Teror Putih di Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Korban Teror Putih.

Teror Putih di Hongaria adalah periode selama dua tahun (1919–1921) ketika pasukan-pasukan anti-revolusi melakukan penindasan terhadap para pendukung Republik Soviet Hongaria yang berusia pendek. Selama peristiwa ini, banyak orang Yahudi yang menjadi korban.[1][2] Secara keseluruhan, puluhan ribu orang dipenjara tanpa diadili terlebih dahulu dan 5.000 orang tewas.

Tahap pertama (1919)[sunting | sunting sumber]

Di wilayah selatan Hongaria, pemerintahan alternatif dibentuk untuk menggantikan Republik Soviet Hongaria. Pemerintahan ini didukung oleh organisasi bersenjata yang disebut "Angkatan Darat Nasional" yang dipimpin oleh Miklós Horthy, mantan Laksamana Angkatan Laut Austria-Hongaria.[3]

Beberapa perwira yang menjadi pengikut Horthy adalah pasukan-pasukan ultranasionalis yang melakukan pembalasan terhadap Teror Merah. Tujuan mereka adalah menumpas komunisme dan menakuti penduduk agar mereka tunduk kepada pemerintahan baru.[4]

Pogrom dan pembantaian dilancarkan oleh satuan-satuan "Angkatan Darat Nasional"; organisasi paramiliter juga melakukan pembunuhan, terutama organisasi "Kebangkitan Hongaria".[5] Satuan-satuan yang melakukan tindakan ini disebut "Garda Putih". Korban-korban seringkali digantung di muka umum sebagai peringatan. Namun, definisi "musuh negara" Garda Putih memiliki cakupan yang luas. Selain orang yang diduga komunis, mereka juga menyasar petani, orang-orang liberal, serta orang-orang Yahudi yang dianggap bertanggung jawab atas revolusi komunis di Hongaria (karena banyak pemimpin komunis yang merupakan orang Yahudi).[4]

Wilayah yang paling menjadi korban adalah Transdanubia, daerah markas Horthy di Siófok, dan dataran rendah yang terletak di antara Sungai Donau dan Theiss. Di situ terjadi pembantaian yang menarik perhatian internasional di Kecskémet dan Orgovány.[5]

Tahap kedua (setelah tahun 1919)[sunting | sunting sumber]

Angkatan Darat Nasional menyerang Budapest pada November 1919, dan empat bulan kemudian Horthy menjadi "Wali" Kerajaan Hongaria. Walaupun mereka sudah berkuasa, mereka masih melanjutkan teror mereka selama dua tahun. Pembunuhan politik pun berubah menjadi pembunuhan atas dasar dendam, sementara perwira-perwira Garda Putih mulai saling berebut kekuasaan.[4] Penulis biografi Horthy, Thomas L. Sakmyster, menyimpulkan bahwa Horthy tidak melakukan apa-apa pada tahun 1919 saat perwira-perwira Garda Putih melakukan kekerasan di daerah pedesaan.[6]

Akhir Teror Putih[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1920, teror mulai berakhir,[5] dan pada tahun 1921 Pál Prónay dihukum mati akibat kejahatan yang ia lakukan selama Teror Putih.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Randolph L. Braham (2002). The Nazis' Last Victims: The Holocaust in Hungary. Wayne State University Press. hlm. 30–31. ISBN 978-0-8143-3095-1. 
  2. ^ Spencer Tucker; Laura Matysek Wood (1996). The European powers in the First World War: an encyclopedia. Taylor & Francis. hlm. 349–350. ISBN 978-0-8153-0399-2. 
  3. ^ Bodo, Bela, Paramilitary Violence in Hungary After the First World War, East European Quarterly, 22 Juni 2004
  4. ^ a b c Bodo, Paramilitary Violence
  5. ^ a b c Strauss, Herbert A. (1993-01-01). Austria - Hungary - Poland - Russia (dalam bahasa Inggris). Walter de Gruyter. hlm. 887. ISBN 9783110883299. 
  6. ^ Sakmyster, Thomas L. (2000). Miklos Horthy: Hungary’s Admiral on Horseback. Columbia University Press.