Universitas Zaitunah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Universitas Zaitunah
جامعة الزيتونة
Univ Zitouna.jpg
JenisPerguruan tinggi negeri
Didirikan737 (120 H)
Wakil KanselirSibsi (Presiden)
RektorHicham Griysa
Staf akademik
90
Sarjana1200
Magister350
Lokasi, ,
Situs webwww.uz.rnu.tn

Universitas Ezzitouna (bahasa Arab: جامعة الزيتونة‎, bahasa Prancis: Université Zitouna) adalah perguruan tinggi negeri yang terletak di Tunis, Tunisia. Universitas ini merupakan lembaga pendidikan tertua yang didirikan di dunia Arab, Universitas Zaitunah didirikan pada tahun 737 (120 H) yang berawal dari sebuah kelompok belajar di Masjid Jami Zaitunah yang terus berlangsung sampai sekarang.

Alumni terkenal universitas ini yang menjadi tokoh, antara lain Ilmuwan Ibnu Khaldun, Ensiklopediawan Ahmad bin Yusuf bin Ahmad bin Abu Bakar Tifasyi, Penulis Tahar Haddad, Politikus dan Penulis Abdul Aziz ats-Tsa'alabi, Penyair Abdul Qasim asy-Syabbi, dan Ulama Tafsir & Maqosid Syariah Muhammad Thohir Bin Asyur.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masjid Agung Zaitunah merupakan salah satu masjid tertua dan terkenal di dunia Islam. Masjid ini didirikan pada tahun 734 (116 H) oleh Ubaidullah bin al-Habhab. Masjid ini terkenal sebagai tempat ibadah dan khususnya memiliki peran ilmiah dan budaya yang terkemuka dan lama sejak awal abad kedua Hijriyah.

Memberikan pengajaran Ilmu Agama Islam sejak tahun 120 Hijriah, Masjid Zaitunah merupakan perguruan tinggi Arab-Islam tertua dan terus berlanjut mempunya peran pendidikan selama 13 abad. Fakta ini ditunjukkan oleh Sejarawan Hasan Husni Abdul Wahhab yang menegaskan: "Masjid Zaitunah secara sejarah adalah pengajaran paling awal dan tertua yang didirikan di dunia Arab."

Dalam kapasitas ganda sebagai universitas dan tempat ibadah, Masjid Zaitunah mengalami masa kejayaan sampai akhir masa pemerintahan Dinasti Hafshiyyun atau Banu Hafs (1237-1573/634-981 H). Menurut Cendikiawan Ibnu Khaldun -alumnus Universitas Zaitunah- Universitas menjadi peringkat terakhir dibandingkan dengan institusi lainnya di Maghrib Islam pada abad ke 14 dan 15. Pengajaran di Zaitunah terdiri dari silabus yang beragam, termasuk Pendidikan Agama Islam, sastra, filsafat, ilmu intelektual, matematika, kedokteran dan astronomi.

Setelah jatuhnya Dinasti Hafshiyyun standar akademik Masjid Zaitunah ini mengalami masa penurunan ditandai dengan beberapa upaya reformasi:

  • Ahmed Bey mengeluarkan Keputusan menyelenggarakan pendidikan di Masjid Zaitunah (26 November 1842).
  • Dalam rangka memberikan dorongan untuk kegiatan mengajar di Masjid Agung, Perdana Menteri dan Reformis Kheireddine Pacha mengeluarkan keputusan tanggal 27 Januari 1876. Meskipun demikian, keputusan tersebut tidak pernah dimasukkan dioperasikan terhadap ilmu-ilmu modern dimana Kheireddine berusaha untuk memasukkan dalam kurikulum Zaitunah karena tidak setujunya salah satu Syaikh konservatif yang terkemuka.
  • Di bawah Protektorat Prancis (1881-1956), penguasa kolonial melakukan pemaksaan kebijakan pendidikan mereka untuk meminggirkan dan memberangus Masjid Zaitunah yang mereka dianggap sebagai benteng perlawanan budaya terhadap pengaruh Prancis dan penyusupan kolonial di Tunisia.

Namun demikian, tuntutan reformasi terus seperti sebelumnya; dan dalam menanggapi mereka dirumuskan oleh aktivis Gerakan Nasional, serangkaian langkah-langkah hukum yang diambil. Selanjutnya adalah yang paling penting:

  • Sebuah undang-undang baru mengatur sistem pendidikan di Masjid Zaitunah diterbitkan pada 16 Desember 1912; itu dibagi menjadi tiga siklus:
    • Siklus utama yang mengarah ke gelar sesuai dengan bakat (al-Ahliya);
    • Sebuah siklus menengah yang mengarah ke gelar kecakapan (at-Tahcil);
    • Siklus pendidikan tinggi yang mengarah ke tingkat beasiswa (al-Alimya)
  • April 1933: Peningkatan silabus berdasarkan derajat "At-Tatwii" menjadi "At-Tahcil" di cabang ilmiah.
  • April 1951: Penciptaan cabang modern; dua tahap "At-Tahcil" Gelar dilembagakan (mirip dengan sarjana atau level "A" level).

Namun, cabang modern mengalami periode penurunan pada tahun akademik 1959-1960 dan seterusnya, menyusul munculnya sistem pendidikan menengah terpadu yang silabusnya telah secara bertahap diperkenalkan oleh pemerintah Tunisia mulai dari Oktober 1958.

Universitas Zaitunah setelah kemerdekaan Tunisia (1956)[sunting | sunting sumber]

Setelah Tunisia merdeka, keputusan berikut upaya untuk mengorganisir pembentukan Universitas Zaitunah dilakukan:

  • 26 April 1956: Penciptaan Universitas Zitouna.
  • 30 Juni 1958: Proklamasi reformasi pendidikan umum dan standarisasi kurikulum. Di bawah reformasi ini departemen Zaitunah menjadi sekolah menengah terintegrasi ke dalam sistem pendidikan umum.
  • Setelah pendirian Universitas Tunisia (31 Maret 1960) yang meliputi beberapa lembaga tinggi dan fakultas, Fakultas Syariah dan Teologi Zaitunah yang didirikan pada 1 Maret 1961 bergabung ke Universitas Tunisia, sehingga Universitas Zaitunah dan menjadi salah satu komponen dari Universitas Tunisia.
  • 27 Oktober 1961: Finalisasi kurikulum untuk gelar sarjana dalam ilmu syariah dan teologi.
  • 15 Februari 1980: Penentuan misi Fakultas Syari'ah dan Teologi Zaitunah dan penyusunan 3 fakultas sesuai dengan siklus penelitian.

Akademik[sunting | sunting sumber]

Saat ini, Universitas Zaitunah memiliki 1200 pelajar dan 90 pengajar, yang terdiri dari 3 Fakultas, Institut Peradaban Islam, Institut Ushuluddin dan Pusat Studi Islam di Kairouan.

Institut Peradaban Islam[sunting | sunting sumber]

Studi Sarjana[sunting | sunting sumber]

  • Ulumul Qur'an dan Hadis
  • Fikih dan Ushul Fiqh
  • Peradaban Islam
  • Ushuluddin

Studi Magister[sunting | sunting sumber]

  • Akidah Filsafat
  • Peradaban Islam
  • Fikih dan Politik Islam
  • Qira'at
  • Tahqiq al-Mauruts al-Madi al-Islami

Institut Ushuluddin[sunting | sunting sumber]

Studi Sarjana[sunting | sunting sumber]

  • Studi Islam

Studi Magister[sunting | sunting sumber]

  • Akidah dan Perbandingan Agama
  • Ekonomi Islam
  • Peradaban Islam dan Dialog Kebudayaan
  • Ulumul Qur'an, Hadis dan Sirah
  • Syari'ah dan Hukum

Studi Doktoral[sunting | sunting sumber]

  • Studi Islam

Studi Keahlian[sunting | sunting sumber]

  • Teknisi Unggul bidang Multimedia Terapan untuk Seni Islam
  • Teknisi Unggul bidang Seni Peninggalan Islam

Kerjasama Internasional[sunting | sunting sumber]

Perjanjian yang sudah ditandatangani

Negara/Organisasi Tipe Perjanjian Institusi Tanggal Penandatanganan
Maroko Konvensi Kembar Universitas Al-Qarawiyyin 19 Desember 1994
Italia Protokol Perjanjian Institut Papal untuk Studi Arab-Islam, Roma 26 Februari 1996
Italia Protokol Perjanjian Universitas Kepausan Gregoriana 27 Februari 1996
ISESCO Perjanjian Kerjasama ISESCO 27 November 1996
Uni Emirat Arab Konvensi Kerjasama Universitas Uni Emirat Arab 21 April 1997
Komite Islam di Spanyol Konvensi Kerjasama Komite Islam di Spanyol 10 Juni 1997
Oman Konvensi Kerjasama Universitas Sultan Qabus 31 Maret 2004
Mauritania Konvensi Kerjasama Universitas Nouakchott 1 Januari 1986
Arab Saudi Perjanjian Kerjasama Ilmiah Pusat Arab untuk Studi Keamanan dan Pelatihan Riyadh 17 September 1988
Kuwait Konvensi Kerjasama Fakultas Syari'ah dan Studi Islam Universitas Kuwait
Rusia Konvensi Kerjasama Sekolah Arab-Inggris Kazan 12 Agustus 1996
Prancis Konvensi Kerjasama Institut Katolik Mediterania Marseilles 5 Juli 2004

Perjanjian kerjasama yang akan ditandatangani

Negara Institusi
Indonesia Universitas Ibnu Khaldun
India Jamia Millia Islamia
India Universitas Jawaharlal Nehru
Arab Saudi Universitas Islam Imam Muhammad bin Saud
Aljazair Universitas Emir Abdelkader
Rusia Universitas Studi Islam Moskow
Spanyol Universitas Alicante
Iran Organisasi Hubungan dan Kebudayaan Islam
Iran Universitas Aroumya

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 36°47′40″N 10°09′51″E / 36.794466°N 10.164118°E / 36.794466; 10.164118