Trident (Rudal)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Peluncuran Trident I Rudal C-4 dari USS Francis Scott Key dan kendaraan re-entry terjun ke Samudera Atlantik, 1981
Rudal Trident adalah submarine-launched ballistic missile (SLBM) yang ditargetkan oleh kendaraan multiple independent re-entry (MIRV). Awalnya dikembangkan oleh Lockheed Missiles dan Space Corporation, rudal ini dipersenjatai dengan hulu ledak termonuklir dan diluncurkan dari kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir  (SSBNs). Rudal Trisula  yang dibawa oleh empat belas Angkatan laut AS submarine kelas-Ohio

s, dengan hulu ledak AS, dan empat Royal Navy submarine kelas-Vanguard s, dengan hulu ledak Inggris. Rudal ini dinamai dengan nama mitologi, yaitu trident of Neptune.[1]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1971, Angkatan laut AS mulai studi lanjutan Sistem Rudal Jarak Jauh Bawah Laut (ULMS). Keputusan Koordinator bidang Kertas (DCP) untuk ULMS telah disetujui pada tanggal 14 September 1971. ULMS program yang digariskan jangka panjang rencana modernisasi, yang diusulkan pengembangan lagi rudal jarak disebut ULMS II, yang mencapai dua kali lipat dari jarak yang ada Poseidon (ULMS I) rudal. Selain rudal jarak jauh, kapal selam yang lebih besar (Ohio-kelas) diusulkan untuk menggantikan James Madison dan Ben Franklin kelas SSBNs pada tahun 1978. ULMS II sistem rudal ini dirancang untuk dipasang pada SSBN yang ada, sementara juga dipasang pada kapal selam kelas Ohio yang diusulkan.

Pada Mei 1972, istilah ULMS II digantikan dengan Trident. Trident menjadi rudal berkinerja lebih besar dan berkinerja lebih tinggi dengan kapasitas jangkauan lebih dari 6000 mil.

Trident 1 (yang dinamai sebagai C4) dikerahkan pada tahun 1979 dan pensiun pada tahun 2005.[2] tujuannya adalah untuk mencapai kinerja yang mirip dengan Poseidon (C3) tetapi di tempat yang lebih luas. Trident II (dinamai D5) memiliki tujuan untuk memperbaiki kemungkinan kesalahan yang ada, dan pertama kali digunakan pada tahun 1990, dan rencananya akan bekerja selama tiga puluh tahun hidup dari kapal selam, sampai 2027.

Rudal Trident yang diberikan kepada Inggris di bawah persyaratan pada 1963 Perjanjian penjualan Polaris yang telah dimodifikasi pada tahun 1982 untuk Trident. Perdana Menteri inggris Margaret Thatcher menulis kepada Presiden Carter pada 10 juli 1980, untuk meminta bahwa ia menyetujui pasokan rudal Trisula 1. Namun, pada tahun 1982 Thatcher menulis kepada Presiden Reagan untuk meminta Inggris akan diizinkan untuk mendapatkan sistem Trident II, pengadaannya telah dipercepat oleh Angkatan laut AS. Hal ini disepakati pada bulan Maret 1982.[3] Berdasarkan perjanjian tersebut, Inggris Raya membayar tambahan 5% dari total biaya pengadaan 2,5 miliar dolar AS kepada pemerintah AS sebagai penelitian dan pengembangan kontribusi.[4]

D5 Life Extension Program[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2002, Angkatan laut Amerika Serikat mengumumkan rencana untuk memperpanjang umur kapal selam dan rudal D5 sampai tahun 2040.[5] hal Ini memerlukan D5 Life Extension Program (D5LEP), yang saat ini sedang berlangsung. Tujuan utama adalah untuk menggantikan usang komponen biaya minimal dengan menggunakan commercial off the shelf (COTS) perangkat keras; semua dengan tetap menjaga menunjukkan kinerja yang ada rudal Trident II. Pada tahun 2007, Lockheed Martin telah diberikan total $848 juta di kontrak untuk melakukan tugas ini dan pekerjaan yang terkait, yang juga termasuk mengembangkan rudal sistem re-entry .[6] Pada hari yang sama, Draper Labs dianugerahi $318 juta untuk mengembangkan sistem bimbingan. Kemudian-Perdana Menteri Inggris Tony Blair, seperti dikutip isu akan sepenuhnya diperdebatkan di Parlemen sebelum keputusan diambil.[7] Blair menguraikan rencananya di Parlemen pada 4 desember 2006, untuk membangun generasi baru kapal selam untuk membawa rudal Trident, dan bergabung dengan proyek D5LE untuk membarui mereka.[8] Hal ini disebut Dreadnought-kelas kapal selam .

Uji penerbangan pertama D-5 LE subsistem, MK 6 Mod 1 sistem bimbingan, dalam Demonstrasi dan Penggeledahan Operasi (DASO)-23,[9] berlangsung pada USS Tennessee (SSBN-734) pada 22 februari 2012.[10] hal Ini hampir persis 22 tahun setelah pertama Trident II rudal diluncurkan dari Tennessee pada bulan februari 1990.

Total biaya Trident program yang sejauh ini datang untuk $39.546 miliar pada tahun 2011, dengan biaya $70 juta per rudal.[11]

Pada tahun 2009 Amerika Serikat memperbarui rudal D5 dengan mempersenjatai, sistem fuzing dan menembaknya (AF&F) s[12][13] yang memungkinkan mereka untuk target sekeras silo dan bunker yang lebih akurat.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Trisula 1 pertama kali diluncurkan pada 18 januari 1977 di Cape Canaveral

Peluncuran dari kapal selam itu terjadi di bawah permukaan laut. Rudal-rudal yang dikeluarkan dari tabung mereka dengan memicu bahan peledak dalam wadah terpisah yang dipisahkan oleh tujuh belas titanium alloy pinnacles diaktifkan oleh dua paduan sistem uap. Energi dari ledakan diarahkan ke tangki air, di mana airnya menguap menjadi uap. Selanjutnya tekanan lonjakan cukup kuat untuk mengeluarkan rudal keluar dari tabung dan memberikan momentum yang cukup untuk mencapai permukaan air. Rudal bertekanan dengan nitrogen untuk mencegah intrusi air ke dalam ruang internal, yang bisa merusak rudal atau menambah berat badan, mendestabilisasi rudal. Haruskah rudal gagal untuk menembus permukaan air, ada beberapa mekanisme keamanan yang baik dapat menonaktifkan rudal sebelum memulai atau membimbing rudal melalui tambahan tahap peluncuran. Inertial sensor gerak diaktifkan pada saat peluncuran, dan ketika sensor mendeteksi percepatan ke bawah setelah ditiup keluar dari air, tahap pertama motor menyatu. Aerospike, sebuah ekstensi luar teleskop yang mengurangi drag aerodinamis, kemudian dikerahkan, dan tahap dorongan dimulai. Ketika tahap ketiga mesin menyala, hanya dua menit setelah peluncuran, rudal bepergian lebih cepat dari 20.000 ft/s (6,000 m/s), atau 13,600 mph (21,600 km/jam).

Beberapa menit setelah peluncuran, rudal exo-atmosfer dan pada sub-orbital lintasan. Sistem Bimbingan rudal ini dikembangkan oleh Charles Stark Draper Laboratorium dan dikelola oleh joint Draper/General Dynamics Sistem Misi fasilitas. Ini adalah sebuah Sistem Bimbingan Inersia dengan tambahan Star-Sighting system (kombinasi ini dikenal sebagai astro-bimbingan inersia), yang digunakan untuk memperbaiki posisi kecil dan kecepatan kesalahan yang timbul dari peluncuran kondisi ketidakpastian karena kesalahan dalam kapal selam sistem navigasi dan kesalahan-kesalahan yang mungkin telah terakumulasi dalam sistem bimbingan selama penerbangan karena tidak sempurna kalibrasi instrumen. GPS telah digunakan pada beberapa tes penerbangan tapi ini diasumsikan tidak akan tersedia untuk misi yang nyata. sistem kontrol api dirancang dan terus dipertahankan oleh General Dynamics Misi Sistem.

Setelah penampakan-bintang telah selesai, bagian "bus" dari manuver rudal untuk mencapai berbagai vektor kecepatan yang akan dikirim oleh kendaraan multiple independent re-entry untuk masing-masing target. Penyimpangan downrange dan crossrange dari target tetap diklasifikasikan.

Trident dibangun dalam dua varian: I (C4) UGM-96A dan II (D5) UGM-133A; namun, dua rudal itu memiliki sedikit kesamaan. Sedangkan C4, sebelumnya dikenal sebagai EXPO (Extended Range Poseidon), ini hanya sebuah versi perbaikan dari Poseidon C-3 rudal Trident II D-5 memiliki desain yang sama sekali baru (meskipun dengan beberapa teknologi yang diadopsi dari C-4). C4 dan D5 sebutan menempatkan rudal di dalam "keluarga" yang dimulai pada tahun 1960 dengan Polaris (A1, A2 dan A3) dan dilanjutkan dengan tahun 1971 Poseidon (C3). Kedua Trisula versi tiga tahap, solid-propelan, inertially dipandu rudal, dan kedua sistem bimbingan menggunakan star sighting untuk meningkatkan akurasi keseluruhan sistem senjata.

Trident II (D5) UGM-133A[sunting | sunting sumber]

Tahap pertama dari tembakan Trisula II setelah peluncuran bawah air dari Royal Navy Vanguard kelas rudal balistik kapal selam.

Varian kedua dari Trident itu lebih canggih dan dapat membawa lebih berat muatan. Hal ini cukup akurat untuk menjadi serangan pertama, penangkis, atau senjata serangan kedua. Semua tiga tahap Trident II terbuat dari grafit epoxy, membuat rudal jauh lebih ringan. Trident II adalah rudal asli dari Inggris kelas-Vanguard dan Amerika kelas-Ohio SSBNs dari Tennessee. Rudal D5 saat ini dilakukan oleh empat belas kelas-Ohio dan empat kelas-Vanguard SSBNs. Ada 161 tes penerbangan sukses dari rudal D5 sejak desain selesai pada tahun 1989, yang paling baru dari USS Maryland (SSBN-738) pada agustus 2016.[14] telah Ada kurang dari 10 tes penerbangan yang mengalami kegagalan,[15] yang paling baru dari HMS Vengeance (S31), satu dari empat kapal selam Inggris bersenjata nuklir, di lepas pantai Florida pada bulan juni 2016.[16]

The Royal Navy sewa rudal dari kolam renang umum, bersama-sama dengan skuadron Atlantic dari Angkatan laut AS kelas-Ohio SSBNs di Raja Bay, Georgia. Kolam renang itu 'saling bercampur' dan rudal dipilih secara acak untuk dimasukkan ke kapal selam nasional manapun.[17]

Trident Konvensional[sunting | sunting sumber]

Pentagon mengusulkan program Modifikasi Trident Konvensional pada tahun 2006 untuk diversifikasi pilihan strategis,[18] Sebagai bagian dari strategi jangka panjang yang lebih luas untuk mengembangkan kemampuan serangan cepat di seluruh dunia, dijuluki "Prompt Global Strike".

Program US$503 juta akan mengubah rudal Trident II yang ada (mungkin dua rudal per kapal selam) menjadi senjata konvensional, dengan mencocokkan mereka dengan dimodifikasi Mk4 kendaraan re-entry yang dilengkapi dengan GPS untuk pengembangan navigasi, bimbingan re-entry dan pengendalian (lintasan koreksi) segmen untuk menguji dampak akurasi kelas-10 m. Tidak ada bahan peledak yang dikatakan digunakan sejak massa kendaraan masuk kembali dan kecepatan dampak hipersonik memberikan energi mekanik dan efek yang cukup. Kedua hulu ledak konvensional versi fragmentasi yang akan membubarkan ribuan batang tungsten yang bisa melenyapkan area seluas 3000 meter persegi. (sekitar 280 meter persegi).[19] Ia menawarkan janji akurat serangan konvensional dengan sedikit peringatan dan waktu penerbangan.

Kelemahan utama dari menggunakan rudal balistik konvensional adalah bahwa mereka hampir tidak mungkin untuk sistem peringatan radar untuk membedakan dari rudal serta nuklir. Daun ini membuka kemungkinan yang lain negara-negara bersenjata nuklir mungkin memiliki kesalahan itu untuk peluncuran nuklir yang bisa memicu serangan balik. Untuk alasan itu antara lain, proyek ini mengangkat substansial perdebatan sebelum Kongres AS untuk FY07 anggaran Pertahanan, tapi juga internasional. Presiden rusia Vladimir Putin, antara lain, memperingatkan bahwa proyek ini akan meningkatkan bahaya kecelakaan nuklir perang. "Peluncuran seperti rudal bisa ... memprovokasi skala penuh serangan balik menggunakan kekuatan nuklir strategis," kata Putin pada Mei 2006.

Operator[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Trident II D-5". Atomic Archive. Diakses tanggal 19 March 2015. 
  2. ^ Popejoy, Mary (5 November 2005). "USS Alabama Offloads Last of C4 Trident Missiles". navy.mil. US Navy. Diakses tanggal 2012-05-16. 
  3. ^ "Letter to Prime Minister Margaret Thatcher of the United Kingdom Confirming the Sale of the Trident II Missile System to the Her Country". 11 March 1982. Diakses tanggal 2012-11-23. 
  4. ^ Ministry of Defence and Property Services Agency: Control and Management of the Trident Programme. National Audit Office. 29 June 1987. Part 4. ISBN 0-10-202788-9. 
  5. ^ Lockheed Martin Space Systems Company (29 January 2002). Navy Awards Lockheed Martin $248 Million Contract for Trident II D5 Missile Production and D5 Service Life Extension. Siaran pers. Diakses pada 2009-01-28.
  6. ^ US DoD (26 November 2007). Defence.gov: Contracts for Monday 26th November 2007. Siaran pers. Diakses pada 2010-07-30.
  7. ^ "Trident decision 'not yet taken'". BBC News. 21 November 2006. Diakses tanggal 2012-11-23. 
  8. ^ "UK nuclear weapons plan unveiled". BBC News. 4 December 2006. Diakses tanggal 2012-11-23. 
  9. ^ "DASO 23 Video". US Navy. 22 February 2012. Diakses tanggal 2012-12-14. 
  10. ^ "Back to the Future with Trident Life Extension" (pdf). Undersea Warfare Magazine. US Navy. Spring 2012. Diakses tanggal 2012-12-14. 
  11. ^ "Analysis of the Fiscal Year 2012 Pentagon Spending Request". Cost of War. 15 February 2011. Diakses tanggal 2012-11-23. 
  12. ^ http://thebulletin.org/how-us-nuclear-force-modernization-undermining-strategic-stability-burst-height-compensating-super10578
  13. ^ http://www.scout.com/military/warrior/story/1762272-super-fuze-triples-power-sub-nuclear-attack
  14. ^ "Successful Trident II D5 Missile Flight Test Supports Navy Submarine Certification for Strategic Patrol". Lockheed Martin. 13 September 2016. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  15. ^ McCann, Kate; Dominiczak, Peter; Swinford, Steven (23 January 2017). "US Trident failure claims contradict Michael Fallon". The Daily Telegraph. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  16. ^ "How serious was the Trident missile test failure?". UK Defence Journal. 22 January 2017. Diakses tanggal 24 January 2017. 
  17. ^ "Freedon of information request about the UK nuclear deterrent" (PDF). Ministry of Defence. 19 July 2005. Diakses tanggal 25 January 2017. 
  18. ^ "Future Ballistic Missile Projects (United States), Offensive weapons". Jane's Strategic Weapon Systems. 27 October 2011. Diakses tanggal 2012-11-23. 
  19. ^ Shachtman, Noah (4 December 2006). "Hypersonic Cruise Missile:America's New Global Strike Weapon". Popular Mechanics. Diakses tanggal 2012-11-23. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]