Tikar mikrob

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cyanobacterial algal mat, di danau asin di tepi Laut Putih.

Tikar mikrob adalah mikroorganisme berlapis-lapis, terutama bakteri dan arkea, dan dapat pula hanya berupa bakteri. Tikar mikrob tumbuh di antarmuka di antara berbagai jenis material, yang sebagian besarnya berada di permukaan terendam atau lembab, tetapi beberapa tikar mikrob juga bertahan di gurun.[1] Mereka mengolonisasi lingkungan mulai dari suhu -40 °C hingga 120 °C. Beberapa tikar mikrob ditemukan sebagai endosimbion hewan.

Meskipun ketebalan maksimumnya hanya beberapa sentimeter, lapisan mikrob menciptakan berbagai lingkungan kimia internal. Oleh karenanya, tikar mikrob umumnya terdiri dari lapisan mikroorganisme yang dapat memakan atau setidaknya menolerir bahan kimia dominan pada tingkat mereka dan biasanya terdiri atas spesies yang berkerabat dekat. Dalam kondisi lembab, tikar ini biasanya disatukan oleh zat berlendir yang dikeluarkan oleh mikroorganisme. Dalam banyak kasus, beberapa bakteri membentuk jaring kusut yang terbuat dari filamen yang membuat tikarnya menjadi lebih keras. Bentuk fisik yang paling terkenal adalah alas datar dan pilar gemuk yang disebut stromatolit, tetapi ada juga yang berbentuk bola.

Tikar mikrob merupakan bentuk kehidupan paling awal di Bumi yang meninggalkan bukti fosil yang bagus, dari 3.500 juta tahun lalu, dan telah menjadi anggota dan pemelihara ekosistem planet ini yang terpenting. Awalnya, mereka bergantung pada ventilasi hidrotermal untuk mendapatkan energi dan "makanan" kimiawi, tetapi berkembangnya fotosintesis memungkinkan tikar mikrob berkembang biak di luar lingkungan ini dengan memanfaatkan sumber energi yang lebih banyak tersedia, yakni sinar matahari. Tahap terakhir dan paling penting dari pembebasan ini adalah pengembangan fotosintesis-penghasil-oksigen, karena input kimiawi utama untuk proses ini adalah karbon dioksida dan air.

Hasilnya, tikar mikroba mulai memproduksi atmosfer yang kita kenal saat ini, dengan oksigen bebas menjadi komponen vital. Kurang lebih pada waktu yang sama, mereka mungkin juga menjadi tempat kelahiran jenis sel eukariota yang lebih kompleks, yang menjadi dasar penyusun semua organisme multiseluler. Tikar mikrob berlimpah di dasar laut dangkal sampai pada masa revolusi substrat Kambrium, ketika hewan yang hidup di laut dangkal meningkatkan kemampuan menggalinya dan dengan demikian menghancurkan permukaan tikar dan membiarkan air beroksigen masuk ke lapisan yang lebih dalam, sehingga meracuni mikroorganisme yang tidak toleran terhadap oksigen yang hidup di sana. Meskipun revolusi ini mendorong tikar mikrob dari lantai lunak laut dangkal, mereka masih berkembang di banyak lingkungan yang penggaliannya dibatasi atau tidak mungkin dilakukan, termasuk di dasar laut dan pantai berbatu, laguna yang sangat asin dan payau, dan ditemukan di dasar samudra yang dalam.

Karena tikar mikroba mampu menggunakan hampir semua hal sebagai "makanan", ada minat yang cukup besar untuk menggunakan tikar mikrob dalam industri, terutama untuk pengolahan air dan untuk membersihkan polusi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Schieber, J.; Bose, P, Eriksson, P. G.; Banerjee, S.; Sarkar, S.; Altermann, W.; Catuneanu, O. (2007). Atlas of Microbial Mat Features Preserved within the Siliciclastic Rock Record. Elsevier. ISBN 978-0-444-52859-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-07-01. Diakses tanggal 2008-07-01. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Jürgen Schieber. "Microbial Mat Page". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-23. Diakses tanggal 2008-07-01.  – outline of microbial mats and pictures of mats in various situations and at various magnifications.