The Sunday Times (Britania Raya)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
The Sunday Times
TipeKoran Minggu
FormatEksemplar
PemilikNews UK
PendiriHenry White
RedaksiBen Taylor[1]
Didirikan18 Februari 1821; 203 tahun lalu (1821-02-18) (as The New Observer)
Pandangan politik
PusatThe News Building, 1 London Bridge Place, London, SE1 9GF
Sirkulasi surat kabar647,622 (sejak March 2020)[5]
Surat kabar saudariThe Times
ISSN0956-1382
Situs webthesundaytimes.co.uk

The Sunday Times adalah surat kabar Minggu Inggris yang sirkulasinya menjadikannya yang terbesar dalam kategori pasar pers kualitas Inggris. Didirikan pada tahun 1821 sebagai The New Observer. Diterbitkan oleh Times Newspapers Ltd, anak perusahaan dari News UK (sebelumnya News International), yang dimiliki oleh News Corp. Koran Times juga menerbitkan The Times. Kedua surat kabar tersebut didirikan secara independen dan berada di bawah kepemilikan bersama sejak tahun 1966. Mereka dibeli oleh News International pada tahun 1981.

Pada bulan Maret 2020, "The Sunday Times" memiliki sirkulasi 647.622, melebihi saingan utamanya, "The Sunday Telegraph" dan "The Observer", digabungkan.[6] Sedangkan beberapa negara lainnya surat kabar pindah ke format tabloid pada awal tahun 2000-an, The Sunday Times mempertahankan format lembar lebar yang lebih besar dan mengatakan akan terus melakukannya. Per Desember 2019, surat kabar itu terjual 75% lebih banyak daripada surat kabar saudaranya, The Times, yang diterbitkan dari Senin sampai Sabtu.[7]

Makalah ini menerbitkan The Sunday Times Rich List dan 'The Sunday Times Fast Track 100.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berkas:Plak Sunday Times London 1822.jpg
Plak di No. 4 Salisbury Court, London, memperingati edisi pertama The Sunday Times

Pendirian dan sejarah awal (1821–1915)[sunting | sunting sumber]

Makalah ini mulai diterbitkan pada 18 Februari 1821 sebagai Pengamat Baru, tetapi sejak 21 April judulnya diubah menjadi Pengamat Independen. Pendirinya, Henry White, memilih nama tersebut tampaknya dalam upaya memanfaatkan kesuksesan The Observer, yang didirikan pada tahun 1791, meskipun tidak ada hubungan antara kedua makalah tersebut. Pada tanggal 20 Oktober 1822 ia dilahirkan kembali sebagai The Sunday Times, meskipun tidak ada hubungannya dengan The Times.[8] Pada Januari 1823, White menjual surat kabar tersebut kepada Daniel Whittle Harvey, seorang politikus radikal.

Di bawah pemilik barunya, "The Sunday Times" mencetak beberapa karya pertama: ukiran kayu yang diterbitkannya tentang penobatan Ratu Victoria pada tahun 1838 adalah ilustrasi terbesar yang pernah muncul di surat kabar Inggris.[9] Pada tahun 1841, ini menjadi salah satu makalah pertama yang membuat serial sebuah novel: William Harrison Ainsworth's Old St Paul's.[10]

Kertas tersebut dibeli pada tahun 1887 oleh Alice Anne Cornwell, yang telah menghasilkan banyak uang dari pertambangan di Australia dan mengambangkan Perusahaan Tambang Midas di Bursa Efek London. Dia membeli kertas itu untuk mempromosikan perusahaan barunya, Perusahaan Investasi Pertambangan Inggris dan Australasia, dan sebagai hadiah untuk kekasihnya Frederick Stannard ('Phil') Robinson. Robinson diangkat sebagai editor dan keduanya kemudian menikah pada tahun 1894.[11]

Pada tahun 1893 Cornwell menjual kertas itu kepada Frederick Beer, yang sudah memiliki Pengamat. Beer menunjuk istrinya, Rachel Sassoon Beer, sebagai editor. Dia sudah menjadi editor The Observer – wanita pertama yang menjalankan surat kabar nasional – dan terus mengedit kedua judul tersebut hingga tahun 1901.[12]

Tahun Kemsley (1915–1959)[sunting | sunting sumber]

Ada perubahan kepemilikan lebih lanjut pada tahun 1903, dan kemudian pada tahun 1915 surat kabar tersebut dibeli oleh William Berry dan saudara laki-lakinya, Gomer Berry, kemudian dimuliakan sebagai Lord Camrose dan [[Viscount Kemsley] ] masing-masing. Di bawah kepemilikan mereka, The Sunday Times melanjutkan reputasinya untuk inovasi: pada 23 November 1930, itu menjadi surat kabar Minggu pertama yang menerbitkan terbitan 40 halaman dan pada 21 Januari 1940, berita menggantikan iklan di halaman depan.< ref>Hobson, Harold; Knightley, Phillip; Russell, Leonard (1972). The Pearl of Days. Hamish Hamilton. ISBN 0 -241-02266-5.  </ref>

Pada tahun 1943, Grup Koran Kemsley didirikan, dengan The Sunday Times menjadi koran andalannya. Saat ini, Kemsley adalah grup surat kabar terbesar di Inggris.

Pada 12 November 1945, Ian Fleming, yang kemudian menciptakan James Bond, bergabung dengan surat kabar tersebut sebagai manajer asing (editor asing) dan penulis khusus. Bulan berikutnya, sirkulasi mencapai 500.000.[13] Pada tanggal 28 September 1958, surat kabar tersebut meluncurkan bagian Ulasan terpisah, menjadi surat kabar pertama yang menerbitkan dua bagian secara teratur.[14]

Tahun Thomson (1959–1981)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1959, grup Kemsley dibeli oleh Lord Thomson, dan pada bulan Oktober 1960 sirkulasi mencapai satu juta untuk pertama kalinya.[15] Dalam hal pertama lainnya, pada 4 Februari 1962 editor, Denis Hamilton, meluncurkan The Sunday Times Magazine. (Atas desakan agen koran, khawatir akan dampaknya terhadap penjualan majalah mandiri, awalnya disebut "bagian berwarna" dan baru diberi nama The Sunday Times Magazine hingga 9 Agustus 1964.) Gambar sampul edisi pertama adalah Jean Shrimpton mengenakan pakaian Mary Quant dan diambil oleh David Bailey. Majalah tersebut memulai dengan lambat, tetapi iklan segera mulai meningkat, dan, seiring waktu, surat kabar lain meluncurkan majalah mereka sendiri.

Pada tahun 1963, tim investigasi Insight didirikan di bawah Clive Irving. Pada tanggal 27 September 1964, bagian "Bisnis" diluncurkan, menjadikan "The Sunday Times" surat kabar tiga bagian reguler pertama di Inggris. Pada bulan September 1966, Thomson membeli The Times, untuk membentuk Times Newspapers Ltd (TNL). Ini adalah pertama kalinya "The Sunday Times" dan "The Times" dibawa ke bawah kepemilikan yang sama.

Harold Evans, editor dari tahun 1967 hingga 1981, mendirikan The Sunday Times sebagai surat kabar kampanye dan investigasi terkemuka. Pada 19 Mei 1968, surat kabar tersebut menerbitkan laporan kampanye besar pertamanya tentang obat thalidomide, yang telah dilaporkan oleh dokter Australia William McBride di [[The Lancet] ] pada tahun 1961 dikaitkan dengan cacat lahir, dan dengan cepat ditarik kembali. Surat kabar tersebut menerbitkan investigasi Insight empat halaman, berjudul "The Thalidomide File", di bagian "Weekly Review". Penyelesaian kompensasi untuk para korban di Inggris akhirnya dicapai dengan Perusahaan Penyuling (sekarang menjadi bagian dari Diageo), yang telah mendistribusikan obat tersebut di Inggris.

TNL dilanda serangkaian perselisihan industri di pabriknya di Gray's Inn Road di London, dengan serikat percetakan yang menolak upaya untuk mengganti metode kuno logam panas dan padat karya Linotype dengan teknologi yang akan memungkinkan kertas untuk disusun secara digital. Thomson menawarkan untuk menginvestasikan jutaan pound untuk membeli praktik obstruktif dan kelebihan tenaga kerja, tetapi serikat pekerja menolak setiap proposal. Akibatnya, publikasi The Sunday Times dan judul lain dalam grup tersebut ditangguhkan pada November 1978. Itu tidak dilanjutkan hingga November 1979.

Meskipun jurnalis di The Times telah dibayar penuh selama penangguhan, mereka mogok menuntut lebih banyak uang setelah produksi dilanjutkan. Kenneth Thomson, pimpinan perusahaan, merasa dikhianati dan memutuskan untuk menjual. Evans mencoba mengatur pembelian manajemen The Sunday Times, tetapi Thomson malah memutuskan untuk menjual ke Rupert Murdoch, yang menurutnya memiliki peluang lebih baik untuk berurusan dengan serikat pekerja.

Tahun Murdoch (1981–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Rupert Murdoch's News International mengakuisisi grup tersebut pada Februari 1981. Murdoch, seorang Australia yang pada tahun 1985 menjadi naturalisasi warga negara Amerika, telah memiliki Matahari dan Berita Dunia, tetapi pemerintah Konservatif memutuskan untuk tidak merujuk kesepakatan tersebut ke Komisi Monopoli dan Merger, mengutip klausul dalam Undang-Undang Perdagangan yang Adil yang membebaskan bisnis yang tidak ekonomis dari perujukan. The Thomson Corporation telah mengancam akan menutup surat-surat tersebut jika tidak diambil alih oleh orang lain dalam waktu yang ditentukan, dan dikhawatirkan bahwa penundaan hukum untuk pengambilalihan Murdoch dapat menyebabkan kematian kedua gelar tersebut. Sebagai imbalannya, Murdoch memberikan jaminan yang mengikat secara hukum untuk menjaga independensi editorial judul tersebut.

Evans ditunjuk sebagai editor The Times pada Februari 1981 dan digantikan di The Sunday Times oleh Frank Giles. Pada tahun 1983, surat kabar tersebut membeli hak serialisasi untuk menerbitkan Buku Harian Hitler palsu, menganggapnya asli setelah diautentikasi oleh direktur independen surat kabar itu sendiri, Hugh Trevor-Roper, sejarawan dan penulis The Last Days of Hitler.[16]

Di bawah Andrew Neil, editor dari tahun 1983 hingga 1994, The Sunday Times mengambil pandangan yang kuat Thatcherite yang kontras dengan konservatisme paternalistik tradisional yang diuraikan oleh Peregrine Worsthorne di saingannya Minggu Telegraf. Itu juga dibangun di atas reputasinya untuk investigasi. Laporannya termasuk pengungkapan pada tahun 1986 bahwa Israel telah memproduksi lebih dari 100 nuklir hulu ledak[17] dan publikasi pada tahun 1992 dari kutipan dari Andrew Morton, Diana: Her True Story in Her Own Words. Pada awal 1990-an, surat kabar tersebut menimbulkan kontroversi dengan serangkaian artikel yang menolak peran HIV dalam menyebabkan AIDS.

Pada bulan Januari 1986, setelah pengumuman mogok oleh pekerja percetakan, produksi The Sunday Times, bersama dengan surat kabar lain dalam grup, dipindahkan ke pabrik baru di Wapping, dan striker dipecat. Pabrik yang memungkinkan jurnalis untuk memasukkan salinan secara langsung diaktifkan dengan bantuan Electrical, Electronic, Telecommunications and Plumbing Union (EETPU). Serikat percetakan memposting piket dan mengorganisir demonstrasi di luar pabrik baru untuk mencoba menghalangi jurnalis dan lainnya untuk bekerja di sana, yang kemudian dikenal sebagai Perselisihan Wapping. Demonstrasi terkadang berubah menjadi kekerasan. Protes berakhir dengan kegagalan pada Februari 1987.

Selama keredaksian Neil, sejumlah bagian baru ditambahkan: "The Sunday Times Rich List" tahunan dan "Funday Times", pada tahun 1989 (yang terakhir berhenti muncul di media cetak dan diluncurkan kembali sebagai situs web mandiri pada Maret 2006, tetapi kemudian ditutup); "Gaya & Perjalanan", "Ulasan Berita" dan "Seni" pada tahun 1990; dan "Budaya" pada tahun 1992. Pada bulan September 1994, "Gaya" dan "Perjalanan" menjadi dua bagian terpisah.

Selama Neil menjabat sebagai editor, "The Sunday Times" mendukung kampanye untuk membuktikan bahwa HIV bukanlah penyebab AIDS.[18][19][20][21] Pada tahun 1990, The Sunday Times membuat serial sebuah buku oleh seorang konservatif Amerika yang menolak konsensus ilmiah tentang penyebab AIDS dan berpendapat bahwa AIDS tidak dapat menyebar ke heteroseksual. [20] Artikel dan editorial di The Sunday Times meragukan konsensus ilmiah, menggambarkan HIV sebagai "virus yang benar secara politis" yang tentangnya ada "konspirasi diam", membantahnya AIDS menyebar di Afrika, mengklaim bahwa tes HIV tidak valid, menggambarkan obat pengobatan HIV/AIDS AZT sebagai berbahaya, dan mencirikan WHO sebagai "[organisasi] AIDS yang membangun Kekaisaran".[20]

John Witherow, yang menjadi redaktur pada akhir tahun 1994 (setelah beberapa bulan menjabat sebagai redaktur pelaksana), melanjutkan ekspansi surat kabar tersebut. Sebuah situs web diluncurkan pada tahun 1996 dan bagian cetak baru ditambahkan: "Beranda" pada tahun 2001, dan "Mengemudi" pada tahun 2002, yang pada tahun 2006 berganti nama menjadi "InGear". (Ini dikembalikan ke nama "Mengemudi" dari 7 Oktober 2012, bertepatan dengan peluncuran situs web mandiri baru, Sunday Times Driving.) Cakupan teknologi diperluas pada tahun 2000 dengan majalah warna mingguan "Pintu", dan pada tahun 2003 "Bulan", bagian editorial disajikan sebagai CD-ROM interaktif. Partwork majalah adalah tambahan reguler, di antaranya "1000 Makers of Music", yang diterbitkan selama enam minggu pada tahun 1997.

John Witherow melihat peningkatan sirkulasi menjadi 1,3 juta[22] dan menegaskan kembali reputasi The Sunday Times's dalam penerbitan keras -mendapatkan berita – seperti skandal tunai untuk pertanyaan pada tahun 1994 dan skandal uang untuk kehormatan pada tahun 2006, dan terungkapnya korupsi di FIFA pada 2010.[23]

Sama dengan surat kabar lain, The Sunday Times mengalami penurunan sirkulasi, yang menurun dari puncak 1,3 juta menjadi lebih dari 710.000. Ini memiliki sejumlah pelanggan khusus digital, yang berjumlah 99.017 pada Januari 2019.[24]

Berkas:The Sunday Times 7Oct2012.jpg
Edisi nomor 9.813 dari The Sunday Times, diterbitkan pada 7 Oktober 2012

Selama Januari 2013, Martin Ivens menjadi editor 'penjabat' The Sunday Times menggantikan John Witherow, yang menjadi editor 'penjabat' The Times pada saat yang sama. Direktur independen menolak posisi permanen untuk Ivens sebagai editor untuk menghindari kemungkinan penggabungan judul "The Sunday Times" dan harian "Times".[25]

Kehadiran online[sunting | sunting sumber]

The Sunday Times memiliki situs webnya sendiri. Itu sebelumnya berbagi kehadiran online dengan The Times, tetapi pada Mei 2010 mereka berdua meluncurkan situs mereka sendiri untuk mencerminkan identitas merek mereka yang berbeda. Sejak Juli 2010, situs tersebut mengenakan biaya untuk akses.

Edisi iPad diluncurkan pada Desember 2010, dan versi Android pada Agustus 2011. Sejak Juli 2012, versi digital surat kabar tersebut telah tersedia di platform Kios Apple, memungkinkan pengunduhan otomatis bagian berita. Dengan lebih dari 500 MB konten setiap minggu, ini adalah aplikasi surat kabar terbesar di dunia.

Aplikasi iPad "The Sunday Times" dinobatkan sebagai aplikasi surat kabar tahun ini di Penghargaan Surat Kabar 2011 dan telah dua kali diberi peringkat aplikasi surat kabar atau majalah terbaik di dunia oleh iMonitor. Tersedia berbagai paket berlangganan, yang memberikan akses ke versi cetak dan digital dari koran tersebut.

Pada tanggal 2 Oktober 2012, The Sunday Times meluncurkan Sunday Times Driving, sebuah situs iklan baris terpisah untuk kendaraan premium yang juga menyertakan konten editorial dari surat kabar serta artikel yang ditugaskan secara khusus. Itu dapat diakses tanpa biaya.

Publikasi terkait[sunting | sunting sumber]

Majalah Perjalanan The Sunday Times[sunting | sunting sumber]

Majalah bulanan setebal 164 halaman ini dijual terpisah dari surat kabar dan merupakan majalah perjalanan terlaris di Inggris.[26] Edisi pertama The Sunday Times Travel Magazine pada tahun 2003,[27][28] dan berisi berita, fitur, dan panduan orang dalam.

Cerita terkenal[sunting | sunting sumber]

Beberapa cerita terkenal atau kontroversial yang diterbitkan di The Sunday Times antara lain:[29]

  • Thalidomide, obat yang diresepkan untuk wanita hamil untuk mengobati mual di pagi hari, ditarik pada tahun 1961 menyusul laporan bahwa obat tersebut terkait dengan sejumlah cacat lahir. The Sunday Times menghabiskan bertahun-tahun berkampanye untuk kompensasi bagi para korban, menyediakan studi kasus dan bukti efek samping. Pada tahun 1968, Perusahaan Penyuling menyetujui skema kompensasi jutaan pound untuk para korban.Templat:Rujukan?
  • Koran tersebut mensponsori pelayaran keliling dunia dengan satu tangan Francis Chichester pada tahun 1966–67, dan Sunday Times Golden Globe Race pada tahun 1968– 69.Templat:Rujukan?
  • Tim Wawasan melakukan penyelidikan terhadap Kim Philby, agen ganda Soviet, yang berlangsung pada 1 Oktober 1967 dengan judul "Philby: Saya memata-matai Rusia sejak 1933".{{rujukan?tanggal=Juni 2014} }
  • Insight melakukan penyelidikan besar pada tahun 1972 terhadap Bloody Sunday di Irlandia Utara.Templat:Rujukan?
  • Surat kabar menerbitkan Buku Harian Hitler palsu (1983), mempercayainya asli setelah disahkan oleh sejarawan Hugh Trevor-Roper.[16]
  • Senjata nuklir Israel: menggunakan informasi dari Mordechai Vanunu, The Sunday Times pada tahun 1986 mengungkapkan bahwa Israel telah memproduksi lebih dari 100 hulu ledak nuklir.
  • Pada 12 Juli 1987 The Sunday Times memulai serialisasi buku Spycatcher, memoar seorang agen MI5, yang telah dilarang di Inggris. Makalah tersebut berhasil menantang tindakan hukum berikutnya oleh pemerintah Inggris, memenangkan kasusnya di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa pada tahun 1991.[30]
  • Surat kabar memuat cerita yang mengklaim Ratu Elizabeth II, yang umumnya mempertahankan peran politik yang sangat tidak memihak, kecewa dengan gaya kepemimpinan Margaret Thatcher.[31]
  • Pada tahun 1990, dalam peristiwa yang kemudian dikenal sebagai perselingkuhan Arms-to-Iraq, surat kabar tersebut mengungkapkan bagaimana Matrix Churchill dan perusahaan Inggris lainnya memasok senjata ke Irak Saddam Hussein.Templat:Rujukan?tanggal=Juni 2014
  • Pada tahun 1992, makalah tersebut menerbitkan kutipan dari buku Andrew Morton Diana: Her True Story in Her Own Words, yang mengungkapkan untuk pertama kalinya keadaan bencana pernikahannya kepada Pangeran Charles.Templat:Rujukan?
  • Dalam penyelidikan "tunai untuk pertanyaan" pada tahun 1994, Graham Riddick, MP untuk Colne Valley dan [[David Tredinnick (politisi)|David Tredinnick] ], MP untuk Bosworth, menerima cek masing-masing sebesar £1.000 dari seorang jurnalis Insight yang menyamar sebagai pengusaha sebagai imbalan mengajukan pertanyaan parlementer. Penyelidikan mengikuti informasi bahwa beberapa anggota parlemen mengambil pembayaran satu kali untuk mengajukan pertanyaan.[32]
  • Di bawah tajuk utama, "KGB: Michael Foot adalah agen kami", The Sunday Times memuat artikel pada 19 Februari 1995 yang mengklaim bahwa dinas intelijen Soviet menganggap Foot, mantan pemimpin Partai Buruh, sebagai "agen pengaruh", dengan nama kode "Agen Boot", dan bahwa dia telah digaji oleh KGB selama bertahun-tahun. Artikel tersebut didasarkan pada serialisasi memoar Oleg Gordievsky, mantan perwira tinggi KGB yang membelot dari Uni Soviet ke Inggris pada tahun 1985. Yang terpenting, surat kabar tersebut menggunakan materi dari naskah asli buku yang belum dimasukkan dalam versi yang diterbitkan. Foot berhasil dituntut atas pencemaran nama baik, memenangkan ganti rugi yang "substansial".[33]
  • Pada tahun 1997–98, surat kabar tersebut memuat serangkaian cerita eksklusif berdasarkan pengungkapan dari Richard Tomlinson, mantan mata-mata MI6, tentang kehidupan di dalam MI6 dan operasi rahasia MI6 di seluruh dunia.Templat:Rujukan?
  • Selama pengepungan kompleks Perserikatan Bangsa-Bangsa di Timor Timur pada tahun 1999, reporter asing surat kabar tersebut, Marie Colvin, adalah salah satu dari hanya tiga jurnalis (semuanya wanita) yang bertahan sampai akhir dengan 1.500 orang terjebak di sana. Dia melaporkan penderitaan mereka di "The Sunday Times" dan dalam wawancara di radio dan televisi dan dipuji secara luas karena telah menyelamatkan hidup mereka.[34]
  • Antara tahun 2004 dan 2010, surat kabar menjalankan investigasi pemenang penghargaan oleh Brian Deer yang mengungkapkan bahwa penelitian oleh Andrew Wakefield ke dalam vaksin MMR adalah penipuan. Penyelidikan tersebut menyebabkan Wakefield dilarang minum obat, dan pencabutan penelitiannya dari The Lancet.
  • Pada bulan Maret 2010, reporter yang menyamar dari tim Insight "The Sunday Times" memfilmkan anggota parlemen setuju untuk bekerja di perusahaan pelobi fiktif dengan bayaran £3.000–£5.000 sehari. Salah satu yang terlibat, Stephen Byers, menggambarkan dirinya sebagai "semacam taksi untuk disewa".[35]
  • Pada bulan Oktober 2010, sebuah investigasi oleh surat kabar mengungkapkan korupsi dalam FIFA setelah anggota komite asosiasi yang menjamin Piala Dunia menjamin suaranya kepada reporter yang menyamar setelah meminta £ 500.000 untuk "proyek pribadi".[36]
  • Pada tahun 2011, surat kabar tersebut memecahkan apa yang kemudian dikenal sebagai skandal uang untuk pengaruh: terungkap bahwa Adrian Severin, Ernst Strasser, Pablo Zalba Bidegain dan Zoran Thaler mencoba memengaruhi undang-undang UE dengan imbalan uang yang dijanjikan. Strasser dan Thaler mengundurkan diri pada Maret 2011.[37]
  • Pada bulan Maret 2012, surat kabar memfilmkan Peter Cruddas, salah satu bendahara Partai Konservatif, menawarkan akses ke David Cameron, perdana menteri, dengan imbalan sumbangan sebesar £250.000. Cruddas mengundurkan diri beberapa jam kemudian. Cameron berkata: "Apa yang terjadi benar-benar tidak dapat diterima. Ini bukan cara kami mengumpulkan uang di Partai Konservatif."[38]
  • Pada bulan Januari 2013, pemenang tujuh kali Tour de France Lance Armstrong mengaku telah menggunakan obat peningkat kinerja selama setiap kemenangan Turnya. Pengakuan tersebut mengakhiri penyangkalan selama bertahun-tahun tentang tuduhan kecurangan selama sebagian besar karir profesional pengendara sepeda. Kepala penulis olahraga The Sunday Times David Walsh telah menghabiskan lebih dari satu dekade menyelidiki Armstrong, timnya, dan doping sistematis yang marak dalam olahraga. Surat kabar itu terpaksa membayar Armstrong £300.000 sebagai ganti rugi pada tahun 2006 setelah dia menggugatnya karena pencemaran nama baik. Menyusul larangan seumur hidup Armstrong (dan pengakuan televisi berikutnya) The Sunday Times mengatakan akan menuntutnya untuk memulihkan kerusakan, ditambah bunga dan biaya, untuk proses asli yang disebutnya "tidak berdasar dan curang".[39]
  • Pada bulan Juni 2014, tim Insight di The Sunday Times menerbitkan cerita halaman depan "Merencanakan untuk membeli Piala Dunia" yang merinci bagaimana Qatar menggunakan dana gelap rahasia untuk melakukan lusinan pembayaran dengan total lebih dari $5 juta kepada pejabat senior di FIFA untuk memastikan negara memenangkan cukup suara untuk mengamankan hak tuan rumah ke Piala Dunia FIFA 2022.[40] Pengungkapan tersebut mendorong seruan agar Qatar dicabut dari tuan rumah Piala Dunia.[41] Pelaporan oleh Jonathan Calvert dan Heidi Blake memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Penghargaan Paul Foot.[42] Itu juga menjadi dasar untuk buku Calvert dan Blake, diterbitkan oleh Simon & Schuster , Game Jelek.[43]
  • Pada bulan Juni 2015, The Sunday Times memuat artikel depan utama berjudul "Mata-mata Inggris dikhianati oleh Rusia dan China". Artikel itu kontroversial karena mengandung banyak klaim yang tidak masuk akal dan tidak berdasar. Tak lama setelah publikasi, bagian dari versi online artikel tersebut diam-diam diubah oleh surat kabar. Artikel tersebut tampaknya merupakan upaya untuk menjelek-jelekkan whistleblower Amerika Edward Snowden, sehingga memicu keraguan lebih lanjut mengenai keredaksian independennya.[44][45]
  • Pada bulan Agustus 2019, The Sunday Times menerima bocoran file Operasi Yellowhammer tentang persiapan untuk "tanpa kesepakatan" Brexit.[46]
  • Pada bulan April 2020, penyelidikan oleh tim The Sunday Times' Insight mengungkapkan bahwa Perdana Menteri Boris Johnson telah melewatkan lima pertemuan COBR pada bulan-bulan awal Pandemi COVID-19 di Britania Raya.[47] Penyelidikan menunjukkan bahwa pemerintah Inggris meremehkan ancaman virus dan gagal melakukan persiapan yang memadai, serta meneliti kepemimpinan Johnson selama krisis. Itu menjadi cerita yang paling banyak dibaca dalam sejarah The Times.[48] Ini , dan penyelidikan selanjutnya terhadap tanggapan pandemi pemerintah, membentuk dasar dari buku tahun 2021 Kegagalan Negara.[49]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Skandal peretasan telepon[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juli 2011, The Sunday Times terlibat dalam Skandal peretasan telepon News International yang lebih luas, yang terutama melibatkan Berita Dunia, sebuah surat kabar tabloid Murdoch yang diterbitkan di Inggris dari tahun 1843 hingga 2011. Mantan perdana menteri Inggris Gordon Brown menuduh "The Sunday Times" mempekerjakan "penjahat terkenal" untuk menyamar sebagai dirinya dan mendapatkan catatan keuangan pribadinya.[50][51] Bank Brown melaporkan bahwa penyelidik yang dipekerjakan oleh "The Sunday Times" berulang kali menyamar sebagai Brown untuk mendapatkan akses ke rekening banknya catatan.[52] The Sunday Times dengan keras membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa cerita tersebut untuk kepentingan umum dan telah mengikuti kode Komisi Pengaduan Pers tentang penggunaan akal-akalan.

Kesalahan[sunting | sunting sumber]

Selama dua tahun di awal 1990-an, The Sunday Times menerbitkan serangkaian artikel menolak peran HIV dalam menyebabkan AIDS, menyebut African AIDS epidemi mitos. Sebagai tanggapan, jurnal ilmiah Nature menggambarkan liputan makalah tentang HIV/AIDS sebagai "kekeliruan serius, dan mungkin bencana".[53] Alam berargumen bahwa surat kabar tersebut telah "secara konsisten salah mengartikan peran HIV sebagai penyebab AIDS sehingga "Alam berencana untuk memantau penanganan masalah ini di masa mendatang."[54]

Pada bulan Januari 2010, The Sunday Times menerbitkan sebuah artikel oleh Jonathan Leake, menyatakan bahwa angka dalam Laporan Penilaian Keempat IPCC didasarkan pada "klaim yang tidak berdasar". Ceritanya menarik perhatian dunia. Namun, seorang ilmuwan yang dikutip dalam artikel yang sama kemudian menyatakan bahwa cerita surat kabar itu salah dan bahwa kutipan dirinya telah digunakan dengan cara yang menyesatkan.[55] Mengikuti keluhan resmi ke Komisi Keluhan Pers,[55] The Sunday Times mencabut berita tersebut dan meminta maaf .[56][57]

Pada bulan September 2012, Jonathan Leake menerbitkan sebuah artikel di The Sunday Times dengan judul "Only 100 adult cod in North Sea".[58] Angka ini kemudian ditunjukkan oleh artikel BBC sebagai sangat salah.[59] Surat kabar menerbitkan koreksi, meminta maaf atas penyederhanaan yang berlebihan dalam judul, yang mengacu pada penurunan jumlah ikan kod dewasa penuh di atas usia 13 tahun, dengan demikian menunjukkan ini adalah usia berkembang biak ikan kod. Nyatanya, seperti yang kemudian ditunjukkan oleh surat kabar tersebut, ikan kod dapat mulai berkembang biak antara usia empat dan enam tahun, dalam hal ini terdapat lebih banyak ikan kod dewasa di Laut Utara.[60]

Dugaan antisemitisme[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992, surat kabar tersebut setuju untuk membayar David Irving, seorang penulis yang banyak dikritik karena penolakan Holocaust, sejumlah £75.000 untuk mengautentikasi buku harian Goebbels dan mengeditnya untuk serialisasi.[61] Kesepakatan itu dengan cepat dibatalkan setelah menuai kritik internasional yang kuat.

Pada Januari 2013, The Sunday Times menerbitkan karikatur Gerald Scarfe yang menggambarkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyemen dinding dengan darah dan warga Palestina terperangkap di antara batu bata. Kartun tersebut memicu protes, ditambah dengan fakta bahwa penerbitannya bertepatan dengan Hari Peringatan Holocaust Internasional, dan dikecam oleh Liga Anti-Fitnah.[62] Setelah Rupert Murdoch men-tweet bahwa dia menganggapnya sebagai "kartun yang aneh dan menyinggung" dan bahwa Scarfe "tidak pernah mencerminkan pendapat 'The Sunday Times'"[63] surat kabar mengeluarkan permintaan maaf.[64] Wartawan Ian Burrell, menulis di The Independent, menggambarkan permintaan maaf tersebut sebagai "indikasi kekuatan lobi Israel dalam menantang media kritis liputan politisinya" dan pertanyaan yang mempertanyakan pernyataan Rupert Murdoch bahwa dia tidak "mencampuri isi editorial makalahnya".[65]

Pada Juli 2017, Kevin Myers menulis kolom di The Sunday Times mengatakan, “Saya perhatikan bahwa dua presenter wanita dengan bayaran terbaik di BBC – Claudia Winkleman dan Vanessa Felt , dengan siapa, tidak diragukan lagi, pekerjaan yang luar biasa saya tidak kenal secara tragis - adalah orang Yahudi. Baik bagi mereka". apakah agen mereka? Jika mereka adalah orang yang sama yang menegosiasikan pembayaran untuk para wanita pada skala yang lebih rendah, maka mungkin yang terakhir telah menemukan nilai mereka yang sebenarnya di pasar".[66][67] Setelah kolom The Sunday Times memecat Myers.[67] Kampanye Melawan Antisemitisme mengkritik The Sunday Times karena mengizinkan Myers untuk menulis kolom terlepas dari komentarnya di masa lalu tentang orang Yahudi.[66]

Edisi lainnya[sunting | sunting sumber]

Edisi Irlandia[sunting | sunting sumber]

Edisi Irlandia dari "The Sunday Times" diluncurkan dalam skala kecil pada tahun 1993 hanya dengan dua staf: Alan Ruddock dan John Burns ( yang memulai sebagai koresponden keuangan untuk surat kabar tersebut dan saat ini bertindak sebagai editor rekanan). Itu menggunakan slogan "Orang Inggris tidak mengerti".[68][69]

Koran ini sangat diedit, dengan liputan Irlandia yang luas tentang politik, berita umum, bisnis, keuangan pribadi, olahraga, budaya, dan gaya hidup. Kantor mempekerjakan 25 orang. Koran ini juga memiliki sejumlah kolumnis lepas terkenal termasuk Brenda Power, Liam Fay, Matt Cooper, Damien Kiberd, Jill Kerby dan Stephen Price. Namun, itu mengakhiri kolaborasi dengan Kevin Myers setelah dia menerbitkan kolom kontroversial.[70] Edisi Irlandia memiliki empat editor sejak itu didirikan: Alan Ruddock dari 1993 hingga 1996, Rory Godson dari 1996 hingga 2000,[71] dari 2000 hingga 2005, dan dari 2005 hingga 2020 Frank Fitzgibbon.[72] John Burns bertindak sebagai editor Edisi Irlandia dari tahun 2020.

Edisi Skotlandia[sunting | sunting sumber]

Selama lebih dari 20 tahun koran ini telah menerbitkan edisi Skotlandia yang terpisah, yang telah diedit sejak Januari 2012 oleh Jason Allardyce. Sementara sebagian besar artikel yang dimuat dalam edisi bahasa Inggris muncul dalam edisi Skotlandia, stafnya juga memproduksi sekitar selusin berita Skotlandia, termasuk artikel halaman depan, hampir setiap minggu. Edisi ini juga memuat fitur mingguan "Scottish Focus" dan komentar Skotlandia, dan meliput olahraga Skotlandia selain menyediakan jadwal televisi Skotlandia. Terbitan Skotlandia adalah surat kabar berkualitas dengan penjualan terbesar di pasar, mengalahkan penjualan baik Scotland on Sunday dan Sunday Herald.{{citation needed|date=June 2014} }

Edisi online[sunting | sunting sumber]

Edisi digital akan gratis pada Hari Natal tahun 2022 seperti tahun 2005, 2011, dan 2016.

Editor[sunting | sunting sumber]

  1. 1821: Henry White
  2. 1822: Daniel Whittle Harvey
  3. 1828: Thomas Gaspey
  4. 1854: William Carpenter
  5. 1856: E. T. Smith
  6. 1858: Henry M. Barnett
  7. 1864: Joseph Knight dan Ashby Sterry (penjabat editor)
  8. 1874: Joseph Hatton
  9. 1881: H.W. Oliphant
  10. 1887: Phil Robinson
  11. 1890: Arthur William à Beckett
  12. 1893: Rachel Beer
  13. 1901: Leonard Rees
  14. 1932: William W. Hadley
  15. 1950: Harry Hodson
  16. 1961: Denis Hamilton
  17. 1967: Harold Evans
  18. 1981: Frank Giles
  19. 1983: Andrew Neil
  20. 1995: John Witherow
  21. 2013: Martin Ivens
  22. 2020: Emma Tucker
  23. 2023: Ben Taylor

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Templat:Kategori umum

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turvill, William (19 January 2023). "Ben Taylor named as new editor of The Sunday Times". Press Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-26. Diakses tanggal 11 March 2023. 
  2. ^ "General Election 2015 explained: Newspapers". The Independent. 28 April 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-22. Diakses tanggal 9 December 2016. 
  3. ^ Born, Matt (5 June 2001). "Times tells readers to vote Labour"Perlu langganan berbayar. The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-23. Diakses tanggal 28 March 2021. 
  4. ^ "Election 2005: What the papers said". Financial Times. 3 May 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-27. Diakses tanggal 28 March 2021. 
  5. ^ Tobitt, Charlotte; Majid, Aisha (25 January 2023). "National press ABCs: December distribution dive for freesheets Standard and City AM". Press Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-25. Diakses tanggal 14 February 2023. 
  6. ^ "The Sunday Telegraph – Data – ABC". Abc.org.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-09. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  7. ^ "The Times – Data – ABC". Abc.org.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-21. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  8. ^ Pritchard, Stephen (1 Januari 2006). .co.uk/theobserver/story/0,,1674998,00.html "Membongkar DNA di dalam koran Minggu tertua di Inggris" Periksa nilai |url= (bantuan). The Observer. UK. Diakses tanggal 17 Agustus 2009. [pranala nonaktif permanen]
  9. ^ { {cite book |title=Mutiara Hari Ini |last1=Hobson |first1=Harold |last2=Knightley |first2=Phillip |last3=Russell |first3=Leonard |year=1972 |publisher=Hamish Hamilton |isbn= 0-241-02266-5 |page=22}}
  10. ^ Hobson Harold, Knightley, Phillip and Russell, Leonard (1972). The Pearl of Days. Hamish Hamilton. ISBN 0 -241-02266-5. 
  11. ^ Griffiths, D. (24 September 2004). "Cornwell [nama menikah lainnya Whiteman, Robinson], Alice Ann (1852– 1932), industrialis pertambangan emas dan pemilik surat kabar". Kamus Biografi Nasional Oxford. Diakses tanggal 10 Desember 2017.
  12. ^ Hobson, Harold; Knightley, Phillip; Russell, Leonard (1972). The Pearl of Days. Hamish Hamilton. hlm. 52. ISBN 0-241-02266-5. 
  13. ^ Hobson, Harold; Knightley, Phillip; Russell, Leonard (1972). The Pearl of Days. Hamish Hamilton. hlm. 227. ISBN 0-241-02266-5. 
  14. ^ Hobson, Harold; Knightley, Phillip; Russell, Leonard (1972). Mutiara Hari Ini. Hamish Hamilton. ISBN 0- 241-02266-5. 
  15. ^ {{cite book |title=The Pearl hari |last1=Hobson |first1=Harold |last2=Knightley |first2=Phillip |last3=Russell |first3=Leonard |year=1972 |publisher=Hamish Hamilton |isbn=0-241-02266-5 |page=339} }
  16. ^ a b Harris, Robert (1986). Selling Hitler: The Extraordinary Story of the Con Job of the Century – Pemalsuan Hitler 'Diaries'Perlu mendaftar (gratis). New York: Pantheon. ISBN 9780394553368. 
  17. ^ "Vanunu: Tanda nuklir Israel". BBC News. 20 April 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-03. Diakses tanggal 16 Oktober 2012. 
  18. ^ Summerskill, Ben (28 Juli 2002). "Paper tiger". The Observer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-21. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  19. ^ Ball, Philip (2 Oktober 2006). "Saatnya berbicara". Berita@nature. doi:10.1038/news061002-12. ISSN 1744-7933. 
  20. ^ a b c McKnight, David (2009). "The Sunday Times dan Andrew Neil". Studi Jurnalisme. 10 (6): 754–768. doi:10.1080/14616700903119891. 
  21. ^ Franklin (ed.). Kebijakan Sosial, Media, dan Pernyataan Tidak Benar. Routledge. hlm. 72. 
  22. ^ "42. John Witherow". The Guardian. London. 9 Juli 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 16 Oktober 2012. 
  23. ^ Tim Wawasan Sunday Times (17 Oktober 2010). "Suara Piala Dunia untuk dijual". The Sunday Times. Diarsipkan dari /sto/news/uk_news/National/article421312.ece versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 2013-12-03. Diakses tanggal 2023-04-27.  </ ref> Liputan luar negeri surat kabar sangat kuat, dan reporternya, Marie Colvin, Jon Swain, Hala Jaber, Mark Franchetti dan Christina Lamb memiliki mendominasi kategori Reporter Asing Tahun Ini di Penghargaan Pers Inggris sejak tahun 2000.Templat:Rujukan? Tanggal=Oktober 2012 Colvin, yang bekerja untuk surat kabar tersebut dari tahun 1985, terbunuh pada Februari 2012 oleh pasukan Suriah saat meliput pengepungan Homs selama perang saudara negara itu.<ref>"Penghargaan untuk Marie Colvin". The Sunday Times. 22 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 16 Oktober 2012. 
  24. ^ "Edisi tablet The Sunday Times - Data" Periksa nilai |url= (bantuan). Audit Bureau of Circulations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-15. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  25. ^ Rushton, Katherine (18 Januari 2013). eyes-merger.html "John Witherow bernama penjabat editor The Times sebagai Penggabungan mata News International" Periksa nilai |url= (bantuan). The Daily Telegraph. 
  26. ^ .uk/brands/the-sunday-times/travel-magazine-monthly "Majalah Perjalanan (Bulanan) - The Sunday Times" Periksa nilai |url= (bantuan). News UK. Diakses tanggal 19 Juni 2018. [pranala nonaktif permanen]
  27. ^ "Ulasan: Edisi pertama majalah Sunday Times Travel". Campaign. 17 April 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  28. ^ .uk/knight-to-replace-schofield-as-editor-of-sunday-times-travel/ "Knight untuk menggantikan Schofield sebagai editor Sunday Times Travel" Periksa nilai |url= (bantuan). Press Gazette. 26 Februari 2004.  [pranala nonaktif permanen]
  29. ^ -stories.aspx "Cerita terkenal" Periksa nilai |url= (bantuan). Gale.cengage.co.uk. Diakses tanggal 16 Oktober 2012. 
  30. ^ /50.html The Sunday Times v. Britania Raya (No. 2) – 13166/87 [1991]] ECHR 50 (26 November 1991)
  31. ^ "Ratu kecewa dengan 'tidak peduli' Thatcher", The Sunday Times", 20 Juli 1986
  32. ^ Wynn Davies, Patricia (11 Juli 1994). "Anggota parlemen menghadapi pertanyaan 'tunai untuk pertanyaan'". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-20. Diakses tanggal 2023-05-05.  Parameter |url-access=langganan tidak valid (bantuan)
  33. ^ Williams, Rhys. "'Sunday Times' membayar Kerusakan kaki atas klaim KGB". The Independen. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-20. Diakses tanggal 2023-05-05.  Parameter |url-access=langganan tidak valid (bantuan)
  34. ^ Greenslade, Roy (22 Februari 2012). "Marie Colvin obituari". The Guardian. London. Diakses tanggal 16 Oktober 2012. < / ref>
  35. ^ Times Insight (21 Maret 2010). uk/article/stephen-byers-im-like-a-cab-for-hire-at-up-to-pound5000-a-day-3hjz9jnfwn0 "Stephen Byers: 'Saya seperti taksi untuk disewa – hingga £5.000 sehari'" Periksa nilai |url= (bantuan). The Sunday Times. Diakses tanggal 28 Desember 2022.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Tim Sunday Times Insight
  37. ^ "Dua anggota parlemen Euro berhenti di tengah tuduhan lobi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  38. ^ Insight: Heidi Blake dan Jonathan Calvert. "Tory treasurer mengenakan £250.000 untuk bertemu PM". The Sunday Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-24. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  39. ^ "Lance Armstrong: Sunday Times menggugat pengendara sepeda hingga £1 juta". BBC Sport. 23 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-04. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  40. ^ Calvert, Jonathan; Blake, Heidi (1 Juni 2014). "Plot untuk membeli Piala Dunia". The Sunday Times. ISSN 0956-1382. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-23. Diakses tanggal 7 Februari 2019. 
  41. ^ "Plot untuk membeli Piala Dunia: reaksi dari seluruh dunia terhadap file FIFA". The Sunday Times. 1 Juni 2014. ISSN 0956-1382. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 7 Februari 2019. 
  42. ^ Jackson, Jasper (26 Februari 2015). files-expose-by-sunday-times-joint-winner-of-paul-foot-award-2014 "Fifa Files expose oleh Sunday Times pemenang bersama Paul Foot Award 2014" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 7 Februari 2019. 
  43. ^ Blake, Heidi; Calvert, Jonathan. Game Jelek. ISBN 9781501132964. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  44. ^ "Cerita Snowden The Sunday Times adalah Jurnalisme yang Terburuk – dan Penuh dengan Kepalsuan". The Intercept. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-25. Diakses tanggal 2023-04-27. < /ref><ref>Martinson, Jane (15 Juni 2015). "Sunday Times menjatuhkan klaim bahwa Miranda bertemu Snowden sebelum penahanan Inggris". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  45. ^ "Reporter Sunday Times Mencoba Membela Kisah Snowden". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-19. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  46. ^ "Operasi Kekacauan: Persiapan Brexit tanpa kesepakatan rahasia Whitehall bocor The Sunday Times memperoleh laporan rahasia pemerintah 'Yellowhammer' secara lengkap". 
  47. ^ Leake, Jonathan; Calvert, Jonathan; Arbuthnott, George. disaster-hq3b9tlgh "Coronavirus: 38 hari-hari ketika Inggris mengalami bencana" Periksa nilai |url= (bantuan). The Times. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 29 September 2021. [pranala nonaktif permanen]
  48. ^ co.uk/106681/coronavirus-government-asleep-at-wheel-in-run-up-to-outbreak "Government 'sleep at wheel' menjelang wabah" Periksa nilai |url= (bantuan). The Week UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 September 2021. 
  49. ^ Freedland, Jonathan (11 Maret 2021). "Peninjauan Kegagalan Negara – jangan lupakan bencana Covid pemerintahan Johnson". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-25. Diakses tanggal 29 September 2021. 
  50. ^ John Burns; Jo Becker; Alan Cowell. "Gordon Brown Mengatakan Koran Menyewa 'Penjahat Terkenal'". The New York Times. 
  51. ^ "Tuduhan Gordon Brown: Apa itu blagging?". BBC. 
  52. ^ Nick Davies; David Leigh. "Berita Koran internasional yang mengincar Gordon Brown". The Guardian. UK. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-08. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  53. ^ Dikutip dalam {{cite news |last= Goldacre |first=Ben |author-link=Ben Goldacre |date=3 Januari 2009 |title=Akankah orang bodoh dan ilmu semu mereka menelan lebih banyak nyawa tahun ini? |work=The Guardian |url=https://web.archive.org/web/20150113082638/http://www.theguardian.com/commentisfree/2009/jan/03/aids-hiv-deniers-christine-maggiore/print |access-date=29 Desember 2022} }
  54. ^ "Penyalahgunaan kebebasan pers gaya baru". Nature. 366 (6455): 493–494. Desember 1993. Bibcode:1993Natur.366..493.. doi:10.1038/366493a0. PMID 8255275. 
  55. ^ a b Adam, David (24 Maret 2010). "Ahli hutan secara resmi mengeluh tentang artikel Sunday Times yang 'distorsi'". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-25. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  56. ^ Greenslade, Roy (21 Juni 2010). "Sunday Times meminta maaf atas cerita iklim yang salah dalam 'koreksi'". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  57. ^ Monbiot, George (24 Juni 2010). "Sunday Times mengakui cerita 'Amazongate' adalah sampah. Tapi siapa yang harus disalahkan?". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  58. ^ Leake, Jonathan (16 September 2012). "Hanya 100 cod dewasa di N Laut". The Sunday Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-05. Diakses tanggal 2023-05-05. 
  59. ^ Hannah Barnes; Richard Knight (29 September 2012). "North Sea cod: Benarkah tinggal 100 saja?". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  60. ^ "North Sea cod: Benarkah tinggal 100 ekor saja?". BBC News (dalam bahasa Inggris). 28 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-23. Diakses tanggal 10 Januari 2023. 
  61. ^ david-irving-over-1530789.html "Apologis Hitler menangani buku harian perang Goebbels: 'Sunday Times'" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Independent. Diarsipkan dari hitler-apologist-does-deal-for-goebbels-war-diaries-sunday-times-contract-with-david-irving-over-1530789.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 20 Juni 2022.  Parameter |url-access=langganan tidak valid (bantuan)
  62. ^ "Kartun Anti-Semit di The Sunday Times". 28 Januari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-27. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  63. ^ Murdoch, Rupert [@rupertmurdoch] (28 Januari 2013). "Gerald Scarfe tidak pernah mencerminkan opini Sunday Times. Meskipun demikian, kami berhutang maaf sebesar-besarnya atas kartun yang aneh dan menyinggung" (Tweet) – via Twitter. 
  64. ^ Greenslade, Roy (4 Februari 2013). "Minta maaf Sunday Times untuk kartun Netanyahu". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-25. Diakses tanggal 26 Juni 2013. 
  65. ^ Burrell, Ian (29 January 2013). "Tamparan Twitter Rupert Murdoch memiliki implikasi besar – dan tidak hanya untuk editor News Corp". The Independent. London. Archived from the original on 2023-11-25. Diakses tanggal 2023-11-25.  Parameter |url-access=langganan tidak valid (bantuan)
  66. ^ a b -over-column-on-bbc-presenters "Sunday Times dituduh antisemitisme atas kolom di BBC pay" Periksa nilai |url= (bantuan). Penjaga (dalam bahasa Inggris). 30 Juli 2017. Diakses tanggal 10 Januari 2023. 
  67. ^ a b O'Loughlin, Ed (30 Juli 2017). "Sunday Times of London Fires Penulis Atas Artikel yang Disebut Anti-Semit". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 10 Januari 2023. 
  68. ^ John Waters (1 Oktober 1996). continue-a-grain-of-truth-1.91316 "maklumat pers Yesuit melanjutkan sebutir kebenaran" Periksa nilai |url= (bantuan). The Irish Times. Diakses tanggal 21 September 2016. [pranala nonaktif permanen]</ ref> Sekarang surat kabar terlaris ketiga di Irlandia diukur dalam hal penjualan sampul harga penuh (Sumber: ABC Januari–Juni 2012).Templat:Kutipan penuh diperlukan Sirkulasi telah berkembang dengan mantap hingga lebih dari 127.000 dalam dua dekade sebelum 2012, tetapi telah menurun sejak itu dan saat ini mencapai 60.352 (Januari hingga Juni 2018).<ref>"The Irish Times - Data". Audit Bureau of Circulations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-22. Diakses tanggal 2023-05-05. 
  69. ^ Slattery, Laura. -of-2017-1.3402249 "'The Irish Times' telah menggabungkan sirkulasi harian sebanyak 77.988 dalam paruh kedua 2017" Periksa nilai |url= (bantuan). The Irish Times. [pranala nonaktif permanen]
  70. ^ "Kolumnis dipecat karena artikel 'anti-Semit' Sunday Times". BBC News. 30 Juli 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-27. Diakses tanggal 30 Juli 2017. 
  71. ^ "PROFIL: Rory Godson, Powerscourt – PR 'pemula' dengan pandangan internasional". PR Week. 21 November 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-25. Diakses tanggal 2023-04-27. < /ref> Fiona McHugh<ref>"Irish daily to use Tim IoS". Press Gazette. 26 Juni 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-26. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  72. ^ Paul, Mark (22 Oktober 2020). "Frank Fitzgibbon mengundurkan diri sebagai editor Sunday Times". The Irish Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-12-04. Diakses tanggal 2023-04-27. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]