Uji-baca

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Uji-baca adalah membaca dari salinan elektronik sebuah publikasi untuk mendeteksi dan memperbaiki kesalahan produksi dari teks atau seni.[1]

Profesional[sunting | sunting sumber]

Metode tradisional[sunting | sunting sumber]

Sebuah cetakan percobaan adalah versi tata cetak dari salinan atau sebuah naskah halaman. Mereka sering mengandung kesalahan ketik yang terjadi karena kesalahan manusia. Secara tradisional, seorang penguji-baca melihat pada kenaikan dari teks yang disalin dan kemudian membandingkannya dengan kenaikan tata cetak, kemudian menandai kesalahan (kadang-kadang disebut garis edit) menggunakan penanda uji-baca standar.[2] Tidak seperti copy editing, uji-baca mendefinisikan prosedur untuk bekerja secara langsung dengan dua set informasi pada waktu yang sama. Cetakan-cetakan itu kemudian kembali ke pengolah kata atau seniman grafis untuk dikoreksi. Koreksi cetakan berdasarkan siklus biasanya akan memiliki satu istilah deskriptif, seperti bounce, bump, atau revise unik untuk departemen atau organisasi dan digunakan untuk penjelasan pengecualian ketat yang lain. Ini adalah praktik umum untuk semua koreksi tersebut, tidak peduli sedikit banyaknya kesalahan, akan dikirim lagi kepada penguji-baca untuk diperiksa dan diparaf, sehingga membentuk prinsip tanggung jawab yang lebih tinggi untuk penguji-baca, dibandingkan dengan pengolah kata atau seniman.

Metode alternatif[sunting | sunting sumber]

Membaca naskah mempekerjakan dua pembaca per cetakan. Orang pertama membaca teks dengan suara keras teks dalam cetakan sebagaimana adanya secara harfiah. Pembaca kedua mengikuti bacaan tersebut dan menandai perbedaan antara apa yang dibaca dan apa yang tertulis. Metode ini cocok untuk teks templat dalam jumlah besar, di mana hal ini diasumsikan bahwa jumlah kesalahan akan relatif kecil.

Membaca ganda. Satu orang penguji-baca memeriksa cetakan dengan cara tradisional, kemudian dibagikan pada pembaca kedua yang mengulangi proses tersebut. Keduanya melakukan hal yang sama. Perhatikan bahwa dua pembaca naskah tersebut bertanggung jawab atas cetakan tersebut.

Pemindaian, yang digunakan untuk memeriksa cetakan tanpa membaca kata demi kata, menjadi hal umum dengan komputerisasi penata cetak dan mempopulerkan pengolah kata. Banyak penerbit memiliki sistem penata kata sendiri,[3] sementara pelanggan mereka menggunakan program komersial seperti Word. Sebelum data dalam berkas Word diterbitkan, harus dilakukan konversi ke dalam format yang digunakan oleh penerbit. Produk akhir biasanya disebut konversi. Jika pelanggan telah mengoreksi isi dari berkas sebelum dikirim kepada penerbit, tidak akan ada alasan lain penguji-baca untuk membaca ulang dari salinan tersebut (meskipun layanan tambahan ini mungkin diminta dan dibayar). Sebaliknya, penerbit bertanggung jawab hanya untuk kesalahan format, seperti jenis huruf, lebar halaman, dan keselarasan dari kolom dalam tabel, dan kesalahan produksi seperti teks secara tidak sengaja dihapus. Untuk menyederhanakan hal-hal lebih lanjut, hasil akhir biasanya akan diberikan templat tertentu. Penata cetak dari keterampilan yang memadai, berpengalaman, penguji-baca yang mahir dapat secara akurat memindai halaman tanpa membaca teks untuk kesalahan yang tidak mereka atau penata cetak sengaja lakukan.

Mandiri[sunting | sunting sumber]

Contoh-contoh utama meliputi résumé pencari kerja dan makalah mahasiswa. Menguji-baca jenis bahan ini memberikan tantangan khusus, pertama karena penguji-baca/editor biasanya penulis sendiri; kedua, karena penulis biasanya tidak menyadari keniscayaan dari kesalahan-kesalahan dan usaha yang diperlukan untuk menemukan kesalahan tersebut; dan ketiga, ketika menemukan kesalahan sering terjadi tingkat stres yang tinggi dan waktu yang singkat, pikiran pembaca menolak mengidentifikasi mereka sebagai kesalahan. Di bawah kondisi ini, penguji-baca cenderung melihat hanya apa yang ingin mereka lihat.

Digital[sunting | sunting sumber]

Penguji-baca digital telah mengambil banyak bentuk dalam beberapa tahun terakhir, seperti alat bantu perangkat lunak dan alat-alat pemeriksaan tata bahasa yang menemukan dan mengoreksi kesalahan bagi semua jenis penulis. Sistem ini tidak dapat diandalkan saat ini. Selain itu, perkembangan komputasi awal yang baru seperti layanan penyuntingan GoogleDocs memungkinkan untuk menyunting dan menguji-baca dalam waktu yang bersamaan sehingga membantu meningkatkan kemampuan menulis mereka.

Dalam karya fiksi[sunting | sunting sumber]

Contoh penguji-baca dalam karya fiksi mencakup The History of the Siege of Lisbon (Historia do Cerco de Lisboa), 1989, novel dari pemenang Nobel Jose Saramago, cerita pendek "Proofs" dalam Proofs and Three Parables oleh George Steiner (1992), dan cerita pendek "Evermore" dalam Cross Channel (1996) oleh Julian Barnes, di mana protagonis Miss Moss adalah seorang penguji-baca kamus.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Proof-Reading". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press. 
  2. ^ "Proofreaders' Marks," Merriam Webster
  3. ^ See 1983, http://www.bowne.com/about/timeline.asp Archived April 29, 2010, di Wayback Machine.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]