Uji coba siaran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bilah warna SMPTE: pola pengujian umum NTSC
PM5544: pola pengujian PAL yang umum

Uji coba siaran, juga dikenal sebagai pola uji atau tes start-up/closedown, adalah sinyal tes televisi, biasanya disiarkan pada saat pemancar aktif tetapi tidak ada program yang disiarkan (sering saat masuk dan keluar). Digunakan sejak siaran TV paling awal, kartu tes awalnya kartu fisik di mana kamera televisi diarahkan, dan kartu tersebut masih sering digunakan untuk kalibrasi, penyelarasan, dan pencocokan kamera dan camcorder. Pola uji yang digunakan untuk mengkalibrasi atau memecahkan masalah jalur arus sinyal saat ini dihasilkan oleh generator sinyal uji, yang tidak bergantung pada konfigurasi yang benar (dan keberadaan) kamera, dan juga dapat menguji parameter tambahan seperti sinkronisasi, frame per detik, dan frekuensi.[1]

Kartu yang dihasilkan secara digital memungkinkan vendor, pemirsa dan stasiun televisi untuk menyesuaikan peralatan mereka untuk fungsionalitas yang optimal. Siaran audio saat kartu uji coba ditampilkan biasanya berupa nada gelombang sinus, radio (jika dikaitkan atau berafiliasi dengan saluran televisi) atau musik (biasanya instrumental, meskipun beberapa juga disiarkan dengan jazz atau musik populer). Baru-baru ini, penggunaan kartu uji juga telah berkembang di luar televisi ke tampilan digital lainnya seperti dinding LED besar dan proyektor video.

Rincian teknis[sunting | sunting sumber]

Kartu uji coba biasanya berisi serangkaian pola yang memungkinkan kamera dan penerima televisi disesuaikan untuk menampilkan gambar dengan benar (lihat bilah warna SMPTE). Sebagian besar kartu uji modern menyertakan serangkaian bilah warna terkalibrasi yang akan menghasilkan pola karakteristik "pendaratan titik" pada vectorscope, memungkinkan kroma dan warna disesuaikan secara tepat antara generasi rekaman video atau umpan jaringan. Bilah SMPTE — dan beberapa kartu tes lainnya — termasuk analog hitam (gelombang datar pada 7,5 IRE, atau level pengaturan NTSC), putih penuh (100 IRE), dan "sub-hitam", atau "lebih hitam dari-hitam" (pada 0 IRE), yang mewakili tegangan transmisi frekuensi rendah terendah yang diizinkan dalam siaran NTSC (meskipun datangnya negatif dari sinyal colourburst mungkin lebih rendah dari 0 IRE). Antara bilah warna dan penyesuaian kecerahan dan kontrol kontras yang tepat hingga batas persepsi bilah hitam-hitam pertama, penerima analog (atau peralatan lain seperti VTR) dapat disesuaikan untuk memberikan kesetiaan yang mengesankan.

Kartu uji tersebut juga digunakan dalam konteks yang lebih luas dari tampilan video untuk konser dan acara langsung. Ada berbagai pola pengujian yang berbeda, masing-masing menguji parameter teknis tertentu: bar monoton gradien untuk menguji kecerahan dan warna; pola crosshatch untuk aspek rasio, penyelarasan, fokus, dan konvergensi; dan batas satu piksel untuk over-scanning dan dimensi.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pola uji utama-India RCA yang terkenal digunakan terutama di Amerika Utara dari tahun 1940 hingga 1970-an dengan unsur-unsurnya berlabel, menggambarkan penggunaan setiap elemen dalam menyelaraskan penerima TV analog hitam putih.
Perangkat televisi TD1410U Philips 1952 memperlihatkan kartu tes Telefunken monokrom optik T05.

Dahulu pandangan yang umum, kartu uji sekarang jarang terlihat di luar studio televisi, pasca-produksi, dan fasilitas distribusi. Secara khusus, mereka tidak lagi dimaksudkan untuk membantu pemirsa dalam kalibrasi perangkat televisi. Beberapa faktor telah menyebabkan kematian mereka untuk tujuan ini:

  • Televisi analog yang dikontrol mikrokontroler modern jarang jika perlu penyesuaian, sehingga kartu uji jauh lebih penting daripada sebelumnya. Demikian juga, kamera dan camcorder modern jarang membutuhkan penyesuaian untuk akurasi teknis, meskipun mereka sering disesuaikan untuk mengimbangi tingkat cahaya pemandangan, dan untuk berbagai efek artistik.
  • Penggunaan standar interkoneksi digital, seperti CCIR 601 dan SMPTE 292M, yang beroperasi tanpa non-linearitas dan masalah lain yang melekat pada penyiaran analog, tidak memperkenalkan perubahan warna atau perubahan kecerahan; dengan demikian persyaratan untuk mendeteksi dan mengimbangi mereka menggunakan sinyal referensi ini telah dihilangkan.
  • Demikian juga, penggunaan standar penyiaran digital seperti DVB dan ATSC menghilangkan masalah yang diperkenalkan oleh modulasi dan demodulasi sinyal analog.
  • Kartu uji termasuk lingkaran besar digunakan untuk mengkonfirmasi linearitas sistem defleksi set. Ketika komponen solid menggantikan tabung vakum di sirkuit defleksi penerima, penyesuaian linearitas lebih jarang diperlukan (beberapa set yang lebih baru memiliki kontrol "VERT SIZE" dan "VERT LIN" yang dapat disesuaikan pengguna, misalnya).

Di negara-negara maju seperti Australia, Kanada, Inggris, dan Amerika Serikat, kewajiban finansial dari siaran televisi komersial berarti bahwa waktu tayang sekarang biasanya diisi dengan program dan iklan (seperti infomersial) 24 jam sehari, dan tidak -Penyiaran komersial harus mencocokkan ini.

Monoskop[sunting | sunting sumber]

Daripada kartu uji fisik, yang harus disiarkan televisi menggunakan kamera, stasiun televisi sering menggunakan tabung kamera tujuan khusus yang memiliki pola tes yang dilukis pada layar bagian dalam tabung. Setiap tabung hanya mampu menghasilkan satu gambar uji, karenanya disebut monoskop.

Monoskop mirip dalam konstruksi dengan tabung sinar katoda biasa (CRT), hanya alih-alih menampilkan gambar pada layarnya, itu memindai gambar bawaan. Monoskop berisi target logam yang terbentuk sebagai pengganti lapisan fosfor di ujung "layar" dan ketika sinar elektron memindai target, alih-alih menampilkan gambar, dihasilkan sinyal listrik yang bervariasi menghasilkan sinyal video dari pola terukir. Tabung monoskop memiliki keunggulan dibandingkan kartu uji bahwa kamera TV penuh tidak diperlukan, dan gambar selalu dibingkai dengan benar dan fokus. Benda tersebut gagal digunakan pada 1960-an karena tidak dapat menghasilkan gambar berwarna.

Pola uji untuk mesin fotokopi[sunting | sunting sumber]

Jenis pola pengujian yang kurang dikenal digunakan untuk kalibrasi mesin fotokopi.[3][4] Pola uji mesin fotokopi adalah lembaran fisik yang difotokopi, dengan perbedaan dalam fotokopi yang dihasilkan mengungkapkan adanya penyimpangan atau cacat pada kemampuan mesin untuk menyalin.

Dalam ilmu numismatik[sunting | sunting sumber]

Televisi memiliki dampak besar dalam kehidupan saat ini sehingga menjadi motif utama bagi banyak koin dan medali kolektor. Salah satu contoh terbaru adalah koin peringatan 50 Tahun Televisi yang dicetak pada 9 Maret 2005 di Austria. Bagian muka dari koin menunjukkan "pola uji", sedangkan sebaliknya menunjukkan beberapa tonggak dalam sejarah televisi.

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pola Philips secara luas diakui sebagai salah satu simbol budaya populer ikonik tahun 1980-an dan 1990-an. Banyak barang baru dan koleksi telah terpola setelah kartu uji yang terkenal, termasuk jam dinding, seprei, jam tangan, dan pakaian.

BBC Test Card F menampilkan seluruh seri detektif sci-fi TV 2006-07 Life on Mars.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Video Testing Images". PLSN. 2019-11-09. Diakses tanggal 2020-07-14. 
  2. ^ "Video Testing Images". PLSN. 2019-11-09. Diakses tanggal 2020-07-14. 
  3. ^ "Samsung SF531P PCSTATS Review – Printer Test Patterns". Pcstats.com. 2007-10-15. Diakses tanggal 2010-01-01. 
  4. ^ "Projection: Room A / Room B". Thing.net. Diakses tanggal 2010-01-01. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]