Thrasyllos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Thrasyllos (//; Yunani: Θράσυλλος; † 406 SM) merupakan seorang strategos (jenderal) dan negarawan yang menjadi terkenal pada tahun-tahun selanjutnya dari Perang Peloponnesos. Pertama muncul dalam politik Athena pada tahun 410 SM, setelah kudeta Athena pada tahun 411 SM, ia memainkan peran dalam mengorganisir perlawanan demokratis dalam armada Athena di Samos. Di sana, ia terpilih sebagai strategos oleh para pelaut dan prajurit armada, dan memegang posisi itu sampai ia secara kontroversial dieksekusi beberapa tahun kemudian setelah Pertempuran Arginousai.

Setelah kudeta[sunting | sunting sumber]

Thrasyllus hanya hoplite (infanteri berat) di jajaran pada tahun 410 SM, ketika kaum revolusioner oligarkis Athena berkomplot dengan rekan-rekan mereka di Samos dalam kudeta di kedua lokasi, tetapi merupakan salah satu dari empat orang Atena (yang lain adalah Thrasyboulos, Leon, dan Diomedon) siapa demokrat Samian dipercaya untuk perlindungan dari plot.[1] Para pemimpin ini mampu menggagalkan kudeta di Samos, tetapi kudeta di Athena berhasil, meninggalkan armada yang dikendalikan secara demokratis bertentangan dengan kota induknya yang dikendalikan oligarki. Dalam kekacauan menyusul peristiwa ini, para jenderal di Samos digulingkan oleh tentara dan pelaut armada, dan Thrasyboulos dan Thrasyllos termasuk di antara mereka yang terpilih untuk menggantikan mereka.[2]

Thrasyllos terus memegang posisi strategos selama beberapa tahun, melalui sejumlah kampanye. Kemudian pada tahun 410 SM, ia memimpin armada Athena untuk menyerang kota-kota memberontak di Lesbos. Namun, dalam melakukannya, ia membiarkan Spartan Laksamana Mindarus menyelinap melewatinya ke Hellespont dengan armada Sparta dalam apa yang menurut sejarahwan Donald Kagan sebagai kesalahan dalam pertimbangan strategis.[3] Thrasyllos mengejar Mindarus dengan armadanya, dan bergabung dengan detasemen Athena lainnya di Sestos. Dari sana, orang Atena (dengan Thrasyboulos sekarang dalam komando keseluruhan) berlayar ke Hellespont dan mengalahkan armada Mindarus di Cynossema, mengakhiri krisis langsung. Thrasyllus memimpin sebuah sayap armada dalam pertempuran ini dan kemenangan Athena di Abydos, tetapi kemudian pergi dengan detasemen lain; setelah kepergiannya, Thrasyboulos, Theramenes, dan Alkibiades menghancurkan Mindarus dan armadanya di Kyzikos.

Di bawah demokrasi[sunting | sunting sumber]

Kemudian pada tahun 410 SM, Thrasyllos pulang ke Athena untuk mengumpulkan lebih banyak pasukan untuk berkampanye lebih lanjut di Laut Aegea dan tempat lain. Ketika dia berada di sana, raja Spartan Agis memimpin pasukannya menuju dinding Athena, berusaha menakut-nakuti kota untuk menyerah. Thrasyllos berbaris keluar dengan pasukan Athena, yang, meskipun tidak menantang Spartan menjauh dari perlindungan temboknya sendiri, berhasil memetik sejumlah penjahat ketika Spartan mengundurkan diri.[4]

Musim panas berikutnya, Thrasyllus berlayar keluar dari Athena dengan kekuatan yang cukup besar untuk berkampanye di Ionia. Di sana, ia dengan cepat menangkap Kolophon dan menyerbu pedesaan Ionia, namun dikalahkan di luar Ephesos oleh pasukan gabungan Ephesos, Persia, dan Sirakusa, dan menarik pasukannya terlebih dahulu ke Notium dan kemudian ke Lampsakos, di mana mereka bergabung dengan pasukan Athena yang lebih besar yang beroperasi di Hellespont.[5] Kagan sekali lagi mengkritik kemampuan Thrasyllos sebagai seorang jenderal dalam kampanye ini, dengan alasan bahwa Thrasyllos membuang-buang waktu merampok ketika tindakan yang lebih menentukan bisa mengarah pada penangkapan Ephesos yang cepat, sebuah hadiah strategis utama.[6]

Di Lampsakos, pasukan Thrasyllos, yang datang langsung dari kekalahan memalukan, pada mulanya ditolak oleh pasukan yang melayani di Cynossema dan Abydos, yang memaksa mereka untuk berkemah. Ketegangan antara kelompok-kelompok itu akhirnya dibubarkan setelah pasukan Athena meluncurkan serangan terhadap Abydos, di mana Thrasyllos memerintahkan tiga puluh kapal; orang Atena mengalahkan tentara Persia dalam pertempuran, tetapi tidak dapat merebut kota.[7] Namun pasukan Athena yang baru bersatu berhasil merebut kembali Kalsedon, Byzantium, dan kota-kota lain di Hellespont pada musim panas tahun 408 SM; Thrasyllos memerintahkan detasemen dalam beberapa operasi selama periode ini. Dia kemudian kembali, bersama dengan sebagian besar armada dan para komandannya, ke Athena, di mana Alkibiades, yang baru pulih dari kemenangan ini, membuat kembalinya kemenangannya ke kota yang telah mengasingkannya.[8]

Arginusai[sunting | sunting sumber]

Thrasyllos tidak menyimpan kepemimpinan jenderalnya pada tahun 407-6 SM,[9] tetapi kembali ke kantor pada tahun berikutnya, ketika Alkibiades dan rekan politiknya jatuh dari kekuasaan setelah kekalahan Athena di Notium.[10] Thrasyllos tetap tinggal di rumah selama bagian awal dari jabatannya, sementara Conon, jenderal lain, pergi ke Samos untuk mengambil alih komando armada. Dia mengalami beberapa keberhasilan awal dalam merampok wilayah yang dikuasai musuh, tetapi dukungan finansial luar biasa yang diterima Sparta dari pangeran Persia, Kyrus memungkinkan mereka memperluas armada mereka sampai pasukan Athena kalah jauh. Dipaksa untuk keluar dari Samos dengan hanya 70 trireme untuk menandingi Spartan 170, Conon dikalahkan dalam pertempuran dan terbungkus di Metilene, nyaris tidak berhasil mengirim trireme ke Athena dengan berita tentang kesulitannya.[11]

Ketika berita tentang krisis ini mencapai Athena, kota itu mendapati dirinya menghadapi situasi yang putus asa. Untuk menantang armada Peloponnesos yang unggul, orang Atena hanya memiliki 40 trireme yang siap, dan sebagian besar awak yang berpengalaman berada di laut bersama Conon. Untuk membangun kembali armada mereka, orang Athena dipaksa untuk mencairkan patung-patung religius emas dari akropolis, dan 110 kapal yang dimiliki kota setelah pembangunan ini dihuni oleh campuran dari pendayung yang kurang berpengalaman, petani, kavaleri kaya, dan budak yang dibebaskan. Semua delapan jenderal yang tetap di Athena, Thrasyllos di antara mereka, berlayar keluar dengan armada gores ini; tidak ada yang diketahui menjabat sebagai komandan tertinggi.[12] Armada Athena, yang didukung oleh 55 kapal dari kota-kota sekutu, bertemu dengan armada Sparta dari 120 kapal di bawah Kallikratidas di pulau-pulau Arginusai, tepat di sebelah selatan Lesbos. Dalam pertempuran yang dihasilkan, orang Athena membagi armada mereka menjadi 8 divisi otonom, dengan Thrasyllos memimpin sayap kanan depan; dengan membatasi kesempatan bagi para kru Sparta untuk melatih pelayaran superior mereka, orang-orang Athena mampu memakai musuh-musuh mereka, dan hari itu berakhir dengan kemenangan Athena yang menentukan. Sisa-sisa armada Peloponnesos melarikan diri ke selatan, meninggalkan sekitar 70 kapal di belakang, dan kekuatan pemblokiran di Metilene, setelah mendengar hasilnya, juga melarikan diri.[13]

Badai, kontroversi, percobaan, dan eksekusi[sunting | sunting sumber]

Setelah kemenangan luar biasa ini, kedelapan jenderal bertemu dan memutuskan bahwa semua jumlah mereka, dengan bagian yang lebih besar dari armada, akan berlayar melawan pasukan pemblokiran di Metilene, sementara trirarki Thrasyllos dan Thiramenis tetap dengan 47 kapal untuk menyelamatkan korban kapal-kapal Athena yang cacat.[14] Tak lama setelah pasukan utama telah pergi, badai hebat meletus, dan detasemen yang ditugaskan untuk tugas penyelamatan tidak dapat melaksanakan tanggung jawabnya. Hasilnya, bagi para pelaut yang bergantung pada kapal yang cacat dan tenggelam, adalah bencana; sejumlah besar orang Atena — memperkirakan angka yang tepat berkisar antara hampir 1.000 hingga 5.000 — tenggelam.[15]

Segera setelah berita tentang tragedi publik ini mencapai Athena, kontroversi besar meletus atas pembagian tanggung jawab atas penyelamatan yang gagal. Publik sangat marah bahwa orang mati dari pertempuran belum ditemukan untuk dimakamkan (dalam suasana religius Yunani kuno, kegagalan ini mungkin hampir sama seriusnya dengan meninggalkan orang-orang yang selamat di mata rakyat Athena); [16] para jenderal menduga bahwa Thrasyboulos dan Thiramenis, yang telah kembali ke Atena, mungkin bertanggung jawab karena mengaduk-aduk majelis itu melawan mereka, dan karenanya Thrasyllos dan rekan-rekannya menulis surat kepada orang-orang yang mencela dua orang tiran itu sebagai yang bertanggung jawab atas penyelamatan yang gagal.[17] Para trirarki dipanggil sebelum sidang untuk menjelaskan tindakan mereka, tetapi mereka membela diri mereka dengan cakap, dan para jenderal digulingkan dari kantor mereka dan dipanggil ke Athena. Dua melarikan diri, tetapi Thrasyllos dan lima lainnya kembali ke kota. Pembelaan mereka pada mulanya bertemu dengan tanggapan simpatik, tetapi festival Apaturia, tempat keluarga-keluarga harus bertemu untuk perayaan, memberikan kesempatan bagi musuh-musuh politik mereka untuk mengingatkan rakyat akan kerugian yang dideritanya. Dalam pertemuan kelompok yang kejam dan emosional pada hari berikutnya, majelis, mengikuti jejak Kallixeinos, yang agresif, mencoba para jenderal secara massal dan mengutuk mereka semua untuk mati. Meskipun orang Athena segera datang untuk menyesali keputusan ruam mereka, sudah terlambat bagi Thrasyllos dan rekan-rekannya; keenamnya tewas sebelum sidang memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan kembali.[18]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Thucydides, The Peloponnesian War 8.73
  2. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 385-6
  3. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 403
  4. ^ Xenophon, Hellenica 1.1.33-34
  5. ^ Xenophon, Hellenica 1.2.1-10
  6. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 426
  7. ^ Xenophon, Hellenica 1.2.15
  8. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 434
  9. ^ A year in the Hellenic calendar began and ended in mid July; thus, a single Hellenic year overlaps with two modern years.
  10. ^ Xenophon, Hellenica 1.5.16
  11. ^ Xenophon, Hellenica 1.6.1-23
  12. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 454
  13. ^ For the description of the battle, see Xenophon, Hellenica, 1.7.29-38 and Diodorus, Library, 13.98-100. For a synthesis, see Kagan, The Peloponnesian War, 456-8.
  14. ^ Xenophon, Hellenica 1.7.35
  15. ^ Kagan (The Peloponnesian War, 459) gives the number as "perhaps a thousand", while Fine (The Ancient Greeks, 515) states it as "between 4,000 and 5,000"
  16. ^ Kagan, The Peloponnesian War, 459
  17. ^ The account followed here and in the following paragraph is that of Diodorus, 13.101. Xenophon, at 1.7, gives a different account which places much more of the blame for the trial and execution on Theramenes' shoulders. Modern scholars (see Fine The Ancient Greeks, 514-15, Kagan, The Peloponnesian War, 461-66, and Hornblower, The Greek World, 151) have generally preferred Diodorus' account, for a number of reasons.
  18. ^ Xenophon, Hellenica 1.7

Referensi[sunting | sunting sumber]