Tur Agung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Turis Agung, seperti Francis Basset menjadi akrab dengan barang-barang antik, meskipun altar ini adalah penemuan pelukis Pompeo Batoni, 1778.[butuh rujukan]

Tur Agung adalah kebiasaan tradisional perjalanan Eropa abad ke-17 dan ke-18 yang dilakukan oleh para pemuda kelas atas dengan kekayaan dan kedudukan yang cukup (biasanya disertai oleh pendamping, seperti anggota keluarga) ketika mereka beranjak dewasa (sekitar 21 tahun).

Kebiasaan - yang berkembang dari sekitar 1660 sampai munculnya transportasi kereta api skala besar pada tahun 1840-an dan dikaitkan dengan rencana perjalanan standar - berfungsi sebagai pendidikan ritus peralihan. Meskipun Tur Agung terutama dikaitkan dengan bangsawan Inggris dan tuan tanah yang kaya raya, perjalanan serupa dilakukan oleh para pemuda yang kaya dari negara-negara Eropa Utara Protestan seperti Raja Gustav III dari Swedia yang melakukan Tur Agung pada tahun 1783-84,[1] dan mulai paruh kedua abad ke-18, oleh beberapa orang kaya Amerika Utara dan Selatan.

Pada pertengahan abad ke-18, Tur Agung juga telah menjadi fitur reguler pendidikan bagi para bangsawan di Eropa Tengah meskipun terbatas pada bangsawan dengan gelar yang lebih tinggi. Tradisi Tur Agung mulai menurun ketika antusiasme terhadap budaya neo-klasik berkurang dan dengan munculnya perjalanan menggunakan kereta api dan kapal uap yang dapat diakses - sebuah era ketika Thomas Cook membuat "Tur Cook" pada masa awal munculnya pariwisata.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Gustav III and the Museum of Antiquities - Kungliga slotten". www.kungligaslotten.se (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-06-03.