Timo Tjahjanto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Timo Tjahjanto
LahirTimothy Tjahjanto
4 September 1980 (umur 41)
Wilhelmshaven, Jerman
Warga negaraIndonesia
AlmamaterSchool of Visual Arts, Australia
Pekerjaan
  • Sutradara
  • produser
  • Penulis skenario
Tahun aktif2007–sekarang
Suami/istriSigi Wimala
Anak2
PenghargaanPiala Maya untuk Penyutradaraan Terbaik (2018)

Timo Tjahjanto adalah sutradara, produser, dan penulis skenario asal Indonesia. Ia dikenal karena karya-karyanya dengan genre horor dan aksi laga.[1] Ia juga menjalankan perusahaan produksi film Merah Production. [2]

Selain menyutradarai, memproduksi, dan menulis filmnya sendiri, Tjahjanto juga dikenal sebagai separuh dari The Mo Brothers bersama teman dan sesama pembuat film Kimo Stamboel. Duo ini menerima nominasi Piala Citra untuk Sutradara Terbaik 2016 untuk Headshot sementara Tjahjanto sendiri memenangkan Piala Maya untuk Sutradara Terbaik 2019 untuk Sebelum Iblis Menjemput.

Karier[sunting | sunting sumber]

2007–2017: Awal karir, The Mo Brothers, nominasi Piala Citra[sunting | sunting sumber]

Tjahjanto dan Stamboel menjadi terkenal karena menyutradarai dan menulis debut penyutradaraan film panjang mereka berjudul Rumah Dara pada tahun 2009. Film ini didasarkan pada film pendek mereka tahun 2007, yang dimasukkan dalam film antologi berjudul Takut: Faces of Fear tahun 2008. Dibintangi oleh Julie Estelle, Shareefa Daanish, Ario Bayu, Aming, dan Sigi Wimala. [3] Rumah Dara menerima sambutan hangat dan memenangkan beberapa penghargaan dari festival film internasional dan lokal, dengan Daanish menerima pujian atas penampilannya sebagai karakter utama. Tjahjanto dan Stamboel muncul di antara para pendukung Herosase di Pintu Terlarang karya Joko Anwar.

Pada 2012, ia menyutradarai sebuah segmen dalam film antologi The ABCs of Death bersama pembuat film lainnya termasuk Nacho Vigalondo, Banjong Pisanthanakun, Ben Wheatley, Noboru Iguchi, Ti West, dan Yoshihiro Nishimura. Tahun berikutnya, ia mengerjakan 'Safe Haven', sebuah segmen yang termasuk dalam film antologi horor berjudul V/H/S/2 yang ditayangkan perdana di Sundance Film Festival 2013. Tjahjanto ikut menyutradarai dan menulis segmen tersebut bersama Gareth Evans, sutradara film aksi berjudul The Raid.

Pada tahun 2014, Tjahjanto bersatu kembali dengan Stamboel sebagai The Mo Brothers untuk menyutradarai, memproduksi, dan menulis Killers, sebuah film horor-thriller Jepang-Indonesia.[4] Film ini dibintangi oleh aktor dari Jepang dan Indonesia, termasuk Kazuki Kitamura, Oka Antara, Rin Takanashi, Luna Maya, Ray Sahetapy, Epy Kusnandar, dan Tara Basro. Film tersebut tayang perdana di Sundance Film Festival 2014 dan menerima ulasan positif saat dirilis dengan skor baru 73% di Rotten Tomatoes. Duo ini bekerja sama lagi pada tahun 2016 untuk merilis film aksi Headshot dengan bintang The Raid Iko Uwais dan aktris pemenang Piala Maya Chelsea Islan dalam peran utama dengan Sunny Pang, Julie Estelle, Zack Lee, Bront Palarae, dan Ario Bayu sebagai peran pendukung.[5]

2018–sekarang: Karya solo, pengakuan lebih lanjut, Piala Maya[sunting | sunting sumber]

Rehat sejenak dari karya-karyanya bersama Stamboel sebagai The Mo Brothers, Tjahjanto mengeksplorasi genre supernatural horor dengan Sebelum Iblis Menjemput pada tahun 2018. Ini menandai film panjang pertamanya sebagai sutradara solo. Dirilis dengan ulasan positif,[6] film melihat dia bersatu kembali dengan Chelsea Islan, Ray Sahetapy, dan Shareefa Daanish. Kemudian pada tahun itu, ia merilis The Night Comes for Us berdasarkan skenario yang ia tulis sebagai penghormatan kepada Perfilman Hong Kong tahun 1980-an. Film ini merupakan produksi asli Netflix pertama dari Indonesia dan menerima pujian dari kritikus dengan skor 91% di Rotten Tomatoes. Film ini dibintangi oleh bintang aksi top Joe Taslim (Fast & Furious 6, Star Trek Beyond) dan Iko Uwais yang bekerja dengannya sebelumnya di Headshot. Dalam peran pendukung, ia memerankan aktor yang sering menjadi kolaborator, seperti Julie Estelle, Zack Lee, Sunny Pang, Abimana Aryasatya, Hannah Al Rashid, Shareefa Daanish, dan Epy Kusnandar. Aktris pemenang Piala Citra Dian Sastrowardoyo juga berperan sebagai pembunuh bayaran yang bertugas memburu karakter utama yang diperankan oleh Taslim, menandai usaha pertamanya dalam genre aksi.

Pada Februari 2020, Tjahjanto merilis sekuel Sebelum Iblis Menjemput berjudul Sebelum Iblis Menjemput Ayat 2 dengan Islan yang mengulang perannya sebagai tokoh [7] Film ini dirilis di bioskop dan kemudian di Disney+ Hotstar di Indonesia dengan Shudder mengambil hak distribusi Amerika. Ia menerima tinjauan yang beragam dari para [8] Film tersebut meraih nominasi Sutradara Terbaik dan Skenario Adaptasi Terbaik Tjahjanto di Piala Maya.[9][10][11]

Proyek yang akan datang[sunting | sunting sumber]

Pada September 2018, Tjahjanto mengisyaratkan di Twitter bahwa ia sedang mengerjakan adaptasi buku komik aksi-thriller JITU: Joint Tactical Intelligence Unit menjadi film layar lebar.[12] Proyek ini belum dikonfirmasi secara resmi meskipun Tjahjanto memposting teaser lain di Instagram pada April 2019.[13]

Tjahjanto juga telah mengkonfirmasi bahwa ia telah ikut menulis skenario untuk film spin-off yang berfokus pada karakter Julie Estelle dari The Night Comes for Us, berjudul Night of the Operator, dengan teman dan kolaborator Aaron Stewart-Ahn.[14] Meskipun belum ada konfirmasi resmi yang dibuat, Tjahjanto dan Stewart-Ahn mengunggah poster dengan karakter Estelle dengan latar belakang merah di media sosial pada Januari 2020.[15]

Pada Februari 2020, Tjahjanto memposting di akun Twitter-nya mengisyaratkan sekuel Rumah Dara oleh Mo Brothers.[16] Dalam podcast dengan sesama pembuat film Indonesia Joko Anwar pada April 2020, Tjahjanto berbagi bahwa meskipun film tersebut menjadi hit di sirkuit festival, itu tidak berhasil secara finansial dan bahwa dia dan Stamboel hanya akan membuat sekuel jika mereka memiliki cerita yang sesuai dengan cita-cita mereka.[17]

Menyusul perilisan Sebelum Iblis Menjemput Ayat 2, Tjahjanto mengumumkan pada Oktober 2020 bahwa sebuah sekuel berjudul Sebelum Iblis Menjemput: Dajjal, sedang dalam pra-produksi dengan Islan dan Daanish mengisyaratkan bahwa mereka akan mengulangi peran mereka masing-masing dalam tanggapan atas pengumuman tersebut.[18]

Tjahjanto diumumkan sebagai sutradara dari adaptasi live-action untuk film Jagat Sinema Bumilangit berjudul Si Buta Dari Gua Hantu yang diadaptasi dari karakter buku komik dengan nama sama karya Ganes T.H.[19] Produksi akan dimulai pada awal 2020, tetapi ditunda karena pandemi COVID-19.[20] Iko Uwais dikabarkan akan membintangi peran utama sebagai karakter utama.[21] Ini adalah bagian dari film Jagat Sinema Bumilangit Jilid 1.[22]

Pada Februari 2021, Tjahjanto diumumkan untuk memimpin pembuatan ulang film blockbuster Korea Selatan Train to Busan dengan James Wan sebagai produser untuk New Line Cinema yang nantinya akan berjudul Last Train To New York.[23][24]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Tahun Film
Sutradara Penulis Produser Editor Catatan
2012 The ABCs of Death Ya Ya Tidak Ya Segmen: 'L is for Libido'
2013 V/H/S/2 Ya Ya Tidak Tidak Segmen: 'Safe Haven' (diarahkan bersama Gareth Evans)
2018 Sebelum Iblis Menjemput Ya Ya Tidak Tidak
The Night Comes for Us Ya Ya Ya Tidak
2019 Hit & Run Tidak Tidak Eksekutif Tidak
Portals Ya Ya Tidak Tidak Segmen: 'Sarah'
2020 Sebelum Iblis Menjemput Ayat 2 Ya Ya Ya Tidak
2021 V/H/S 94 Ya Ya Ya Tidak Segmen "The Acolyte"
2022 The Big Four Ya Ya Ya Tidak Kerja sama dengan Netflix Indonesia
TBA Perempuan Bergaun Merah Tidak Tidak Ya Tidak Pra-produksi
TBA Si Buta dari Gua Hantu Ya Ya Tidak Tidak Pra-produksi
TBA Sebelum Iblis Menjemput Ayat 3: Dajjal Ya Ya Ya Tidak
TBA Last Train To New York Ya Tidak Tidak Tidak

Sebagai The Mo Brothers[sunting | sunting sumber]

Tahun Film
Sutradara Penulis Produser Editor Catatan
2007 Dara (film pendek) Ya Ya Ya Ya Film pendek
2008 Takut: Faces of Fear Ya Ya Ya Ya Segmen: 'Dara'
2009 Rumah Dara Ya Ya Ya Tidak
2014 Killers Ya Ya Ya Tidak
2016 Headshot Ya Ya Tidak Tidak

Penghargaan & nominasi[sunting | sunting sumber]

Tahun Penghargaan Kategori Karya Hasil Catatan
2007 Freak Show Horror Film Festival Audience Choice Award Dara Menang sebagai The Mo Brothers[25]
2007 New York City Horror Film Festival Audience Award Menang
2009 Festival Film Fantasi Internasional Bucheon Best of Bucheon Rumah Dara Nominasi
2010 Jakarta International Film Festival Film Indonesia Terbaik Menang
2011 KasKus untuk Film Indonesia Film Terbaik Menang
2012 Festival Film Internasional Chicago Gold Hugo The ABCs of Death Nominasi dibagikan dengan sutradara lain di antologi[25]
2013 Molins Film Festival Jury Prize V/H/S/2 Nominasi
2013 SXSW Film Festival Audience Award Nominasi
2013 Festival de Cine de Sitges Grand Prize of European Fantasy Film in Silver Nominasi
2016 Fantaspoa International Fantastic Film Festival Penghargaan Terhormat untuk Film Internasional Killers Menang sebagai The Mo Brothers
L'Étrange Festival Film Panjang Internasional Headshot Menang sebagai The Mo Brothers
dibagikan dengan They Call Me Jeeg
Piala Citra Sutradara Terbaik Nominasi sebagai The Mo Brothers[25]
2018 Sitges Film Festival Midnight X-Treme Award Sebelum Iblis Menjemput Menang [25]
2019 Piala Maya Sutradara Terpilih Menang
Indonesian Film in International Platform The Night Comes for Us Menang Special Mention

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Gareth Evans, Timo Tjahjanto and the New Indonesian Extreme". 5 December 2018. 
  2. ^ "Merah Production". filmindonesia.or.id. Diakses tanggal 2021-01-22. 
  3. ^ Stamboel, Kimo; Tjahjanto, Timo (2009-10-08), Macabre (Drama, Horror, Thriller), Shareefa Daanish, Julie Estelle, Ario Bayu, Sigi Wimala, Gorylah Pictures, Merah Production, Guerilla Visuals, diakses tanggal 2021-01-22 
  4. ^ Stamboel, Kimo; Tjahjanto, Timo (2014-02-01), Killers (Action, Crime, Drama, Horror, Thriller), Kazuki Kitamura, Oka Antara, Rin Takanashi, Luna Maya, Guerilla Merah Films, Nikkatsu, XYZ Films, diakses tanggal 2021-01-22 
  5. ^ Stamboel, Kimo; Tjahjanto, Timo (2016-12-08), Headshot (Action, Drama, Thriller), Iko Uwais, Chelsea Islan, Sunny Pang, Very Tri Yulisman, Infinite Frameworks Studios, Screenplay Infinite Films, diakses tanggal 2021-01-22 
  6. ^ May the Devil Take You (Sebelum iblis menjemput) (2018) (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-01-22 
  7. ^ Tjahjanto, Timo (2020-02-27), Sebelum Iblis Menjemput: Ayat Dua (Horror, Mystery, Thriller), Chelsea Islan, Widika Sidmore, Baskara Mahendra, Hadijah Shahab, Frontier Pictures, Legacy Pictures, Rapi Films, diakses tanggal 2021-01-22 
  8. ^ May the Devil Take You: Chapter Two (2020) (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-01-22 
  9. ^ Piala Maya (2021-01-27). "Nominasi Film Panjang Terpilih 2020". Twitter. Diakses tanggal 2021-01-29. 
  10. ^ Piala Maya (2021-01-25). "Nominasi Penyutradaan Terpilih 2020". Twitter. Diakses tanggal 2021-01-29. 
  11. ^ Piala Maya (2021-01-24). "Nominasi Skenario Adaptasi Terpilih". Twitter. Diakses tanggal 2021-01-29. 
  12. ^ "Status Timo Tjahjanto". Twitter. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  13. ^ "Timo Tjahjanto Kirim Sinyal Adaptasi JITU Segera Digarap". ERA.ID. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  14. ^ "The Night Comes For Us Spinoff Updates: Will Night Of The Operator Happen?". ScreenRant (dalam bahasa Inggris). 2021-01-05. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  15. ^ Daniel, Aditya. "Sekuel Beneran? Timo Tjahjanto Unggah Poster Night of The Operator!". Duniaku. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  16. ^ Ekonomi, Warta. "Sekuel Horor Rumah Dara Berpeluang Ditukangi Timo Tjahjanto, Seperti Apa Jadinya?". Warta Ekonomi. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  17. ^ Media, Kompas Cyber (2020-04-21). "Vakum 5 Tahun Usai Rumah Dara Sukses, The Mo Brothers: Kami Terlalu Idealis". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  18. ^ Fikriyyah, Bella Nahdliyyatul. "Timo Tjahjanto Umumkan Film Sebelum Iblis Menjemput Ayat 3: Dajjal Sudah Mulai Digarap - Isu Bogor". isubogor.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  19. ^ antaranews.com (2018-10-31). "Timo Tjahjanto akan buat film "Si Buta dari Gua Hantu"". Antara News. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  20. ^ Media, Kompas Cyber (2020-03-26). "Timo Tjahjanto Belum Bisa Produksi Si Buta dari Gua Hantu karena Pandemi Corona". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  21. ^ "Timo Tjahjanto Bocorkan Iko Uwais Sebagai Si Buta dari Goa Hantu". kumparan. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  22. ^ Si Buta dari Gua Hantu: Mata Malaikat, diakses tanggal 2021-11-20 
  23. ^ Indonesia, C. N. N. "Timo Tjahjanto Siap Jadi Sutradara Remake Film Train to Busan". hiburan. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  24. ^ Indonesia, C. N. N. "Last Train to New York, Judul Train to Busan Arahan Timo Tjahjanto". hiburan. Diakses tanggal 2021-11-20. 
  25. ^ a b c d "Timo Tjahjanto". IMDb. Diakses tanggal 2021-01-23. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]