Unguja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Bayang Tengah (juga disebut sebagai "Pulau Zanzibar" atau hanya "Zanzibar", dalam bahasa Yunani Kuno: Μενουθιάς, roman: Menuthias – sebagaimana disebutkan dalam Perjalanan Laut Eritrea) adalah pulau terbesar dan terpadat di kepulauan Zanzibar, Tanzania.

Unguja
Julukan: Zanzibar Island
Unguja di Tanzania
Unguja
Lokasi di Tanzania
Geografi
Koordinat6°08′S 39°20′E / 6.133°S 39.333°E / -6.133; 39.333Koordinat: 6°08′S 39°20′E / 6.133°S 39.333°E / -6.133; 39.333
KepulauanKepulauan Zanzibar
Luas1.666 km2
Panjang85 km
Lebar30 km
Titik tertinggiTitik tanpa nama di Koani (195 m)
Pemerintahan
NegaraTanzania
RegionZanzibar
Kependudukan
Penduduk896,721 jiwa (2012)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zanzibar telah ditinggali selama 20.000 tahun. Sejarahnya dimulai ketika pulau-pulau ini menjadi basis bagi pedagang yang berlayar antara danau-danau besar Afrika, semenanjung Somali, semenanjung Arab, Iran, dan anak benua India.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Unguja adalah pulau yang berbukit, dengan panjang sekitar 85 kilometer (dari utara ke selatan) dan lebar 30 kilometer (timur ke barat) pada bagian terluasnya, dengan luas keseluruhan sekitar 1.666 kilometer persegi.[1] Pulau ini terletak di bagian utara Kepulauan Zanzibar, di Samudra Hindia, sekitar 59 kilometer di selatan pulau terbesar kedua, Pulau Pemba. Unguja dan daratan utama Tanzania dipisahkan oleh Selat Zanzibar.

Unguja dikelilingi oleh sejumlah pulau-pulau kecil dan islet, dengan hanya dua di antaranya, Tumbatu dan Uzi, yang berpenghuni. Pulau-pulau kecil lainnya di sekitar Unguja diantaranya adalah Pulau Bawe, Chapwani, Changuu, Chumbe, Kizingo, Kwale, Latham, Mautani, Miwi, Mnemba, Mwana wa Mwana, Nianembe, Popo, Pungume, dan Ukanga.

Politik[sunting | sunting sumber]

Unguja dan pulau-pulau disekitarnya dibagi menjadi tiga region, yakni : Zanzibar Tengah/Selatan (ibu kota: Koani), Zanzibar Utara (ibu kota: Mkokotoni), dan Zanzibar Perkotaan/Barat (ibu kota: Kota Zanzibar). Unguja termasuk ke dalam wilayah Zanzibar yang didefinisikan oleh Konstitusi Tanzania sebagai wilayah Tanzania dengan otonomi tingkat tinggi. Pemerintah penduduk Zanzibar setempat berbasis di Stone Town, di pantai barat Unguja.

Populasi[sunting | sunting sumber]

Pada sensus tahun 2012, total populasi Unguja adalah 896.721. Sebagian besar populasi terkonsentrasi di wilayah perkotaan Zanzibar.[2] Pemukiman utama di pulau ini adalah Kota Zanzibar yang berfungsi sebagai ibu kota Zanzibar dan mencakup kota bersejarah Stone Town dan juga daerah berpenduduk lainnya seperti Michenzani. Pemukiman besar lain di Unguja adalah Mbweni, Mangapwani, Chwaka, dan Nungwi.

Penduduk Unguja kebanyakan berbahasa kiunguja (bahasa Unguja) yang merupakan dialek bahasa Swahili yang digunakan sebagai model utama untuk standardisasi bahasa Swahili.[3]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Unguja adalah pulau di Kepulauan Zanzibar yang memiliki industri pariwisata paling maju. Industri ini menyumbang sebagian besar ekonomi Unguja. Pertanian (termasuk produksi rempah-rempah seperti cengkeh) dan perikanan adalah kegiatan lain yang menyumbang ekonomi. Di sepanjang pantai timur, sebagian besar desa banyak yang mengandalkan budidaya rumput laut.

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Spesies mamalia terkenal di pulau ini termasuk genet servalin Zanzibar (Genetta servalina archeri), musang palem Afrika (Nandinia binotata), dan colobus merah Zanzibar (Piliocolobus kirkii). Pada Juni 2018, seekor macan tutul tertangkap kamera di pulau ini, meskipun sebelumnya telah dianggap punah di Zanzibar selama 25 tahun terakhir.[4][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zanzibar (2007). Zanzibar strategy for growth and reduction of poverty (ZSGRP). Revolutionary Government of Zanzibar. hlm. 2. Diakses tanggal 15 December 2011. 
  2. ^ "Population Distribution by Administrative Units, United Republic of Tanzania" (PDF). 2013. hlm. 2. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-05-02. 
  3. ^ Kiunguja
  4. ^ Li, Joanna (2018-06-07). "Zanzibar Leopard Captured on Camera, Despite Being Declared Extinct". Inside Edition. Diakses tanggal 2018-08-16. 
  5. ^ Seaburn, Paul (2018-06-12). "Extinct 'Evil' Zanzibar Leopard Seen Alive in Tanzania". Mysterious Universe. Diakses tanggal 2019-06-26. 

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 6°08′26″S 39°20′12″E / 6.140555°S 39.336548°E / -6.140555; 39.336548{{#coordinates:}}: tidak bisa memiliki lebih dari satu tag utama per halaman Templat:Zanzibar