Bobotoh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Viking Persib Club)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bobotoh
Suporter Persib Bandung di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta
Sejak1933
JenisSuporter sepak bola
Klub kebanggaanPersib Bandung
StadionStadion Gelora Bandung Lautan Api, Bandung
TribunSemua tribun
Tokoh pentingAyi Beutik
Sub Kelompok
  • Viking Persib Club
  • The Bomber
  • Northen Wall 20
  • Nord Minority
Warna KebesaranBiru
AfiliasiBonek
Websitebobotoh.id

Bobotoh adalah sebutan untuk pendukung klub sepak bola Persib Bandung dari Jawa Barat. Penggemar Persib Bandung yang berdiri di tribun stadion dan mendukung secara langsung termasuk kelompok atau individu mereka disebut Bobotoh. Penggemar ini lahir dan berdiri sendiri yang bersatu ketika di Stadion Si Jalak Harupat atau Stadion Gelora Bandung Lautan Api sebagai suporter Persib Bandung.

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Bobotoh berasal dari bahasa Sunda, dalam kamus bahasa Sunda karya R. Satjadibrata (2011), berarti  “orang yang menghidupkan semangat kepada orang yang hendak berkelahi (atau binatang yang hendak diadu), suporter".

Dari definisi tersebut bisa disimpulkan jika Bobotoh pada awalnya memiliki makna luas, karena perkelahian atau persaingan untuk menjadi pemenang tidak hanya terjadi di dalam sepakbola.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bobotoh mengibarkan bendera biru putih di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta

Keterikatan masyarakat Sunda dengan sepakbola diyakini berjalan dengan semakin populernya cabang olahraga Sepak Bola di antara para pengguna bahasa Sunda atau penduduk Jawa Barat. Sepakbola di Jawa Barat tidak akan lepas dari Persib Bandung yang lahir dan berkembang di Kota Bandung, ibukota provinsi Jawa Barat.

Sejak berdiri Persib Bandung klub sepakbola ini memiliki sejarah panjang. Klub ini muncul di era perjuangan kemerdekaan RI Indonesia, diawali dengan kehadiran BIVB (Bandoeng Inlandsche Voetbal Bond) di Bandung pada tahun 1923 dengan Syamsudin sebagai ketua.

Tahun 1930-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1933, BIVB mengikuti kompetisi Perserikatan, tapi secara perlahan mulai menghilang. Sejak itu, istilah Bobotoh sudah banyak dipakai karena di dalam menjalani pertandingan, BIVB mendapat dukungan langsung dari orang yang datang ke Stadion atau Lapangan Tegallega.

Seiring dengan berjalannya waktu, BIVB mulai meredup. Mereka tercatat kalah dari VIJ (Voetbalbond Indonesia Jacatra) Jakarta pada laga final Perserikatan di tahun 1933. Di tahun yang sama, PSIB (Persatuan Sepakbola Indonesia Bandung) dan National Voetball Bond (NVB) muncul di Bandung dan sepakat menyatu dengan nama Persib di bawah pimpinan Anwar St. Pamoentjak.

Seiring perkembangan sebagai pendukung Persib terasa ketika Persib mencatatkan sejarah untuk pertama kalinya menjadi juara Kejuaraan Nasional tahun 1937. Catatan itu diukir setelah Persib mengalahkan Persis Solo dengan skor 2-1 pada partai puncak di Stadion Sriwedari, Solo. Rombongan pemain yang tiba di Stasiun Bandung disambut oleh Bobotoh dan diarak keliling kota, yang jadi awal tradisi konvoi juara. Tercatat pada media massa khusus olahraga pada tahun 1937 yang diterbitkan oleh Oto Iskandar di Nata para pendukung Persib atau Bobotoh sudah hadir dan mendukung Persib di Lapangan Tegallega, Bandung.[1]

Tahun 1950-1990[sunting | sunting sumber]

Sepakbola terus berkembang mengikuti kondisi politik dan pemerintahan di dalam negeri terutama dengan dibentuknya NKRI di tahun 1950. Di saat itu juga, PSSI menggelar Kongres yang dimeriahkan dengan sebuah turnamen, dimana Persib keluar sebagai juaranya setelah mengalahkan Persebaya dengan skor akhir 2-0.

Persib kembali menggapai prestasi dengan keluar sebagai juara Kejurnas PSSI tahun 1961 dan ajang prestisius, kompetisi Perserikatan tahun 1986. Di ratusan puluh ribu Bobotoh yang hadir , Persib sukses mengalahkan Perseman Manokwari dengan skor akhir 1-0 di hadapan sekitar 150 ribu Bobotoh yang hadir berbondong bondong langsung ke Stadion Utama Senayan, Jakarta.

Prestasi demi prestasi diraih Persib dan membuat dukungan kepada tim itu pun kian membesar. Secara turun temurun, Bobotoh memberikan dukungannya kepada Persib. Mereka tersebar tidak hanya di Bandung dan sekitarnya tapi juga hingga Jawa Barat dan banyak tempat lainnya di luar itu. Kesamaan ini yang lantas membuat para anak muda, yang mendapat pengaruh dari luar negeri seperti Inggris dan Italia.

Tahun 1990-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990 media cetak lokal atau nasional mulai mempopulerkan nama Bobotoh sebagai pendukung klub sepakbola Persib Bandung, pendukung Persib yang semakin berkembang mulai banyak membentuk sebuah kelompok kecil di setiap tribun Stadion Siliwangi. Pada akhir 90-an pengaruh dari luar negeri sudah mulai masuk, Bobotoh banyak meniru cara mendukung suporter luar negeri seperti di Inggris atau Itali, pengaruh tersebut terjadi mulai dari membentuk sebuah kelompok hooliganisme, penampilan, flare, smoke bomb, dan sebagainya.

Moderen era 2000-an[sunting | sunting sumber]

Bobotoh menggunakan flare di Stadion Si Jalak Harupat.

Dari banyak kelompok kecil pendukung Persib, Bobotoh mulai membentuk sebuah organisasi yang diatur oleh beberapa induk, sehingga kini kelompok tersebut menjadi besar dan tidak terpecah belah di setiap tribun. Salah satu kelompok yang sudah ada adalah Viking Persib Club (VPC) yang berdiri pada tahun 1993 diawali dengan kelompok kecil yang bersatu dari berbagai kelompok hingga kini menjadi besar diantara kelompok Bobotoh lainnya.[2]

Invasi[sunting | sunting sumber]

Tahun 1985[sunting | sunting sumber]

Persib Bandung vs PSMS Medan, Stadion Senayan, Jakarta. Pendukung mereka pernah menciptakan rekor jumlah penonton terbanyak sepanjang sejarah sepak bola indonesia ketika memenuhi Senayan, Jakarta pada final Perserikatan 1985. Menurut dokumen majalah Tempo, kala itu sebanyak 150 ribu penonton hadir di Senayan dan mayoritas diantaranya adalah pendukung Persib, bahkan pertandingan tersebut tercatat di AFC sebagai pertandingan amatir terbesar dan paling banyak di tonton di dunia.[3]

Tahun 1995[sunting | sunting sumber]

Persib Bandung vs Petrokimia, Senayan, Jakarta. Pada Liga Indonesia mereka pernah memenuhi Senayan, Jakarta dengan penonton terbesar sepanjang era sepak bola profesional indonesia, kejadian itu terjadi pada tahun 1995 saat final Liga Indonesia Persib Bandung bertemu Petrokimia di SUGBK, total sekitar 120 ribu penonton hadir memenuhi stadion terbesar di Indonesia tersebut.[4]

Tahun 2014[sunting | sunting sumber]

Persib Bandung vs. Persipura Jayapura, Stadion Jakabaring, Palembang. Pertandingan final ini merupakan gelar penting bagi pendukungnya setelah 19 tahun tidak mengangkat trofi, Bobotoh memenuhi tribun timur Stadion Jakabaring mereka berangkat dari berbagai daerah di Jawa Barat menggunakan bus dan tidak sedikit menggunakan transportasi pesawat terbang, sekitar 685.3 km dari Bandung menuju Palembang melintasi Selat Sunda pembatas pulau Jawa dan Sumatera, hingga kepulangan mereka terjadinya bus hancur dan beberapa orang terluka karena penyerangan yang di lakukan di Jakarta oleh basis pendukung rival mereka.

Rivalitas[sunting | sunting sumber]

El Classico Indonesia[sunting | sunting sumber]

Persaingan terlama dan terdalam Persib Bandung adalah dengan tetangga terdekat mereka Persija Jakarta juga dengan pendukung The Jakmania, pertandingan antara keduanya disebut sebagai El Classico Indonesia. Persaingan antara Persib Bandung dan Persija Jakarta selalu menjadi pertemuan sengit, dan sangat ditunggu di sepakbola Indonesia.

Persib Bandug juga mempunyai rivalitas melawan PSMS Medan, PSM Makassar dan Persebaya Surabaya sejak Perserikatan, yang juga dianggap sebagai derby besar. Selain itu, Persib Bandung dengan PSMS Medan memiliki persaingan yang kuat di lapangan sejak akhir 1980-an, yang semakin intensif pada 1990-an karena kedua klub mulai sering bersaing memperebutkan gelar Perserikatan, namun para pendukung mereka tidak pernah terjadi kerusuhan.

Tradisi[sunting | sunting sumber]

From Father to Son[sunting | sunting sumber]

Para pendukung Persib Bandung memiliki tradisi yang mewariskan kepada anak dan cucu mereka untuk mendukung Persib Bandung sejak Perserikatan, sering kali di stadion mereka membawa anak laki laki untuk melihat pertandingan Persib.

Tokoh penting dari para pendukung Persib yaitu Ayi Beutik memberikan nama kepada anak mereka dengan nama Jayalah Persibku yaitu seorang laki-laki dan Usab Perning seorang perempuan.

Wasit[sunting | sunting sumber]

Para pendukung Persib Bandung juga meneriakkan "Wasit Goblog" yang mengacu pada reputasi pertandingan Persib vs PSMS Medan pada tahun 1985 sebagai pertandingan yang merugikan klub mereka karena keadilan wasit.

Kelompok pendukung[sunting | sunting sumber]

Persib Bandung adalah klub dengan kelompok pendukung tertua di Indonesia, Viking Persib Club (VPC), dan merupakan klub dengan kelompok pendukung terbanyak. Mereka mendukung klub tidak hanya di sepak bola, tetapi juga di futsal, bola tangan, bola basket, hoki rol, bola voli, dan olahraga lainnya yang dipraktikkan di Bandung.

Beberapa kelompok pendukung memiliki anggota yang terorganisir dan beberapa kelompok pendukung yang tidak terorganisir, pengaruh dari luar negeri membuat kelompok hooliganisme di Indonesia mulai berkembang.

Viking Persib Club[sunting | sunting sumber]

Viking Persib Club
Viking Persib Club.png
PanggilanViking
Didirikan17 Juli 1993
SloganJanji Untuk Sebuah Kehormatan
TribunTribun Timur
KetuaHeru Joko
Tokoh pentingAyi Beutik

Yana Umar

Rikrik
Warna KebesaranBiru
AfiliasiBonek
Websitevikingpersib.net


Viking Persib Club disingkat VPC sudah ada sebelum organisasi dan kelompok suporter klub lain di Indonesia mulai menjamur pada akhir 1990-an, kelompok suporter Persib dengan jumlah anggota resmi terbesar ini sudah mendeklarasikan diri pada 17 Juli 1993.

The Bomber[sunting | sunting sumber]

The Bomber
PanggilanBomber
SingkatanBobotoh Maung Bandung Bersatu
Didirikan3 Agustus 2001
TribunTribun Selatan
KetuaAsep Abdul
Tokoh pentingYudi Kadal
Warna KebesaranBiru
AfiliasiBonek


The Bomber atau Bomber Persib adalah sebuah kelompok pendukung yang berada di tribun selatan. Sejak tahun 1997, Bomber mulai di rintis dari perkumpulan atau komunitas dan kemudian ikut berafiliasi, lalu mendeklarasikan nama Bomber di Hotel Santika Bandung, 03 Agustus 2001.

Nord Minority[sunting | sunting sumber]

Nord Minority
PanggilanBobotoh Ultras
Sejak2013
TribunTribun Utara
Warna KebesaranHitam

Nord Minorty adalah sebuah kelompok Ultras yang sudah ada sejak tahun 2013.

Northen Wall 20[sunting | sunting sumber]

Northen Wall 20
PanggilanBobotoh Casuals
Sejak2005
TribunTribun Utara
Warna KebesaranCasuals


Northen Wall 20 adalah sebuah kelompok yang tidak terorganisir yang sudah ada sejak 2005.

Penggemar terkenal[sunting | sunting sumber]

Ridwan Kamil (gubernur Jawa Barat)[5]

Try Sutrisno (wakil presiden ke 6)[6]

Cita Citata (penyanyi)[7]

Melly Goeslaw (penyanyi)[8]

Melody Nurramdhani Laksani (penyanyi)[9]

Chika Jessica (pemeran)[10]

Omesh (pemeran)[11]

Ronal Surapradja (pemeran)[12]

Resti Wulandari (pemeran)[13]

Aura Kasih (pemeran)[14]

Conchita Caroline (presenter)[15]

Ariel Noah (musisi)[16]

Eddi Brokoli (musisi)[17]

Andy /rif (musisi)[18]

Candil Seurieus (musisi)[19]

Kuburan Band (grup band)[20]

Budi Dalton (musisi)[21]

Pidi Baiq (musisi)[22]

Bastian Coboy Junior (penyanyi)[23]



Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kuswara, Eris. "Sejarah Terbentuknya Bobotoh, Suporter Setia Persib Bandung". Berita Koropak - The Spirit Of Parahyangan Jawa Barat. Diakses tanggal 2021-03-24. 
  2. ^ "Mengapa Suporter Persib Bandung Disebut Bobotoh? | Goal.com". www.goal.com. Diakses tanggal 2021-03-24. 
  3. ^ Sabtu, Tengku Sufiyanto; Mei 2020, 9 (2020-05-09). "Nostalgia - El Classico Persib Vs PSMS, Gerhana Matahari hingga Rekor Penonton Terbanyak di Asia". bolaskor.com. Diakses tanggal 2021-03-27. 
  4. ^ "(30 Juli 1995) PERSIB Juara Liga Indonesia I 1994-1995". persib.co.id. Diakses tanggal 2021-03-27. 
  5. ^ "Persib Bandung Juara, Wali Kota Bandung Siap Penuhi Nazar | Goal.com". www.goal.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  6. ^ Rakyat, Pikiran. "Persib dalam Sejarah: Isu Istri Pejabat Negara di Final Liga Indonesia 1994/95 - Pikiran-Rakyat.com". www.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  7. ^ "Artis-artis Tanggapi Kemenangan Persib, Pakai Meme Lucu". suara.com. 2015-10-19. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  8. ^ "Artis-artis Tanggapi Kemenangan Persib, Pakai Meme Lucu". suara.com. 2015-10-19. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  9. ^ BobotohID. "Melody Eks JKT 48 Tunjukan Cinta Bola Lewat Sosial Media!". BOBOTOH PERSIB. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  10. ^ "Artis-artis Tanggapi Kemenangan Persib, Pakai Meme Lucu". suara.com. 2015-10-19. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  11. ^ Pangestu, Rio R. "Ronal Surapradja: Sering Diingatkan Nonton Persib oleh Sang Bapak". Balbliter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-28. 
  12. ^ Pangestu, Rio R. "Ronal Surapradja: Sering Diingatkan Nonton Persib oleh Sang Bapak". Balbliter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-28. 
  13. ^ "3 Selebriti yang Merupakan Pendukung Persib". kumparan. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  14. ^ BobotohID. "Aura kasih : Persib Nu Aing!". BOBOTOH PERSIB. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  15. ^ Wahyuni, Tri. "Conchita Caroline: 'Baper' Nonton Barca dan Cinta Persib". olahraga. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  16. ^ "Ariel Ternyata Seorang Bobotoh, Ini Doanya Buat Persib Bandung". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  17. ^ "Kenakan Jersey Maung Bandung saat ke Markas Athletic Bilbao, Eddi Brokoli: Persib Salawasna". Tribun Jakarta. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  18. ^ BobotohID. "Andi /rif : Mau Gimana Juga, Persib Nu Aing !". BOBOTOH PERSIB. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  19. ^ BeritaSatu.com. "Candil Mantan Vokalis "Seurieus" Tertarik Bikin Lagu Buat Persib". beritasatu.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  20. ^ "3 Selebriti yang Merupakan Pendukung Persib". kumparan. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  21. ^ Priangan, Zona (2020-08-13). "Budi Dalton: Persib Penyelamat Identitas Kota Bandung yang Kian Tergerus Modernisasi - Zona Priangan". zonapriangan.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  22. ^ "Persib Juara adalah Sejarah Bagi Penulis Buku Pidi Baiq". Tribun Jabar. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  23. ^ "Bastian Ex Coboy Junior Ternyata Seorang Bobotoh". ayobandung.com. Diakses tanggal 2021-03-28.