Tirenia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tirenia (Bahasa Yunani Attika: Τυῤῥηνοί, Romanisasi: Turrhēnoi), atau Tirsenia (Bahasa Yunani Ionia: Τυρσηνοί, Romanisasi: Tursēnoi; Bahasa Yunani Doria: Τυρσανοί, Romanisasi: Tursānoi)[1] adalah eksonim yang digunakan oleh penulis-penulis Yunani Kuno untuk merujuk kepada orang-orang non-Yunani.

Beberapa sumber-sumber kuno ditafsirkan dalam berbagai cara, dan muncul satu teori yang mengidentifikasi hubungan Tirenia dengan Etruria, dan oleh karena itu dengan budaya Rhaetian dan Lemnian, yang bahasanya telah dikelompokkan bersama sebagai rumpun bahasa Tirenia, berdasarkan kesamaan yang kuat dalam bahasa tertulis tersebut.

Catatan awal[sunting | sunting sumber]

Asal usul nama itu tidak pasti dan diketahui hanya digunakan oleh penulis Yunani meskipun tampaknya bukan berasal dari Yunani. Itu telah dihubungkan dengan tursis, juga serapan "Mediterania" ke dalam bahasa Yunani, yang berarti "menara". Hubungan langsung dengan Tusci, eksonim Bahasa Latin untuk Etruria, dari Turs-ci, juga telah dicoba.[2] Meskipun telah dihipotesiskan oleh ahli bahasa asal Prancis bernama Françoise Bader, bahwa Tirsenoi/Tirrhenoi berasal dari kata bahasa Indo-Eropa kuno trh yang dapat mengacu atau berarti 'menyeberang'.[3]

Penulis Yunani pertama yang menyebut Tyrrhenians adalah penyair Yunani abad ke-8 SM bernama Hesiod, dalam karyanya, Theogonia. Dia hanya menggambarkan mereka tinggal di tengah Semenanjung Italia bersama dengan orang Latin.[4]

Dan Circe putri Helios, putra Hiperion, mencintai Odiseus yang teguh dan melahirkan Agrius dan Latinus yang tidak bercela dan kuat; juga dia melahirkan Telegonus atas kehendak Afrodit emas. Dan mereka menguasai Tirsenia yang terkenal, sangat jauh di pulau-pulau suci.[5]

Himne Homeros ke Dionisos membuat bajak laut Tirsenia merebut Dionisos:

Saat ini datang dengan cepat di atas laut yang berkilauan
Bajak laut Tyrsenian di atas kapal yang berperabot bagus – bencana yang menyedihkan menuntun mereka.[6]

Catatan akhir[sunting | sunting sumber]

Para Tirenia disebut bajak laut lagi oleh Ephoros dari Kyme yang dilaporkan oleh Strabo. Tindakan bajak laut Tirenia tidak akan memungkinkan orang Yunani untuk menemukan koloni mereka di Sisilia sebelum abad VIII SM.

Menurut Ephoros, ini adalah kota-kota Yunani paling awal yang didirikan di Sisilia, yaitu pada generasi kesepuluh setelah perang Troya; karena sebelumnya orang-orang begitu takut pada gerombolan bajak laut Tirenia dan kebiadaban orang-orang barbar di wilayah ini sehingga mereka tidak mau berlayar ke sana untuk diperdagangkan.[7]

Pada abad ke-6 dan ke-5 SM, nama tersebut secara khusus merujuk pada bangsa Etruria dari nama Laut Tirenia, menurut Strabo.[8] Di Pindar,[9] the Tyrsanoi muncul bersekutu dengan bangsa Kartago sebagai ancaman terhadap Yunani Besar:

Saya memohon engkau, putra dari Kronos,
mengabulkan bahwa teriakan perang dari Kartago dan Tirenia diam-diam di rumah,
sekarang mereka telah melihat kesombongan mereka membawa ratapan ke kapal mereka di lepas pantai Cumae.

Nama ini juga dibuktikan dalam sebuah fragmen oleh Sophokles.[10]

Nama itu menjadi semakin dikaitkan dengan Pelasgoi umum. Herodotos[11] menempatkan mereka di Krestonia di Trakia, sebagai tetangga dari Pelasgoi. Demikian pula, Thukidides[12] menyebutkan mereka bersama dengan Pelasgians dan mengasosiasikan mereka dengan bajak laut Lemnian dan dengan penduduk Attika pada zaman pra-Yunani.

Lemnos tetap relatif bebas dari pengaruh Yunani sampai zaman Helenistik, dan prasasti Lemnos pada abad ke-6 SM ditulis dengan bahasa yang sangat mirip dengan Bahasa Etruria, yang menyebabkan postulasi rumpun bahasa Tirenia dari Etruria, Lemnos, dan Raetia.

Dengan demikian terdapat bukti bahwa setidaknya ada hubungan linguistik antara orang Lemnos dan orang Etruria. Keadaan ini diperdebatkan; kebanyakan sarjana akan menganggap bangsa Aegea Tirenia berasal dari ekspansi Etruria dari abad ke-8 hingga ke-6, menempatkan tanah air orang Etruria di Italia dan Pegunungan Alpen, terutama karena hubungan mereka dengan penduduk Raetia Alpen. Hipotesis lain yang menghubungkan Tirenia dan Etruria menyatakan bahwa Etruria berasal setidaknya sebagian dari invasi abad ke-12 SM dari Aegean dan Anatolia yang memaksakan diri atas budaya Villanova, dengan beberapa sarjana mengklaim hubungan atau setidaknya bukti kontak dekat antara Anatolia bahasa dan bahasa Etruria dan penganut aliran pemikiran terakhir menunjuk ke legenda asal Lidia dari Etruria yang dirujuk oleh Herodotos[13] dan pernyataan Livy bahwa Raetia adalah Etruria didorong ke pegunungan oleh Galia yang menyerang. Kritikus teori menunjuk pada bukti yang sangat sedikit dari hubungan linguistik antara Etruria dengan Anatolia dan Dionysios dari Halikarnassos, yang dengan tegas menentang hubungan Etruria-Lidia. Selain itu, tidak ada bukti arkeologis dari budaya material tentang pergeseran budaya dan asal-usul timur Etruria,[14] di zaman modern, semua bukti yang dikumpulkan sejauh ini oleh para ahli etruskologi menunjukkan asal-usul Etruria.[14] in modern times, all the evidence gathered so far by etruscologists points to an indigenous origin of the Etruscans.[15][16][17] Sama seperti bukti arkeologis yang bertentangan dengan gagasan bahwa Raetia adalah keturunan Etruria yang melarikan diri dari Italia utara karena invasi Galia, sebagaimana Raetia secara arkeologis dibuktikan di situs pegunungan Alpen mereka jauh sebelumnya.

Kemungkinan hubungan dengan Bangsa Laut[sunting | sunting sumber]

Ada hipotesis bahwa Teresh, yang muncul di antara Bangsa Laut lainnya dalam sejumlah prasasti Mesir Kuno dari 1200 hingga 1150 SM, mungkin merupakan bangsa yang sama dengan Tirenia.[a]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sudah pada tahun 1840-an para ahli Mesir telah memperdebatkan identitas orang utara, "yang datang dari semua negeri",yang membantu Raja Libya bernama Meryre dalam serangannya ke Merneptah. Beberapa ahli percaya bahwa pembantu Meryre hanyalah tetangganya di pantai Libya, sementara yang lain mengidentifikasi mereka sebagai orang Indo-Eropa dari utara Kaukasus. Itu adalah salah satu pendahulu Maspero yang paling terkenal, Emmanuel de Rougé, yang mengusulkan bahwa nama-nama itu mencerminkan tanah Mediterania utara: Lukka, Ekwesh, Tursha, Shekelesh, dan Shardana adalah orang-orang dari Lidia, Akhaia, Tirsenia (Italia barat), Sisilia, dan Sardinia. " De Rougé dan yang lainnya menganggap pasukan pembantu Meryre - ini "masyarakat Mediterania" - sebagai kelompok tentara bayaran, karena setidaknya orang Sardinia dikenal telah bertugas sebagai tentara bayaran di tahun-tahun awal Ramses Agung. Jadi, satu-satunya "migrasi" yang tampaknya disarankan dalam Prasasti Karnak adalah upaya perambahan oleh orang Libya ke wilayah tetangga." — R. Drews (1995, p.54)[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Liddell, Henry George; Scott, Robert. "Τυρσηνός". A Greek-English Lexicon. Perseus. Tufts U. 
  2. ^ Heubeck, Alfred (1961). Praegraeca: sprachliche Untersuchungen zum vorgriechisch-indogermanischen Substrat. Erlangen. hlm. 65ff. 
  3. ^ Françoise Bader (2003), Une traversée menée à terme: noms de conquérant i.e. en étrusque (Pélasges, Tyrrhènes, Tusci, Etrusci, Tarkon, Tarquin), pp 33-49, in Linguistica è storia. Sprachwissenschaft ist Geschichte. Scritti in onore di Carlo De Simone. Festschrift fùr Carlo De Simone, a cura di Paolo Poccetti, Simona Marchesini, Pisa 2003.
  4. ^ Hesiod, Theogony 1015.
  5. ^ Hesiod, Theogony, 1015.
  6. ^ Homeric hymn to Dionysus, verse 7ff.
  7. ^ Ephoros dari Kyme di Strabo, Geography, VI, 2, 2
  8. ^ Strabo, 5.2.2.
  9. ^ Pindar, Pythian Odes, 1.72
  10. ^ Sophokles, Inachus, fr. 256
  11. ^ Herodotus, Histories, 1.57
  12. ^ Thukidides, 4.106
  13. ^ Herodotus, Histories, 1.94
  14. ^ a b Wallace, Rex E. (2018), "Lemnian language", Oxford Research Encyclopedia of Classics (dalam bahasa Inggris), Oxford University Press, doi:10.1093/acrefore/9780199381135.013.8222, ISBN 978-0-19-938113-5 
  15. ^ Turfa, Jean MacIntosh. "The Etruscans". Dalam Farney, Gary D.; Bradley, Gary. The Peoples of Ancient Italy. Berlin: De Gruyter. hlm. 637–672. doi:10.1515/9781614513001. ISBN 978-1-61451-520-3. 
  16. ^ De Grummond, Nancy T. (2014). "Ethnicity and the Etruscans". Dalam McInerney, Jeremy. A Companion to Ethnicity in the Ancient Mediterranean. Chichester, UK: John Wiley & Sons, Inc. hlm. 405–422. doi:10.1002/9781118834312. ISBN 9781444337341. 
  17. ^ Shipley, Lucy (2017). "Where is home?". The Etruscans: Lost Civilizations (dalam bahasa English). London: Reaktion Books. hlm. 28–46. ISBN 9781780238623. 
  18. ^ Drews, Robert (1995). The End of the Bronze Age: Changes in warfare and the catastrophe ca. 1200 B.C. Princeton University Press. hlm. 54.