Trichoderma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Trichoderma
Trichoderma fertile.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Fungi
Divisi: Ascomycota
Upadivisi: Pezizomycotina
Kelas: Sordariomycetes
Ordo: Hypocreales
Famili: Hypocreaceae
Genus: Trichoderma
Persoon

Trichoderma sp. merupakan sejenis cendawan / fungi yang termasuk kelas ascomycetes. Trichoderma sp. memiliki aktivitas antifungal. Di alam, Trichoderma banyak ditemukan di tanah hutan maupun tanah pertanian atau pada substrat berkayu[1].

Kondisi optimum[sunting | sunting sumber]

Suhu optimum untuk tumbuhnya Trichoderma berbeda-beda setiap spesiesnya.[2] Ada beberapa spesies yang dapat tumbuh pada temperatur rendah ada pula yang tumbuh pada temperatur cukup tinggi,kisarannya sekitar 7 °C – 41 °C.[2] Trichoderma yang dikultur dapat bertumbuh cepat pada suhu 25-30 °C, namun pada suhu 35 °C cendawan ini tidak dapat tumbuh.[3] Perbedaan suhu memengaruhi produksi beberapa enzim seperti karboksimetilselulase dan xilanase.[3]

Kemampuan merespon kondisi pH dan kandungan CO2 juga bervariasi.[2] Namun secara umum apabila kandungan CO2 meningkat maka kondisi pH untuk pertumbuhan akan bergeser menjadi semakin basa.[2] Di udara, pH optimum bagi Trichoderma berkisar antara 3-7.[2] Faktor lain yang memengaruhi pertumbuhan Trichoderma adalah kelembaban, sedangkan kandungan garam tidak terlalu memengaruhi Trichoderma.[2] Penambahan HCO3- dapat menghambat mekanisme kerja Trichoderma[2].

Melalui uji biokimia diketahui bahwa dibandingkan sukrosa, glukosa merupakan sumber karbon utama bagi Trichoderma, sedangkan pada beberapa spesies sumber nitrogennya berasal dari ekstrak khamir dan tripton.[3]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Pada Trichoderma yang dikultur, Morfologi koloninya bergantung pada media tempat bertumbuh.[1] Pada media yang nutrisinya terbatas, koloni tampak transparan, sedangkan pada media yang nutrisinya lebih banyak, koloni dapat terlihat lebih putih.[1] Konidia dapat terbentuk dalam satu minggu, warnanya dapat kuning, hijau atau putih.[1] Pada beberapa spesies dapat diproduksi semacam bau seperti permen atau kacang.[1]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Reproduksi aseksual Trichoderma menggunakan konidia.[1] Konidia terdapat pada struktur konidiofor.[1] Konidiofor ini memiliki banyak cabang.[1] Cabang utama akan membentuk cabang.[1] Ada yang berpasangan ada yang tidak.[1] Cabang tersebut kemudian akan bercabang lagi, pada ujung cabang terdapat fialid.[1] Fialid dapat berbentuk silindris, lebarnya dapat sama dengan batang utama ataupun lebih kecil.[1] Fialid dapat terletak pada ujung cabang konidiofor ataupun pada cabang utama.[1]

Konidia secara umum kering, namun pada beberapa spesies dapat berwujud cairan yang berwarna hijau bening atau kuning.[1] Bentuknya secara umun adalah elips, jarang ditemukan bentuk globosa.[1] Secara umum konidia bertekstur halus.[1]

Pada Trichoderma juga ditemukan struktur klamidospora. Klamidospora ini diproduksi oleh semua spesies Trichoderma. Bentuknya secara umum subglobosa uniseluler dan berhifa, pada beberapa spesies, klamidosporanya berbentuk multiseluler.[1] Kemampuan Trichoderma dalam memproduksi klamidospora merupakan aspek penting dalam proses sporulasi.[1]

Mekanisme antifungal[sunting | sunting sumber]

Pada sebuah penelitian ditemukan bahwa Trichoderma merupakan salah satu jamur yang dapat menjadi agen biokontrol karena bersifat antagonis bagi jamur lainnya, terutama yang bersifat patogen.[4] Aktivitas antagonis yang dimaksud dapat meliputi persaingan, parasitisme, predasi, atau pembentukkan toksin seperti antibiotik.[4] Untuk keperluan bioteknologi, agen biokontrol ini dapat diisolasi dari Trichoderma dan digunakan untuk menangani masalah kerusakan tanaman akibat patogen.[4]

Kemampuan dan mekanisme Trichoderma dalam menghambat pertumbuhan patogen secara rinci bervariasi pada setiap spesiesnya.[5] Perbedaan kemampuan ini disebabkan oleh faktor ekologi yang membuat produksi bahan metabolit yang bervariasi pula.

Trichoderma memproduksi metabolit yang bersifat volatil dan non volatil.[4] Metabolit non volatil lebih efektif dibandingkan dengan yang volatil.[4] Metabolit yang dihasilkan Trichoderma dapat berdifusi melalui membran dialisis yang kemudian dapat menghambat pertumbuhan beberapa patogen.[4] Salah satu contoh metabolit tersebut adalah monooksigenase yang muncul saat adanya kontak antar jenis Trichoderma, dan semakin optimal pada pH 4.[4] Ketiadaan metabolit ini tidak akan mengubah morfologi dari Trichoderma namun hanya akan menurunkan kemampuan penghambatan patogen.[4]

Trichoderma harzianum[sunting | sunting sumber]

Trichoderma harzianum merupakan salah satu jenis yang memiliki aktivitas antifungal yang tinggi

Trichoderma harzianum merupakan salah satu contoh yang paling banyak dipelajari karena memiliki aktivitas antifungal yang tinggi.[5] T. harzianum dapat memproduksi enzim litik dan antibiotik antifungal.[2] Selain itu T. harzianum juga dapat berkompetisi dengan patogen dan dapat membantu pertumbuhan tanaman.[2] T. harzianum memiliki kisaran penghambatan yang luas karena dapat menghambat berbagai jenis fungi.[2]

Trichoderma harzianum memproduksi metabolit seperti asam sitrat, etanol, dan berbagai enzim seperti urease, selulase, glukanase, dan kitinase.[2] Hasil metabolit ini dipengaruhi kandungan nutrisi yang terdapat dalam media.[2] T. harzianum dapat memproduksi beberapa pigmen yang bervariasi pada media tertentu seperti pigmen ungu yang dihasilkan pada media yang mengandung amonium oksalat, dan pigmen jingga yang dihasilkan pada media yang mengandung gelatin atau glukosa, serta pigmen merah pada medium cair yang mengandung glisin dan urea.[2]

Saat berada pada kondisi yang kaya akan kitin, Trichoderma harzianum memproduksi protein kitinolitik dan enzim kitinase.[2] Enzim ini berguna untuk meningkatkan efisiensi aktivitas biokontrol terhadap patogen yang mengandung kitin.[2]

Fungsi Ekologis[sunting | sunting sumber]

Sebagai agens hayati, Trichoderma berpotensi menjaga sistem ketahanan tanaman misalnya dari serangan patogen seperti cendawan patogen. Pada pertanaman sengon yang rentan yang terserang penyakit busuk akar ('Ganoderma' sp.), pertanaman kubis yang rentan penyakit akar gada, penggunaan 'Trichoderma' sebagai agen antagonis merupakan salah satu alternatif pengendalian yang direkomendasikan.[6][7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r (Inggris) Samuels GJ, et al. Trichoderma Online, Systematic Mycology and Microbiology Laboratory, ARS, USDADiakses pada 10 Apr 2010.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o (Inggris) Danielson RM, Davey CB.2002. Non nutritional factors affecting the growth of Trichoderma in culture. Soil Biol Chem 5:495-504.
  3. ^ a b c (Inggris) Rossi-Rodrigues BC et al.2009. Comparative growth of trichoderma strains in different nutritional sources, using bioscreen c automated system. Braz. J. Microbiol 40:404-410.
  4. ^ a b c d e f g h (Inggris) Carpenter MA, Ridgway HJ, Stringer AM, Hay AJ, Stewart A. 2008. Characterisation of a Trichoderma hamatum monooxygenase gene involved in antagonistic activity against fungal plant pathogens. Curr Genet 53:193-205.
  5. ^ a b (Inggris) Laskin AI, Bennett JW, Gadd GM.Advances in Applied Microbiology. San Diego:Elsevier Academy Press.Hlm 314.
  6. ^ Potensi Trichoderma harzianum (T38) dan Trichoderma pseudokoningii (T39) sebagai antagonis terhadap Ganoderma sp. enyebab penyakit akar pada pohon sengon (Paraserianthes falcataria (L) Nielsen)[1]
  7. ^ Nilai Ekonomi Penggunaan Trichoderma harzianum dalam Pengelolaan Penyakit Akar Gada (Plasmodiophora brassicae Wor.) pada Sayuran Kubis-Kubisan di Daerah Puncak, Cianjur[2]