The Last Legion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The Last Legion
Last legion poster.jpg
SutradaraDoug Lefler
ProduserDino De Laurentiis
Martha De Laurentiis
Raffaella De Laurentiis
Tarak Ben Ammar
PenulisValerio Massimo Manfredi (novel)
Jez Butterworth
Tom Butterworth
Carlo Carlei
Peter Rader
PemeranColin Firth
Thomas Sangster
Ben Kingsley
Aishwarya Rai
Peter Mullan
Kevin McKidd
MusikPatrick Doyle
SinematografiMarco Pontecorvo
PenyuntingSimon Cozens
DistributorThe Weinstein Company
Tanggal rilis
6 April 2007
Durasi
102 menit
NegaraItalia
Britania Raya
Prancis
Slowakia
BahasaInggris
Anggaran$67 juta
Pendapatan kotor$25,303,038 (seluruh dunia)

The Last Legion adalah film tahun 2007 yang disutradarai oleh Doug Lefler dan diproduseri oleh Dino De Laurentiis. Film ini didasarkan pada novel berjudul sama karangan Valerio Massimo Manfredi. Film ini dibintangi oleh Colin Firth, Ben Kingsley, dan Aishwarya Rai. Film ini ditayangkan perdanan di Abu Dhabi pada 6 April 2007.

Film ini terinspirasi peristiwa sejarah di Eropa pada abad kelima, khususnya keruntuhan Kekaisaran Romawi Barat di bawah kaisar terakhirnya, Romulus Augustus. Lalu digabungkan dengan sejarah Britania Raya dan legenda Raja Arthur.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Romulus Augustus (Thomas Sangster) dinobatkan sebagai Caesar pada usia sangat muda. Pada malam harinya, kaum Goth menyerang Roma dan membunuh orang tuanya. Odoaker (Peter Mullan), pemimpin kaum Goth yang akhirnya menguasai Roma, awalnya ingin membunuh Romulus juga namun Ambrosinus (Ben Kingsley) berhasil meyakinkan Odoaker untuk mengampuni Romulus. Sebagai gantinya, Romulus dan Ambrosinus diasingkan ke Kapri dan dijaga oleh Wulfila (Kevin McKidd) dan anak buahnya.

Di Kapri, Romulus berhasil menemukan pedang Caesar. Dia dan Ambrosinus kemudian diselamatkan oleh Aurelius (Colin Firth) dan tiga prajurit Romawi yang tersisa, juga dibantu oleh seorang prajurit Kekaisaran Romawi Timur bernama Mira (Aishwarya Rai).

Mereka membawa Romulus ke pelabuhan dimaana utusan Kekaisaran Romawi Timur telah bersiap untuk mengungsikan Romulus ke Konstantinopel. Namun mereka kemudian kabur setelah mengetahu bahwa Kekaisaran Romawi Timur telah bersekutu dengan Odoaker.

Mereka akhirnya memutuskan untuk pergi ke Britania di mana terdapat Legiun Kesembilan (Legiun Naga) yang mungkin masih setia pada Caesar. Namun setelah mereka tiba di Britania, mereka menemukan bahwa Legiun tersebut telah bubar dan kini bermukim sebagai petani sementara Britania telah dikuasai oleh seorang raja bernama Vortgyn (Harry Van Gorkum) yang juga menginginkan pedang Caesar.

Aurelius bersama sedikit prajurit kemudian bertempur melawan pasukan Vortgyn di Tembok Hadrian. Pasukan Aurelius sudah akan kalah sebelum akhirnya Legiun Kesembilan tiba dan membantu melawan pasukan Vortgyn. Sementara itu Ambrosinus bertarung melawan Vortgyn dan berhasil membunuhnya dengan mendorongnya ke dalam sebuah pohon yang terbakar. Di medan pertempuran, Romulus membunuh Wulfila dengan pedang Caesar, membalaskan kematian kedua orang tuanya.

Romulus yang tidak menginginkan lagi peperangan kemudian melempar pedang Caesar yang akhirnya menancap pada sebuah batu. Bertahun-tahun kemudian pedang tersebut dikenal sebagai pedang Excalibur.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]