The Fault in Our Stars

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The Fault in Our Stars
Pengarang John Green
Penerjemah Ingrid Dwijani Nimpoeno
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Genre romansa, fiksi remaja
Penerbit Dutton Books (Amerika Serikat)
Penerbit Qanita (Indonesia)
Tanggal rilis Desember 2012
Versi Inggris 10 Januari 2012
Jenis media Cetak (sampul biasa)
Halaman 313 (Amerika Serikat)
424 (Indonesia)

The Fault in Our Stars adalah novel keenam yang dikarang oleh penulis Amerika Serikat John Green. Novel ini mengisahkan tentang seorang pasien kanker berusia enam belas tahun bernama Hazel, yang dipaksa oleh orang tuanya untuk menghadiri kelompok pendukung, di mana dia kemudian bertemu dan jatuh cinta dengan Augustus Waters yang berusia tujuh belas tahun, seorang mantan pemain basket dan diamputasi.

Judul ini terinspirasi oleh satu baris dialog terkenal dari drama Shakespeare yang berjudul Julius Caesar (Act 1, adegan 2). Bangsawan Cassius berkata kepada Brutus, "Brutus, kesalahan itu tidak dalam bintang kita. Tapi dalam diri kita, bahwa kita adalah bawahan."[1]

Pada bulan Januari 2012, hak film pada buku itu dimiliki oleh 20th Century Fox, [2] dan pada tanggal 19 Februari 2013, diumumkan bahwa Josh Boone akan mengarahkan film ini. Dan telah ditetapkan film ini akan dibintangi oleh Shailene Woodley, Ansel Elgort dan Nat Wolff.

Plot[sunting | sunting sumber]

Cerita terjadi di Indianapolis, Indiana, di mana seorang gadis berusia enam belas tahun bernama Hazel Grace Lancaster yang mengidap penyakit kanker, namun ia enggan menghadiri kelompok pendukung pasien kanker. Atas perintah ibunya, ia pun pergi ke kelompok pendukung itu. Karena kanker, dia menggunakan tabung oksigen portabel untuk bernapas dengan baik. Dalam salah satu pertemuan kelompok pendukung, ia melakukan kontak mata dengan seorang pemuda yang ternyata bernama Augustus Waters itu. Dia ada di sana untuk mendukung temannya, Isaac. Isaac memiliki tumor di salah satu matanya yang harus dioperasi, sehingga membuatnya buta. Setelah pertemuan berakhir, Augustus melakukan pendekatan dengan Hazel dan mengatakan bahwa dia tampak seperti Natalie Portman di V for Vendetta. Dia mengundang Hazel ke rumahnya untuk menonton film sambil membahas pengalaman mereka dengan kanker. Hazel mengungkapkan dia memiliki kanker tiroid yang telah menyebar ke paru-parunya. Augustus memiliki osteosarkoma, tetapi dia sekarang bebas dari kanker setelah kakinya diamputasi. Sebelum Augustus mengantar Hazel pulang, mereka setuju untuk saling membaca novel favorit satu sama lain. Augustus meminjamkan Hazel novel berjudul The Price of Dawn (Ganjaran Fajar), dan Hazel merekomendasikan novel berjudul An Imperial Affliction (Kemalangan Luar Biasa).

Hazel menjelaskan kehebatan An Imperial Affliction (Kemalangan Luar Biasa): Ini adalah sebuah novel tentang seorang gadis bernama Anna yang memiliki kanker, dan itu satu-satunya cara dia mengerti hidup dengan kanker yang cocok dengan pengalamannya. Dia menggambarkan bagaimana novel itu berakhir di tengah-tengah kalimat dengan sangat menjengkelkan, membayangkan penutup cerita tentang nasib karakter novel ini. Dia berspekulasi tentang penulis misterius novel ini, Peter Van Houten, yang melarikan diri ke Amsterdam setelah novel diterbitkan dan tidak pernah terdengar lagi sejak itu.

Seminggu setelah Hazel dan Augustus membahas makna sastra dari isi An Imperial Affliction (Kemalangan Luar Biasa), Augustus dengan ajaib mengungkapkan bahwa ia berhasil melacak keberadaan asisten Van Houten, Lidewij, dan melalui Lidewij, Augustus berhasil memulai korespondensi email dengan Van Houten yang suka menyendiri. Dia memberitahu isi email Van Houten kepada Hazel, dan Hazel membuat suatu daftar pertanyaan untuk dikirimkan kepada Van Houten, berharap dapat menjernihkan kesimpulan ambigu novel itu. Hazel adalah yang paling peduli dengan nasib ibu Anna. Dia berpikir bahwa jika ibu Anna bertahan dengan kematian putrinya, maka orang tuanya sendiri akan baik-baik saja setelah Hazel meninggal. Van Houten akhirnya menjawab, mengatakan ia hanya bisa menjawab pertanyaan Hazel secara pribadi. Dia mengundang dia untuk mampir jika dia berada di Amsterdam. Tak lama setelah Augustus mengajak Hazel untuk piknik, ternyata dia merencanakan piknik Belanda bertema rumit di mana ia mengungkapkan bahwa sebuah yayasan amal memberikan pengabulan cita-cita anak-anak yang mengidap kanker telah setuju untuk memberikannya: ia mengambil dua dari mereka agar dapat pergi ke Amsterdam untuk bertemu Van Houten. Hazel senang, tetapi ketika ia menyentuh wajahnya dia memiliki beberapa alasan untuk merasa ragu. Seiring waktu dia menyadari bahwa dia menyukai Augustus, tetapi dia tahu dia akan menyakiti Agustus ketika dia meninggal. Dia membandingkan dirinya dengan sebuah granat.

Di tengah perjuangannya atas apa yang harus dilakukannya tentang Augustus, Hazel tiba-tiba mendapat kasus serius di mana paru-parunya dipenuhi cairan dan dia terpaksa dibawa ke ICU. Ketika dia sadar, dia mengetahui bahwa Augustus tidak pernah meninggalkan ruang tunggu rumah sakit. Augustus memberikan Hazel surat lain dari Van Houten, yang satu ini lebih pribadi dan lebih samar daripada yang terakhir. Setelah membaca surat itu, Hazel lebih yakin dari sebelumnya untuk pergi ke Amsterdam. Ada masalah meskipun: orang tuanya dan tim dari dokternya berpikir Hazel tidak cukup kuat untuk melakukan perjalanan. Situasi itu tampak hanya seperti sebuah harapan sampai salah satu dokter yang paling mengerti dengan kasusnya, dr. Maria, meyakinkan orang tua bahwa Hazel bahwa Hazel harus melakukan perjalanan ini karena dia perlu menjalani hidupnya.

Rencana yang dibuat untuk Augustus, Hazel, dan Ibu Hazel untuk pergi ke Amsterdam berjalan lancar. Tapi ketika Hazel dan Augustus bertemu Van Houten mereka baru mengetahui bahwa, Van Houten bukan seorang penulis produktif yang jenius, melainkan seorang pemabuk yang kejam dan mengaku tidak bisa menjawab pertanyaan yang diajukan Hazel. Keduanya pun kecewa dan meninggalkan Van Houten. Mereka mengucapkan, dan disertai dengan Lidewij, yang merasa ngeri dengan perilaku Van Houten, mereka tur ke rumah Anne Frank. Pada akhir tur, Augustus dan Hazel berbagi ciuman romantis, dengan tepuk tangan dari penonton. Mereka kembali ke hotel tempat mereka bercinta untuk pertama dan terakhir kalinya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Kutipan Dialog Drama Julius Caesar". Mabillard, Amanda.26 Feb 2013. 
  2. ^ Deahl, Rachel (31 Januari 2012). "Fox memilih John Green 'The Fault in Our Stars'". Publishers Weekly. Diakses pada 23 Juli 2013.