Umar bin Ubaidullah bin Ma'mar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Umar bin Ubaidillah bin Ma'mar al-Taymi (meninggal 702 atau 703) adalah seorang komandan kekhalifahan Zubayrid dan Umayyah dalam memerangi Khawarij dan kepala suku Bani Taim dari Quraisy pada akhir abad ke-7.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Umar adalah putra Ubaidillah bin Ma'mar bin Utsman bin Amr bin Ka'b bin Taim dari Bani Taim suku Quraisy. Suku Quraisy adalah suku nabi Muhammad Saw dan para khalifah (pemimpin komunitas Muslim). Khalifah pertama, Abu Bakar (memerintah 632–634), berasal dari Bani Taim, begitu pula Talha, seorang sahabat terkemuka, anggota terkemuka komunitas tersebut setelah kematiannya pada tahun 632, dan salah satu tokoh terkaya di negara Muslim awal.[1] Kakek Umar, Ma'mar, adalah paman dari pihak ayah Talha,[2] dan seorang sahabat Rasulullah, yang masuk Islam bersama sebagian besar suku Quraisy setelah pembebasan Mekkah pada tahun 630.[3] Ubaidillah adalah seorang komandan dalam penaklukan kota benteng Sasanian utama Estakhr di Pars dan kemungkinan besar meninggal selama operasi tersebut, meskipun sumber menyebutkan tahun yang berbeda (643–644, 649–650, atau 650–651).[3]

Umar menjadi pemimpin Bani Taim di tahun-tahun berikutnya.[4] Setelah kematian khalifah keempat Ali (memerintah 656–661), Bani Umayyah yang berbasis di Suriah memperoleh kekhalifahan, tetapi pada 680–683, penentang pemerintahan Umayyah memberontak, meluncurkan Perang Saudara Muslim Kedua. Bani Umayyah kehilangan kendali atas sebagian besar wilayah Kekhalifahan, dengan Irak, Iran dan Arab jatuh di bawah kekuasaan khalifah yang berbasis di Mekah, Kekhalifahan Zubair pada 683–684. Di bawah Ibn Zubair, cucu Abu Bakr, Bani Taim memiliki pengaruh besar terhadap negara.[2]

Bersama Zubair[sunting | sunting sumber]

Tantangan utama Zubair di Irak adalah penguasa Kufah, al-Mukhtar al-Thaqafi, yang memerintah atas nama putra Khalifah Ali (memerintah 656–661), Muhammad ibn al-Hanafiyya. Gubernur Basra Zubair, Mus'ab bin Zubair, melancarkan serangan terhadap al-Mukhtar pada tahun 686, menunjuk Umar sebagai komandan sayap kiri pasukannya di Pertempuran Harura.[5]

Berperang melawan Khawarij di Iran[sunting | sunting sumber]

Mus'ab menunjuk Umar sebagai gubernur Pars, provinsi di Iran selatan yang berpusat di Istakhr. Dia menangkis serangan oleh Azariqa, faksi Khawarij yang menentang Bani Umayyah dan Zubair, di Shapur. Dia mengejar mereka ke Istakhr, setelah pertempuran sengit di mana dia kehilangan putranya, Umar menerbangkan Azariqa di jembatan Tamastan dekat kota. Azariqa memotong jembatan dan menyebar ke Kirman dan Isfahan.[6] Setelah membangun kembali kekuatan mereka, Azariqa melancarkan serangan besar-besaran terhadap Basra dan melewati daerah-daerah di Pars dalam perjalanan ke sana. Umar, takut akan murka Mus'ab seandainya Azariqa melintasi provinsinya untuk menyerang Mus'ab di Basra, mengejar mereka. Pasukannya tidak dapat menyusul Azariqa dan mereka berkemah di Ahwaz, sebuah provinsi yang berdekatan dengan Basra dari mana mereka melancarkan serangan ke kota tersebut.[7]

Gubernur Basra[sunting | sunting sumber]

Saat Mus'ab melakukan kampanye untuk menghadapi khalifah Umayyah Abdul Malik, dia menunjuk Umar sebagai gubernur Basra.[8] Selama ini, pemberontakan pro-Umayyah pecah di daerah Jufra di luar Basra yang dipimpin oleh seorang anggota keluarga Umayyah, Khalid bin Abdallah bin Khalid bin Asid. Pertempuran itu berlangsung dua puluh empat atau empat puluh hari, di mana Umar diperkuat oleh orang-orang yang dikirim oleh Mus'ab. Pemberontakan berakhir dengan penarikan Khalid ke Syria dan hukuman terhadap tentara suku pro-Umayyah yang tetap tinggal di Basra atas perintah Mus'ab.[9] Abdul Malik mengalahkan Mus'ab pada tahun 691 dan Bani Umayyah membunuh Ibn Zubair di Mekah pada tahun berikutnya, membawa sebagian besar Kekhalifahan di bawah kekuasaan mereka.

Bersama Kekhalifahan Umayyah[sunting | sunting sumber]

Abdul Malik memaafkan Umar atas pengabdiannya pada Zubair.[10] Umar kemudian menjadi sekutu dekat Abdul Malik,[4] dan menunjuk Umar untuk memimpin kampanye melawan Abu Fudaik, pemimpin faksi Khawarij Najdat yang telah mengambil alih Arabia timur selama perang saudara. Abu Fudaik telah memukul mundur dua pasukan yang sebelumnya dikirim oleh Mus'ab. Gubernur Bani Umayyah di Basra, Khalid, yang memimpin pemberontakan pro-Umayyah di Jufra, mengirim saudaranya Umayya dengan pasukan melawan Abu Fudaik namun kalah.[11]

Abdul Malik menjamin Umar bahwa gubernur Kufah dan Basra, dimana dia mengumpulkan pasukan, tidak akan melanggar perintahnya. Umar meninggalkan Damaskus dengan 3.000 tentara Suriah.[12] Dalam perjalanan, dia merekrut 8.000 pejuang dari Kufah, yang dia tempatkan di bawah Muhammad bin Musa, cucu Thalhah, dan 10.000 lainnya dari Basra, yang dia tempatkan di bawah komando saudara laki-lakinya, Muhammad.[12][13] Umar menggiring pasukannya ke Bahrain dan menghadapi Abu Fudaik, yang pasukan Khawarijnya didukung oleh prajurit Badui.[14] Kedua belah pihak bertempur selama lima hari di al-Mushaqqar. Abu Fudaik memperoleh kemenangan awal, tetapi karena "keberanian dan keterampilan" Umar, menurut sejarawan A. A. Dixon, pasukan Umayyah mengalahkan dan membunuh Abu Fudaik. Umar menyuruh orang-orangnya dikejar dan sebagian besar orang non-Arab di barisan mereka dibunuh, sementara orang Arab yang ditangkap dibebaskan. Kemenangannya menandai berakhirnya Najdat.[12] Umar kemudian diangkat menjadi gubernur Bahrain.[10]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Umar meninggal di dekat Damaskus pada tahun 702 atau 703.[15][10] Dia sedang dalam perjalanan untuk menjadi perantara dengan Abdul Malik untuk menyelamatkan keponakannya dari hukuman gubernur Irak Umayyah, al-Hajjaj bin Yusuf, karena bergabung dengan pemberontakan berskala luas dari Ibn al-Ash'ath.[10]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Saat dia berada di Kufah mengumpulkan pasukan untuk kampanyenya di Bahrain, Umar menikah dengan A'isha, putri Thalhah.[16] Seorang wanita terkemuka pada masanya, dia sebelumnya pernah menikah dengan Mus'ab,[10] dan sebelum dia, Abdurrahman, putra Abu Bakar. Umar adalah suami terakhirnya dan tidak memiliki anak darinya.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ahmed 2010, hlm. 81–82.
  2. ^ a b Lecker 2000, hlm. 401.
  3. ^ a b Lecker 1995, hlm. 79.
  4. ^ a b Ahmed 2010, hlm. 97, note 488.
  5. ^ Dixon 1971, hlm. 142.
  6. ^ Fishbein 1990, hlm. 123.
  7. ^ Fishbein 1990, hlm. 123–124.
  8. ^ Dixon 1971, hlm. 232–233.
  9. ^ Dixon 1971, hlm. 233–234.
  10. ^ a b c d e Lecker 1995, hlm. 81.
  11. ^ Dixon 1971, hlm. 304–305.
  12. ^ a b c Dixon 1971, hlm. 307.
  13. ^ Ahmed 2010, hlm. 98.
  14. ^ Dixon 1971, hlm. 307–308.
  15. ^ [[#CITEREF|]], hlm. 803, note 1126.
  16. ^ Ahmed 2010, hlm. 97.
  17. ^ Ahmed 2010, hlm. 100.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]