Tubulus T

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tubulus T
Blausen 0801 SkeletalMuscle.png
Otot rangka, tubulus T ditunjukkan dalam gambar yang diperbesar.
1023 T-tubule.jpg
Struktur dan hubungan tubulus T dengan retikulum sarkoplasma dalam otot rangka
Rincian
Bagian dariMembran sel dari sel otot rangka dan otot jantung.
Pengidentifikasi
Bahasa Latintubulus transversus
THH2.00.05.2.01018, H2.00.05.2.02013
Daftar istilah anatomi

Tubulus T[1] (tubulus transversal[2]) atau T-tubule (transverse tubules) adalah invaginasi dari membran eksternal sel otot rangka dan jantung, yang kaya akan saluran ion yang penting untuk perpasangan eksitasi-kontraksi.[3] Tubulus T merupakan saluran untuk berpindahnya cairan yang mengandung ion, dan bersama dengan retikulum sarkoplasma memainkan peranan dalam metabolisme, eksitasi, dan kontraksi otot.[4] Jaringan tubulus T pada kardiomiosit ventrikel mamalia pertama kali ditemukan oleh Linder, menggunakan mikroskop elektron pada tahun 1956.[3]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Tubulus T adalah lipida dwilapis yang melekat dengan transmembran atau protein yang berhubungan dengan lipid, yang terus-menerus memanjang dari permukaan sarkolema. Penelitian menunjukkan tubulus T memiliki komposisi lipida yang berbeda relatif terhadap sarkolema umum. Penelitian sebelumnya dari otot rangka mengidentifikasi bahwa tubulus T diperkaya dengan kolesterol dan fosfolipid, dan memiliki rasio fosfolipid/kolesterol yang lebih tinggi, dengan fosfotidilserin dan sfingomielin sebagai dua jenis fosfolipid yang paling melimpah.[5]

Tubulus T terdapat dalam sel otot ventrikel pada sebagian besar spesies, dan dalam sel otot atrium dari mamalia besar.[6] Tubulus T ditemukan pada sel otot jantung atrium dan ventrikel (kardiomiosit), tempat mereka berkembang dalam beberapa minggu pertama kehidupan.[7]

Penelitian pada manusia dan model hewan telah menunjukkan adanya perubahan tubulus T pada kondisi gagal jantung. Pada model hewan, gagal jantung dikaitkan dengan gangguan tubulus T yang tampaknya disebabkan oleh sejumlah trauma (insult) miokardial, termasuk takikardia berkelanjutan, hipertensi spontan, dan serangan jantung.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Huon H. Gray; Keith D. Dawkins; John M. Morgan; Iain A. Simpson (2005). Kardiologi (edisi ke-4). Penerbit Erlangga. hlm. 70. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  2. ^ "Sistem Otot Manusia". SeputarIlmu.Com. 1 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  3. ^ a b c Michael Ibrahim; Julia Gorelik; Magdi H. Yacoub; Cesare M. Terracciano (22 Juni 2011). "The structure and function of cardiac t-tubules in health and disease". The Royal Society. Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  4. ^ Kuntarti, S.Kp, MBiomed. "Sistem Syaraf Motorik" (PDF). Website Staff Universitas Indonesia. hlm. 14. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  5. ^ Hong, TingTing; Shaw, Robin M. (23 November 2016). "Cardiac T-Tubule Microanatomy and Function". Physiological Reviews (dalam bahasa Inggris). 97 (1): 227–252. doi:10.1152/physrev.00037.2015. ISSN 0031-9333. PMID 27881552. 
  6. ^ Richards, M. A.; Clarke, J. D.; Saravanan, P.; Voigt, N.; Dobrev, D.; Eisner, D. A.; Trafford, A. W.; Dibb, K. M. (12 Agustus 2011). "Transverse tubules are a common feature in large mammalian atrial myocytes including human". American Journal of Physiology. Heart and Circulatory Physiology. 301 (5): H1996–2005. doi:10.1152/ajpheart.00284.2011. ISSN 1522-1539. PMC 3213978alt=Dapat diakses gratis. PMID 21841013. 
  7. ^ Haddock, Peter S.; Coetzee, William A.; Cho, Emily; Porter, Lisa; Katoh, Hideki; Bers, Donald M.; Jafri, M. Saleet; Artman, Michael (1999-09-03). "Subcellular [Ca2+]i Gradients During Excitation-Contraction Coupling in Newborn Rabbit Ventricular Myocytes". Circulation Research (dalam bahasa Inggris). 85 (5): 415–427. doi:10.1161/01.RES.85.5.415. ISSN 0009-7330. PMID 10473671. 

Templat:Jaringan otot