Teori sistem ketergantungan media

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Teori sistem ketergantungan media (bahasa Inggris: media system dependency theory) dikembangkan oleh Sandra Ball Rokeach dan Melvin Defleur pada tahun 1976.[1] Teori ini berlandaskan pada sebuah dasar literatur sosiologi klasik dimana media dan penggunanya harus dipelajari di dalam konteks sistem sosial yang lebih besar.[2] Sistem ketergantungan media ini terikat dalam suatu hubungan timbal balik pada sistem sosial yang luas, media massa, dan individu dalam penjelasan yang mendalam tentang efek media. Pada intinya, hipotesis dasar ketergantungan menyatakan bahwa semakin seseorang tergantung pada media untuk memenuhi kebutuhan, maka media akan semakin penting dalam kehidupan seseorang, dan oleh karena itu dampak media juga akan semakin ada di dalam hidup manusia.

Hubungan antara komponen-komponen[sunting | sunting sumber]

Ketergantungan pada media terlihat dari tiga hubungan.[1][3]

  1. Hubungan antara masyarakat dan media: Dalam hubungan ini, akses media dan ketersediaan dianggap sebagai acuan penting untuk pengalaman seseorangan dengan media. Sifat ketergantungan media dalam sistem sosial, bervariasi di bidang politik, ekonomi, dan sistem budaya.
  2. Hubungan antara media dan khalayak: hubungan ini adalah faktor kunci dalam teori ini karena mempengaruhi bagaimana orang bisa menggunakan media massa. Hubungan ini juga bervariasi di seluruh sistem media. Semakin kebutuhan informasi terlihat, motivasi untuk mencari mediasi informasi dan ketergantungan pada media akan semakin kuat. Akibatnya, kemungkinan untuk media dalam mempengaruhi khalayak menjadi lebih besar.
  3. Hubungan antara masyarakat dan khalayak: masyarakat mempengaruhi kebutuhan konsumen dan konsep dalam penggunaan media, serta memberikan norma-norma, nilai-nilai, pengetahuan, dan hukum bagi anggota-anggota mereka. Sistem sosial dapat berfungsi sebagai sebuah alternatif terhadap media melalui penawaran layanan serupa dari media.

Kebutuhan akan media dan ketergantungan media[sunting | sunting sumber]

Tiga jenis kebutuhan[sunting | sunting sumber]

Menurut Ball-Rokeach dan DeFleur,[1][4] tiga kebutuhan media menentukan seberapa penting media untuk seseorang pada saat tertentu:

  1. Kebutuhan untuk memahami suatu dunia sosial (pengawasan)
  2. Kebutuhan untuk bertindak secara bermakna dan efektif di dunia (fungsi sosial)
  3. Kebutuhan untuk menarik diri dari dunia ketika dalam tekanan yang tinggi

Saat ini kebutuhan akan media sangat tinggi, semakin banyak orang yang beralih ke media untuk memenuhi kebutuhan tersebut, dan oleh karena itu media memiliki kesempatan yang lebih besar untuk mempengaruhi khalayak. Dapat dikatakan bahwa, tidak ada kebutuhan media yang stabil dalam jangka waktu yang lama. Kebutuhan ini selalu akan berubah berdasarkan aspek-aspek dari lingkungan sosial kita.

Dua kondisi dasar untuk meningkatkan kebutuhan akan media[sunting | sunting sumber]

Teori ketergantungan media menyatakan terdapat dua kondisi tertentu dimana orang-orang membutuhkan media dan akibatnya orang-orang menjadi ketergantungan terhadap media dan berpotensi dampak media sangat tinggi.

Kondisi pertama adalah, meningkatnya kebutuhan media terjadi ketika tingginya jumlah media yang ada dan pentingnya fungsi media di dalam masyarakat.[1][4] Misalnya, di negara-negara modern seperti Amerika Serikat, memiliki saluran media yang cukup banyak serta media memberikan pelayanan mutahir yang berpusat pada fungsi sosial. Di Amerika Serikat saja, media bertindak sebagai "cabang keempat" dari pemerintah, yaitu sebagai sebuah sistem alarm selama keadaan darurat nasional serta menjadi alat untuk hiburan dan melarikan diri, Sedangkan di negara terbelakang, jumlah media sangat sedikit dan fungsi pelayanannya pun sangat rendah. Karena itu, media memiliki kesempatan yang lebih besar untuk melayani kebutuhan dan memberikan dampak di Amerika kontemporer daripada di negara dunia ketiga.

Kondisi kedua, meningkatnya kebutuhan media terjadi ketika suatu masyarakat mengalami perubahan sosial dan konflik. Ketika ada perang atau demo besar-besaran, seperti di Vietnam atau Timur Tengah, keadaan darurat nasional seperti serangan teroris 11 September 2001,[5][6] atau bencana alam seperti Badai Katrina.

Begitu pula di Indonesia, saat terjadi bencana alam Tsunami Aceh pada tahun 2004 lalu, atau tragedi bom bunuh diri di kawasan Sarinah Jakarta pada Januari 2016 orang-orang beralih ke media sebagai acuan untuk memahami peristiwa-peristiwa penting tersebut. Akibatnya, media memiliki kesempatan yang lebih besar untuk memberikan dampak di setiap terjadinya perubahan sosial, dan konflik di dalam masyarakat.

Efek dari pesan-pesan media[sunting | sunting sumber]

Ball-Rokeach dan DeFleur menunjukkan bahwa konsekuensi kognitif, perilaku dan afektif penggunaan media didasarkan pada karakteristik individu dan lingkungan sosial mereka.[1][2][4][7]

Kognitif[sunting | sunting sumber]

Terdapat lima jenis efek kognitif yang akan diberikan pada khalayak, yang pertama adalah penciptaan dan resolusi ambiguitas. Ambiguitas terjadi ketika pengguna menerima informasi yang tidak memadai atau tidak lengkap tentang kehidupan sosial mereka. Ketika ada ambiguitas tinggi, stres akan muncul, dan khalayak akan cenderung beralih ke media massa untuk menyelesaikan ambiguitas. Ambiguitas mungkin sangat lazim terjadi selama masa perubahan sosial atau konflik.

Efek kedua adalah agenda-setting. Ini adalah alasan lain mengapa kami sebut ketergantungan yang "komprehensif" dalam teori dampak media (menggabungkan seluruh teori agenda-setting dalam kerangka teoretis). Seperti efek lainnya, dampak media dalam agenda-setting harus meningkat selama masa-masa ketika khalayak membutuhkan dan oleh sebab itu, ketergantungan pada media akan meningkat. Jadi, misalnya, jika kebutuhan akan informasi dan ketergantungan pada media kita sangat tinggi pada masa invasi Irak pada tahun 2003, kita akan menjadi lebih rentan terhadap dampak dari agenda-setting, dan kita ikut merasakannya, oleh karena itu Perang Irak dilihat sebagai masalah yang paling penting (MIP) dalam menghadapi Amerika Serikat.

Ketiga, adalah pembentukan sikap. Media menghadapkan kita untuk benar-benar layaknya orang baru, seperti tokoh-tokoh politik dan selebriti, belum lagi benda-benda fisik seperti pil kb atau mekanisme keselamatan mobil yang datang pada kita dalam membentuk sikap. Ketergantungan tidak menunjukkan media adalah skala besar dalam kemampuan untuk mempengaruhi sikap, tetapi teori ini juga tidak menunjukkan bahwa media memainkan peran dalam pemillihan objek dan manusia yang mana dalam pembentukan sikap manusia itu sendiri. Jika seseorang mengalami tingkat ketergantungan media yang tinggi, maka kiita berharap bahwa orang akan membentuk lebih banyak (atau lebih kompleks) sikap tentang sikap-benda dari orang-orang yang dengan ketergantungan media yang rendah.

Media juga memiliki ptensi efek kognitif dalam memperluas sistem kepercayaan rakyat. Media dapat menciptakan semacam "pembesaran" keyakinan warga negara dengan menyebarluaskan informasi tentang orang lain, tempat, dan segala sesuatu. Perluasan sistem kepercayaan masyarakat mengacu pada perluasan atau pembesaran keyakinan dalam kategori tertentu. Misalnya, aliran berkelanjutan mengenai informasi tentang pemanasan global akan memperluas keyakinan masyarakat tentang polusi yang mempengaruhi atmosfer bumi, tentang penutupan, perdagangan dan kebijakan lainnya, serta kontribusi pribadi mengenai pemanasan global. keyakinan ini bertemu dan dimasukkan ke dalam sistem nilai yang ada seperti agama, perusahaan bebas, pekerjaan, ekologi, patriotisme, rekreasi, dan keluarga.

Terakhir adalah, klarifikasi nilai dan konflik. Media membantu warga memperjelas nilai-nilai (kesetaraan, kebebasan, kejujuran, pengampunan) dengan mencetuskan informasi tentang konflik nilai. Misalnya, pada 1960-an media massa secara teratur melaporkan tentang kegiatan gerakan hak-hak sipil, menghadirkan konflik antara kebebasan individu (misalnya, hak milik pengusaha untuk menolak kulit hitam masuk) dan kesetaraan (misalnya, hak asasi manusia). Ketika konflik seperti bermain di luar media massa, teridentifikasi nilai konflik, sehingga khalayak membentuk kondisi nilai mereka sendiri. Kondisi tersebut dapat menyakitkan untuk mengartikulasikan karena dapat dipaksa memilih antara tujuan yang saling bertentangan dan sarana untuk mendapatkannya. Namun, dalam proses percobaan dalam memutuskan mana yang lebih penting dalam kasus tertentu, prioritas nilai umum dapat di klarifikasi.

Afektif[sunting | sunting sumber]

Ball-Rokeach dan DeFleur menyebutkan beberapa dampak media yang afektif yang lebih mungkinkan terjadi selama masa ketergantungan yang tinggi. Pertama adalah desensitisasi, yang menyatakan bahwa bersinggungan terlalu lama pada konten kekerasan dapat berdampak "mati rasa" pada khalayak, mengajarkan ketidakpekaan atau kurangnya keinginan untuk membantu orang lain ketika melihat peristiwa kekerasan dalam kehidupan nyata.

Kedua, paparan pesan-pesan berita atau drama TV yang menggambarkan kota penuh kejahatan dapat meningkatkan rasa takut orang atau kecemasan tentang tempat tinggal di atau bahkan bepergian ke sebuah kota.

Media juga dapat berdampak pada moral dan perasaan terasingkan. Tingkat penggambaran positif atau negatif pada media massa dari kelompok-kelompok sosial dapat menyebabkan fluktuasi perasaan masyarakat tentang moral milik kelompok tersebut atau dalam arti mereka terasing dari kelompok itu.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Ada dua kategori besar pada dampak perilaku yang di identifikasi oleh Ball-Rokeach dan DeFleur. Kategori besar pertama disebut dampak "aktivasi", yang merujuk kepada contoh dimana khalayak media melakukan sesuatu yang mereka tidak lakukan, jika dilakukan sebagai konsekuensi dari menerima pesan media. Dampak perilaku sebagian besar berpikir untuk bekerja melalui dampak kognitif dan afektif. Misalnya, seorang wanita membaca sebuah berita tentang seksisme di tempat kerja, mungkin akan membangun sebuah sikap terhadap seksisme yang menciptakan suatu keadaan emosional negatif, yang akhirnya bergabung dengan aksi / gerakan hak-hak perempuan di masyarakat setempat.

Kategori besar kedua yaitu, perilaku disebut sebagai "penonaktifan", dan mengacu pada contoh di mana khalayak akan dinyatakan melakukan sesuatu, tetapi tidak di lakukan sebagai konsekuensi dari pesan media. Misalnya, pada kampanye utama Presiden yang berkepanjangan dan semakin meningkatkan peggunaan media sebagai target khalayak. Dengan demikian, kampanye utama mungkin menimbulkan sikap negatif terhadap proses pemilu dan negara afektif negatif seperti kebosanan atau muak yang pada akhirnya, mungkin membuat seseorang tidak menggunakan hak pilihnya.

Tingkatan ketergantungan media[sunting | sunting sumber]

Dalam pandangan sistem ketergantungan media, sistem media memiliki sumber daya ketergantungan dua arah yang berhubungan dengan individu (tingkat mikro), kelompok dan organisasi (tingkat menegah), dan sistem sosial lainnya (tingkat makro).

Tingkat mikro (tingkat individu)[sunting | sunting sumber]

Tingkat mikro, atau aplikasi tingkat individu, berfokus pada hubungan antara individu dan media. Ketergantungan tingkat ini, lebih dikenal sebagai sistem ketergantungan media tingkat individu (Individual media system depedency), yang dimulai dengan penilaian dari jenis dorongan yang membawa individu untuk menggunakan media. Dalam perspektif sistem ini, sebuah tujuan menjadi kebutuhan utama sebagai konsep pendorong yang mempengaruhi perilaku media. Menurut Ball-Rokeach dan DeFleur, tujuan merupakan kunci utama sebagai motivasi individu. Sementara itu, kebutuhan menyiratkan motif rasional dan irasional, sebuah tujuan menyiratkan stimulus pemecahan masalah yang lebih tepat kepada teori perilaku media yang didasarkan pada ketergantungan hubungan.

Tiga jenis tujuan motivasi[sunting | sunting sumber]

Sistem ketergantungan media tingkat individu menawarkan pendekatan melalui konseptualisasi secara komprehensif terhadap tiga tujuan motivasi yaitu; pemahaman, orientasi, dan bermain.

  1. Pengertian – kebutuhan bagi individu untuk memiliki pemahaman dasar tentang diri mereka sendiri dan dunia di sekitar mereka.
  2. Orientasi – kebutuhan bagi individu untuk mengarahkan tindakan pribadi yang efektif dan kesuksesan dalam berinteraksi dengan orang lainl.
  3. bermain (rekreasi) – sebuah cara dimana seseorang mempelajari peran, norma-norma, dan nilai-nilai yang tercermin dalam kegiatan seperti olahraga, menari, dan perayaan.

Tingkat makro[sunting | sunting sumber]

Sistem media di setiap negara saling bergantung pada sistem sosial lainnya di negara itu sendiri (misalnya, ekonomi dan pemerintah) sebagai sumber daya, begitupun sebaliknya. Pada tingkat makro, teori ketergantungan menyatakan bahwa hubungan timbal balik ini mempengaruhi jenis produk media seperti apa yang disebarluaskan sebagai konsumsi masyarakat, serta memungkinkan media mempergunakan khalayak.[4]

Media dan sistem ekonomi[sunting | sunting sumber]

Media tergantung pada sistem ekonomi masyarakat karena; 1) penanaman dan penguatan nilai - nilai perusahaan bebas, 2) membangun dan mempertahankan hubungan antara produsen dan penjual, dan 3) mengendalikan dan memenangkan konflik internal, seperti antara manajemen dan serikat pekerja. Pada akhirnya, media tergantung pada sistem ekonomi masyarakat karena 1) mendapatkan keuntungan dari pendapatan iklan, 2) perkembangan teknologi yang mengurangi biaya dan bersaing secara efektif dengan media lainnya, dan 3) ekspansi melalui akses ke perbankan dan jasa keuangan, serta perdagangan internasional.

Media dan sistem politik[sunting | sunting sumber]

Media masyarkat dan sistem politik juga bergantung satu sama lain. Sistem politik bergantung pada media untuk; 1) menanamkan dan memperkuat nilai-nilai politik dan norma, seperti kebebasan bersuara, atau ketaatan kepada hukum, 2) menjaga ketertiban dan integrasi sosial, 3) mengatur dan memobilisasi warga untuk melaksanakan kegiatan penting seperti berperang, dan 4) mengendalikan dan memenangkan konflik yang berkembang dalam domain politik (misalnya, Watergate). Sebaliknya, media mengandalkan sistem politik suatu negara sebagai perlindungan yudikatif, eksekutif, dan legislatif, baik secara formal maupun sumbrt informal yang diperlukan untuk menutupi berita, serta pendapatan yang berasal dari iklan politik dan subsidi.

Media dan sistem sekunder[sunting | sunting sumber]

Pada tingkat yang lebih rendah, media telah membentuk saling ketergantungan dengan beberapa sistem sosial lainnya. Keluarga bergantung pada media untuk penanaman dan penguatan nilai-nilai keluarga, rekreasi dan olahraga. Mengatasi masalah sehari-hari seperti membesarkan anak, pernikahan, dan krisis keuangan. Di sisi lain, media bergantung pada keluarga untuk mengonsumsi produk-produk media.

Hal yang sama berlaku dalam media dan sistem keagamaan. Sistem keagamaan mengandalkan media sebagai penanaman dan penguatan nilai-nilai agama, transmisi pesan-pesan agama kepada massa, dan kesuksesan dalam persaingan dengan agama lain ataupun filosofi non-keagamaan. Pada akhirnya, media bergantung pada sistem keagamaan untuk mencapai keuntungan dari organisasi-organisasi keagamaan yang membeli ruang atau siaran.

Sistem pendidikan dalam masyarakat bergantung pada media sebagai penanaman nilai dan penguatan. Melancarkan dan memenangkan konflik atau perjuangan untuk sumber daya yang langka, dan penyebaran pengetahuan seperti dalam pemrograman media pendidikan. Media bergantung pada sistem pendidikan sebagai akses menuju para ahli dan mampu mempekerjakan tenaga terlatih dalam sistem pendidikan.

Terakhir, sistem militer bergantung pada media sebagai penanaman nilai dan penguatan. Melancarkan dan memenangkan konflik, dan tujuan organisasi tertentu seperti perekrutan dan mobilisasi. Pada akhirnya, media bergantung pada militer sebagai akses menuju insider atau para ahli.

Konsekuensi dari semua ketergantungan ini adalah adanya perubahan dalam produk-produk media yang di konsumsi khalayak. Dengan cara ini, sistem tingkat saling ketergantungan mengontrol produk media, kemungkinan menggunakan sosial media, sejauh mana khalayak bergantung pada media dalam memenuhi kebutuhan, dan pada akhirnya dampak dari media kepada khalayak. Perbedaan individu dikarenakan demografi atau ciri-ciri kepribadian mungkin mengubah apa yang sebenarnya orang - orang lakukan dengan pesan media atau bagaimana mereka menafsirkan pesan media, tetapi pesan tersebut selalu dimulai sebagai hasil dari sistem sosial yang saling bergantung.

Perbandingan dengan (bahasa Inggris: uses and gratification theory)[sunting | sunting sumber]

Konsepsi khalayak[sunting | sunting sumber]

Kedua teori U&G (bahasa Inggrisː uses and gratification theory) dan sistem ketergantungan media melihat pengguna (khayalak) sebagai anggota aktif, tetapi konsepsi dasar memiliki perbedaan di setiap anggotanya. Uses and gratification teori berfokus pada asal-usul psikologis dan sosiodemografi dari perbedaan dalam penggunaan media. Dalam perspektif ini, variabilitas Penafsiran teks menunjukkan tiap anggota bertanggung jawab atas teks tersebut.

Teori sistem ketergantungan media berfokus pada asal-usul psikologis, interpersonal, dan sosiologis dari perbedaan dalam hubungan sistem ketergantungan tingkat mikro serta hubungan sistem ketergantungan media tingkat makro yang membatasi teks pada produksi media dan hubungan sistem ketergantungan media tingkat individu. Responsibitas dari hubungan sistem ketergantungan media dengan kondisi lingkungan dan kendala ekologis pada produksi dan konsumsi media merupakan fitur penting. Dalam perspektif ini, khalayak tidak bertanggung jawab atas teks atau dikendalikan oleh teks. Satu-satunya cara agar dapat memprediksi dampak yang terjadi adalah dengan melihat hubungan antara sistem ketergantungan media dalam konteks ekologi hubungan makro.

Konsepsi jaringan dan komunikasi interpersonal[sunting | sunting sumber]

Teori U&G menekankan peran komunikasi interpersonal dalam distorsi pesan media dan jaringan sebagai penafsiran masyarakat. Dalam konsepsi ini, jaringan interpersonal dianggap sebagai cara yang paling aman terhadap budaya aparatur media dan mitra-mitranya. Mereka percaya bahwa jaringan interpersonal memberikan kontribusi untuk individu "aparatur", dan "jaringan" individu yang diberdayakan untuk memanipulasi teks-teks media, tidak dapat dimanipulasi oleh mereka.

Konsepsi sistem media dan kekuatan media[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi psikologis, teori U&G merefleksikan sistem media sebagai penyusun dari subjek teks sementara ke beberapa rekonstruksi. Dalam perspektif ini, sistem media sangat besfungsi selama itu berguna atau memberi cara bagi individu untuk memuaskan kebutuhan.

Konsepsi sistem ketergantungan media lebih menyerupai keversi fungsionalis tingkat makro pada teori U&G. Sistem ketergantungan media berbagi pandangan fungsionalis tingkat makro dengan sistem sosial dan budaya lainnya. Dalam pandangan ini, fungsi media dipandang sebagai struktur utama agar masuarakat dapat terintegrasi baik secara vertikal maupun horizontal.

Kritik[sunting | sunting sumber]

Baran dan Davis[8] mengidentifikasi empat kritik utama dari teori ketergantungan, sebagai berikut:

  1. Variabilitas dalam pengukuran tingkat mikro dan makro menjadikan studi banding bermasalah.
  2. Teori ini terlalu sulit untuk dibuktikan secara empiris.
  3. Arti dan kekuatan ketergantungan terkadang kurang jelas.
  4. Teori ketergantungan tidak memiliki kekuatan dalam menjelaskan efek jangka panjang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Ball-Rokeach, Sandra J; DeFleur, ML (1976). "A dependency model of mass-media effects". Communication Research. 3 (1): 3–21. doi:10.1177/009365027600300101. 
  2. ^ a b Ognyanova, K.; Ball-Rokeach, S. J. (2012). "Political Efficacy on the Internet: A Media System Dependency Approach". Academia.edu. Diakses tanggal 5 May 2014. 
  3. ^ Rubin, Alan M; Windahl, S (1986). "The uses and dependency model of mass communication". Critical studies in mass communication. 3: 184–199. doi:10.1080/15295039609366643. 
  4. ^ a b c d Ball-Rokeach, Sandra J; DeFleur, ML (1979). "A dependency model of mass-media effects". In G. Gumpert & R.S. Cathart, (eds.), Inter/Media: Interpersonal communication in a media world.: 81–96. 
  5. ^ Lowery, W (2004). "Media dependency during a large-scale social disruption: The case of September 11". Mass Communication & Society. 7 (3): 339–357. doi:10.1207/s15327825mcs0703_5. 
  6. ^ Hindman, DB (2004). "Media system dependency and public support for the press and president". Mass Communication & Society. 7 (1): 29–42. doi:10.1207/s15327825mcs0701_3. 
  7. ^ Ball-Rokeach, Sandra J (1985). "The origins of individual media-system dependency: a sociological framework". Communication research. 12 (4): 485–510. doi:10.1177/009365085012004003. 
  8. ^ Baran, S.J., & Davis, D.K. (2008). Mass communication theory: Foundation, ferment, and the future. New York: Wadsworth. hlm. 275–276. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Ball-Rokeach, S.J. (1998). A theory of media power and a theory of media use: Different stories, questions, and ways of thinking. Mass Communication & Society, 1(1), 5-40.
  • Ball-Rokeach, S.J., Power, G.J., Guthrie, K.K., Waring, H.R. (1990). Value-framing abortion in the United States: an application of media system dependency theory. International Journal of Public Opinion Research, 3, 249-273.
  • Groshek, J. (2011). Media, instability, and democracy: Examining the Granger-causal relationships of 122 countries from 1946 to 2003. "Journal of Communication, 61," 1161-1182.
  • Loges, W. E. (1994). Canaries in the coal mine: Perceptions of Threat and Media System Dependency Relations. Communication Research, 21(1), 5.
  • Lowery, W. (2004). Media dependency during a large-scale social disruption. The case of September 11. "Mass Communication & Society, 7," 339-357.
  • Miller, K. (2005). Communication theories: perspectives, processes, and contexts.(2nd ed.). New York, NY: McGraw-Hill.
  • Morton, T.A., Duck, J.M. (2001). Communication and health beliefs: mass and interpersonal influences on perceptions of risk to self and others. Communication Research, 5, 602-626.
  • Morton, T.A., Duck, J.M. (2000). Social identity and media dependency in the gay community. Communication Research, 4, 438-460.
  • Patwardhan, P., Ramaprasad J. (2005). Internet dependency relations and online activity exposure, involvement, and satisfaction: a study of American and Indian internet users. Conference Papers—International Communication Association; 2005 Annual Meeting. New York, NY, 1-32.
  • Riffe, D., Lacy, S., & Varouhakis, M. (2008). Media system dependency theory and using the Internet for in-depth, specialized information. "Web Journal of Mass Communication Research, 11," 1-14.
  • Wilkin, H.A., Ball-Rokeach, S.J. (2006). Reaching at risk groups. Journalism, 3, 299-320.