Topan Lekima (2019)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Topan Lekima
Topan Hanna
Taifun (skala JMA)
Taifun super kategori 4 (SSHWS)
Lekima 2019-08-08 0232Z.jpg
Topan Lekima dengan intensitas terkuat pada 8 Agustus 2019
Terbentuk pada2 Agustus 2019
Mereda pada14 Agustus 2019
Kecepatan angin
maksimal
10 menit:
195 km/jam
1 menit:
240 km/jam
Tekanan minimal920 hPa (mbar)
Korban jiwa89
Kerusakan3.47 miliar (USD 2019)
Area terdampakKepulauan Caroline, Filipina, Taiwan, Kepulauan Ryukyu, Tiongkok Timur, Malaysia
Bagian dari Musim Topan Pasifik 2019

Topan Lekima, yang dikenal di Filipina sebagai Topan Hanna, adalah siklon tropis yang menyebabkan kerusakan luas di Filipina, Kepulauan Ryukyu, Taiwan, dan Tiongkok bagian timur. Pergerakan angin ini berasal dari depresi tropis yang terbentuk di sebelah timur Filipina pada 30 Juli 2019. Secara bertahap menjadi badai tropis dan dinamai Lekima pada 4 Agustus. Lekima intensif di bawah kondisi lingkungan yang menguntungkan dan memuncak sebagai topan super Kategori-4 yang setara. Namun, siklus penggantian eyewall menyebabkan angin mendarat di Zhejiang pada 9 Agustus sebagai topan Kategori 2 yang setara. Topan Lekima melemah kemudian saat bergerak melintasi Tiongkok Timur, dan angin mendarat kembali di Shandong pada 11 Agustus.

Tanda-tanda Topan Lekima terbentuk dengan peningkatan angin muson di barat daya Filipina. Hujan menyebabkan tiga kapal tenggelam dan 31 orang tewas dalam kecelakaan ini. Lekima membawa kerusakan dahsyat di Tiongkok, yang menewaskan 48 orang dan menyebabkan kerugian sebesar US$ 3 miliar. Topan ini juga membuat kerusakan kecil di Kepulauan Ryukyu dan Taiwan.

Riwayat meteorologi[sunting | sunting sumber]

Peta yang memplot jalur dan intensitas badai, menurut skala Saffir-Simpson.
Kecepatan angin, tekanan, dan kecepatan perpindahan Lekima, 4-12 Agustus 2019.

Pada tanggal 2 Agustus, Badan Meteorologi Jepang mulai memantau tanda-tanda angin kencang yang berkembang di Laut Filipina.[1] Topan perlahan berkembang saat bergerak ke utara. Joint Typhoon Warning Center (JTWC) juga memantau pergerakan angin dan memberikan pengenal 10W lebih awal pada 4 Agustus.[2] JMA memutakhirkan pergerakan angin biasa menjadi badai tropis dan menamai Lekima pada pukul 06:00 UTC pada hari itu.[3] JTWC juga mengeluarkan status peringatan pada hari itu juga.[4]

Pada tanggal 6 Agustus, Lekima tercipta oleh punggungan subtropis ke timur laut dan melaju ke barat laut,[5] dan JMA meningkatkan status Lekima menjadi badai tropis yang parah. Kemudian pada hari itu, baik JMA dan JTWC meningkatkan Lekima menjadi topan, setelah badai tersebut menciptakan kabut tebal.[6] Ketika Lekima terus bergerak ke arah barat laut, badai itu bergerak ke daerah yang bergoyang rendah angin, dan memulai proses intensifikasi cepat pada 7 Agustus. Mata menjadi jelas pada citra satelit.[7] Pada 8 Agustus, JTWC meningkatkan Lekima menjadi topan super, dan menyatakan bahwa badai telah memperoleh beberapa karakteristik tahunan.[8] Kemudian pada hari itu, JMA menyatakan bahwa Lekima mencapai angin maksimum yang berkelanjutan pada tahun 195 km/jam.[9] Pada saat yang sama, Lekima melewati antara Miyako-jima dan Tarama-jima.[10]

Tak lama kemudian, Lekima memulai siklus penggantian mata. Topan itu mengembangkan dinding mata konsentris, seperti yang terlihat dari radar.[11] Siklus ini juga menyebabkan gerakan Lekima sedikit berbelok ke utara, [12] dan JTWC menurunkan Lekima kembali ke topan pada 8 Agustus. [13] Kondisi lingkungan di Laut Tiongkok Timur menjadi kurang menguntungkan, menyebabkan Lekima perlahan melemah saat mendekati Tiongkok Timur. Pukul 1:45 waktu Tiongkok pada 10 Agustus (17:45 pada 9 Agustus), Lekima mendarat di Wenling, Zhejiang dengan 2 menit angin berkelanjutan 185 menit km/j (115 mph).[14] Lekima dengan cepat melemah dan berbelok ke utara, di sepanjang sisi barat punggungan subtropis. [15] Lekima turun di bawah intensitas topan awal pada 10 Agustus, dan melemah lebih jauh ke badai tropis di kemudian hari. Lekima muncul ke Laut Kuning awal pada 11 Agustus,[16] dan mendarat kedua di Xihai'an, Qingdao, Shandong pada 20:50 waktu Tiongkok (12:50 UTC), dengan angin memusar selama 2 menit dengan berkekuatan 85 km/j (50 mph).[17] JTWC mengeluarkan peringatan terakhir untuk topan pada waktu yang sama.[18] Lekima berkelok-kelok di Semenanjung Shandong dan Laut Bohai sepanjang 12 Agustus, dan JMA menurunkan status menjadi badai tropis pada hari itu.[19]

Filipina[sunting | sunting sumber]

Ketika Lekima bergerak ke barat laut dan mendekati bagian utara Filipina, PAGASA mengeluarkan status PSWS#1 ke Batanes dan Kepulauan Babuyan pada akhir 6 Agustus.[20] Peringatan-peringatan ini dicabut setelah Topan Lekima meninggalkan Filipina.[21]

Meskipun Lekima, yang secara lokal dikenal sebagai "Hanna", tidak secara langsung merusak Filipina, Angin tersebut meningkatkan angin muson yang menyebabkan hujan deras ke negara itu. Tiga kapal tenggelam di Selat Guimaras; 31 orang meninggal dan tiga hilang.[22] Hujan deras juga menyebabkan banjir di Metro Manila.[23] Aktivitas di banyak kota mandek pada 5 Agustus.[24] Sebuah perahu motor yang membawa 10 penumpang terbalik di lepas pantai Pulau Mactan pada pagi hari 7 Agustus.[25] Di selatan, ombak dari Lekima menyebabkan lebih dari 1.300 mengungsi di Kota Davao.[26] Kerusakan pertanian di Luzon Tengah mencapai 36,7 juta (US$ 705.000).[27]

Kepulauan Ryukyu[sunting | sunting sumber]

Topan Lekima menumbangkan pohon di Xianju, Zhejiang.

Ketika Topan Lekima mendekati Kepulauan Ryukyu barat daya, Ishigaki-jima dan Miyako-jima menerima peringatan badai dari JMA dan mendesak penduduk di pulau-pulau ini untuk waspada terhadap gelombang tinggi, hujan lebat, dan hembusan angin secara tiba-tiba.[28] Tekanan angin di Miyako-jima mencapai 168 km/h (104 mph), sementara tekanan angin di Bandara Shimojishima dan Iriomote-jima mencapai 156km/jam dan 125 km/jam.[29] Enam orang terluka selama badai, dan ribuan keluarga terkena pemadaman listrik.[30] Ratusan penerbangan dan kapal dibatalkan pada 7-9 Agustus, terutama di Miyako-jima dan Ishigaki-jima, yang memengaruhi ribuan penumpang. [31][32] Kerusakan pertanian di sepanjang kepulauan adalah JP¥ 347 juta (US $ 3,29 juta).[33]

Biro Cuaca Pusat Taiwan (CWB) mengeluarkan peringatan laut pada 7 Agustus.[34] Ketika Lekima terus mendekati pulau itu, CWB mengeluarkan peringatan darat ke bagian utara Taiwan pada hari berikutnya, secara lokal.[35] CWB mengangkat peringatan darat pada 9 Agustus,[36] dan mencabut peringatan laut lebih awal pada hari berikutnya, setelah Lekima mendarat di Tiongkok Timur.[37] Pada 9 Agustus, tujuh kabupaten dan kota utara serta Kabupaten Lienchiang (Kepulauan Matsu) meliburkan pekerja dan sekolah-sekolah.[38]

Tiongkok Daratan[sunting | sunting sumber]

Lekima sangat berdampak pada Tiongkok Timur, menyebabkan 49 kematian dan setidaknya US $ 3,47 miliar kerusakan di seluruh wilayah.[39][40] Banjir itu menyebabkan sebagian besar kematian di Zhejiang. Hujan deras menyebabkan tanah longsor yang menewaskan lebih banyak orang. Kerusakan atap terjadi pada beberapa bangunan. Sebuah danau penghalang runtuh yang menyebabkan sejumlah besar banjir di Tiongkok Timur. Kota Wenling, Zhejiang, juga mengalami kerusakan.[39]

Malaysia[sunting | sunting sumber]

Pengaruh Topan Lekima juga melanda wilayah utara Semenanjung Melayu pada 9 Agustus, menyebabkan banyak kerusakan dan melukai 10 orang di negara bagian Kedah, Penang dan Perlis. Badai itu juga menyebabkan kerusakan pada 329 sekolah, menurut Kementerian Pendidikan Malaysia. Kecepatan angin di beberapa daerah tercatat 100km/jam.[41][42]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 台風8号 5日(月)から西日本に接近・上陸のおそれ (dalam bahasa Japanese). Weather News. August 3, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  2. ^ "Tropical Depression 10W (Ten) Warning NR 001". Joint Typhoon Warning Center. August 4, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 4, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  3. ^ 令和元年 台風第9号に関する情報 (dalam bahasa Japanese). Japan Meteorological Agenvy. August 4, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 4, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  4. ^ "Prognostic Reasoning for Tropical Storm 10W (Lekima) Warning NR 08". Joint Typhoon Warning Center. August 5, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 5, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  5. ^ "Prognostic Reasoning for Tropical Storm 10W (Lekima) Warning NR 11". Joint Typhoon Warning Center. August 6, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 6, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  6. ^ "Prognostic Reasoning for Typhoon 10W (Lekima) Warning NR 12". Joint Typhoon Warning Center. August 6, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 6, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  7. ^ "Prognostic Reasoning for Typhoon 10W (Lekima) Warning NR 16". Joint Typhoon Warning Center. August 7, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 8, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  8. ^ "Prognostic Reasoning for Super Typhoon 10W (Lekima) Warning NR 18". Joint Typhoon Warning Center. August 8, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 8, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  9. ^ 大型の台風9号 猛烈な勢力に発達 (dalam bahasa Japanese). Japan Meteorological Society. August 8, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 8, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  10. ^ 台風9号、沖縄・先島諸島を直撃 暴風雨災害に厳重警戒を (dalam bahasa Japanese). Tokyo Shimbun. August 8, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  11. ^ Cowan, Levi (2019T06.34). "#Lekima has been undergoing a very slow eyewall replacement cycle since yesterday morning. A coherent secondary eyewall has yet to form, but a large-radius wind max does exist. This has caused the intense eye to undergo trochoidal wobbles along the "rim" of the outer wind max.pic.twitter.com/MyJGJ7DbxF". @TropicalTidbits (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-14. 
  12. ^ Belles, Jonathan (August 9, 2019). "When Hurricanes Dance: How Trochoidal Wobble Saved Some Japanese Islands From the Worst of Typhoon Lekima". The Weather Channel. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  13. ^ "Prognostic Reasoning for Typhoon 10W (Lekima) Warning NR 20". Joint Typhoon Warning Center. August 8, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 9, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  14. ^ Tang, Tao (唐弢) (August 10, 2019). 超强台风“利奇马”登陆浙江温岭 浙江转移70余万人 (dalam bahasa Tionghoa). Xinhua News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  15. ^ "Prognostic Reasoning for Typhoon 10W (Lekima) Warning NR 25". Joint Typhoon Warning Center. August 10, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  16. ^ Li, Kaixiang (李凯祥) (August 11, 2019). “利奇马”即将二次登陆|台风48小时全记录 (dalam bahasa Tionghoa). The Beijing News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  17. ^ Ye, Jing (叶婧); Zhang, Wuyue (张武岳) (August 11, 2019). 台风“利奇马”在山东青岛再次登陆 山东26座水库超汛限水位 (dalam bahasa Tionghoa). Xinhua News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  18. ^ "Significant Tropical Weather Advisory for the Western and Southern Pacific Oceans". Joint Typhoon Warning Center. August 12, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 12, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  19. ^ 台風9号は熱帯低気圧に 10号は列島接近中 (dalam bahasa Japanese). 日本気象協会. August 13, 2019. Diakses tanggal August 13, 2019. 
  20. ^ "Signal No. 1 up in Batanes as severe tropical storm Hanna intensifies". ABS-CBN News. August 6, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  21. ^ Arceo, Acor (August 9, 2019). "Typhoon Hanna leaves PAR, but monsoon still dumping rain". Rappler. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  22. ^ Macairan, Evelyn (August 5, 2019). "Death toll in Iloilo sea tragedy hits 31". The Philippine Star. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  23. ^ "LOOK: Heavy rain floods areas in Metro Manila on Friday, August 2". Rappler. August 2, 2019. Diakses tanggal August 10, 2019. 
  24. ^ "Walang Pasok: Class suspensions for August 5". The Philippine Star. August 4, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  25. ^ Vestil, Justin (August 11, 2019). "Boat capsizes off Mactan; 10 rescued". SunStar Cebu. Diakses tanggal August 7, 2019. 
  26. ^ Colina IV, Antonio L. (August 5, 2019). "1,362 displaced by Hanna's waves in Davao City". Minda News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  27. ^ Pilapil, Jamie (August 11, 2019). "Rains to persist in Luzon, Metro". The Manila Times. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  28. ^ 台風9号、宮古島・石垣島に暴風警報…10号は停滞 (dalam bahasa Japanese). Yomiuri Shimbun. August 8, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  29. ^ 台風9号接近の沖縄は午後にかけ暴風雨に警戒 台風10号は今後の進路に注意 (dalam bahasa Japanese). Weather News. August 9, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  30. ^ 台風9号 沖縄で6人重軽傷 強風続き激しい雨も (dalam bahasa Japanese). Ryukyu Shimbun. August 10, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  31. ^ 台風9号:航空便92便欠航 宮古・石垣発着便中心に 船は148便 (dalam bahasa Japanese). Ryukyu Shimbun. August 8, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  32. ^ 【台風9号】空路欠航1.4万人超に影響 9日も混乱 船も欠航 (dalam bahasa Japanese). Okinawa Times. August 9, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. 
  33. ^ 台風農水被害3億円/9号県速報 サトウキビ96% (dalam bahasa Japanese). Okinawa Times. August 11, 2019. Diakses tanggal August 12, 2019. (perlu berlangganan)
  34. ^ Everington, Keoni (August 7, 2019). "Taiwan's CWB issues sea warning for Typhoon Lekima". Taiwan News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  35. ^ Everington, Keoni (August 8, 2019). "Taiwan's CWB issues land warning for Typhoon Lekima". Taiwan News. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  36. ^ 利奇馬颱風陸警解除 中南部仍須嚴防強降雨. Liberty Times. August 9, 2019. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  37. ^ 汪淑芬 (August 10, 2019). 颱風利奇馬海警解除 中南部防大雨花東上看38度. China News Agency. Diakses tanggal August 11, 2019. 
  38. ^ 閻芝霖 (8 August 2019). "颱風停班課看這裡》北北基桃、宜蘭縣、新竹縣市9日停班停課" (dalam bahasa Tionghoa). 新頭殼. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-08. Diakses tanggal 2019-08-09. 
  39. ^ a b Typhoon Lekima leaves 49 dead, 21 missing in China (Laporan). Xinhua. 12 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 
  40. ^ Typhoon Lekima Death Toll Rose To 49 In China, 21 Still Missing
  41. ^ "Typhoon Lekima behind Friday's disastrous storm in northern states". 10 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 
  42. ^ "Typhoon Lekima hits northern states". 11 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]