dan Karibia, [80] serta 13 di Pasifik barat dan satu di Afrika. [81]

Banyak negara dengan tidak ada kasus penularan nyamuk telah melaporkan terkait perjalanan Zika kasus: orang-orang yang pindah atau pulang dari daerah Zika terkena dampak sebelum mereka menunjukkan gejala.

Transmisi[sunting | sunting sumber]

Zika adalah penyakit yang dibawa nyamuk. Zika juga dapat menular seksual dari seorang pria kepada mitra seksnya. [82] Kebangkitan distribusi di seluruh dunia Aedes aegypti ini selama 2-3 dekade terakhir membuat salah satu spesies nyamuk yang paling banyak didistribusikan. [83] Pada 2015, Aedes albopictus hadir di daerah tropis, subtropis, dan beriklim Amerika, mencapai sejauh utara Danau besar Amerika utara dan, secara internasional, yang tinggal bersama Aedes aegypti di beberapa daerah tropis dan subtropis. [10]

Aedes aegypti biasanya menggigit pada pagi dan sore hari jam, dan dapat diidentifikasi dengan garis-garis putih pada kakinya. [84] Spesies nyamuk (Aedes aegypti, terutama, dan Aedes albopictus) yang dapat menyebarkan virus Zika juga dapat menyebar dengue , chikungunya, dan demam kuning. [85]

penularan Zika telah didokumentasikan di sembilan negara-Argentina, Kanada, Chili, Prancis, Italia, Selandia Baru, Peru, Portugal, dan Amerika Serikat-saat wabah ini. [86]

Zika ditularkan dari ibu hamil ke janin ( "penularan vertikal"), dan menyebabkan microcephaly dan anomali otak parah lainnya pada bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi virus. [6] [8]

Infeksi Zika pada orang dewasa dapat menyebabkan sindrom Guillain-Barré. [8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Zika Virus Infection". Regional Office for the Americas of the World Health Organization. 
  2. ^ a b "Zika virus infection – Guyana, Barbados and Ecuador". World Health Organization. 20 January 2016. 
  3. ^ a b c d e f g h "Zika Americas By The Numbers". News Americas Now. 29 January 2016. 
  4. ^ a b c "At least 20,000 infected by Zika virus in Colombia". Al Jazeera. 30 January 2016. 
  5. ^ "Countries and territories with Zika autochthonous transmission in the Americas". Paho.org. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  6. ^ "Zika country list expands; Curaçao reports, Colombia sees GBS spike". Curaçao Chronicle. 1 February 2016. 
  7. ^ "Zika virus infection – Dominican Republic". World Health Organization. 27 January 2016. 
  8. ^ "From Brazil to Mexico, cases & complications of Zika virus in Latin American countries". The Economic Times. 
  9. ^ a b "Zika virus infection – France – Saint Martin and Guadeloupe". World Health Organization. 21 January 2016. 
  10. ^ "Honduras declares emergency to fight Zika virus". Journal Sentinel. 1 February 2016. Diakses tanggal 2 February 2016. 
  11. ^ Stanglin, Doug. "Jamaica reports its first case of Zika virus". USA Today. Diakses tanggal 30 January 2016. 
  12. ^ "Mexico confirms 37 Zika cases". IANS. Business Standard. February 4, 2016. Diakses tanggal 2016-02-06. 
  13. ^ Sputnik (6 February 2016). "Nicaragua Confirms Two More Zika Virus Cases, 31 Infected in Total". 
  14. ^ AFP. "Panama reports 50 cases of Zika". The Hindu. 
  15. ^ "Zika virus infection – Paraguay". World Health Organization. 3 December 2015. 
  16. ^ "Zika virus infection – United States of America – Puerto Rico". World Health Organization. 8 January 2016. 
  17. ^ Jessica Firger: "18 Cases of Zika Confirmed in Puerto Rico", Newsweek, http://www.newsweek.com/18-cases-zika-confirmed-puerto-rico-419901, 1/26/16 at 3:46 PM.
  18. ^ "Zika virus infection – Suriname". World Health Organization. 11 November 2015. 
  19. ^ "Zika virus infection – Suriname". World Health Organization. 13 November 2015. 
  20. ^ "Tonga declares Zika epidemic after five cases confirmed, nearly 260 tested for virus". ABC News (Australia). 2016-02-04. Diakses tanggal 2016-02-04. 
  21. ^ Melissa Chan (24 January 2016). "New Zika Virus Cases Confirmed in the U.K". Time.com. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  22. ^ "Florida governor declares Zika virus emergency in four counties". RT International. 
  23. ^ "There's a chance Venezuela's Zika outbreak is worse than Brazil's". Public Radio International. 
  24. ^ "Microcephaly – Brazil". World Health Organization. 8 January 2016. 
  25. ^ "WHO sees Zika outbreak spreading through the Americas". Reuters. 25 January 2016. Diakses tanggal 25 January 2016. 
  26. ^ "WHO Director-General summarizes the outcome of the Emergency Committee on Zika". World Health Organization. Diakses tanggal 2 February 2016. 
  27. ^ "Zika virus: WHO declares global emergency". BBC News. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  28. ^ "Zika virus a 'public health emergency,' WHO says". CNN. Diakses tanggal 2016-02-02. 
  29. ^ Moritz UG Kraemer et al. (2015) The global distribution of the arbovirus vectors Aedes aegypti and Ae. albopictus. eLife 2015;4:e08347. http://dx.doi.org/10.7554/eLife.08347
  30. ^ "Zika virus infection 'through sex' reported in US - BBC News". Bbc.co.uk. 1970-01-01. Diakses tanggal 2016-02-04. 
  31. ^ "Brazil Health Minister: Zika epidemic worse than thought - ITV News". Itv.com. 28 January 2016. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  32. ^ "Zika Fever". Centers for Disease Control and Prevention. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  33. ^ Paul Kiernan and Rogerio Jelmayer (3 February 2016). "Zika Fears Imperil Brazil's Tourism Push". WSJ. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]