Viktorinus dari Pettau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santo Viktorinus dari Pettau
Victorinus.jpg
Viktorinus pada suatu fresco di gereja paroki Nova Cerkev (Slovenia)
Uskup Poetovio dan Martir
Lahir Kemungkinan di Yunani
Wafat 303 atau 304 M
Poetovio (Ptuj)
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks
Pesta 2 November
Atribut Palem, pontifical vestments

Santo Viktorinus (Victorinus) dari Pettau atau Poetovio (wafat 303 atau 304) adalah seorang penulis gereja Kristen Awal yang mengembangkan tulisannya sekitar 270, dan yang menjadi martir pada masa penganiayaan Kaisar Diocletian. Sebagai Uskup Poetovio (modern: Ptuj, Slovenia; bahasa Jerman: Pettau) di Panonia, Viktorinus ini juga dikenal sebagai Victorinus Petavionensis, Poetovionensis atau Victorinus dari Ptuj.[1]

Riwayat hidup[sunting | sunting sumber]

Kemungkinan lahir di Yunani pada batas Kekaisaran Romawi Timur dan Barat atau di Poetovio dengan populasi campuran, karena karakter militer, Viktorinus berbicara bahasa Yunani lebih baik dari Latin, yang menjelaskan mengapa, menurut pendapat Hieronimus, ia tidak memiliki pengenalan yang sama dengan bahasa Latin dan Yunani, serta dalam karya-karyanya, meskipun dengan pikiran mulia, gayanya kurang bagus (inferior).[2] Dia adalah teolog pertama yang menggunakan bahasa Latin untuk eksegesis. Dia adalah salah satu bapa gereja yang paling awal memberikan indikasi terhadap Chiliasme, meskipun ia masih menghormati persekutuan gereja Yudea. Selain itu, komentarnya pada pasal kedua puluh Kitab Wahyu berkontradiksi dengan komentarnya pada milenium ketujuh yang diberikan dalam karyanya Pada Penciptaan Dunia,[3] mungkin menunjukkan adanya penyuntingan orang lain dalam bukunya Commentary on the Apocalypse (Komentar mengenai Kitab Wahyu),[4] atau perubahan pendapat.

Penulisan[sunting | sunting sumber]

Karya-karyanya berada pada peringkat yang sama dengan apocrypha suatu dekrit yang kemudian dikaitkan dengan Paus Gelasius I, yang mengeluarkan dan mengutuknya bersama karya-karya awal ayah yang lain. Itu berarti karya-karya itu tidak dianggap bebas dari kesalahan.[5] Sebaliknya, Hieronimus memberinya tempat terhormat di katalognya mengenai para penulis gerejawi. Viktorinus menyusun komentari untuk berbagai kitab dalam Kitab Suci, seperti Kejadian, Keluaran, Imamat, Yesaya, Yehezkiel, Habakuk, Pengkhotbah, Kidung Agung, Matius, dan Wahyu, selain juga risalah melawan ajaran sesat pada zamannya.[2]

Semua karya-karyanya telah hilang kecuali Komentar mengenai Kitab Wahyu dan traktat pendek Pada Penciptaan Dunia (De fabrica mundi). Disepakati di kalangan sarjana, bahwa teks-teks ini benar-benar sisa-sisa dari karya-karyanya. Edisi Migne, di Patrologia Latina V (1844) 301-344, dianggap tidak lebih handal, sejak penemuan kodeks penting oleh Haussleiter (edisi di CSEL 49, 1916), tetapi referensi harus diambil dari edisi kritis baru oleh M. Dulaey di SCh 421 (1997). Tidak benar menganggap dia sebagai penulis dari dua puisi, De Jesu Christo dan De Pascha, yang termasuk dalam koleksi Fabricius.

Hari peringatan untuk Viktorinus baik di Kekristenan Timur dan Barat adalah 2 November. Sampai abad ke-17, ia dirancukan ahli retorik Latin, Victorinus Afer.

Komentar mengenai Kitab Wahyu[sunting | sunting sumber]

Viktorinus rupanya yang pertama dari para Bapa Gereja yang memastikan gagasan dasar dari pengulangan – bahwa Kitab Wahyu bukan satu ulasan tanpa putus dan berkembang dari nubuatan, melainkan bahwa berbagai subdivisi berjalan sejajar satu sama lain. Ia juga melihat bahwa tema Kedatangan Kedua yang segera adalah suatu benang pikiran yang terus menerus sepanjang Kitab Wahyu.[6]

Menurut dia, tujuh gereja mewakili tujuh golongan orang-orang Kristen di dalam gereja. Tujuh meterai dijelaskan sebagai tuntunan kenabian ke depan melihat penyebaran Injil ke seluruh dunia. Sehubungan dengan Kedatangan Kedua dan akhir dunia dia melihat adanya perang, kelaparan, wabah dan penganiayaan gereja.

Di antara empat penunggang kuda, penunggang bermahkota yang duduk di atas kuda putih, yang akan maju "menaklukkan, dan untuk menaklukkan," ditafsirkan sebagai nubuatan tentang gereja Kristus pergi pada misi kemenangan, kemenangan Kristen atas paganisme. Kuda merah ini dijelaskan sebagai "perang yang akan datang," digadang-gadang sebagai yang menonjol peristiwa sebelum akhir zaman. Kuda hitam, menurut Viktorinus, menandakan "kelaparan" pada masa Antikristus. Kuda pucat berarti "kehancuran yang akan datang."[6]

Malaikat dengan meterai pada pasal 7 melambangkan nabi Elia sebagai "pendahulu dari zaman Antikristus." Kemudian muncul kerajaan Antikristus dan akhirnya malaikat maut menghantam kerajaan Antikristus menyelamatkan orang-orang kudus.[6]

Naga merah besar dengan tujuh kepala dari pasal 12 dilihatnya sebagai Roma, yang memunculkan Antikristus di akhir zaman, di tengah-tengah sepuluh tanduk. Antikristus muncul dari pertempuran di surga, dan pengusiran dan dominasi duniawinya mengikuti tiga setengah tahun pemberitaan oleh Elia."[6]

Malaikat pertama dan kedua dalam Wahyu 14 diprediksinya adalah Elia dan Yeremia, memberi kesaksian sebelum Kedatangan Kedua dan akhir dunia, mengantarkan kepada kerajaan kekal. Binatang macam tutul dalam Wahyu 14 menandakan kerajaan saat Antikristus. Viktorinus menganggap bilangan 666 pada ayat 18 sebagai perhitungan huruf, yang masing-masing terdiri setara dengan jumlah, dari bermacam-macam nama yang mungkin.

Setelah tujuh malapetaka pada akhir zaman dalam Wahyu 15, Babel, dalam Wahyu 17, diidentifikasi sebagai Roma duduk di atas "tujuh bukit"-nya, mabuk dengan darah para martir. Tujuh kepala dari Roma yang di atas tujuh bukit, diyakininya dalam aplikasi langsung, melambangkan tujuh kaisar, yang keenam adalah Domitian, dengan kedelapan yang lebih "dari tujuh," sebagai Nero. [6] Sepuluh tanduk Daniel 7 disamakan dengan yang dicatat dalam Kitab Wahyu, dengan tiga raja akan dibunuh oleh Antikristus."[6]

Karya[sunting | sunting sumber]

  • Pada Penciptaan Dunia
  • Komentari mengenai Kitab Wahyu

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ditulis keliru, berdasarkan beberapa naskah, juga sebagai Victorinus Pictaviensis. Lama dianggap juga berkaitan dengan Keuskupan Poitiers (Perancis).
  2. ^ a b Hieronimus. De Viris Illustribus. 392-393 Masehi. Bab 74. Victorinus episcopus. Kutipan dalam bahasa Latin: Victorinus, Petavionensis episcopus, non aeque Latine ut Graece noverat. Unde opera ejus grandia sensibus, viliora videntur compositione verborum.
  3. ^ "CHURCH FATHERS: On the Creation of the World (Victorinus)". 
  4. ^ "CHURCH FATHERS: Commentary on the Apocalypse (Victorinus)". 
  5. ^ "The Development of the Canon of the New Testament - The Decretum Gelasianum". 
  6. ^ a b c d e f Froom 1950.

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]