Uberisasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Uberisasi (Inggris:Uberisation) adalah model operasional yang memungkinkan agen ekonomi untuk mengubah kapasitas tidak bermanfaat dari jumlah aset atau sumber daya manusia sehingga mengurangi biaya transaksi.

Istilah ini berasal nama perusahaan Uber. Uber mengembangkan aplikasi telpon genggam yang memungkinkan konsumen memesan perjalanan ke pengemudi Uber yang memiliki mobil.[1][2] Istilah ini mengacu ke pemanfaatan dari computing platform, seperti aplikasi telepon genggam, dalam rangka untuk memfasilitasi transaksi  peer to peer antara klien dan penyedia dari layanan. Model ini memiliki operasi biaya berbeda dibandingkan dengan bisnis tradisional.[3][4][5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Uberisasi memungkinkan perkembangan dari teknologi digital yang dibangun pada abad ke-20 dan ke-21. Organisasi bisnis seperti Uber, GrabCar, dan AirBnB memungkinkan konsumen langsung terhubung dengan penyedia dari layanan atau jasa. Fenomena dari uberisasi dapat menghilangkan peran jasa perantara.[5][meragukan ]

Bisnis Uberisasi memilik karakter sebagai berikut:[6]

  • Penggunaan dengan metode transaksi peer to peer, atau semi-peer to peer
  • Meminimalisir jarak antara penyedia jasa dengan pelanggan.
  • Penggunaan sistem rating untuk kualitas layanan yang disediakan oleh penyedia.

Kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Uberisasi berlangsung terbatas namun tetap tumbuh sejumlah industri. Misalnya, dengan munculnya AirBnB, telah berubah sebagian besar industri perhotelan, diperkirakan oleh analis industri biaya hotel di Kota New York lebih dari US$2.1 miliar.[5] Sementara uberisasi dikritik berpotensi memicu kekacauan akibat dapat menghancurkan model perusahaan yang ada di perusahaan perhotelan dan industri taksi, industri seperti pemasaran dapat menggunakan fenomena ini untuk mengurangi biaya dan menyediakan lebih banyak layanan khusus untuk pelanggan.[3]

Contoh[sunting | sunting sumber]

Contoh dari industri uberisasi (Uber untuk X):

Keprihatinan[sunting | sunting sumber]

Fenomena dari uberisasi telah dikritik yang berperan dalam memudahkan penurunan dari tenaga kerja pada industri, dan oleh karena itu untuk mengancam pekerjaan merek.[9][10]

Uberisasi juga meningkatkan kepedulian atas peraturan pemerintah dan perpajakan, aplikasi dari berbagi ekonomi telah menyebabkan perselisihan di tingkat yang penyedia jasa melalui sebuah uberisasi platform harus dapat bertanggung jawab untuk peraturan perusahaan dan kewajiban pajak.[11]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rusli, Evelyn (June 6, 2014). "Uber Dispatches trips". Wall Street Journal. Diakses tanggal November 7, 2014. 
  2. ^ Goode, Lauren (June 17, 2011). "Worth It? An App to Get a Cab". The Wall Street Journal. Dow Jones & Company. 
  3. ^ a b "Taking uberization to the Field - Disruption is coming for Field Marketing". 9 May 2016. 
  4. ^ "Uberisation and the New Economy". Curatti. 
  5. ^ "New study confirms Airbnb’s negative impact on hotel industry". 
  6. ^ "Uber rival GrabTaxi plans carpooling service in Singapore". The Straits Times. 
  7. ^ Daniel Roberts (19 August 2015). "Uber Rival Grabtaxi Scores Funding From Uber Rival Didi Kuaidi - Fortune". Fortune. 
  8. ^ Victoria Ho (4 December 2015). "Lyft makes big play for Asia by partnering with 3 main Uber rivals". Mashable. 
  9. ^ "The ‘uberisation’ of the workplace is a new revolution". EurActiv.com. 
  10. ^ Tomas Chamorro-Premuzic (21 March 2014). "The Uberisation of Talent: Can the Job Market Really Be Optimised?". Forbes. 
  11. ^ "'Uberisation' of economies pinching state tax revenues". Business Insider. 27 September 2015. 

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "MTN" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "pp" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.