Tentara Pembebasan Suriah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tentara Pembebasan Suriah
(الجيش السوري الحر)
Logo resmi Tentara Pembebasan Suriah
Aktif29 Juli 2011 – sekarang
NegaraSuriah
AliansiKoalisi Nasional untuk Revolusi Suriah dan Pasukan Oposisi
CabangAngkatan darat
Tipe unitInfanteri ringan
PeranPerlawanan bersenjata
Jumlah personel75.000 pejuang[1]
(Perkiraan Agustus 2012)
IdeologiTenda Besar

Fraksi:

Anarkisme Kolektivisme Desentralisme Sekularisme Demokrasi Langsung Nasionalisme Suriah Nasionalisme Agama Konfederalisme Demokratik
JulukanGerakan Petugas Pembebasan
(bahasa Arab: حركة الضباط الأحرار)
MotoKemenangan atau mati![2]
(bahasa Arab: ننتصر أو نموت)
Warna seragamHijauMerahPutih dan Hitam
PertempuranPerang saudara Suriah
Tokoh
PanglimaKolonel Hussein Harmoush  (POW)
(Juli 2011–Sept. 2011)
Kolonel Riad al-Asaad
(Sept. 2011–Des. 2012,
Des. 2012–sekarang: peran simbolis)
[3]
Brigadir Jenderal Mustafa Al-Sheikh
(Maret 2012–Des. 2012,
Kepala Dewan Militer)[3]
Kepala StafMayor Jenderal Adnan Sillu
(Sept. 2012–Des. 2012)
Brigadir Jenderal Salim Idris
(Des. 2012–sekarang)[3][4]
Deputi Kepala StafAbdelbasset Tawil[4]
Deputi Kepala StafAbdelqader Saleh[4]
Insignia
Tanda pengenal

Tentara Pembebasan Suriah (bahasa Arab: الجيش السوري الحر, Al-Jayš Al-Suri Al-Ḥurr, bahasa Inggris: Free Syrian Army disingkat FSA). adalah struktur oposisi utama bersenjata yang beroperasi di Suriah yang telah aktif selama perang saudara Suriah.[5]Terdiri dari para personel Angkatan Bersenjata Suriah yang membelot dan relawan,[6][7][8] pembentukannya diumumkan pada tanggal 29 Juli 2011 dalam sebuah video yang dirilis di internet oleh sekelompok desertir berseragam dari militer Suriah yang dipanggil anggota tentara Suriah untuk membelot dan bergabung dengan mereka.[9]

Pemimpin FSA pada bulan Agustus 2011, Kolonel Riad al-Asaad, mengumumkan bahwa FSA akan bekerja sama dengan demonstran untuk menurunkan sistem, menyatakan bahwa semua pasukan keamanan menyerang warga sipil menjadi sasaran dibenarkan.[10][11] FSA dikoordinasikan dengan Dewan Nasional Suriah dimulai pada Desember 2011,[12]dan mendukung Koalisi Nasional untuk Revolusi Suriah dan Pasukan Oposisi setelah pembuatan koalisi pada November 2012.[13] Sebuah reorganisasi utama dari struktur komando FSA terjadi pada bulan Desember 2012, dengan al-Asaad. mempertahankan peran resminya tetapi kehilangan daya efektif[3] dan Brigadir Jenderal Salim Idris menjadi Kepala Staf dan pemimpin yang efektif.[4][14]

Riad al-Asaad menyatakan pada bulan Oktober 2011 bahwa Tentara Pembebasan Suriah tidak memiliki tujuan politik kecuali untuk melengserkan Bashar Assad sebagai presiden Suriah.[15][16] FSA juga mengklaim bahwa konflik ini bukanlah konflik sektarian. Pada 23 September 2011, Tentara Pembebasan Suriah bergabung dengan Gerakan Perwira Bebas (bahasa Arab: حركة الضباط الأحرار, ħarakat al-ḍubbaṭ al-aħrar) dan menjadi kelompok oposisi utama tentara.[5][17][18] Pada awal Desember 2011, diperkirakan ada 15.000 sampai 25.000 pembelot dari angkatan bersenjata menurut sumber aktivis dan media,[19][20][21] sumber intelijen Amerika memperkirakan lebih besar dari 10.000 pembelot.[22] jumlah aktual tentara yang membelot kepada Tentara Pembebasan Suriah tidak diketahui.[23][24]

FSA beroperasi di seluruh Suriah, baik di daerah perkotaan maupun di pedesaan. Pasukan aktif di barat laut (Idlib, Aleppo), wilayah tengah (Homs, Hama, dan Rastan), pantai sekitar Latakia, selatan (Daraa dan Houran), timur (Dayr al-Zawr, Abu Kamal), dan daerah Damaskus. Konsentrasi terbesar dari kekuatan ini tampaknya di wilayah tengah (Homs, Hama, dan sekitarnya), dengan sembilan atau lebih batalion aktif di sana.[25] Sekjen PBB, Ban Ki-moon, telah mengatakan bahwa Tentara Pembebasan Suriah mengendalikan bagian signifikan dari beberapa kota.[26]

Koalisi[sunting | sunting sumber]

Brigade Farouq

Front Revolusi Suriah[sunting | sunting sumber]

  • Dewan Militer Idlib
  • Brigade Martir Suriah (Provinsi Idlib)
  • Brigade Ansar

Brigade Turkmen Syria[sunting | sunting sumber]

  • Brigade Turkmen Aleppo
  • Brigade Gunung Turkmen
  • Brigade Sultan Mehmet Sang Penakluk

Ghuraba Al-Sham

Brigade Persatuan Nasional

Front Selatan[sunting | sunting sumber]

Komando Selatan[sunting | sunting sumber]

Lihat Juga: Komando Selatan (Pasukan Pembebasan Suriah)

  • Divisi Ke-70
  • Brigade Infanteri 71
  • Brigade Corps 72
  • Brigade Infanteri 73
  • Divisi ke-90
  • Brigade ke-91
  • Brigade ke-92
  • Brigade ke-93
  • Brigade ke-94
  • Brigade ke-95
  • Batalyon Tank ke-911
  • Batalyon ke-50 Pencari ranjau
  • Brigade ke-51
  • Brigade ke-52
  • Brigade ke-53
  • Batalyon "Knights of Sharia"
  • Batalyon"Horan" Commando
  • Brigade Martir dari Nawa
  • Banner dari Pembebasan Nawa
  • Brigade Omar Mukhtar
  • Brigade Pendukung Rightfulness
  • Brigade Abdullah Hourani
  • Brigade Khusus Selatan Farouk
  • Brigade Assault Horan
  • Brigade Homs Walid
  • Brigade Infanteri Ke-305
  • Batalyon Tugas khusus

Kepimpinan[sunting | sunting sumber]

  • Bersatu di bawah Dewan Militer Tertinggi (2012–2014)
  • Dewan Komando Revolusi Suriah (2014–2015)
  • Terdesentralisasi : (2015–sekarang)
  • Front Selatan (2015–18)
  • Tentara Bebas Suriah (2015–sekarang)
  • Tentara Nasional Suriah (2017–sekarang)
  • Pasukan Demokratik Suriah (2015–sekarang)

Dukungan Internasional Untuk Kelompok Tentara Pembebasan Suriah[sunting | sunting sumber]

  • Pemerintahan Obama di Amerika Serikat mengakui secara militer mendukung beberapa kelompok yang disebut “moderat” yang berperang di bawah bendera FSA. FSA dikatakan telah menerima banyak senjata, pendanaan dan dukungan lainnya dari pemerintahan Obama di Amerika Serikat, Turki, Inggris, Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya. Hamas juga dilaporkan telah melatih beberapa elemen FSA namun saingannya, yakni Otoritas Palestina, tetap menjaga hubungan baik dengan Presiden Suriah selama Perang Saudara Suriah.
  • Sikap Israel terhadap Tentara Pembebasan Suriah berubah selama perang saudara di Suriah karena FSA memiliki elemen yang mengklaim bahwa mereka mendukung Palestina dan menolak normalisasi hubungan dengan Israel. Pada tahun 2012, Tentara Pembebasan Suriah menuduh Israel membantu dan membantu pemerintah Suriah. Namun pada tahun 2019, seorang mantan Kepala IDF menuduh bahwa Israel mendanai faksi pemberontak Suriah bernama Fursan al-Joulan yang mengaku berafiliasi dengan Tentara Pembebasan Suriah. Hal ini terlepas dari fakta bahwa Israel menyatakan pada tahun 2015 bahwa mereka bersikap netral dalam menggulingkan Bashar Al Assad dari kekuasaan.
  • Norwegia juga mendukung Tentara Pembebasan Suriah dengan kerja sama anti-teror, pelatihan militer, dan banyak lagi. Pasukan Norwegia juga berhasil melawan serangan besar-besaran ISIS, di pangkalan Tanf, dekat perbatasan Yordania dan Irak. Dukungan untuk FSA di Amerika Serikat dihentikan di bawah pemerintahan Trump mulai tahun 2017.

Pengiriman Senjata Dari AS, Turki, Qatar, Arab Saudi, Dan Lainnya[sunting | sunting sumber]

  • Pada bulan Februari 2012 Inggris berjanji untuk mengirim peralatan komunikasi canggih ke FSA untuk membantu mereka mengoordinasikan pasukan mereka. Pada tanggal 1 Maret 2012, parlemen Kuwait menyatakan dukungan terhadap FSA. Pada pertengahan Mei, dilaporkan bahwa, menurut aktivis oposisi dan pejabat asing, FSA mulai menerima dukungan finansial yang signifikan dari negara-negara Teluk Persia untuk pembelian senjata.
  • Pada bulan April 2012, Angkatan Laut Lebanon mencegat sebuah kapal terdaftar di Sierra Leone yang membawa sejumlah besar senjata dan amunisi yang diyakini ditujukan untuk Tentara Pembebasan Suriah. Beberapa senjata diberi label milik Libya.
  • Pada bulan Juli 2012, Kelompok Dukungan Suriah yang berbasis di Washington DC menerima izin dari Departemen Keuangan AS untuk mendanai Tentara Pembebasan Suriah. Pada Agustus 2012, Presiden AS Obama mulai mendanai 'pemberontak Suriah' – mungkin FSA—dengan uang, senjata, dan barang.
  • Pada bulan Desember 2012, pejabat keamanan dari Amerika Serikat, Inggris, Perancis, Jerman, Dewan Kerjasama Teluk dan Yordania hadir pada pertemuan FSA yang memilih dewan kepemimpinan baru. Pada bulan Desember 2012, kolektif diplomatik internasional 'Friends of Syria Group' telah menjanjikan bantuan non-militer kepada pemberontak militan yang tidak disebutkan namanya.
  • Sejak Desember 2012, Arab Saudi telah memasok senjata dari Kroasia kepada kelompok-kelompok yang tergabung dalam FSA, selain kelompok pemberontak lainnya. Pada bulan April 2013, AS berjanji untuk menyalurkan bantuan tidak mematikan senilai $123 juta kepada pemberontak Suriah melalui Dewan Militer Tertinggi, yang saat itu merupakan badan koordinasi kelompok FSA. Pada bulan Juni 2013, pemberontak dilaporkan telah menerima 250 rudal anti-tank 9M113 Konkurs dengan jangkauan 4 kilometer dan akurasi 90%.
  • Pada bulan April 2014, menurut Charles Lister di U.S. Brookings Institution, 40 kelompok pemberontak yang berbeda pertama kali mulai menerima rudal BGM-71 TOW buatan A.S. seharga $50.000 masing-masing, melalui CIA. Kelompok pemberontak yang diidentifikasi oleh FSA dan kelompok pemberontak lainnya memposting video peluncuran rudal TOW secara online. Pada bulan Desember 2014, Institut Studi Perang melaporkan bahwa Komando Operasi Militer pimpinan AS memimpin misi pelatihan dan bantuan untuk kelompok FSA di Daraa, di perbatasan Yordania.
  • The Washington Post menyatakan pada akhir tahun 2014 bahwa Amerika dan Eropa telah "dalam beberapa tahun terakhir" memberikan pelatihan, dukungan keuangan dan militer kepada "kelompok pemberontak" Suriah, yang kurang lebih menunjukkan bahwa FSA termasuk di antara mereka. Juga seorang komandan ISIL kemudian menyatakan bahwa pemberontak FSA yang pada tahun 2014 bergabung dengan ISIL telah menerima pelatihan dari perwira militer Amerika Serikat, Turki dan Arab di pangkalan NATO di Turki selatan.
  • Pemerintah Belanda menyatakan pada bulan Desember 2014 bahwa koalisi kuat pimpinan AS yang beranggotakan 59 negara yang berkumpul di Brussel pada bulan itu secara militer mendukung "oposisi moderat Suriah". Setelah didesak oleh Parlemen untuk lebih tepatnya, mereka mengakui bahwa 'oposisi moderat Suriah' berarti: beberapa, tapi tidak semua, kelompok yang merupakan bagian dari Tentara Pembebasan Suriah – namun menolak menyebutkan nama kelompok FSA yang didukung.
  • Sejak tahun 2014, puluhan kelompok pemberontak yang diidentifikasi sebagai bagian dari FSA di Suriah selatan, tengah, dan utara telah diberikan rudal BGM-71 TOW. Pada bulan Februari 2015, The Carter Center mendaftarkan 23 kelompok dalam Front Selatan Tentara Pembebasan Suriah yang telah didokumentasikan menggunakan TOW yang dipasok AS. Kelompok-kelompok yang dilengkapi dengan TOW di Suriah utara dan tengah termasuk Gerakan Hazzm, Divisi ke-13, Front Revolusioner Suriah, Tentara Yarmouk, Brigade Ksatria Keadilan, dan Divisi ke-101.
  • Pada tahun 2015, International Business Times menulis bahwa AS telah mengirimkan pengiriman senjata ke kelompok yang diidentifikasi oleh FSA melalui program CIA AS selama bertahun-tahun. Pada bulan Oktober 2015 Reuters melaporkan bahwa A.S. (CIA) dan negara-negara sekutunya telah menambah jumlah kelompok pemberontak yang secara sembunyi-sembunyi menerima rudal TOW. International Business Times melaporkan bahwa serangan rudal TOW terhadap tank pemerintah Suriah meningkat sebesar 850% antara bulan September dan Oktober 2015. Kelompok pemberontak yang terkait dengan FSA pada bulan November 2015 merilis banyak video yang menunjukkan mereka meluncurkan rudal TOW terhadap pasukan pemerintah Suriah. Menurut sumber-sumber Rusia dan Suriah, rudal-rudal tersebut dikirim melalui wilayah Turki.
  • Pada bulan Oktober 2015 Reuters melaporkan bahwa AS, Arab Saudi, dan Qatar telah menambah jumlah kelompok pemberontak yang secara sembunyi-sembunyi menerima rudal TOW. BBC juga melaporkan pada bulan Oktober 2015 bahwa seorang pejabat Saudi mengkonfirmasi pengiriman 500 rudal TOW ke pesawat tempur FSA.
  • AS memasok sejumlah besar senjata dan amunisi, umumnya jenis Soviet dari Eropa Timur, kepada kelompok pemberontak Suriah di bawah operasi Timber Sycamore. Misalnya, Jane's Defense Weekly melaporkan pengiriman 994 ton senjata dan amunisi pada bulan Desember 2015 (termasuk kemasan dan berat kontainer) ke kelompok pemberontak Suriah. Daftar rinci jenis senjata dan berat pengiriman diperoleh dari situs web Federal Business Opportunities milik pemerintah AS.

Pejuang Asing[sunting | sunting sumber]

  • Dewan Transisi Nasional Libya pada bulan November 2011 dilaporkan mengirimkan 600 pejuang atau lebih dari Tentara Pembebasan Nasional Libya ke Tentara Pembebasan Suriah, memasuki Suriah melalui Turki.
  • Jumlah militan asing yang aktif di FSA sulit diperkirakan. Pada akhir Mei 2012, berdasarkan wawancara dengan para pejuang FSA, dilaporkan bahwa 300 orang Lebanon telah bergabung dengan FSA. Kehadiran warga Aljazair, Tunisia, Yordania, dan pejuang dari Arab Saudi juga dikonfirmasi. Seorang pemimpin FSA mengatakan kepada koresponden AFP bahwa lima kombatan Libya tewas dalam bentrokan dengan Tentara Suriah. Pemimpin yang sama, meskipun menyangkal kehadiran banyak pejuang asing, mengatakan bahwa hanya ada sedikit pejuang yang berkewarganegaraan berbeda. Peter Harling, dari International Crisis Group, mengatakan kepada AFP bahwa proporsi pejuang asing saat ini sangat kecil, namun mungkin akan bertambah setelah Arab Saudi dan Qatar mengumumkan dukungan mereka untuk mempersenjatai pemberontak.
  • Jenderal Kroasia Marinko Krešić membenarkan bahwa ada antara 80 dan 100 tentara bayaran Kroasia berusia antara 40 dan 60 tahun yang membantu Tentara Pembebasan Suriah. Mereka adalah veteran Perang Kemerdekaan Kroasia (1991–95) atau Perang Bosnia (1992–95), namun juga bertempur sebagai tentara bayaran dalam Perang Irak (2003–11), Perang Saudara Libya, revolusi Tunisia, dan revolusi Mesir. Krešić menyatakan bahwa ada yang bertugas sebagai keamanan, instruktur, dan ada pula yang membunuh. Dia juga menyatakan bahwa mereka sangat terlatih dan "merekalah yang mungkin akan membunuh daripada dibunuh". Krešić menyatakan bahwa pembayaran mereka mencapai 2.000 US$ sehari karena "donor asing yang kaya". Ia juga menambahkan bahwa mayoritas relawan yang datang dari Balkan untuk membantu FSA adalah warga Kroasia dan warga Bosnia dan Herzegovina. Sumber yang dekat dengan kalangan militer Beograd membenarkan bahwa mantan anggota Tentara Pembebasan Kosovo juga membantu FSA. Mereka sebagian besar adalah instruktur yang melatih para pemberontak untuk perang perkotaan dan gerilya. Kematian pertama yang dilaporkan dari seorang anggota Tentara Pembebasan Kosovo diumumkan pada 13 November. Naman Demoli, mantan anggota KLA terbunuh di dekat perbatasan Suriah-Turki. Menurut Al Monitor, terdapat juga Brigade Turkmenistan di FSA.
  • Puluhan relawan Kuwait yang masuk dari Turki bertempur di jajaran FSA. Para relawan diberikan tanda pengenal Suriah sebagai tindakan pencegahan jika terjadi penangkapan, sebelum dipersenjatai dan dikirim untuk berperang di berbagai lokasi di Suriah.

Kekuatan Tempur Yang Terdesentralisasi: 2015–Sekarang[sunting | sunting sumber]

  • Pada bulan September 2013, jaringan penyiaran AS NBC News melaporkan tentang struktur FSA:

[FSA] hanyalah nama tentara. Organisasi ini terdiri dari ratusan unit kecil, sebagiannya sekuler, sebagiannya lagi malah religius – baik yang arus utama maupun arus radikal. Yang lainnya pula adalah geng keluarga, atau sekadar penjenayah. FSA sejauh ini merupakan kekuatan pemberontak terbesar di Suriah... Di depan umum, FSA mengatakan pihaknya ingin menggulingkan Assad sehingga dapat menciptakan wilayah yang makmur dan toleran terhadap agama minoritas, termasuk Alawi, yang telah memerintah Suriah selama beberapa dekade. Meskipun jumlah mereka kurang dari 15 persen populasi. Mereka juga malah menolak, kata para pemimpin, yakni filosofi yang radikal dan kelompok-kelompok yang terkait dengan Al Qaeda seperti Front al-Nusra.

  • Sejak tahun 2015, beberapa jurnalis The Independent mulai menampik kesatuan struktur komando OJK. Pada bulan Oktober 2015, Robert Fisk menyatakan bahwa FSA telah hancur dan pejuang mereka telah membelot ke Front al-Nusra atau ISIL atau pensiun ke pedesaan dengan mempertahankan beberapa pos pemeriksaan yang tersebar, dan menyatakan bahwa pemerintah AS telah mengakui hilangnya FSA. FSA dua bulan sebelumnya. Pada bulan yang sama, rekannya Patrick Cockburn menyatakan bahwa "Tentara Pembebasan Suriah selalu merupakan mosaik faksi dan sekarang sebagian besar tidak efektif."
  • Pada bulan Maret 2015, Rami Jarrah, seorang aktivis Suriah-Inggris terkemuka, menyatakan: "Tidak ada yang namanya Tentara Pembebasan Suriah, orang-orang di Suriah masih menggunakan istilah tersebut untuk membuat seolah-olah para pemberontak mempunyai semacam struktur. Namun ada sebenarnya tidak." Pada bulan Mei 2015, juru bicara Front al-Nusra mengatakan bahwa pejuang yang diidentifikasi sebagai FSA di Suriah selatan saja berjumlah sekitar 60.000, meskipun pemimpin Nusra lainnya pada bulan Desember 2015 menyangkal keberadaan FSA untuk keheranan dan ketidaksenangan yang mendalam dari para pejuang FSA di seluruh Suriah di media sosial.
  • Pada bulan Juni 2015, International Business Times menyatakan bahwa sejak kemunculan ISIS di medan perang Suriah pada tahun 2014, FSA telah "hambur", dan melaporkan bahwa sisa-sisa FSA telah bergabung dengan koalisi Tentara Suriah. Penaklukan (Islamis) dan Front Selatan (mulai dari sekuler hingga religius moderat) dalam serangan mereka di Dera'a, selatan Damaskus. Pada bulan September 2015, seorang kolonel pemberontak mengatakan kepada CBS News bahwa hanya sebagian kecil pejuang yang disetujui AS di bawah program bantuan AS senilai $500 juta yang menerima pelatihan, senjata, dan amunisi, dan sebagian besar dari materi tersebut diambil alih oleh Front al-Nusra.

Kerjasama Dengan Rusia Dalam Memerangi ISIS[sunting | sunting sumber]

  • Menurut sumber-sumber Barat termasuk BBC dan Reuters, pada tanggal 30 September 2015, sebagai bagian dari intervensi militernya di Suriah, Rusia memulai serangan udara terhadap kelompok-kelompok yang diidentifikasi sebagai bagian dari FSA meskipun menawarkan "bantuan" kepada FSA untuk melawan ISIS. Contoh kelompok yang diserang termasuk kelompok seperti Brigade Mountain Hawks dan Army of Glory yang telah dikonfirmasi terkena serangan rudal dari serangan udara Rusia pada hari yang sama pada bulan September 2015. Berbagai komandan milisi FSA lainnya juga mengecam Putin dan para jenderal Rusia sebagai "sekelompok pembohong", dan menuduh mereka menyerang pos pemeriksaan dan markas besar militer mereka.
  • Awal Oktober 2015, media pemerintah Rusia melaporkan Menteri Luar Negeri pada masa pemerintahan Vladimir Putin Sergei Lavrov menyatakan kerjasama Rusia dengan FSA dalam memerangi ISIS:

“Mereka memberi tahu kita tentang Tentara Pembebasan Suriah (FSA), tapi di mana lokasinya? Mereka masih merupakan kelompok hantu, tidak ada yang diketahui tentangnya (...) Saya sudah meminta [Menteri Luar Negeri AS] John Kerry untuk memberi kami informasi tentang Tentara Pembebasan Suriah keberadaan Tentara Pembebasan Suriah ini dan siapa yang memimpinnya".

  • Mengutuk intervensi Rusia sebagai invasi ilegal, Issam al-Rayes, juru bicara Front Selatan FSA menyatakan:

“Vladimir Putin, membantu rezim yang tanpa pandang bulu membunuh rakyatnya sendiri.. Bagaimana kita bisa mempercayai bantuan Rusia?.. Jika Suriah mendukung Assad, dia tidak akan meminta penjajah datang ke Suriah.”

Tuduhan Jenayah Perang[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 20 Maret 2012, Human Rights Watch mengeluarkan surat terbuka kepada pihak oposisi (termasuk FSA), menyerukan mereka untuk berhenti melakukan penculikan, penyiksaan dan eksekusi yang melanggar hukum. "Komisi Penyelidikan Internasional Independen mengenai Republik Arab Suriah" yang disponsori PBB telah mendokumentasikan kejahatan perang di Suriah sejak dimulainya perang saudara. Dikatakan bahwa pemberontak telah melakukan kejahatan perang, namun kejahatan tersebut "tidak mencapai tingkat keparahan, frekuensi dan skala" yang dilakukan oleh pasukan negara.
  • Pada tahun 2012, FSA dituduh mengeksekusi sejumlah tahanan yang diklaim sebagai tentara pemerintah atau Shabiha, dan orang-orang yang diklaim sebagai informan. Seorang komandan pemberontak di Damaskus mengatakan bahwa selama berbulan-bulan unitnya telah mengeksekusi sekitar 150 orang yang diketahui oleh "dewan militer" sebagai informan. Ia menjelaskan: "Jika seseorang dituduh sebagai informan, ia akan diadili oleh dewan militer. Kemudian ia akan dieksekusi atau dibebaskan". Nadim Houry, peneliti Timur Tengah untuk Human Rights Watch berpendapat bahwa "Membunuh siapapun dengan sengaja, bahkan seorang Shabiha, ketika dia berada di luar pertempuran adalah kejahatan perang, tidak peduli betapa buruknya orang tersebut". Pada 10 Agustus 2012, sebuah laporan mengindikasikan bahwa Human Rights Watch sedang menyelidiki pasukan pemberontak atas pembunuhan tersebut. FSA sendiri menyatakan bahwa mereka akan mengadili para pejuang yang melakukan pembunuhan di luar hukum tersebut.
  • Pada tahun 2012, para saksi juga melaporkan pemberontak melakukan 'pengadilan demi kuburan' di mana seorang tersangka tentara pemerintah diadili di samping kuburan yang telah dibuat sebelumnya dan dieksekusi di tempat oleh anggota brigade FSA Amr bin al-Aas. Seorang pemberontak mengatakan: "Kami membawanya langsung ke kuburannya dan, setelah mendengar pernyataan para saksi, kami menembaknya hingga mati".
  • Batalyon Daoud, yang beroperasi di daerah Jabal-al-Zawiya, dilaporkan menggunakan tentara yang ditangkap dalam pemboman proksi pada tahun 2012. Hal ini melibatkan mengikat tentara yang ditangkap ke dalam mobil yang berisi bahan peledak dan memaksanya pergi ke pos pemeriksaan tentara, di mana bahan peledak tersebut akan dikirim, diledakkan dari jarak jauh.
  • Pada tahun 2012, PBB mencatat beberapa tuduhan yang masuk akal bahwa pasukan pemberontak, termasuk FSA, merekrut anak-anak untuk dijadikan tentara. Salah satu komandan pemberontak mengatakan bahwa putranya yang berusia 16 tahun tewas dalam pertempuran dengan pasukan pemerintah.
  • Dalam sebuah video yang diunggah ke Internet pada awal Agustus 2012, seorang perwakilan FSA mengumumkan bahwa, sebagai respons terhadap keprihatinan internasional, unit-unit FSA akan mengikuti pedoman Konvensi Jenewa untuk perlakuan terhadap tahanan dan akan menjamin makanan, perhatian medis, dan area penahanan bagi para tawanan dari zona pertempuran. Ia juga mengundang para pekerja Palang Merah untuk memeriksa fasilitas penahanan mereka. Pada tanggal 8 Agustus, setelah video menunjukkan pemberontak FSA melakukan eksekusi singkat, komandan FSA membagikan 11 poin kode etik yang menyatakan bahwa semua pejuang harus menghormati hak asasi manusia.

Garis waktu beberapa kejahatan perang terkemuka yang dilakukan oleh kelompok yang dianggap sebagai bagian dari FSA:

  • Pada tanggal 22 Mei 2012, Brigade Badai Utara menculik 11 peziarah Lebanon yang datang dari Iran. Empat dari mereka tewas dalam serangan udara oleh Angkatan Udara Suriah dan sisanya dibebaskan tanpa cedera.
  • Pada tanggal 20 Juli 2012, wakil menteri dalam negeri Irak, Adnan al-Assadi, mengatakan bahwa penjaga perbatasan Irak telah menyaksikan FSA mengambil alih sebuah pos perbatasan, menahan seorang letnan kolonel Angkatan Darat Suriah, dan kemudian memotong lengan dan kakinya sebelum mengeksekusi 22 warga tentara Suriah.
  • Pada tanggal 21 Juli 2012, pengemudi truk Turki mengatakan bahwa truk mereka dicuri oleh anggota FSA ketika mereka merebut sebuah pos perbatasan. Mereka mengatakan bahwa beberapa truk dibakar dan yang lainnya dijual kembali kepada pengemudinya setelah barang-barangnya dijarah.
  • Laporan PBB tentang kejahatan perang menyatakan bahwa eksekusi FSA terhadap lima tentara Alawi di Latakia, pasca Juli 2012 adalah kejahatan perang. Laporan tersebut menyatakan, "Dalam hal ini, FSA melakukan kejahatan perang berupa eksekusi tanpa proses hukum."
  • Pada 13 Agustus 2012, serangkaian tiga video muncul yang menunjukkan eksekusi tahanan oleh pasukan pemberontak, di provinsi Aleppo. Dalam salah satu video, enam pekerja pos dilempar dari gedung pos utama di Al-Bab hingga tewas oleh pejuang FSA. Orang-orang bersenjata itu mengaku bahwa mereka adalah shabiha.
  • Pada tanggal 9 September 2012 FSA meledakkan bom mobil di dekat Rumah Sakit al-Hayat dan Rumah Sakit Pusat di Aleppo. Menurut media pemerintah Suriah, sedikitnya 30 orang tewas dan lebih dari 64 orang terluka. FSA mengklaim bahwa tentara telah menduduki gedung rumah sakit dan menggunakannya sebagai markas.
  • Pada tanggal 10 September 2012, brigade Hawks of Syria milik FSA mengeksekusi lebih dari 20 tentara Suriah yang ditangkap di pangkalan militer Hanano.
  • Pada tanggal 2 November 2012 Batalyon al-Siddiq FSA menculik dan mengeksekusi aktor terkemuka Suriah Mohammed Rafeh, mengklaim bahwa dia adalah anggota shabiha dan membawa senjata dan tanda pengenal militer.
  • Pada bulan Mei 2013, sebuah video yang diposting di internet menunjukkan seorang pemberontak memotong organ dari mayat seorang tentara Suriah dan memasukkannya ke dalam mulutnya, "seolah-olah dia sedang menggigitnya". Dia menyerukan pemberontak untuk mengikuti teladannya dan meneror sekte Alawi, yang sebagian besar mendukung Assad. Humans Rights Watch (HRW) mengkonfirmasi keaslian rekaman tersebut, dan menyatakan bahwa "Mutilasi tubuh musuh adalah kejahatan perang". Pemberontak tersebut adalah Khalid al-Hamad, yang dikenal dengan nama samaran "Abu Sakkar", seorang komandan Brigade Independen Omar al-Farouq. BBC menyebutnya sebagai cabang dari Brigade Farouq FSA, sementara HRW mengatakan "tidak diketahui" apakah brigade tersebut merupakan bagian dari FSA. Insiden tersebut dikutuk oleh Kepala Staf FSA dan Koalisi Nasional Suriah mengatakan bahwa Abu Sakkar akan diadili. Abu Sakkar mengatakan mutilasi itu adalah balas dendam. Ia mengklaim telah menemukan video di ponsel tentara tersebut yang menunjukkan tentara tersebut melakukan pelecehan seksual terhadap seorang wanita dan kedua putrinya, serta video lain yang menunjukkan loyalis Assad memperkosa, menyiksa, memotong-motong dan membunuh orang, termasuk anak-anak. Ia lebih lanjut menyatakan bahwa jika perang terus berlanjut, “seluruh rakyat Suriah” akan menjadi seperti dia. Dia dibunuh di barat laut provinsi Latakia pada tanggal 6 April 2016 oleh Tentara Suriah, saat berafiliasi dengan Front Al-Nusra yang terkait dengan al-Qaeda.
  • Pada bulan Desember 2012, militan menculik Tim Berita NBC yang terdiri dari enam jurnalis di sekitar kepala koresponden luar negeri NBC Richard Engel. Engel awalnya menyalahkan militan pro-rezim Shabiha, namun ternyata pelakunya kemungkinan besar adalah kelompok pemberontak yang berafiliasi dengan FSA, Brigade Falcons Idlib Utara.
  • Sejak Juli 2013, Front al-Nusra, kadang-kadang berkoordinasi dengan kelompok bersenjata lainnya, melakukan serangkaian pembunuhan terhadap warga sipil Kurdi di al-Youssoufiyah, Qamishli dan al-Asadia (al-Hasakah). Selama penggerebekan oleh ISIS, al-Nusra, Front Islam dan kelompok FSA, para pejuang membunuh seorang pria Kurdi Yazidi di al-Asadia yang menolak masuk Islam.
  • Setelah mereka merebut kota Jarabulus dari ISIS pada bulan September 2016, milisi oposisi dari Divisi Sultan Murad menerbitkan foto-foto mereka menyiksa empat tawanan perang anggota YPG, yang ditangkap oleh kelompok pemberontak, menurut klaim YPG, saat mencoba untuk mengungsi warga sipil.
  • Kelompok Tentara Kemenangan FSA telah menahan warga sipil, termasuk anak-anak, sebagai tahanan, terutama dari Latakia. 112 dari mereka dibebaskan pada bulan Februari 2017 sebagai bagian dari pertukaran tahanan.

Tentara Anak-Anak[sunting | sunting sumber]

  • FSA disebutkan dalam laporan Human Rights Watch tahun 2014 yang merinci meluasnya praktik penggunaan tentara anak oleh kelompok bersenjata non-negara; laporan tersebut mewawancarai anak-anak berusia 14 tahun yang berjuang bersama FSA.
  • Pada tahun 2014, PBB memverifikasi bahwa Tentara Pembebasan Suriah telah merekrut lebih dari 142 tentara anak-anak. Laporan PBB menyatakan "fragmentasi FSA mengakibatkan praktik perekrutan, pelatihan dan penggajian yang bersifat lokal dan bervariasi. Selama pertempuran bersenjata, anak-anak digunakan untuk berperang, merawat yang terluka atau untuk merekam peristiwa untuk tujuan propaganda."
  • Pada tahun 2016, PBB memverifikasi 62 kasus lainnya di mana Tentara Pembebasan Suriah merekrut dan menggunakan tentara anak-anak.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-21. Diakses tanggal 2013-01-25. 
  2. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-13. Diakses tanggal 2013-01-25. 
  3. ^ a b c d Mroue, Bassem (2012-12-08). "Syria Rebels Create New Unified Military Command". Huffington Post/AP. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-08. Diakses tanggal 2012-12-08. 
  4. ^ a b c d Oweis, Khaled Yacoub (2012-12-08). "Syrian rebels elect head of new military command". Thomson Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-08. Diakses tanggal 2012-12-08. 
  5. ^ a b Albayrak, Ayla (4 October 2011). "Turkey Plans Military Exercise on Syrian Border". Wall Street Journal. Diakses tanggal 4 October 2011. 
  6. ^ http://www.aljazeera.com/indepth/features/2012/02/201221315020166516.html
  7. ^ Bearing Witness in Syria: A Correspondent’s Last Days. NYTimes (2012-03-04)
  8. ^ 1 week with the "free syrian army" – Feb 2012 – Arte reportage 1 of 2. YouTube. Retrieved on 2012-03-23.
  9. ^ Landis, Joshua (29 July 2011). "Free Syrian Army Founded by Seven Officers to Fight the Syrian Army". Syria Comment. Diakses tanggal 7 August 2011. 
  10. ^ "Defecting troops form 'Free Syrian Army', target Assad security forces". World Tribune. 3 August 2011. Diakses tanggal 7 August 2011. 
  11. ^ "Syrian Army Colonel Defects forms Free Syrian Army". Asharq Alawsat. 1 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-29. Diakses tanggal 7 August 2011. 
  12. ^ Zavis, Alexandra; Marrouch, Rima (2011-12-01). "Syria opposition groups agree to coordinate efforts". Los Angeles Times. Diakses tanggal 10 February 2012. 
  13. ^ "Islamic groups reject Syria opposition bloc". France 24. 2012-11-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-19. Diakses tanggal 2012-11-20. 
  14. ^ Sherlock, Ruth (2012-12-11). "Syrian rebels defy US and pledge allegiance to jihadi group". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-12-11. Diakses tanggal 2012-12-11. 
  15. ^ "Commander of Free Syrian Army: Al Asad to face Gaddafi's fate". Trend. 10 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-13. Diakses tanggal 22 October 2011. 
  16. ^ Abbas, Thair (10 September 2011). "Asharq Al-Awsat visits the Free Syrian Army". Asharq Al-Awsat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-25. Diakses tanggal 22 October 2011. 
  17. ^ "Syria Army Defectors Press Conference – 9–23–11". Syria2011archives. Diakses tanggal 9 October 2011. 
  18. ^ Burch, Johnathon (7 October 2011). "War is only option to topple Syrian leader". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal 7 October 2011. 
  19. ^ Timur, Safak (1 December 2011). "Syria's opposition, rebels hold talks in Turkey". Google News. Agence France-Presse. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-14. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  20. ^ Zvi Bar'el (22 December 2011). "Arab League mission to Syria has nothing to do with saving lives". Haaretz. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  21. ^ Weedah Hamzah (22 December 2011). "INTERVIEW: Thousands of Syrian soldiers have defected, says deserter". Monsters and Critics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-13. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  22. ^ Bakri, Nada (26 October 2011). "Defectors Claim Attack That Killed Syrian Soldiers". The New York Times. 
  23. ^ "Ranks of Free Syrian Army 'gaining strength'". Al Jazeera. 2 December 2011. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  24. ^ Bakri, Nada (15 December 2011). "Syria Army Defectors Reportedly Kill 27 Soldiers". The New York Times. 
  25. ^ Hafez, Salem. "Syria: How Far Has Uprising Spread?". Institute for War and Peace Reporting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-28. Diakses tanggal 27 October 2011. 
  26. ^ Syria: Ban Ki-Moon, many towns in rebels' hands[pranala nonaktif permanen]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]