Tiongkok Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta Tiongkok Raya saat ini, yang meliputi Tiongkok Daratan, Makau, Hong Kong, dan Taiwan
Tiongkok Raya
Nama Tionghoa
Hanzi sederhana: 大中华
Hanzi tradisional: 大中華
Nama Jepang
Kanji: 中華圏

Tiongkok Raya adalah sebuah istilah tidak resmi yang digunakan untuk mengacu kepada sebuah wilayah geografis yang berbagi ikatan perdagangan dan kebudayaan[1][2][3] - misalnya televisi, film, dan hiburan musik berbahasa Tionghoa. Wilayahnya yang tepat tidak selalu sepenuhnya jelas, tetapi biasanya mencakup Tiongkok Daratan, Hong Kong, Makau, dan Taiwan[4] - dengan Singapura kadang-kadang dimasukkan.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta "Tiongkok" dalm film propaganda Amerika tahun 1944 The Battle of China, membedakan "Tiongkok sebenarnya" dari Manchuria, "Mongolia" (di sini Mongolia Raya meliputi negara Mongolia saat ini, Daerah Otonomi Mongolia Dalam, dan Tuva), Sinkiang (Xinjiang saat ini), dan Tibet.

Istilah ini telah digunakan untuk waktu yang lama, tetapi dengan ruang lingkup dan konotasi yang berbeda.

Pada tahun 1930-an, George Cressey menggunakan istilah ini untuk mengacu kepada keseluruhan Kekaisaran Tiongkok, sebagai lawan istilah Tiongkok sebenarnya.[6] Penggunaan oleh Amerika Serikat pada peta pemerintah pada tahun 1940-an sebagai sebuah istilah politik termasuk wilayah-wilayah yang diklaim oleh Republik Tiongkok yang merupakan bagian dari kekaisaran sebelumnya, atau secara geografis untuk mengacu kepada fitur topografi yang terkait dengan Tiongkok yang mungkin atau mungkin tidak sepenuhnya terdapat dalam batas-batas politik Tiongkok.[6]

Konsep ini mulai muncul lagi dalam sumber-sumber berbahasa Tionghoa pada akhir tahun 1970-an, mengacu pada pertumbuhan hubungan perdagangan antara Tiongkok daratan dan Hong Kong, dengan kemungkinan memperluasnya ke Taiwan, dengan kemungkinan referensi pertama seperti itu terdapat dalam jurnal Taiwan Changqiao pada tahun 1979.[6]

Istilah ini dalam bahasa Inggris, "Greater China" kemudian muncul kembali pada tahun 1980-an untuk mengacu kepada hubungan ekonomi yang berkembang antara wilayah serta kemungkinan penyatuan politis.[6] Ini bukanlah entitas yang dilembagakan seperti Uni Eropa atau Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Konsepnya adalah suatu generalisasi untuk mengelompokkan beberapa pasar yang kelihatannya terkait erat secara ekonomi dan tidak melibatkan kedaulatan.[7]

Penggunaan politis[sunting | sunting sumber]

Istilah ini sering digunakan untuk menghindari timbulnya kepekaan atas status politik Taiwan.[7] Bagi sebagian negara Asia, istilah ini menjadi pengingat "Kawasan Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya", sebuah eufemisme untuk wilayah ini yang dikuasai oleh Kekaisaran Jepang selama Perang Dunia Kedua.[8]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Republik Rakyat Tiongkok menentang penggunaan istilah ini dan menganggap istilah ini akan memperlakukan Tiongkok Daratan dan Taiwan sebagai sebanding dan berbeda. Akademikus Wang Gungwu juga mempertanyakan apakah istilah geografis ini akan memiliki efek yang menyesatkan atau keliru, menyebabkan negara-negara di kawasan lain mempertanyakan kecenderungan Republik Rakyat Tiongkok untuk melakukan ekspansi imperialisme.[9] Dia berpendapata bahwa istilah ini tidak boleh digunakan oleh orang Tionghoa perantauan, Tiongkok Raya sebenarnya hanyalah mitos menurut pandangannya, jika istilah ini diperluas hingga ke wilayah di luar Tiongkok daratan, Hong Kong, dan Taiwan, istilah itu akan mulai memiliki efek politik yang menyesatkan dan efek yang tidak baik.[9]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pact row could harm Greater China economic integration: ANZ". Focus Taiwan. 2 April 2014. Diakses tanggal 6 November 2018. 
  2. ^ MTV Channels In Southeast Asia and Greater China To Exclusively Air The Youth Inaugural Ball Diarsipkan 2009-05-22 di Wayback Machine. - MTV Asia
  3. ^ June 1, 2008, Universal Music Group realigns presence in Greater China Diarsipkan 2017-12-14 di Wayback Machine., Television Asia
  4. ^ "Apple overtakes Lenovo in China sales". Financial Times. 18 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2011. Diakses tanggal 19 November 2011. 
  5. ^ William, Yat Wai Lo. "The concept of greater China in higher education: adoptions, dynamics and implications". Diakses tanggal 3 July 2018. 
  6. ^ a b c d Harding, Harry (December 1993). "The Concept of 'Greater China': Themes, Variations and Reservations". The China Quarterly (136, Special Issue: Greater China): 660. 
  7. ^ a b Aretz, Tilman (2007). The greater China factbook. Taipei: Taiwan Elite Press. ISBN 978-986-7762-97-9. OCLC 264977502. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-31. 
  8. ^ Shambaugh, David (December 1993). "Introduction: The Emergence of 'Greater China'". The China Quarterly (136, Special Issue: Greater China): 654. 
  9. ^ a b Henry Yuhuai He (2001). 中华人民共和国政治文化用语大典. M.E. Sharpe. hlm. 48–. ISBN 978-0-7656-0569-6. Diakses tanggal 1 December 2012.