Tradisi megalitik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kegiatan pemindahan batu untuk monumen kematian di Nias, ca. 1915.

Tradisi megalitik (juga dikenal sebagai "kebudayaan megalitikum") adalah bentuk-bentuk praktik kebudayaan yang dicirikan oleh pelibatan monumen atau struktur yang tersusun dari batu-batu besar (megalit) sebagai penciri utamanya.

Tradisi ini dikenal dalam perkembangan peradaban manusia di berbagai tempat: Timur Tengah, Eropa, Asia Selatan, Asia Timur, Asia Tenggara, sampai kawasan Polinesia. Dalam kronologi sejarah Eropa dan Timur Tengah, tradisi ini berkembang di akhir Zaman Batu Pertengahan (Mesolitikum), Zaman Batu Baru (Neolitikum), atau Zaman Perundagian (pengecoran logam), tergantung dari masyarakat yang mendukungnya. Menurut Jean-Pierre Mohen, tiga kriteria menjadi penciri tradisi megalitik di Eropa: kubur gunduk (tumulus), upacara penguburan, dan "batu besar".[1] Di Indonesia, tradisi megalitik tampaknya berkembang sejak Zaman Batu Baru yang bertumpang tindih kalanya dengan Zaman Perundagian. Pencirinya cukup berbeda dari Eropa, meskipun memiliki aspek-aspek yang paralel.

Von Heine Geldern menggolongkan tradisi megalitik dalam dua tradisi, yaitu megalitik tua yang berkembang pada masa neolitik (2500-1500 SM) dan megalitik muda yang berkembang dalam masa paleometalik (1000 SM–abad 1 M). Megalitik tua menghasilkan bangunan yang disusun dari batu besar seperti menhir, dolmen, undak batu, limas berundak, pelinggih, patung simbolik, tembok batu, dan jalan batu.[2]

Meskipun biasa dikaitkan dengan masa prasejarah, tradisi megalitik tidak mengacu pada suatu era peradaban tertentu, namun lebih merupakan bentuk ekspresi yang berkembang karena adanya kepercayaan akan kekuatan magis atau non-fisik dan didukung oleh ketersediaan sumber daya di sekitarnya. Sempat meluas pada masa pra-Hindu-Buddha, Indonesia sampai abad ke-21 masih memiliki beberapa masyarakat yang masih mendukung tradisi ini, baik dalam bentuk mendekati aslinya, seperti suku bangsa Nias, Batak (sebagian), Sumba, dan Toraja, maupun dalam bentuk akulturasi dengan lapisan budaya setelahnya, seperti suku bangsa Bali, Sunda (masih dipraktikkan oleh masyarakat Badui), dan Jawa.[3]

Selain penggunaan batu-batu besar sebagai simbol kekuatan magis atau sebagai altar, alat upacara, serta sarana penguburan, tradisi megalitik juga melibatkan struktur ruang/arsitektur tertentu, benda-benda logam (pisau, pedang, tabuhan, dan sebagainya), gerabah (seperti tempayan), kayu, serta manik-manik. Di Nusantara banyak ditemukan tradisi kubur tempayan yang terkait dengan kultur megalitik.[4] Adanya kebiasaan menyertakan bekal kubur, berupa manik-manik atau senjata, juga berkembang kuat pada tradisi ini. Pada beberapa tempat, tradisi megalitik juga melibatkan bentuk-bentuk seni tatah batu atau ukir batu, sehingga batu merupakan arca yang menunjukkan figur-figur tertentu, seperti di kawasan Pagaralam, Sumatera Selatan.

Tempat-tempat temuan dengan tradisi megalitik di Indonesia[sunting | sunting sumber]

  • Sangasanga, Kutai Kartanegara pada tahun 2010 ditemukan 52 kubur dalam tempayan dengan bekal, sebagian masyarakat Dayak timur masih mengenali tradisi ini
  • Gua Harimau, Ogan Komering Ulu, ditemukan pada kisaran 2009-2012 sebanyak 66 kerangka dari berbagai usia kematian dengan tradisi kubur batu dilengkapi bekal kubur berupa tembikar, cangkang moluska, dan benda logam. Bersamaan dengan itu dtemukan lukisan-lukisan di dinding gua. Ini menunjukkan bahwa tradisi batu cadas gua juga dikenal oleh masyarakat di Kepulauan Nusantara bagian barat, tidak hanya di Kalimantan atau Maluku dan Papua. Bahan lukis adalah hematit, suatu mineral oksida besi
  • Situs Solanggodu, di lereng Bukit Doromanto, Desa Hu'u, Kabupaten Dompu, NTB, merupakan situs kubur batu bertutup (rade doho) berupa waruga bulat pipih dan bentuk alami. Mayat diletakkan duduk, dibekali oleh manik-manik, cincin logam, serta uang kepeng dari Tiongkok abad XI. Terdapat pula tahta batu (kopen cui) yang dilengkapi tatahan sederhana
  • Donggo, Parado, Monta, Langgudu, Lambitu, Wawo dan Belo Kabupaten Bima NTB. Terdapat puluhan sebaran situs Megalithikum di wilayah wilayah ini. Selain kubur batu bertutup (sarkofagus), juga terdapat temuan waruga di Kecamatan Donggo, Langgudu, Lambitu dan Wawo.
  • Gunung Padang
  • Lembah Bada
  • Lembah Kali Oya, Gunung Kidul

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mohen J-P. 1999. Megaliths: stones of memory. Translated from the French by Dorie B. and David J. Baker. New York: Harry N. Abrams. 175 p.
  2. ^ Slamet Sujud Purnawan Jati (2013). "Prasejarah Idonesia: Tinjauan Kronologi dan Morfologi". Jurnal Sejarah dan Budaya. 7 (2): 27. ISSN 1979-9993. 
  3. ^ Munandar, AA. tanpa tahun. The Continuity of Megalithic Culture and Dolmen in Indonesia Diarsipkan 2014-12-13 di Wayback Machine.. Artikel pada laman Research Center of Dolmens in Northeast Asia Diarsipkan 2009-01-14 di Wayback Machine.. Diakses 11 Desember 2014.
  4. ^ Sarwindaningrum I. Balar Palembang Temukan Tempayan Kubur dari Zaman Megalitikum. Edsi Sabtu, 19 Mei 2012. Diakses 5 Januari 2015.