Theodoric I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Theodoric I
Raja Visigoth
Félix Castello, "Teodorico, rey godo", 1635.jpg
Potret gambaran Theodoric, Raja Goth, oleh Félix Costello, 1635.
Berkuasa418–451 M
Penobatan418 M
PendahuluWalia
PenerusTorismund
LahirPulau Peuce, Dobrogea
Wafat451 M
Pertempuran Chalons
Pemakaman
AyahAlarik I
AnakTorismund
Theodoric II
Frederik
Eurik I
Retimer
Himnerith
AgamaArianisme

Theodoric I[a] (skt. 390[1] atau 393 – 20 atau 24 Juni 451[2]) merupakan seorang Raja Visigoth dari tahun 418 sampai 451. Ia adalah putra tidak sah Alarik I,[3] Theodoric terkenal atas perannya dalam mengalahkan Attila di dalam Pertempuran Chalons pada tahun 451, di mana dia dibunuh pada tanggal 20 Juni.[4]

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 418 ia menggantikan Raja Walia untuk memindahkan bangsanya dari Iberia ke Galia. Sebagai raja, Theodoric menyelesaikan permukiman Visigoth di Galia Aquitania II, Novempopulana dan Gallia Narbonensis, dan kemudian menggunakan kemerosotan Kekaisaran Romawi untuk memperluas wilayah kekuasaannya ke selatan.

Setelah kematian Kaisar Honorius dan perampasan Iohannes pada tahun 423 perebutan kekuasaan internal pecah di Kekaisaran Romawi. Theodoric menggunakan situasi ini dan mencoba untuk menangkap persimpangan jalan penting Arelate, namun Magister militum Aëtius, yang dibantu oleh Hun, mampu menyelamatkan kota tersebut.[5]

Visigoth menyimpulkan sebuah perjanjian dan diberikan bangsawan Galia sebagai sandera. Kemudian Kaisar Avitus mengunjungi Theodoric, tinggal di istananya dan mengajar putra-putranya.[6]

Ekspansi ke Mediterania[sunting | sunting sumber]

Karena bangsa Romawi harus berjuang melawan suku Franka, yang menjarah Köln dan Trier pada tahun 435, dan karena peristiwa lain Theodoric melihat kesempatan untuk menaklukkan Narbo Martius (436) untuk mendapatkan akses ke Laut Mediterania dan jalan-jalan ke Pirenia. Tapi Litorius, dengan bantuan Hun, bisa mencegah penangkapan kota dan mengusir Visigoth kembali ke ibu kota mereka di Tolosa.[7] Tawaran damai Theodoric ditolak, namun raja memenangkan pertarungan yang menentukan di Tolosa, dan Litorius segera meninggal dalam pemenjaraan Gotik dari luka-luka yang telah dia dapatkan dalam pertempuran ini.[8] Avitus pergi - sesuai dengan perintah Aëtius - ke Tolosa dan menawarkan sebuah perjanjian damai yang diterima Theodoric.[9] Mungkin bangsa Romawi pada saat itu mengakui kedaulatan negara Visigoth.

Konflik dengan Vandal[sunting | sunting sumber]

Seorang putri Theodoric telah menikah dengan Hunerik, putra penguasa Vandal Genserik (429?), tapi Hunerik kemudian memiliki ambisi untuk menikahi Eudokia, putri Kaisar Valentinianus III. Oleh karena itu dia menuduh putri Theodoric berencana untuk membunuhnya, dan pada tahun 444 dia dimutilasi - telinga dan hidungnya dipotong[10] - dan dikirim kembali ke ayahandanya.[11] Tindakan Ini menyebabkan permusuhan antara Visigoth dan Vandal.

Musuh Aëtius, mantan Magister militum Sebastianus, datang pada tahun 444 ke Tolosa.[12] Jadi, mungkin saja ada hubungan yang tegang dengan Aëtius, namun Theodoric segera mengirim tamunya yang tidak diinginkan yang menangkap Barcelona dan kemudian (pada tahun 450) dieksekusi atas perintah Genserik.

Theodoric juga merupakan musuh raja Suebi Rechila di Iberia, karena pasukan Visigoth membantu komandan kaisar Vitus dalam kampanyenya melawan Suebi pada tahun 446.[13] Namun kemampuan orang-orang ini untuk melakukan pertahanan yang kuat dan hubungan yang lebih baik antara Genserik dan Kekaisaran Romawi menyebabkan Theodoric mengubah kebijakan luar negerinya. Oleh karena itu, dia menikah pada bulan Februari 449 salah satu putrinya dengan raja Suebi baru Rechiar, yang mengunjungi mertuanya di Tolosa pada bulan Juli 449.[14] Sekembalinya – menurut penulis Isidorus dari Sevilla - Rechiar, dengan bantuan pasukan Visigoth,[15] menghancurkan daerah sekitar kota Caesaraugusta dan dikelola oleh tipu muslihat untuk mengambil Ilerda.

Beberapa ilmuwan baru-baru ini meragukan bahwa Theodoric mengambil tindakan legislatif, seperti yang diduga sebelumnya.[16]

Aliansi melawan Hun[sunting | sunting sumber]

Ketika Attila maju dengan pasukannya yang besar ke Eropa Barat dan akhirnya menyerang Galia, Avitus mengatur sebuah persekutuan antara Theodoric dan musuh lamanya Aëtius melawan Hun.[17] Theodoric menerima koalisi ini karena ia menyadari bahaya Hun di wilayahnya sendiri. Dengan seluruh pasukan dan putra-putranya, Torismund dan Theodoric, dia bergabung dengan Aëtius.

Pasukan Visigoth dan Romawi kemudian menyelamatkan civitas Aurelianorum dan memaksa Attila untuk menarik diri (Juni 451).[18]

Pertempuran Châlons[sunting | sunting sumber]

Kemudian Aëtius dan Theodoric mengikuti Hun dan berperang melawan mereka di Pertempuran Châlons dekat Troyes pada sekitar bulan Juni 451. Sebagian besar Visigoth bertempur di sayap kanan di bawah komando Theodoric namun sebuah kekuatan yang lebih kecil bertempur di sebelah kiri di bawah komando Torismund.[19]

Kekuatan Theodoric berkontribusi besar terhadap kemenangan bangsa Romawi, namun dia sendiri terbunuh selama pertempuran. Jordanes mencatat dua kisah kematiannya: satu adalah bahwa Theodoric dilemparkan dari kudanya dan diinjak-injak sampai mati; Yang kedua adalah bahwa Theodoric dibunuh oleh tombak Ostrogoth Andag, yang merupakan ayahanda dari pelindung Jordanes, Gunthigis.

Tubuh Theodoric tidak ditemukan sampai keesokan harinya. Menurut tradisi Gotik dia berkabung dan dikuburkan oleh para pejuangnya di medan perang.[20] Segera Torismund terpilih sebagai penerus ayahandanya. Putra-putra lain Theodoric adalah Theodoric II, Frederik, Eurik I, Retimer dan Himnerith.[21]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Untuk pengorbanannya dan kemenangan selanjutnya atas Attila tpada Pertempuran Chalons, Theodoric menjadi sosok yang dihormati dalam historiografi Barat, dan menjadi inspirasi bagi J. R. R. Tolkien dalam penciptaan raja Theoden dari Rohan di The Lord of The Rings.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Goth: Þiudareiks; bahasa Jerman: Theodorid or Theodorich; bahasa Latin: Theodericus; Spanish, Portuguese, and Italian: Teodorico.
  1. ^ According to French historian Claude Barret his estimated birth is circa 390.
  2. ^ According to French historian Claude Barret, he died on June 24, 451 at the Battle of the Catalaunian Plains [Also called the Battle of Châlons or the Battle of Maurica]
  3. ^ Gibbon, Edward. The Decline and Fall of the Roman Empire. 
  4. ^ Jordanes, De Origine Actibusque Getarum, 40.209.
  5. ^ Prosper, Epitoma chronicon 1290, in: MGH Auctores antiquissimi (AA) 9, p. 471; Chronica Gallica of 452, 102, in: MGH AA 9, p. 658; Sidonius Apollinaris, letters 7. 12. 3
  6. ^ Sidonius Apollinaris, carmen 7. 215sqq.; 7. 495sqq.
  7. ^ Prosper, Epitoma chronicon 1324 and 1326, in: MGH AA 9, p. 475; Hydatius, chronicle 107 und 110, in: MGH AA 11, p. 22-23; Merobaudes, panegyric, fragment II A 23, in: Vollmer, MGH AA 14, p. 9; Sidonius Apollinaris, carmen 7. 246sqq.; 7. 475sqq.
  8. ^ Prosper, Epitoma chronicon 1335, in: MGH AA 9, p. 476; Hydatius, chronicle 116, in: MGH AA 11, p. 23; Salvian, de gubernatione dei 7. 9. 39sqq.
  9. ^ Prosper, Epitoma chronicon 1338, in: MGH AA 9, p. 477; Hydatius, chronicle 117, in: MGH AA 11, p. 23; Sidonius Apollinaris, carmen 7. 295sqq.
  10. ^ "The Fall of the West" by Adrian Goldsworthy, W&N (2009), ISBN 978-0-297-84563-8 (page 330)
  11. ^ Jordanes, Getica 36, 184
  12. ^ Hydatius, chronicle 129, in: MGH AA 11, p. 24 (dated into the year 444); Prosper, Epitoma chronicon 1342, in: MGH AA 9, p. 478 (wrongly dated into the year 440)
  13. ^ Hydatius, chronicle 134, in: MGH AA 11, p. 24
  14. ^ Hydatius, chronicle 140 and 142, in: MGH AA 11, p. 25; Jordanes, Getica 44. 229 and 231
  15. ^ Isidore, Historia Gothorum, Vandalorum et Suevorum 87, in: MGH AA 11, p. 301
  16. ^ G. Kampers, RGA, vol. 30, p. 420
  17. ^ Sidonius Apollinaris, carmen 7. 332sqq.; 7. 336sqq.; 7. 352sqq.; Prosper, Epitoma chronicon 1364, in: MGH AA 9, p. 481; compare Jordanes, Getica 36. 187sqq.
  18. ^ Sidonius Apollinaris, carmen 7, 346sqq.; letters 7. 12. 3; 8. 15. 1; Jordanes, Getica 37. 195; Gregory of Tours, Historia Francorum 2. 7; Vita S. Aniani 7 und 10, in: MGH, Scriptores rerum Merovingicarum 3. 112-113; 3. 115-116
  19. ^ Jordanes, Getica 38. 197 and 201
  20. ^ Jordanes, Getica 40. 209 and 41. 214; Hydatius, chronicle 150, in: MGH AA 11, p. 26
  21. ^ Jordanes, Getica 36. 190

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • G. Kampers: Theoderid. In: Reallexikon der Germanischen Altertumskunde (RGA). vol. 30 (2005), p. 419-421.
  • Wilhelm Enßlin, "Theoderich I". In: Realencyclopädie der Classischen Altertumswissenschaft, vol. V A 2, col. 1735-1740.
Raja Theodoric I dari Visigoth
Wafat: 451
Gelar
Didahului oleh:
Walia
Raja Visigoth
418–451
Diteruskan oleh:
Torismund