The Last Samurai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The Last Samurai
TLSPoster.jpg
Poster film The Last Samurai
Sutradara Edward Zwick
Produser Marshall Herskovitz
Edward Zwick
Tom Cruise
Paula Wagner
Scott Kroopf
Tom Engelman
Skenario John Logan
Edward Zwick
Marshall Herskovitz
Cerita John Logan
Pemeran Tom Cruise
Timothy Spall
Ken Watanabe
Billy Connolly
Tony Goldwyn
Hiroyuki Sanada
Koyuki
Shin Koyamada
Musik Hans Zimmer
Sinematografi John Toll
Penyunting Steven Rosenblum
Victor Dubois
Perusahaan
produksi
Radar Pictures
Bedford Falls Productions
Cruise/Wagner Productions
Distributor Warner Bros. Pictures
Tanggal rilis
  • 22 November 2003 (2003-11-22) (Tokyo)
  • 5 Desember 2003 (2003-12-5) (Amerika Serikat)
  • 6 Desember 2003 (2003-12-6) (Jepang)
Durasi
154 menit[1]
Negara Amerika Serikat
Bahasa Bahasa Inggris
Bahasa Jepang
Anggaran $140 juta[2]
Pendapatan kotor $456,758,981[2]

The Last Samurai adalah film drama perang Amerika Serikat tahun 2003 yang disutradarai oleh Edward Zwick dan diproduseri oleh Marshall Herskovitz, Edward Zwick, Tom Cruise, Paula Wagner, Scott Kroopf dan Tom Engelman. Naskah film ini ditulis oleh John Logan, Edward Zwick dan Marshall Herskovitz, sementara ceritanya ditulis oleh John Logan. Film ini dibintangi oleh Tom Cruise, Timothy Spall, Ken Watanabe, Billy Connolly, Tony Goldwyn, Hiroyuki Sanada, Koyuki dan Shin Koyamada.

Film The Last Samurai ditayangkan secara perdana di Tokyo pada tanggal 22 November 2003 dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 5 Desember 2003 dan di Jepang pada tanggal 6 Desember 2003. Film ini mendapatkan review rerata dari para kritikus.

Plot[sunting | sunting sumber]

Mantan Angkatan Darat Amerika Serikat Kapten Nathan Algren (Tom Cruise), seorang alkoholik yang trauma oleh kekejaman yang dilakukannya selama perang melawan suku Indian, didekati oleh mantan petugas Kolonel Bagley (Tony Goldwyn) untuk melatih Angkatan Darat Kekaisaran Jepang yang baru dibentuk untuk pengusaha Jepang Omura (Masato Harada), yang berniat menggunakan tentara Kekaisaran untuk menekan pemberontakan samurai melawan Kekaisaran Jepang yang baru. Meskipun ia membenci Bagley atas perannya selama perang melawan suku Indian, Nathan yang miskin melakukan pekerjaan itu demi uang dan ditemani ke Jepang oleh teman lamanya, Sersan Zebulon Gant (Billy Connolly). Setelah tiba, Nathan bertemu dengan Simon Graham (Timothy Spall), seorang penerjemah Britania Raya yang memiliki pengetahuan tentang samurai.

Nathan mengetahui bahwa tentara Kekaisaran sebenarnya adalah wajib militer yang tidak memiliki pengetahuan tentang senjata api atau pertempuran. Pada awal pelatihan mereka, Nathan diberitahu bahwa samurai menyerang salah satu jalur kereta api Omura, lalu Omura mengirim tentara ke sana, meskipun Nathan keberatan bahwa mereka belum siap. Pertempuran tersebut menjadi bencana, para wajib militer dikerahkan dan Zebulon dibunuh. Nathan bertarung sebelum ia dikepung dan berharap untuk mati, namun ia ditawan ketika pemimpin samurai Katsumoto (Ken Watanabe) memutuskan untuk menyelamatkan Nathan. Nathan dibawa ke desa putra Katsumoto untuk tinggal bersama keluarganya. Meskipun ia diperlakukan dengan buruk oleh para samurai pada awalnya, Nathan akhirnya mendapatkan rasa hormat mereka dan benar-benar berteman dengan Katsumoto. Nathan dapat mengatasi kecanduan alkohol dan kesalahannya, lalu ia belajar bahasa dan kebudayaan Jepang. Ia mulai bersimpati kepada para samurai, yang marah bahwa penyebaran teknologi modern telah mengikis feodalisme tradisional serta status dan kekuatan samurai. Nathan menjalin kasih sayang yang tak terucapkan untuk Taka (Koyuki), adik Katsumoto dan janda seorang samurai yang dibunuh oleh Nathan.

Suatu malam, ketika warga desa sedang menonton pertunjukkan kabuki, sekelompok ninja menyusup ke desa dan berusaha membunuh Katsumoto. Nathan memperingatkan Katsumoto, menyelamatkan hidupnya dan kemudian membantu mempertahankan desa dengan para samurai. Katsumoto meminta pertemuan dengan Kaisar Meiji (Shichinosuke Nakamura) dan diberikan perjalanan yang aman ke Tokyo. Ia membawa Nathan dan berniat untuk melepaskannya. Setelah tiba di Tokyo, Nathan bertemu dengan tentara Kekaisaran, yang sekarang merupakan pasukan tempur yang terlatih dan lengkap. Katsumoto, yang kecewa, menemukan bahwa Kaisar yang masih muda dan tidak berpengalaman pada dasarnya telah menjadi boneka Omura. Pada pertemuan pemerintahan, Omura memerintahkan penangkapan Katsumoto karena membawa pedang di depan umum dan memintanya melakukan seppuku untuk menebus kehormatannya. Nathan menolak tawaran Omura untuk memimpin pasukan baru untuk menumpas para pemberontak, lalu Omura memerintahkannya membunuh juga dengan mengirim pembunuh untuk membunuh Nathan, namun Nathan membunuh para penyerang. Nathan membantu para samurai untuk membebaskan Katsumoto dari tentara Kekaisaran dan putra Katsumoto, Nobutada (Shin Koyamada), terluka parah, lalu ia mengorbankan dirinya untuk membiarkan para samurai melarikan diri.

Ketika tentara Kekaisaran berbaris untuk menghancurkan pemberontakan, Katsumoto yang sedang berduka merenungkan seppuku, namun Nathan meyakinkannya untuk berjuang sampai akhir dan bergabung dengan para samurai dalam pertempuran. Mengutip Pertempuran Thermopylae, para samurai menggunakan kepercayaan diri tentara Kekaisaran agar mereka terjebak ke dalam perangkap dan menghalangi mereka dari dukungan pasukan meriam. Pertempuran selanjutnya menimbulkan banyak korban di kedua sisi dan memaksa tentara Kekaisaran mundur. Mengetahui bahwa bala bantuan tentara Kekaisaran akan datang dan kekalahan tidak dapat dihindari, Katsumoto memerintahkan penyerangan bunuh diri dengan menunggang kuda. Selama serangan itu, para samurai menerobos barisan tentara Bagley. Nathan membunuh Bagley, namun mereka dengan cepat disapu bersih oleh senapan Gatling. Kapten tentara Kekaisaran, yang sebelumnya dilatih oleh Nathan dan ngeri melihat para samurai yang sekarat, memerintahkan untuk menghentikan pemakaian semua senjata dan mengabaikan perintah Omura. Katsumoto, yang terluka parah, melakukan seppuku dengan bantuan Nathan ketika para tentara di tempat itu berlutut untuk menghormati para samurai yang jatuh.

Beberapa hari kemudian, ketika negosiasi perdagangan berakhir, Nathan, meskipun terluka, tiba dan menghentikan prosesnya. Ia memberikan Kaisar pedang Katsumoto dan memintanya untuk mengingat tradisi di mana Katsumoto mati. Kaisar menyadari bahwa ketika Jepang melakukan modernisasi dan tetap bekerja sama dengan negara lain, ia tidak dapat melupakan budaya dan sejarahnya sendiri. Kaisar menolak tawaran perdagangan dengan Omura, yang memprotes keputusan tersebut. Kaisar memilih untuk menyita aset keluarga Omura dan memberikannya kepada orang miskin. Nasib Nathan masih menjadi misteri, sementara berbagai isu tentang Nathan beredar, Simon menyimpulkan bahwa Nathan akhirnya menemukan kedamaian dalam hidupnya dan kembali ke desa untuk bertemu kembali dengan Taka.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

  • Tom Cruise sebagai Kapten Nathan Algren
  • Ken Watanabe sebagai bangsawan Moritsugu Katsumoto
  • Hiroyuki Sanada sebagai Ujio
  • Shin Koyamada sebagai Nobutada
  • Tony Goldwyn sebagai Kolonel Bagley
  • Masato Harada sebagai Omura
  • Shichinosuke Nakamura sebagai Kaisar Meiji
  • Timothy Spall sebagai Simon Graham
  • Koyuki sebagai Taka
  • Seizo Fukumoto sebagai samurai bisu Bob
  • Billy Connolly sebagai Sersan Zebulon Gant
  • Shun Sugata sebagai Nakao
  • Sosuke Ikematsu sebagai Higen
  • Scott Wilson sebagai duta besar Swanbeck
  • Togo Igawa sebagai Jendral Hasegawa

Tanggapan Kritikus[sunting | sunting sumber]

Film The Last Samurai mendapatkan review rerata dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 66%, berdasarkan 219 ulasan, dengan rating rata-rata 6.4/10.[3] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 55 dari 100, berdasarkan 43 kritik, menunjukkan "ulasan rerata".[4] Berdasarkan CinemaScore, film ini mendapatkan nilai "A" dari penonton film untuk skala A+ sampai F.[5]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Film The Last Samurai mendapatkan $111,127,263 di Amerika Utara dan $345,631,718 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $456,758,981, melebihi anggaran produksi film $140 juta.[2]

Pada pembukaan akhir pekan, film ini mendapatkan $24,271,354, menempati posisi teratas di box office.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Last Samurai (15)". British Board of Film Classification. November 26, 2003. Diakses tanggal May 15, 2013. 
  2. ^ a b c d "The Last Samurai (2003)". Box Office Mojo. Diakses tanggal October 12, 2012. 
  3. ^ "The Last Samurai (2003)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal February 13, 2018. 
  4. ^ "The Last Samurai reviews". Metacritic. Diakses tanggal February 13, 2018. 
  5. ^ "CinemaScore". cinemascore.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]